Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 25 Agustus 2009, 08:26 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Banyak fotografer yang bilang kalau Pulau Lombok itu pantainya bagus pakai banget. Soalnya, pantai-pantai di Lombok itu berpasir putih, berbukit hijau, dan jarang dijamah manusia.

 

Tapi sebetulnya, pantai-pantai yang bagus itu nggak ada hanya di pulau Lombok saja, tapi juga di pulau-pulau kecil di sekitar Lombok yang disebut gili oleh masyarakat setempat. Dari sekian banyak gili, ada satu gili yang populer, namanya Gili Trawangan.

 

Naik Perahu ke Gili Trawangan

Gili Trawangan adalah gili terbesar. Letak Gili Trawangan berdekatan dengan Gili Air dan Gili Meno. Secara adminstratif, Gili Trawangan terletak di Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.

 

Untuk bisa menyebrang ke Gili Trawangan, kita bisa menumpang perahu yang berlabuh di Pelabuhan Bangsal. Jangan heran kalau di dalam perahu juga dijejali dengan aneka macam sandang-pangan-papan. Itu karena kebutuhan hidup di gili dipasok dari Lombok.

 

Suasana Pelabuhan Lembar di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Berbagai kebutuhan pokok Gili Trawangan diangkut pakai perahu.

 

Tarif menyebrang ke Gili Trawangan sebesar Rp10.000 per orang. Kalau sudah sampai di Pelabuhan Bangsal cari saja kapten kapal dan silakan bertransaksi . Perjalanan dari Pelabuhan Bangsal ke Gili Trawangan memakan waktu kurang lebih 30 menit.

 

Ayo Berwisata Ekologi di Gili Trawangan!

Sebelumnya aku mau memberi tahu dulu, kalau liburanku di Gili Trawangan pada bulan Agustus 2009 ini nggak kugunakan untuk bersantai-santai di tepi pantai. #halah

 

Pertama, karena aku ini hobi motret, jadi aku merasa berkewajiban untuk bisa mengabadikan foto bagus. Kedua, karena aku ini hobi blusukan, jadi aku berusaha untuk mengenal lebih dekat tempat yang aku singgahi itu. Termasuk di antaranya bercengkrama dengan warga sekitar. Syukur-syukur kalau dapat gebetan kenalan baru. #eh

 

Setidaknya, aku bisa kenal dengan kehidupan di Gili Trawangan dan juga kebudayaan mereka. Wisata semacam ini yang disebut sebagai Wisata Ekologi dan bisa bikin kita merasakan sensasi Indonesia yang sesungguhnya.

 

Temat mesum pagi di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009

Suasana kafe pagi hari di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009

Suasana pagi syahdu di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Suasana pagi hari di Gili Trawangan. Sepi. Bule-bule masih pada bobok....

 

Dilarang Ada Motor di Gili Trawangan!

Kendaraan yang bisa dipakai untuk blusukan di Gili Trawangan ini terbatas, yaitu naik CiDoMo bertarif Rp10.000 – Rp20.000 (tergatung jarak tempuh) atau menyewa sepeda. Aha! Sebagai manusia Bike to Work, jelaslah aku milih menyewa sepeda.

 

Berkat wajah yang rupawan memelas, aku berhasil mendapatkan tarif sewa sepeda yang murah-meriah yakni Rp15.000/jam atau Rp30.000/seharian. Lha, mending nyewa seharian kan?

 

Berkeliling Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009 naik sepeda sewaan harga murah
Kapan dan di mana pun tetap BERSEPEDA!

 

Melihat diriku yang gagah kepayahan membawa kamera sekaligus tripod, si mbak penjaga menawarkan aku city bike yang ada keranjangnya. Duh, serasa naik Sierra DX-nya mbak Indomielezat. Tapi nggak apa-apalah, dengan ini kegiatan blusukan bisa dimulai! Yiihaa!

 

Konsumen Gili Trawangan itu Turis Bule!

Kalau nggak melihat bendera merah-putih berkibar-kibar, kita nggak bakal menyangka Gili Trawangan ini masih wilayah Indonesia. Kenapa? Soalnya di sana banyak banget turis bulenya!

 

Memang, Gili Trawangan ini dikenal sebagai surganya snorkeling, diving, dan surfing. Untuk penginapan, Gili Trawangan menawarkan banyak pilihan. Dari hotel berbintang bertarif jutaan rupiah per malam sampai losmen kecil bertarif ribuan rupiah per malam. Tinggal pilih sesuai kantong selera. Perlu diketahui juga kalau kapal-kapal penyebrangan Pulau Lombok – Gili Trawangan itu hanya beroperasi dari pukul 6 pagi hingga 6 sore.

 

Kalau kita melihat sisi selatan Gili Trawangan, kita bakal menemukan "surga"! Di sinilah denyut nadi perekonomian Gili Trawangan. Beragam kafe, restoran, dan pub berjejer rapi di sepanjang pantai. Konsumen utamanya? Jelas turis bule dong!

 

Suasana gemerlap hiburan malam hari di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Di kanan-kiri jalan isinya kafe, restoran, bar. Konsumennya ya turis asing lah.

 

Pizza Murah di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Mencari kuliner asing di Gili Trawangan itu nggak susah. Yang susah itu mencari kuliner lokal.

 

Es Krim Gili gelato khas Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Es Krim lokal, Gili Gellato, harganya Rp10.000 per scoop. Nyam!

 

ATM Bank di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Jangan khawatir kehabisan uang karena harga di Gili Trawangan mahal-mahal. Ada ATM kok....

 

Harga makanan di Gili Trawangan sebenarnya nggak mahal-mahal amat. Ya sekitar Rp30.000-an ke atas lah. Minuman alkohol saja dijual mulai harga Rp10.000. Tapi berhubung diriku ini muslim taat berkantong cekak, alhasil selama di sana aku cuma makan santapan ndeso. Syukur di sana masih ada makanan mengenyangkan dengan harga kurang dari Rp10.000. Jadi, aku nggak perlu menyantap pasir dan air laut tiap hari deh, hehehe .

 

Selain itu, harga kebutuhan pokok yang dijual di toko-toko kelontong umumnya sedikit lebih mahal. Mungkin karena ongkos angkutnya juga mahal ya?

 

Potret Kehidupan Warga Lokal Gili Trawangan

Kalau di sisi selatan Gili Trawangan berupa "surga", bagaimana di sisi utara? Nggak usah jauh-jauh deh. Cukup 1-2 km dari bibir pantai selatan ke arah utara, kita bakal menemukan perkampungan warga.

 

Kalau ada rumah mewah yang nyempil di sini paling ya untuk penginapan. Selain itu ya rumah kecil, berdinding tanpa plester, layaknya rumah-rumah kampung di pulau Jawa pada umumnya.

 

Perkampungan di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Tipikal rumah warga di pedalaman Gili Trawangan yang jauh dari hiruk-pikuk wisatawan.

 

Di malam hari, kondisi jalan-jalan kampung gelap karena minim lampu penerangan jalan. Ditambah lagi, Gili Trawangan sering mengalami pemadaman listrik di malam hari. Mantap kan hidup di pulau sambil gelap-gelapan.

 

Aku penasaran dengan suara azan saat tiba pertama kali di Gili Trawangan. Aku tanya saja kepada warga, "Di sini masjid di mana ya Pak?" dan Alhamdulillah dengan sedikit nyasar-nyasar akhirnya aku berhasil juga menemukan masjid.

 

Penyebaran Islam di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Masjid Nurul Istiqomah yang terbesar di Gili Trawangan.

 

Katanya, di Gili Trawangan ini ada dua masjid. Salah satunya adalah Masjid Nurul Istiqomah di mana aku menyempatkan salat Isya berjamaah di sana. Sayup-sayup, di bagian sisi masjid aku mendengar ada anak-anak yang sedang membaca Al-Qur’an.

 

Kenapa aku menulis ini? Itu karena Gili Trawangan identik dengan kehidupan hedonis ala bangsa barat. Jadinya, agak kontras saja melihat suasana keagamaan yang cukup kental di pulau ini.

 

Suasana salat Magrib di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Suasana selepas salat Isya di masjid Gili Trawangan.

 

Nggak hanya masjid, aku juga mencari fasilitas umum lain seperti sekolah, puskesmas, dan pasar. Aku kepingin tahu, bagaimana prasarana penunjang hidup bagi warga lokal yang (biasanya) terpinggirkan oleh prasarana penunjang pariwisata untuk turis asing.

 

Siswa-siswi SMP berangkat sekolah di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Siswa-siswi SMP pergi ke sekolah dengan berjalan kaki.

 

Cerita pemakaman di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Pemakaman umum warga Gili Trawangan yang letaknya lumayan tersembunyi.

 

Sedikit ke utara aku menjumpai pemandangan kebun kelapa. Rupanya beberapa warga mengandalkan kelapa sebagai tumpuan ekonomi mereka. Di sini aku merasakan kehidupan warga lokal Gili Trawangan yang sesungguhnya. Jauh berbeda dari hiruk-pikuk yang ada di sisi selatan.

 

Padang Rumput tak terjamah di Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat pada Agustus 2009
Sepertinya menarik untuk dijelajahi. Di tengah-tengah Gili Trawangan ada apa ya?

 

Jangan Sampai Gili Trawangan Dikuasai Bule!

Kalau aku bilang, Gili Trawangan itu "hidup", dalam arti mampu menunjang kehidupan warganya dengan potensi alam yang bergelimpangan di sana. Walaupun demikian, di beberapa tempat posisinya cukup jauh dari jantung perekonomian, kita masih bisa menemui kesenjangan ekonomi yang nyata.

 

Untuk lokasi pariwisata yang berbaur dengan pemukiman warga, tanpa disadari bisa jadi bakal ada pengaruh-pengaruh asing yang menyusup ke dalam sendi kehidupan warga. Kalau ini terjadi, wah bisa runyam, karena nilai-nilai sosial dan budaya lokal warga akan lenyap dan tergantikan oleh nafsu mengeruk keuntungan semata.

 

Semoga jangan sampai deh itu terjadi! Melihat banyaknya turis asing di sini, aku jadi takut kalau kelak tempat ini dikuasai sepenuhnya oleh investor asing. Hiii....

 

Aku hanya bisa singgah sebentar di Gili Trawangan. Menurutku, cara paling nikmat untuk berwisata Ekologi di Gili Trawangan adalah dengan menumpang hidup di rumah warga. Ya seperti kuliah kerja nyata lah, 2 bulan beraktivitas di sana. Semoga kesempatan seperti itu datang padaku kelak.

 

Jatuh...

Sehabis motret foto di awal artikel ini, aku jatuh, mencium pasir, dan jadi tontonan turis bule...


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TIA
    avatar 1240
    TIA #Selasa, 25 Ags 2009, 08:57 WIB
    mas, minta gambar2 pantainya ya, sekalian di burn di CD ya, makasih.
    weee? segampang itu kau meminta ke diriku? :p
  • TIA
    avatar 1242
    TIA #Selasa, 25 Ags 2009, 13:53 WIB
    mas wijna mau mempersulit diriku yang sedang sulit ini? :p
    saya kan pengen punya gambarnya, yang paling atas itu kayak foto2 di visit indonesia year.
    eh, tapi hari ini aku seperti menemukan L, maksudku seseorang yang mirip sama L :D
    mau mempersulit diriku yang sedang sulit ini?...hmm...saya suka kata-katamu ituh :)

    Siapa orang yang mirip L ituh yah? hehehe
  • EKA SITUMORANG - SIR
    avatar 1243
    EKA SITUMORANG - SIR #Selasa, 25 Ags 2009, 15:33 WIB
    Jalan2 teruuuus )
    btw emang lu sengaja jalan2 buat cari gebetan yg siap dijadikan pacar kan.. (hayo ngaku)

    Btw, tarif sepedanya jomplang bgt yah... 15rb/jam, 30rb/hari
    weleeeeh matematikanya dimana hehehe

    Anw... yang saya tahu, saat ini pemerintah kota Lombok, sedang mengoptimasikan pariwisatanya (Insya Allah tidak dikuasai bule).

    Oh ya.. ntar gue email ya.. udh ada ketertarikan untuk beli kamera SLR nih.. si Mpus kurang memadai kalo buat foto2 alam...
    Sebenernya saya cari kambing buat dijadikan istri mbak, hehehe. Justru itu mbak, mending kita sewa seharian toh, kalau mau usaha dilobi seminggu 30rb :)

    Mana emailnya???
  • VICKY LAURENTINA
    avatar 1245
    VICKY LAURENTINA #Selasa, 25 Ags 2009, 16:43 WIB
    Mana yang lebih nyakitin, Na? Jatuh nyium pasirnya atau jatuh ditonton bulenya? :-P
    Jatuh nyium pasirnya mbak, karena bulenya pada kebingungan soalnya ada makhluk idup ga jelas yang guling-guling di pasir. :)
  • NUR
    avatar 1246
    NUR #Selasa, 25 Ags 2009, 17:03 WIB
    Subhanallah... Padahal biasanya aku lebih suka gunung, tapi ni kok pantainya menggoda sekali. jadi berpikir...uhm.. ga deh! Kqkqkq

    Hihihi, ada2 saja. tapi mblusuk a la dirimu memang seru banget ya Wis... (lagi2 kasih jempol) ^-^v
    Apa yang kauu pikirkaaan? hmmmm... :)
  • ZULHAQ
    avatar 1247
    ZULHAQ #Selasa, 25 Ags 2009, 22:52 WIB
    dulu waktu kesana hampir trauma
    pas cuaca buruk, perhaunya kemasukan air semua
    kita basah kuyup beserta barang2 bawaan :)
    wah mampir kemari juga mas Zulhaq :)

    untungnya kemarin kesana pas musim kemarau, jadi ombaknya ngga terlalu besar.
  • TIA
    avatar 1259
    TIA #Jum'at, 28 Ags 2009, 12:36 WIB
    namanya rahasia, tapi inisialnya juga memang L. sebagai anteknya, aku kan harus tetap merahasiakan identitasnya :P
    Hiiii...saya curiga niiy!
  • GERRILYAWAN
    avatar 1264
    GERRILYAWAN #Sabtu, 29 Ags 2009, 02:10 WIB
    ini dia tempat yang dari dulu pingin saya kunjungin tapi belom pernah kesampaian. biasa masalah ongkos hahaha...dan kesempatan tentunya.
    saya doakan mas semoga dapet kesempatan dan ongkos buat pergi kesana :)
  • SUWUNG
    avatar 1277
    SUWUNG #Senin, 31 Ags 2009, 15:58 WIB
    sip pantainya
    emang siip mbah, :)
  • TITIS_P
    avatar 1286
    TITIS_P #Selasa, 1 Sep 2009, 17:18 WIB
    waow! pengalaman yang luar biasa....!!!
    kpn2 klo ke lombok lg, mampir tempat ku ya maw...
    (itupun kalo aq mang lg di lombok...hehe..:p)
    Ada atau nggak ada kamu, kan kulkas rumah terbuka buat siapapun toh? hehehe. Kmaren tu emang smpet kepikiran mau ke rumahmu. Tapi di hutan mana itu yang aq nggak tau.
  • TITIS_P
    avatar 1320
    TITIS_P #Sabtu, 5 Sep 2009, 14:31 WIB
    huuuu...!!!!
    enak aja...
    liat aja besok kalo ke lombok lg, aq pura2 gak kenal aja....
    hehehe....
    diriku kan keliaran pas drimu ndak pulang ke rumah, jadi besok klo dirimu pulang siapkan aja duplikat kunci rumah biar swaktu-waktu aku ke Lombok lagi bisa masuk rumahmu, hohoho...
  • IKS
    avatar 1797
    IKS #Sabtu, 21 Nov 2009, 15:13 WIB
    keren mas artikelnya thumb bisa jadi referensi. Trus di sepanjang Gili Trawangan pantai memang bagus semua yah, trus kalo mau nyebrang ke Gili yang lain kena ongkos perahunya berapa? Rencananya tahun depan mau kesana, nanti boleh yah aku tanya-tanya, makasih :)
    Kalau nyebrang ke Gili Air Rp 8.000 dan kalau ke Gili Meno Rp 9.000. Murah toh? Silakan kalau mau nanya-nanya :D
  • OYA
    avatar 1820
    OYA #Rabu, 25 Nov 2009, 12:35 WIB
    katanya dsono free ya..??
    no police..???
    thats true..???
    iya ndak ada polisi, tapi bukan berati bisa seenak hati lho.
  • BAGAS
    avatar 1896
    BAGAS #Sabtu, 12 Des 2009, 08:40 WIB
    MANTAP ABISSS!!!!
    :)
  • PEIN
    avatar 2704
    PEIN #Jum'at, 14 Mei 2010, 19:44 WIB
    Hm,
    Sehabis motret foto di awal artikel ini, aku jatuh, mencium pasir, dan jadi tontonan turis bule...
    Sampeyan beruntung sekali,

    Untungnya ga kayak gini,

    Sehabis motret foto di awal artikel ini, aku jatuh, mencium pasir, diketawain monyet, dikerumunin anak Tk dan jadi tontonan turis bule.........

    Sungguh beruntung nian........... :D
    waakakakakaak :D
  • ABANG
    avatar 2780
    ABANG #Kamis, 27 Mei 2010, 11:09 WIB
    nice review about this gili.
    Posisiku skrg di Gili Trawangan lho.
    semoga membantu bertualang disana Kang :)
  • ANGKI
    avatar 6626
    ANGKI #Minggu, 2 Nov 2014, 13:52 WIB
    wah mas Wijna sampe gili euuyy wah saya kapan yah.. hadehh perlu njepret lebih bnyk
    biar bisa nabung mantap mas ^-^.9 moga aj saya juga bisa sampe Gili dah ^-^ ngiler mode
    on
    Suatu saat nanti dirimu ya bisa kok Ngki. Sebulan nabung Rp 50.000 dalam beberapa tahun udah bisa sampai Lombok kok :D
  • DADING
    avatar 8645
    DADING #Sabtu, 14 Nov 2015, 21:57 WIB
    Wahhhh betul banget ini, alasannya menarik Dan Sgt membantu, kebetulan sy
    menginap 11 hr di Gili Trawangan. Gili meno Dan Gili air.waktu itu sekitar bulan juni,
    ombak juga tenang dibanding bulan agustus, naik perahu Dr pelabuhan bangsaln15 rb,
    Gili menu 12 rb,gili air 10 rb. Dan waktu itu sy numpang nginap 100rb / night, dpt
    sarapan di pondok sederhana, Cek out jam 11 siang, disini ada beda dgn hotel pd
    umumnya yg Cek out jam 12, dikarenakan jadwal penyeberangan, jd baiknya agar tidak
    ketinggalan gt kira2. Fasilitas penginapan fan, shower, breakfast. Di Jl ubur2. Ke pantai
    g jauh2. Makan cm 10-15 rb sekitar pendidikan ada yg jualan. Dgn budget terjangkau
    bisa keliling. Enakan lagi klo sm pacar,ttm, gebetan,ato istri lebih sempurna.
    mantap sekali pengalamanmu Kang! Ditunggu kunjungannya lagi ke Gili Trawangan.
  • WISNU
    avatar 9081
    WISNU #Selasa, 12 Jan 2016, 21:27 WIB
    Hai Bang! aku kuliah di jogja, untuk rencana liburan setelah UAS ini, aku mau ke sana, tapi
    dari jakarta. bisa bantu aku buat kasih rincian biaya yang harus dipersiapkan ga ya? hehe
    terimakasih mas :)
  • MELISA
    avatar 9577
    MELISA #Minggu, 17 Apr 2016, 13:37 WIB
    mas, saya mau tanya kalau dari bali ke gili
    trawangan bagaimana caranya dan berapa
    harganya?
    berdasarkan yg saya tangkap dari blog mas.
    dari pelabuhan padangbai ke pelabuhan lembar.
    kemudian lanjut, dari pelabuhan lembar ke
    pelabuhan bangsal naik perahu nelayan. lalu lanjut
    dari pelabuhan bangsal naik perahu ke gili
    trawangan? apakah begitu mas? tolong direplu ya
    mas atau aku minta CP utk tanya tanya lebih ttg
    lombok. thanks :)
    Ya memang begitu caranya mbak Melisa. Dari Terminal Ubung di Kota Denpasar ke Pelabuhan Padang Bai bisa naik bus kecil. Perjalanannya lumayan lama. Setelah itu nyeberang ke Pelambuhan Lembar di Pulau Lombok. Dari Pelabuhan Lembar ke Pelabuhan Bangsal bisa naik taksi. Dari Pelabuhan Bangsal baru naik perahu ke Gili Trawangan. Untuk estimasi biaya saat ini aku kurang paham mbak. Soalnya aku ke Gili Trawangan di tahun 2009.
  • MELISA
    avatar 9578
    MELISA #Minggu, 17 Apr 2016, 14:29 WIB
    Mas, dari pelabuhan lembar tidak ada kapal
    langsung ke gili trawangan ya? hehe dari bali samapi
    gili kirakira berapa lama ya?
    Wah, kurang tahu mbak kalau kapal langsung dari Pelabuhan Lembar ke Gili Trawangan. Mungkin harus sewa speedboat apa ya?

    Dari Denpasar ke Padang Bai itu jaraknya sekitar 60 km. Pas nyeberang naik feri ke Lombok itu tergantung ombak mbak. Paling cepat 4 jam. Sedangkan dari Lembar ke Bangsal itu ya sekitar 50 km mbak.
  • UTOK
    avatar 10298
    UTOK #Sabtu, 5 Nov 2016, 11:07 WIB
    Salam mbak
    Itu info tulisannya koreksi yang ada tarif nyebrang ke
    Gili dari Bangsal, bukan Lembar.
    Gili mantap yaaa. Masjidnya ada 1 lagi yang putih ke
    arah barat, ada lapangan bola juga.
    Keren ceritanya, explore the unwritten mostly :)
  • UTOK
    avatar 10299
    UTOK #Sabtu, 5 Nov 2016, 11:10 WIB
    Maap mas maksudnya, kok mbak heheheh.
  • ERNA GREEN
    avatar 10368
    ERNA GREEN #Rabu, 16 Nov 2016, 14:37 WIB
    saya waktu kuliah punya temen dri Lombok, dan seneng banget ngomong tentang gili

    trawangan, semoga aja suatu saat bisa kesana deh, doakan ya mba