Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Minggu, 22 Juni 2014, 23:16 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Eh, habis nyoblos di pemilu legislatif enaknya ngapain ya? Balik menghadap layar monitor sambil ngemil tumpukan kerjaan? Atau... jalan-jalan masuk hutan nyari air terjun?

 

Hari Rabu (9/4/2014) pukul setengah delapan pagi, aku sekeluarga (eh, minus seorang sih) sudah siap berangkat ke TPS. Lokasinya, cuma sekitar 50 meter dari rumah. Sampai di sana, eh ternyata KPPS-nya masih siap-siap. Untung nggak lama. Sekitar pukul delapan pagi, jariku sudah kotor sama tinta warna ungu.

 

Cerita berwisata setelah nyoblos pemilu legislatif ke Curug Nangka di Bogor, Jawa Barat
Suasana pagi hari di KPPS. Jenis formulirnya banyak dan ngisinya ribet!

 

Eh iya, Pembaca nyoblos juga nggak? Pemilu presiden 9 Juli besok nyoblos juga lho ya! Semoga berkat pilihan kita, negara ini jadi lebih baik. Aamiin.

 

Air Terjun di Bogor yang Dekat dari Jakarta

Habis nyoblos, kami balik lagi ke rumah buat sarapan. Seperti biasa, aku nguyah makanan sembari baca koran. Waktu itu, yang aku baca koran Kompas dan kebetulan hari itu koran Kompas memuat artikel perihal wisata ke Bogor. Salah satu obyek yang dibahas adalah air terjun. Hmm....

 

Oke deh!  Mumpung Jakarta – Bogor lumayan dekat, setelah selesai sarapan aku langsung googling sana-sini. Pilihan jatuh ke satu dari sepuluh air terjun yang (katanya) dekat dari Jakarta, yaitu Curug Nangka di Desa Ciapus, Kecamatan Ciomas, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

 

Pemandangan Curug Daun yanga ada di kawasan Curug Nangka di Bogor
Ini bukan Curug Nangka lho, tapi Curug Daun. Masih satu lokasi dengan Curug Nangka.
Kenapa fotonya ini yang dipajang? Simak terus artikel ini sampai akhir ya.

 

Oh iya, walau aku ini sekarang beraktivitas di Jogja, tapi aku terdaftar di KTP sebagai warga Ibukota. Makanya, aku nyoblosnya di Jakarta. Bisa sih nyoblos di Jogja, tapi aku males ngurusnya, hehehe.

 

Air Terjun di Bogor yang Dilewati Jalur Angkot

Perjalanan menuju Curug Nangka itu relatif singkat dan arahnya mudah diingat. Apalagi perginya pas pemilu. Jadi, jalanan ya lumayan sepi.

 

Dari Jakarta, pertama kali sih enaknya pergi ke Kota Bogor dulu. Kalau naik kendaraan pribadi ya lewatnya jalan tol lingkar luar Jakarta, disambung tol Jagorawi, dan keluar di Kota Bogor. Kalau naik angkutan umum ya naik bus dari Terminal Kampung Rambutan ke Terminal Baranangsiang di Kota Bogor.

 

Rute dan Tarif angkot dari Kota Bogor ke Curug Nangka
Wilujeng Sumping di Kota Bogor! Pembaca ada yang asalnya dari Bogor?

 

Setibanya di Kota Bogor, misi kedua untuk menuju ke Desa Ciapus sudah menanti. Uniknya, misi ini ada hubungannya dengan angkot. Eh? Ya kan selain dijuluki sebagai Kota Hujan, Kota Bogor juga terkenal dengan julukan Kota Sejuta Angkot, hahaha .  

 

Nah, misi kedua ini adalah mengikuti rute trayek angkot hijau nomor 03. Soalnya, angkot hijau ini bakal menuju Desa Ciapus. Pangkalan angkot hijau nomor 03 ini ada di dekat Bogor Trade Mall (BTM). Tapi jangan salah lho. Kuping warga Bogor kurang akrab dengan penyebutan BTM. Mereka kenalnya BTM itu Ramayana.

 

Rute dan Tarif ojek dari Kota Bogor ke Curug Nangka
Angkot di Bogor ada dua warna, hijau dan biru.

 

Jarak Curug Nangka dari Kota Bogor itu sekitar 15-an km. Jalan utama menuju Curug Nangka ya lewat Jl. Raya Bogor – Ciapus. Lebar jalannya agak sempit, konturnya nanjak, dan di beberapa tempat aspalnya sangat-sangat-sangat hancur mengenaskan! Padahal ini Bogor lho, lumayan dekat dari Jakarta dan bukan di pelosok gunung juga. Weleh...

 

Jalan rusak di Kota Bogor arah ke Curug Nangka
Sudah jalannya rusak, yang naik motor tidak berhelm pula. Punya banyak nyawa ya? Ckckck...

 

Balik lagi ke angkot hijau nomor 03. Trayek angkot ini hanya sampai di pertigaan arah ke Curug Nangka dan Curug Luhur. Yup! Di lokasi ini memang banyak curug. Makin penasaran kan sama curug-curug di Bogor? Hahaha.

 

Nah, dari pertigaan ini ke gerbang masuk Curug Nangka jaraknya sekitar 1 km kurang sedikit. Bisa lah ya disambi jalan kaki buat pemanasan. Tapi kalau nggak mau capek ya nyewa ojek saja.

 

Rute dan panduan petunjuk arah ke lokasi Curug Nangka
Kebangetan banget kalau sampai nyasar!

 

Begitu memasuki gerbang Curug Nangka, segera siapkan dompet untuk membayar retribusi yang datang bertubi-tubi. Berikut rinciannya.

 

Lokasi

Penarik

orang

mobil

motor

Gerbang Satu

Kompepar Curug Nangka

Rp7.500

Rp6.000

Rp3.000

Gerbang Dua

TNG Halimun-Salak

Rp7.500

Rp6.000

Rp3.000

Parkir Kendaraan

Tukang Parkir

0

Rp5.000

Rp2.000

 

banyak pungutan di kawasan Curug Nangka Bogor
Dompet hampir pasti terkena "serangan" bertubi-tubi untuk bisa sampai ke tempat ini.

 

Misalnya ada Pembaca yang punya pengalaman "khusus" saat berurusan dengan retribusi Curug Nangka boleh lho berbagi di kotak komentar, hehehe.

 

Air Terjun di Bogor yang Ramai Pengunjung Usia Muda

Pas pukul 12 siang, sampai deh di Cunang alias Curug Nangka. Tapi, karena hawanya adem khas pegunungan jadinya nggak terasa panas deh. Yang paling terasa banget itu adalah para pengunjung yang lumayan banyak dan beragam. Ada bapak, ibu, balita, remaja, mahasiswa, terong-terongan, cabe-cabean…eh? Ya pokoknya banyak deh.

 

daftar warung makan sederhana harga mahal di curug Nangka Bogor
Lokasi Curug Nangka teduh oleh pepohonan dan banyak warung.

 

Lokasi ini sebenarnya paket berisi tiga curug, yaitu Curug Nangka, Curug Daun, dan Curug Kaung.  Yang aku dekati hanya Curug Daun. Sementara, Curug Kaung cuma aku lihat dari kejauhan. Sedangkan Curug Nangka hanya aku lihat dari puncaknya saja, hahaha.

 

Soalnya, situasinya kurang kondusif sih! Berhubung pas hari pemilu, pengunjungnya membeludak. Apalagi ini terkadang turun gerimis. Ya inilah resikonya singgah di obyek wisata pas hari libur dan di musim hujan.

 

Urutan berwisata keluarga di Curug Nangka Bogor
Disarankan mengunjungi lokasi curug dari atas ke bawah, sesuai urutan terdekat dan terjauh.

 

Pemandangan Curug Kaung yang ramai wisatawan di kawasan Curug Nangka di Bogor, Jawa Barat
Curug Kaung dari kejauhan nampak ada keramaian.

 

Pemandangan indah dari puncak Curug Nangka di Bogor, Jawa Barat
Puncak Curug Nangka yang dasarnya belum sempat terkunjungi.

 

Curug-curug di kawasan wisata Curug Nangka ini menarik banyak pengunjung karena medannya nggak terlalu berat, ditambah ragam fasilitas yang cukup memadai. Curug yang lokasinya paling jauh adalah Curug Kaung dan bisa dicapai sekitar 15 menit trekking santai dari gerbang masuk.

 

Cowok dan cewek pacaran di kawasan Curug Nangka Bogor
Trekking di hutan memang lebih sip gandengan tangan supaya lebih aman dan lebih intim. #eh?

 

Pengunjung yang membawa anak kecil biasanya memadati Curug Daun untuk main air. Sementara pengunjung remaja, senangnya mojok di pinggir-pinggir sungai untuk... ya biasalah anak muda .

 

Tempat mojok buat pacaran sepi di kawasan Curug Nangka, Bogor
Sebentar Pembaca! Biar aku ingat-ingat dulu tujuanku ke Curug Nangka ini sebenarnya buat apa?
Hmmm... #posisingendog

 

Nonton orang pacaran sambil tiduran di kawasan Curug Nangka Bogor
Sip! Sudah ketemu jawabannya!

 

Aku sendiri merasa jadi pengunjung minoritas. Bukan karena tanpa pasangan. Melainkan karena ucapan para pengunjung yang menohok hati plus perasaan.

 

Misalnya, ada orangtua yang bilang ke anaknya, “Main airnya jangan dekat-dekat si Om, nanti kameranya si Om basah!”.  Eh, kalau anak mudanya sih masih terbilang akrab. Mereka masih mau nyapa aku seperti “Om tolong fotoin kita berdua dong!” atau nggak “Om gantian dong, kita mau motret di situ!”. Doh...

 

Curug kecil tanpa nama yang ada di kawasan Curug Nangka, Bogor, Jawa Barat
Di curug mungil seperti ini pun "gangguan"-nya masih banyak. Grrr...

 

Ya sudah lah. Sepertinya ini semacam tanda buatku untuk segera pulang. Balik menghadap monitor lagi sambil ngemil tumpukan kerjaan.

 

Air Terjun di Bogor yang Menarik untuk Disimpulkan

Kesimpulannya adalah, Curug Nangka ini menarik karena di satu lokasi ada 3 curug yang berdekatan. Apalagi, jaraknya lumayan dekat dari Jakarta dan terjangkau oleh angkutan umum. Sangat disarankan, bagi yang ingin memotret curug (seperti aku) untuk datang sepagi mungkin dan tidak pada hari libur untuk menghindari pengunjung yang membeludak.

 

Anak-anak bermain air di kawasan Curug Nangka, di Bogor, Jawa Barat
Kalau mau motret datang lebih pagi ya! Supaya tidak menganggu keceriaan keluarga semacam ini.

 

Segitu dulu deh Pembaca. Apa Pembaca pernah ke Bogor dan singgah di Curug Nangka?

 

Eh iya, satu lagi, kalau Pembaca ketemu sama cowok yang sendirian motret air terjun jangan dipanggil Om ya! Panggil mereka dengan sebutan... Bro!

 

Sip!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ARIE
    avatar 6205
    ARIE #Senin, 23 Jun 2014, 12:34 WIB
    Wahhh.. baru tau di Bogor ada tempat keren kyk gini. :o
    ayo dioba main lah Bang Arie ke sana, anak2 kecil aja pada tau :D
  • BLOGS OF HARIYANTO
    avatar 6206
    BLOGS OF HARIYANTO #Senin, 23 Jun 2014, 12:39 WIB
    wow...perjalanan yang penuh tantangan ya..berlika liku demi mencapai curug nangka....kalo saya sich...habis dari TPS langsung istirahat seharian fulll.
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)
    hahaha, namanya juga masih muda Om masih semangat buat jalan-jalan, hehehe
  • DITTER
    avatar 6207
    DITTER #Senin, 23 Jun 2014, 21:48 WIB
    Duh. Banyak yg pada gandengan. Bikin galau..... :))

    Btw, tahun 2013? Maksudnya tahun 2014 kali, ya....
    ho oh bro, sakitnya di pantat.. eh dada sebelah sini lho

    Nuwun koreksine, wis tak benakke tahun e , hehehe
  • ALID ABDUL
    avatar 6210
    ALID ABDUL #Rabu, 25 Jun 2014, 09:05 WIB
    Wah ada air terjun di Bogor, setahuku hanya ada asinan dan istana itu heheh
    Jangan salah, di Bogor banyak air terjun Mas Bro. Yang ga ada air terjunnya itu cuma di Jakarta doang, hahaha :D
  • ANDANA PARINGGA
    avatar 6211
    ANDANA PARINGGA #Rabu, 25 Jun 2014, 11:33 WIB
    perjalanan yang sangat menarik sepertinya...ayo kesana lagi mas... :)
    Mbok pas ke sana saya ditemani motret biar ga dianggap sebagai pengunjung minoritas karena ga bawa pasangan...
  • ANGKI
    avatar 6214
    ANGKI #Kamis, 26 Jun 2014, 21:18 WIB
    wahhh apik mas...menyenangkan kelihatannya and perjuangan pastinya...curug is struggle
    perjuangannya sih ga sebegitu berat Ngki, anak-anak kecil aja mainnya kemari
  • YANDHI RAMADHANA
    avatar 6217
    YANDHI RAMADHANA #Jum'at, 27 Jun 2014, 10:34 WIB
    wisata murah neh, lumayan buat kalangan menegah.
    Yoi, lagipula di mana lagi bisa main air yang jernih kayak gini? Di sungai kota Bogor mana mungkin?
  • WARM
    avatar 6218
    WARM #Jum'at, 27 Jun 2014, 21:51 WIB
    aku pernah kesitu tahun err 1997, buset sudah lama sekali haha itupun tak sampai masuk ke curug berhubung vw temenku asnya anjlok, dan dulu tak seramai sekarang lah jelas :D
    hohoho, naik VW ke sana itu sudah perjuangan nyari perkara :D

    Mungkin kalau di hari kerja ga gitu rame Om
  • CUMILEBAY.COM
    avatar 6219
    CUMILEBAY.COM #Sabtu, 28 Jun 2014, 14:34 WIB
    Bolak balik lewat depannya tapi blm perna nyamperin sampai masuk kedalam nya. Tapi
    masih cakepan yg di gunung salak endahnya hahaha
    kapan-kapan ya Bang Cumi, doain saya bisa mampir ke Gunung Salak >.<
  • @BANGSAID
    avatar 6220
    @BANGSAID #Minggu, 29 Jun 2014, 10:30 WIB
    Emang bertubi - tubi itu retribusi. Kayak ngerasa ditipu, bayar di depan, eh... masuk bayar lagi dan belum termasuk parkir -.-"

    Oya, saya pernah icamping/i disana. Dan sudah beberapa kali pula. Curug nangka itu yang paling dekat lewat bawah (menyusuri sungai kecil)
    Ya kan? Kayak kita hidup di negara yang banyak pungutan aja, hiks hiks hiks..

    Nah itu dia, kemarin saya nggak sempat menyusuri sungai kecil di bawah itu.
  • KHOIRINA
    avatar 6737
    KHOIRINA #Sabtu, 22 Nov 2014, 15:19 WIB
    Keren kan, Terakhir ke Curug Nangka tahun 2008an suasananya masih asri banget.
    dari dulu yang menyebalkan itu memang retribusi berlapisnya :p
    Semoga ke depannya retribusinya semakin baik ya mbak ...
  • WEWW
    avatar 7161
    WEWW #Rabu, 18 Feb 2015, 16:17 WIB
    Duh, itu retribusi berlapis emang ngeselin, napa ga digabung aja yak? LoL.

    Btw, sekarang jalanan yang rusak itu udah bagus kok. Tapi berhubung sekarang musim
    ujan, siap-siap berlobang-lobang lagi. Haha..
    di negara kita ini kayaknya masih susah menerima konsep retribusi satu pintu. Mungkin karena nggak becus perkara bagi-bagi jatahnya. #eh?

    Klo itu cuma sekedar proyek tambal sulam ya... siap-siap aja rusak lagi :p
  • DANIZ REIHAN
    avatar 8797
    DANIZ REIHAN #Kamis, 3 Des 2015, 07:12 WIB
    bus bisa parkir ga mas???
    hmmm, sepertinya sih bisa