Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 21 Juni 2019, 06:05 WIB

“Kula ajeng teng tegal seberang nika,”

 

adalah sepotong kalimat yang diucapkan oleh seorang simbah putri berkerudung pink, berkain jarit, dan bertongkat yang ditujukan kepada Dwi pada Sabtu pagi (6/1/2018) silam.

 

Suatu kalimat yang maknanya sederhana sekali. Simbah hendak menuju ke ladang (tegal) yang ada di seberang sana dengan berjalan kaki.

 

 

Seberang mana?

 

Seberang sungai besar (yang aku nggak tahu namanya ) yang melintasi wilayah pedesaan di Kecamatan Loano, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.

 

 

Lalu kenapa?

 

Jalur yang dilalui oleh simbah putri dalam rangka menyeberangi sungai itu cetar membahana!

 

Yang demikian ini membuat aku dan sang istri terlucyu buru-buru mengeluarkan kamera dari dalam tas. Sejurus kemudian membidik momen saat simbah putri menyeberangi jembatan.

 

objek human interest di Purworejo Jawa Tengah yaitu orang-orang yang menyeberangi jembatan gantung kalisemo mudalrejo

nenek bertongkat menyeberangi jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

 

Setelah sebagian besar jembatan gantung ikonik di Yogyakarta musnah akibat dihantam badai Cempaka pada awal Desember 2017 silam, alhasil jembatan gantung di Jawa Tengah pun menjadi pelampiasan terdekat.

 

Salah satunya adalah jembatan gantung pada artikel ini. Jembatan ini menghubungkan Desa Kalisemo dengan Desa Mudalrejo.

 

foto seorang wanita menggendong anak menyeberangi jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

foto seorang ibu pedagang pasar menyeberangi jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

 

Lantai jembatan gantung ini terbuat dari susunan batang bambu. Bentangan penyangganya dari kawat-kawat besi.

 

Sepertinya, jembatan gantung ini hanya aman dilintasi pejalan kaki. Jika naik sepeda kayuh atau sepeda motor sama saja dengan menguji nyali!

 

Pinggir jembatan gantung ini minim pembatas. Jika ada pelintas yang terpeleset, jelas sangat mungkin terjatuh ke sungai.

 

pemandangan sisi utara jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

pemandangan sisi selatan jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

 

Kakiku terasa berkeringat ketika memotret di atas jembatan gantung yang bergoyang pelan. Harap-harap cemas, semoga batang bambu yang dipijak tidak malah patah menahan bobot tubuh yang melonjak setelah beristri. #eh

 

Akan tetapi, berbeda denganku, sang istri sepertinya menikmati sekali berada di jembatan gantung ini. Dengan santainya ia memotret sambil duduk di lantai jembatan. Kedua kakinya pun mengayun bebas.

 

wanita berjilbab duduk di lantai jembatan gantung kalisemo mudalrejo di Purworejo Jawa Tengah

 

Haduuuh! Piye nulungine nek bojoku tibo!?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!