Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 30 Juli 2015, 06:51 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Sebelum masuk bulan Ramadan aku pingin bersepeda pagi. Maunya sih rutenya nggak jauh-jauh amat, tapi ya nggak deket-deket juga.

 

Hehehe, mbingungi toh?

 

Makanya, daripada bingung mending bersepeda ke Prambanan saja deh. Medannya datar, sampainya cepat, dan di sana banyak bakul es dawet. #eh

 

 

Singkat cerita, pada hari Minggu (14/6/2015) pukul 7 pagi, sampailah aku di Prambanan setelah bersepeda menyusuri Jl. Raya Jogja – Solo selama kurang lebih 45 menit. Karena aku sudah lama nggak nengok kompleks Candi Prambanan, aku berbelok ke arah area Sendatari Ramayana. Lumayan lah bisa menikmati candi walaupun hanya dari balik pagar.

 

Aku juga sempat berhenti sebentar di dekat Candi Sewu untuk ngambil napas sama ngambil foto. Candi Sewu adalah candi Buddha terbesar kedua di Jawa Tengah. Candi Buddha yang paling besar ya jelas Candi Borobudur.

 

Letak Candi Sewu jadi satu di dalam kompleks Candi Prambanan. Tapi, karena posisinya ada di ujung paling utara sementara Candi Prambanan di ujung paling selatan, jadinya nggak banyak pengunjung yang mampir ke Candi Sewu kalau nggak benar-benar niat.

 

Yah, semoga Candi Sewu tetap terawat sehingga bisa disaksikan oleh generasi mendatang.

 

foto candi Sewu di Prambanan saat pagi

 

Lanjut bersepeda lagi, sampailah di perempatan dekat kantor BP3 Jawa Tengah dan Candi Plaosan. Berhubung masih pagi, aku teruskan saja bersepeda ke utara ke arah Kecamatan Manisrenggo di Kabupaten Klaten.

 

Ini kedua kalinya aku bersepeda ke Manisrenggo. Kalau nggak salah, dulu pertama kalinya pas sore-sore di bulan Ramadan tahun 2009. Berhubung zaman itu aku baru lulus kuliah dan baru miskin-miskinnya pula, alhasil aku sambut hangat saja tawaran seorang teman.

 

“Kalau kamu kuat bersepeda sampai rumahku di Manisrenggo nanti aku kasih buka puasa gratis.”

“Boleh. Di mana itu Manisrenggo?”

“Di utaranya Prambanan. Ikutin saja jalan rayanya. Mentok ketemu pertigaan. Sampai deh.”

 

gerbang batas wilayah kecamatan Prambanan dan Manisrenggo

 

Prambanan ke Manisrenggo itu jaraknya “cuma” 7 km. Tapi medan jalannya nanjak! Ya nggak senanjak Tanjakan Cinomati atau Candi Ijo sih. Mirip-mirip sama Jl. Kaliurang lah. Tapi dulu itu kan aku pas puasa dan juga masih awal-awalnya bersepeda. Jadinya ya perjuangan ke Manisrenggo itu terasa beraaat banget, hahaha .

 

Kalau sekarang sih enteng, hehehe . Sekitar pukul setengah 8 pagi, sampai deh di pertigaan Manisrenggo.

 

suasana sepeda parkir dekat pertigaan Manisrenggo ujung jalan raya Prambanan - manisrenggo di pagi hari

 

Berhubung masih pagi, aku lanjut bersepeda ke arah timur. Namanya juga blusukan nggak jelas, hahaha . Eh, tujuan utamanya sih sebenernya ya nyari sarapan. Tapi kok ya nyari sarapan ya jauh banget ya sampai pindah provinsi? Ah, bener-bener nggak jelas lah pokoknya.

 

Dari Manisrenggo ke timur terus nanti ketemu sama Kali Woro. Pas aku lewat ini, kondisi Kali Woro lumayan “bersih”. Beda sama Kali Gendol yang masih “kotor” sama sisa-sisa erupsi Merapi tahun 2010 silam. Kalau musim hujan sepertinya airnya mengalir lebih deras deh.

 

dam Kali woro di Manisrenggo, Klaten yang sepi dan bersih dari para penambang pasir

 

Dari sini aku masih bersepeda ke timur terus dan tahu-tahu sudah pindah ke Kecamatan Karangnongko. Kecamatan Karangnongko ini lumayan “beruntung” karena kebagian “jatah” dua peninggalan candi, yaitu Candi Merak dan Candi Karangnongko.

 

Eh, baru sekarang aku nyadar kalau Karangnongko itu ternyata dekat sama gunung Merapi.

 

pemandangan sawah di Karangnongko, Klaten dengan latar langit biru dan gunung merapi pada pagi hari

 

Bersepeda di Karangnongko ini asyik karena banyak sawahnya. Kalau mau blusukan sambil nyasar-nyasar di sawah, sepertinya Karangnongko lokasi yang ideal deh.

 

Tapi, begitu melihat aktivitas di sawah yang umumnya didominasi oleh kaum tua, aku jadi kepikiran lagi kalau semakin hari pertanian makin tidak diminati oleh kaum muda. Padahal ya baik kaum tua maupun kaum muda kan ya masih makan nasi toh?

 

Ada pendapat kalau pertanian itu memang pekerjaannya kaum tua supaya mereka nggak “mengganggur” di desa. Apa memang benar begitu ya Pembaca? Hmmm....

 

suasana dukun Margorejo di desa Kadilaju Karangnongko Klaten

 

pemandangan ibu-ibu tua yang bertani di sawah di Karangnongko, Klaten

 

Anyway, sepanjang jalan aku melewati pemakaman umum yang sebagian besar berhiaskan kembang mawar dan melati. Di Klaten ini masih banyak yang melangsungkan tradisi ziarah kubur.

 

Seenggaknya, dengan begini kan pemakaman terkesan bersih, rapi, dan tidak menakutkan. Ya toh?

 

tradisi ziarah kubur menabur bunga di makam-makam tua keramat sekitar karangnongko, klaten

 

Ada beragam cara lain bagi warga Klaten untuk memperingati kedatangan bulan Ramadhan selain ziarah kubur. Misalnya saja pawai drum band. Kebetulan aku berpapasan dengan rombongan drum band saat melintasi jalan raya Deles.

 

Kalau ziarah kubur banyak menuai kontra, apakah drum band seperti ini juga menuai kontra ya?

 

parade marching band siswa-siswi smu di jalan raya deles klaten

 

Nggak terasa, tahu-tahu aku sudah nyasar saja di Kecamatan Kebonarum. Masih di Kabupaten Klaten tentunya. Masih dikelilingi oleh sawah-sawah yang menghijau juga. Bedanya, di beberapa sawah aku lihat ada bangunan unik gede banget yang warga sekitar menyebutnya sebagai los.

 

Los diperkirakan sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda. Los adalah bangunan yang difungsikan untuk mengeringkan tembakau. Tembakau dikeringkan di dalam los dengan cara diasapi. Untuk informasi lebih jelasnya tentang los, bisa pembaca simak di tautan berikut ini.

 

los pengeringan daun tembakau yang ada di persawahan di karangnongko, klaten

 

konstruksi pembangunan los pengeringan daun tembakau yang ada di persawahan di karangnongko, klaten

 

Jam hampir bergeser ke pukul 9 pagi. Dari tadi bersepeda tapi perut sama sekali belum diisi. Eh, diisi sih tapi cuma sama air saja. Logistik air juga sudah mulai menipis.

 

Nyari sarapan di pedesaan begini lumayan susah. Umumnya kan warga bertani. Mereka di sawah dari pagi sampai siang. Apalagi warga desa kan umumnya jarang jajan di luar. Jadi, pikirku paling nanti aku sarapan di Kota Klaten yang posisinya ada di selatannya Kecamatan Kebonarum.

 

Eh tapi begitu tiba-tiba njedul di dekat kantor kepala Desa Ngrundul, aku lihat ada warung sop ayam di pinggir jalan. Namanya Sop Ayam Pecok Satriyan Pak Kebo. Kayaknya menarik ini. Ya sudah, mampir dulu deh.

 

suasana PNS pagi hari di kantor desa ngrundul kebonarum klaten

 

Sop ayam itu ya sop ayam. Pecok itu bahasa Jawa artinya potong. Pecok-pecok ya dipotong-potong. Pembaca mudheng toh?

 

Satriyan itu nama dusun di mana warung sop ayam ini berdiri. Sedangkan Pak Kebo itu yang punya warung. Tapi waktu itu yang jual seorang ibu. Mungkin beliau adalah Bu Kebo. Walau namanya Kebo tapi wujudnya manusia kok bukan kerbau.

 

Eh, penting banget nggak sih aku nulis kayak begini?

 

warung sop ayam pecok satriyan pak kebo dekat kantor desa ngrundul kebonarum

 

Aku jadi mikir apakah sop ayam pecok ini memang kuliner khas Klaten ya? Pikirku sop itu kan kuliner khas Cina. Tapi, mengingat komposisi dasarnya hanya air dan daging, aku pikir semua peradaban pasti punya kuliner sejenis sop.

 

Hanya saja, orang yang hidup pada zaman dulu makan sop pakai apa ya? Jauh sebelum ada sendok lho. Kan orang Jawa biasa makan langsung pakai tangan.

 

Eh, mungkin saja orang yang hidup pada zaman dulu itu makan sop dengan cara diseruput. Atau mungkin pakai sendok dari tempurung kelapa? Waaa... aku kebanyakan mikir yang aneh-aneh...

 

suasana warung sederhana sop ayam pecok satriyan pak kebo kuliner khas kebonarum klaten

 

Oke! Jadi inilah penampakan Sop Ayam Pecok Satriyan Pak Kebo. Sebagaimana lazimnya sajian sop ayam pecok, pengunjung bisa memilih mau sop ayam biasa atau sop ayam berkawan sayap, dada, paha, kepala, dll.

 

Aku sendiri memilih sop ayam biasa yang mana hangat, segar, dan maknyus sekali untuk mengisi ulang tenaga yang habis dipakai blusukan nggak jelas melintasi 4 kecamatan di Klaten.

 

Untuk seporsi sop ayam biasa + teh tawar hangat + satu tahu goreng aku cukup membayar Rp6.500! Kalau begini ceritanya, I LOVE KLATEN VERY MUCH!

 

harga semangkuk sop ayam pecok satriyan pak kebo kuliner enak khas kebonarum klaten

 

Berhubung hari makin beranjak siang dan cuaca sudah mulai panas, aku memutuskan untuk belok ke arah selatan menuju Kota Klaten. Kalau terus blusukan ke arah timur nanti bisa-bisa nyasar sampai Kota Solo dong, hahaha.

 

Aku sampai di kota Klaten nyaris pukul setengah 10 siang. Dari sini ya tinggal ngikutin Jl. Raya Solo saja untuk balik ke Prambanan dan sampai ke Jogja lagi.

 

Blusukan Nggak Jelas dari Manisrenggo Sampai Kebonarum melewati tugu pemuda kota Klaten

 

Selesai sudah kisah petualangan blusukan nggak jelas di Klaten kali ini. Ada banyak hal yang bisa menjadi bahan pelajaran dan bahan renungan, khususnya dalam sisi kehidupan pedesaan seperti yang aku jumpai.

 

Akhir kata, silakan Pembaca datang ke Klaten dan nikmatilah suasana pedesaannya.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANNOSMILE
    avatar 8015
    ANNOSMILE #Kamis, 30 Jul 2015, 07:37 WIB
    lama ga main ke klaten..
    hari dekat-dekat ini ada peringatan ultah klaten kayakna..pasti rame :D
    Paling pawai di Jl. Pemuda kayak biasanya No
  • DITTER
    avatar 8020
    DITTER #Kamis, 30 Jul 2015, 17:46 WIB
    Haaaa.... murah banget sarapannya... padahal udah sama teh tawar... :O

    Hampir nggak pernah sih menikmati suasana Klaten. Biasanya selama ini cuma numpang lewat doang :D
    Makanan di Klaten serba murah dan berkuah Bro. Enak :)

    Mungkin dirimu mesti numpang lewat jalan-jalan desa biar lihat pemandangan yang beda daripada di Jl. Solo. :D
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 8022
    BERSAPEDAHAN #Kamis, 30 Jul 2015, 18:36 WIB
    makin kuat gowesannya makin jauh ... tanjakan bukan halangan ... :)
    gowes pedesaan memang menyenangkan ... bener2 ndeso ... he he
    gileee mak ... murah banget porsi sop-nya ... mau dongggg
    Karena terbiasa nyepeda, akhirnya nanjak jadi kerasa biasa, hahaha. :D

    Hehehe, ini enaknya di Klaten Kang. Pemandangannya sawah dan makanannya murah enak :D
  • GOIQ
    avatar 8025
    GOIQ #Jum'at, 31 Jul 2015, 09:31 WIB
    pemandangan yang indah, harga makanan yang murah.. bisa awet muda dan gendut
    kayanya kalo aku tinggal di sana. hahahaha
    Hehehe, kalau di Klaten kamu djamin nggak bakal kelaperan Bro :D
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar 8028
    BERBAGIFUN.COM #Jum'at, 31 Jul 2015, 14:12 WIB
    uadohe mass... tekan ngomah Lapar lagiii...
    woh jelas itu. Tapi meskipun di rumah makan lagi ya tetep nggak gemuk2, hahaha :D
  • HAFIDH
    avatar 8030
    HAFIDH #Jum'at, 31 Jul 2015, 15:31 WIB
    iya ya, kalau tidak ada generasi muda yang ke sawah, siapa yang inandur/i padi di
    masa depan?
    ngikut nimbrung :D
    ndang balio kampung, ra sah kesuwen ng ibukota
  • MAS FEB
    avatar 8031
    MAS FEB #Jum'at, 31 Jul 2015, 17:45 WIB
    Mantap sop ayamnya. Mana cuma Rp. 6.500 pula. Jadi kangen sama Manisrenggo...
    Hehehe..
    Kapan-kapan dolan Prambanan lagi Mas Feb :D
  • AYU CITRANINGTIAS
    avatar 8033
    AYU CITRANINGTIAS #Jum'at, 31 Jul 2015, 20:25 WIB
    aku punya temen di klaten yang punya warung sate klathak.
    waw, di mana itu mbak?
  • NDOP
    avatar 8036
    NDOP #Sabtu, 1 Ags 2015, 00:45 WIB
    Eksotis ya Los nya.. Btw aku kok ora tau mampir candi sewu yaaaaa.. duuuh.. atau jangan jangan aku wis tau mampir cuman gak sadar kalau itu candi sewu? hahhaa.. Soalnya pas di Prambanan dulu, aku jalan kaki menuju candi lainnya yg sudah hancur lebur.. Apakah itu Candi Sewu?

    Btw aku suwe gak sepedahan adoh. Duh, minggu ini dadi pingin sepedahan. Hmm.. sepedahan opo running ya? Hahhaha
    Sepedahan wae Ndop :p

    Candi Sewu itu paling utara posisinya. Yg candi hancur lebur itu Candi Bubrah barangkali.
  • ZIHAD
    avatar 8040
    ZIHAD #Minggu, 2 Ags 2015, 14:14 WIB
    Pemandangannya sangat indah sekali sangat alami, dan sejuk untuk di lihat....
    makanya main ke Klaten dong :D
  • WOWAJA.COM
    avatar 8043
    WOWAJA.COM #Senin, 3 Ags 2015, 07:23 WIB
    dari foto2nya ini tempat kok keliatanya ademmm2 gimana gitu... haha :D
    hahaha, klaten kan masih pedesaan, jadinya adem :D
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 8047
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Selasa, 4 Ags 2015, 11:37 WIB
    Wah, jujur baru tahu masih ada kompleks candi Buddha terbesar di kawasan Prambanan. Dan
    paling suka lihat foto sawah berlatar Gunung Merapi menjulang, adem banget. Nyepedaan
    begini memang berkesan terasa dekat dengan sekitar, lebih low profile. Sop ayam pecoknya
    sepertinya menggoda :D
    Makanya Qy di Malang sepedaan juga lah. Minjem sepeda kampus gitu ada nggak? Biar ngga pusing mikir skripsi terus, hahaha XD
  • HARUMI
    avatar 8049
    HARUMI #Rabu, 5 Ags 2015, 10:10 WIB
    Sop pecoknya tampak enak dan ndesoo, mas kamu pernah nulis soal kuliner-kuliner ndeso
    gitu ga sih? pengen nih jelajah makanan
    Sopnya enak dan seger mbak dimakan pas anget, hahaha. XD
    Kuliner ndeso seperti apa ya mbak? Klo aku blusukan ke desa-desa paling ya kulinernya soto, sop, dsb. Jarang ada kuliner menarik khas yg misal hanya ada di kecamatan tertentu.
  • AMI
    avatar 8052
    AMI #Rabu, 5 Ags 2015, 14:32 WIB
    klo lewat klaten sering liat los buat kandang pitik.
    Kayaknya multifungsi yah? Klo pas nggak ada tembakau jadi buat kandang.
  • WINNY
    avatar 8056
    WINNY #Rabu, 5 Ags 2015, 22:48 WIB
    u kalau memblusuk smeuanya pake sepeda mawi?
    sebagian besar iya Win, kan aku nggak bisa naik motor, hehehe :D
  • RIDHA TANTOWI
    avatar 8057
    RIDHA TANTOWI #Kamis, 6 Ags 2015, 05:09 WIB
    Kotak komen postingan terbarunya ko ga ada ya
    mas? Ajaibb -_-
    Kotak komentarnya lagi sembunyi barangkali, hehehe :D
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 8058
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Kamis, 6 Ags 2015, 11:12 WIB
    Sayang, di UB gak sebagus UGM kalau soal penerapan sepeda kampus. Dulu pernah punya

    sepeda bekas Mas, terus tak jual karena butuh uang hehehe. Iyo ya :D
    semoga suatu saat bisa punya sepeda lagi ya Qy :D
  • CAHYO
    avatar 8079
    CAHYO #Minggu, 9 Ags 2015, 22:19 WIB
    Crita nyepeda ke surabaya pp diposting kapan? :D
    Klo sudah niat Kang, hahahaha :D
  • MAS HARYADI
    avatar 8092
    MAS HARYADI #Rabu, 12 Ags 2015, 12:47 WIB
    weeeee.......lha dalaaahh...benerrrr beneerrrr mbulusuk tekan pojokan khi sakbenereee persisss
    sperti saya bingiiittt......ueenaaaaakkk tenaaan......dan terus saya jadi terbuai karena cara
    ceritanya yooooo persis seperti yang sehari-hari aku lakukan dek semonooooo........karena aku
    kini ada di Cirebon , Mas Tukang Mblusuk mbok aku di jaakkk klooo suk mbenn bali ke jogja
    yaaaa......pengeeen tenan khiiii....
    Hahaha, lha njenengan mboten pulang kampung menapa Pak?
  • MZ PRAB
    avatar 8284
    MZ PRAB #Minggu, 20 Sep 2015, 19:48 WIB
    mz cerita tentang sepeda-nyepeda diperbanyak ya. sangat menyenangkan :D
    bloger yang suka mblusuk pake sepeda selain mz maw ini siapa lagi ya? :D
    Hehehe, matur nuwun Mas. Bisa dicoba baca2 blog goweswisata.blogspot.co.id, nasirullahsitam.com, dan marikitadolan.com
  • AWAN
    avatar 9370
    AWAN #Minggu, 20 Mar 2016, 20:50 WIB
    Lagi cari gambar ndeso soalnya kangen pengen pulang kampung tapi belum punya duit... sedih.
    Waaah... semangat-semangat!

    Semoga duitnya cepat terkumpul jadi bisa pulang ke desa. :D
  • WAWAN SIGIT
    avatar 10859
    WAWAN SIGIT #Sabtu, 20 Mei 2017, 16:08 WIB
    Pengen blusukan ke gunung merapi😢
    lha ayo diagendakan :D
  • NASIRULLAH SITAM
    avatar 10961
    NASIRULLAH SITAM #Jum'at, 21 Jul 2017, 12:43 WIB
    Sudah lama aku nggak sepedaan, nggak blusukan. Duh Gusti kangen sepedaan maneh :-D
    hahaha, nanti kapan2 kita sepedaaan bareng ya XD