Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jumat, 3 Juli 2015, 06:06 WIB

Konon katanya, eksistensi warung tegal (alias warteg) berawal dari tuntutan para pekerja dan kuli bangunan akan asupan gizi yang ekonomis pada awal masa pembangunan (sekitar tahun 1960-an). Dari yang semula terkonsentrasi di kota besar, saat ini warung tegal sudah nyebar sampai ke pelosok kecamatan. Salah satunya ada di Kecamatan Ampel, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah.

 

Entah gimana ceritanya, warung tegal yang ada di Ampel ini kemudian berevolusi menjadi rumah makan. Letaknya ada di pinggir jalan raya Solo – Semarang km 3. Persis di sebelahnya Gedung Haji Boyolali. Kalau Pembaca masih bingung, silakan hubungi nomor (0276) 331 176.

 

Peta Lokasi Rumah Makan Warung Tegal di Ampel, Boyolali, Jawa Tengah

 

Fasilitas di warung tegal ini pun lebih komplit. Parkirannya luas, daya tampungnya puluhan orang, tersedia mushala, juga ada live music keroncong di dekat pintu masuk. Cocok banget deh jadi semacam rest area untuk para pelancong yang sekiranya berseliweran dari Solo, Salatiga, Boyolali, dan Semarang. 

 

Begitu masuk ke dalam warung tegal, pengunjung dihadapkan pada papan besar bertuliskan daftar menu serba nasi. Contohnya nasi sop buntut, nasi bistik daging sapi sampai nasi telor dadar yang lazim dijumpai di warung tegal pada umumnya.

 

Sayangnya, kok nggak ada menu nasi abon ya? Padahal, daerah Ampel, Boyolali ini terkenal sebagai sentra abon sapi. Apa mungkin abon nggak nyambung sama khazanah kuliner Tegal ya? Ah, tau lah.

 

Suasana Akrab Pelayan Ramah di Rumah Makan Warung Tegal di Ampel, Boyolali, Jawa Tengah

 

Pada hari Minggu (10/5/2015) yang cerah itu aku memilih bersantap siang dengan menu nasi tumpang. Nasi tumpang itu sajian khasnya wilayah plat-AD. Wujudnya mirip nasi pecel. Bedanya, kuah yang menyiram sayur-sayuran rebus bukan terbuat dari kuah kacang, melainkan kuah santan tempe. Tempenya pun spesial karena yang dipakai tempe bosok alias tempe busuk. Tenang saja, meskipun tempenya sudah busuk tapi nggak bikin sakit perut kok. Enak malah, hehehe .

 

Sebagai teman pendamping aku minta dua potong tahu dari sambal goreng. Sayangnya lagi ya itu, di sini ini nggak tersedia tempe dan tahu goreng. Padahal kalau mau makan ngirit dan bergizi kan lauknya tempe goreng dan tahu goreng toh? Hehehe .

 

Daftar Harga Menu Rumah Makan Warung Tegal di Ampel, Boyolali, Jawa Tengah

 

Yang sangat-sangat perlu diperhatikan adalah HARGA-nya. Sengaja aku cetak tebal supaya Pembaca yang ingin bersantap di sini nggak kaget pas membayar karena memang ya... di luar kewajaran harga makanan sejenis di wilayah Karesidenan Surakarta pada umumnya. Mungkin ya karena sudah berevolusi jadi rumah makan makanya harga-harganya juga ikut berevolusi? Hehehe .

 

Nasi Pecel Rp19.000
Nasi Sayur Tumpang Sambal Goreng Rp19.000
Nasi Iso Rp17.500
Teh Panas Manis Rp3.000
Kerupuk Rp1.000

 

Pelayan gadis cantik di Rumah Makan Warung Tegal di Ampel, Boyolali, Jawa Tengah

 

Buat Pembaca yang sering hilir-mudik di Jalan Raya Solo – Semarang, kurang gaul kayaknya kalau belum pernah mampir di sini, hehehe . Juga buat yang besok mudik lewat sini atau mungkin kampung halamannya di dekat sini silakan deh dicoba mampir. Dijamin, makan di warung tegal itu ngangenin.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TANPA NAMA
    avatar komentator ke-0
    TANPA NAMA #Kamis, 21 Mar 2019, 06:25 WIB
    Cedak omahku bos
    woh, sip! sesuk iso mampir berarti. :D
  • KRIS JON
    avatar komentator ke-1
    KRIS JON #Sabtu, 26 Mei 2018, 12:31 WIB
    Itu bukan warteg.. menunya nggak ada warteg-wartegnya... huft...
    Warteg versinya orang berduit. :p
  • FITRI
    avatar komentator ke-2
    FITRI #Sabtu, 30 Des 2017, 02:03 WIB
    Aku wong Ngampel neng urep melu bojo neng Wonosobo. Wis 2 tahun ora bali. Rasane kangen banget.
    Waaah :( mugo-mugo tahun iki iso bali nang Ngampel yo mbak sisan ngicipi masakan nang Warung Tegal Ngampel meneh. :)
  • ELAFIQ
    avatar komentator ke-3
    ELAFIQ #Senin, 7 Des 2015, 16:09 WIB
    Dulu saya termasuk sering riwa-riwi Semarang-Solo.. Tapi belum pernah mampir ke sini.. :(
    Langganan saya adalah Soto Delik yang nggak jauh dari lokasi. Cuaca Ampel khasnya dingin, jadi saya lebih milih hidangan yang berkuah dan anget. Soto :D
    Wah, aku malah nggak tahu Soto Delik. Pasti lokasinya ndelik, hehehe. Memang Ampel itu dingin, cocoknya bener makan yang anget-anget semisal soto. :D
  • AVANTGARDE
    avatar komentator ke-4
    AVANTGARDE #Senin, 31 Ags 2015, 09:28 WIB
    pengennya sih punya rumah di ambarawa apa salatiga mas, boyolali emang dingin sih... tapi ya (belum) terlalu kota wkwkw
    Kayaknya Salatiga lebih cocok sebagai tempat tinggal ya Bang daripada Ambarawa. Lebih tenang gitu sepertinya. Ambarawa kan nggak begitu kota juga, hehehe.
  • AVANTGARDE
    avatar komentator ke-5
    AVANTGARDE #Senin, 24 Ags 2015, 15:27 WIB
    yups mas, alhamdulillah masih estafet :D belum ada rumah sendiri hehe
    Semoga segera punya rumah sendiri ya Bang dekat2 Boyolali, biar deket sama kedua ortu :D
  • PENABLOG
    avatar komentator ke-6
    PENABLOG #Kamis, 6 Ags 2015, 15:10 WIB
    Lebih mirip rumah makan dibanding warteg kalau diliat harganya :)
    Makanya itu warung makan yang berevolusi, hehehe :D
  • PUNGKY SUDRAJAT
    avatar komentator ke-7
    PUNGKY SUDRAJAT #Selasa, 4 Ags 2015, 15:44 WIB
    iya, kalo nama dan bannernya kayaknya udah \"default\" mas... :)
    Hehehe, kalau ganti nama khawatir nanti kurang menjual ya :D
  • PUNGKY SUDRAJAT
    avatar komentator ke-8
    PUNGKY SUDRAJAT #Senin, 3 Ags 2015, 13:41 WIB
    Warung \"Tegal\" yang ini udah lama banget mas di boyolali dan sudah memiliki beberapa cabang. memang segmentasinya sih kayaknya orang-orang luar kota yang kebetulan singgah atau bus2 pariwisata. kalo nasi tumpang, biasanya beli di tukang bubur Rp 3.000 udah dapet banyak... hehehe
    Wuih banyak cabang? sama-sama pakai nama \"Warung\" gitu? XD Hehehe, kalau mau nyari yang murah-murah emang paling the best sama simbok2 jualan sarapan di pinggir jalan. :D
  • ARYANTO
    avatar komentator ke-9
    ARYANTO #Sabtu, 25 Jul 2015, 22:30 WIB
    emang mantap tuhh bikin ngiler
    dicoba mampir :D
  • HAMID ANWAR
    avatar komentator ke-10
    HAMID ANWAR #Kamis, 23 Jul 2015, 11:14 WIB
    Sering lewat pengen nyoba tapi begitu tahu harganya diatas jadi nggak selera. Mbuh kenapa :(
    Klo gitu nunggu ada yang nraktir aja Broh :D
  • AISYA UTAMI
    avatar komentator ke-11
    AISYA UTAMI #Selasa, 14 Jul 2015, 05:01 WIB
    Walahh, penampakan warteg nya beda sama
    ekspektasi saya ke berbagai warteg yang pernah
    saya datangi. Kirain bakalan ada kursi panjang yang
    ngelingkarin jejeran menunya. Wkwkwk.
    Eh kursinya juga ada yang panjang-panjang di sini. Kayaknya bekas dulu jamannya masih berwujud warung, hehehe.
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar komentator ke-12
    FANNY FRISTHIKA NILA #Rabu, 8 Jul 2015, 20:35 WIB
    nasi tumpang itu enaaaakkk ^o^..aku ketagihan makan itu pas nyobain pertama di solo baru... kirain kuah pecel loh mas... trnyata bbukan ya..tp enak...ihh jd pgn k solo lagi..
    Hahaha, nunggu musim mudik lagi mbak Fanny :D
  • AVANT GARDE
    avatar komentator ke-13
    AVANT GARDE #Selasa, 7 Jul 2015, 15:43 WIB
    yups...kalo mudik ke ampel-boyolali sama ambarawa mas (rumah mertua) hehehe...
    welalalha enaknya masih satu jalur, hahaha :D
  • AVANT GARDE
    avatar komentator ke-14
    AVANT GARDE #Selasa, 7 Jul 2015, 11:57 WIB
    warung tegal emang mahal mas, tapi dulu terakhir makan gak semahal itu deh hehehe...
    btw rumah (ortu)ku lumayan dr situ :) 15 menit lah...
    Kayaknya inflasi tiap tahun harganya juga menyesuaikan Bang. Walah-walah dirimu ternyata juru kuncinya Boyolali, hehehe
  • ANNOSMILE
    avatar komentator ke-15
    ANNOSMILE #Senin, 6 Jul 2015, 21:46 WIB
    penampilannya lebih mirip seperti rumah makan ya..
    tidak ada yg murah di jalur utama tersebut..harganya diatas rata2 ya :(
    Masak klo mau makan mesti merapat beli roti ke minimarket, hiks hiks hiks...
  • MEY
    avatar komentator ke-16
    MEY #Senin, 6 Jul 2015, 14:53 WIB
    mahalnya nasi pecel aja 19k
    Hampir mirip harga di mall...
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar komentator ke-17
    BERBAGIFUN.COM #Minggu, 5 Jul 2015, 00:13 WIB
    Nasi Iso iku opo mas?
    Iso itu usus sapi Mas Brow
  • OTAK OTAKU
    avatar komentator ke-18
    OTAK OTAKU #Sabtu, 4 Jul 2015, 20:53 WIB
    sekedar info, sayur kuah tempe busuk di boyolali itu
    lbh dikenal dg nama sambel lethok bkn sambel
    goreng.
    Hohohoho, trims informasinya Kakak :D
  • FENNY
    avatar komentator ke-19
    FENNY #Sabtu, 4 Jul 2015, 20:15 WIB
    jaman SMA dulu pernah perjalanan naik bis dari bandung ke jogja, bisnya tengah malam
    hampir jam 12 malam mampir tempat makan yg mirip banget sama ini tapi kayaknya bukan
    ini
    Kalau dari Bandung ke Jogja biasanya lewat Purworejo - Kulon Progo mbak (jalur selatan, barat) yang ini masuk wilayah jalur timur.
  • STUFLY
    avatar komentator ke-20
    STUFLY #Jumat, 3 Jul 2015, 23:11 WIB
    Duh, banyak kali mas sekarang warteg yang udah berevolusi macem ini.
    Tapi eh, harga yg disini mahal abis. Nasi Pecel 19k? Nasi Iso malah 17k?
    Belum termasuk minum kan?
    Maak, mahal euy. -_-
    Bangunannya aja lah yang evolusi, tapi harganya jangan deh. Lebaran ini kayaknya harganya naik lagi deh...
  • MAS FEB
    avatar komentator ke-21
    MAS FEB #Jumat, 3 Jul 2015, 15:49 WIB
    Ini sih kalo dilihat Dari foto yang ada, sudah bukan
    warteg lagi mas. Gak ada kursi panjangnya. Benar2
    sudah jadi rumah makan alias resto. Lebih mirip
    rumah makan padang ya..
    Memang rumah makan Mas, nggak tahu kenapa masih mengusung nama Warung Tegal. Mungkin untuk mengenang di mana semua itu bermula, hehehe.