Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 10 Agustus 2015, 08:27 WIB

Jalan aspal sepanjang 4 kilometer (lebih sedikit) itu berwujud seperti foto yang terpajang di artikel ini. Benar-benar jalan aspal yang mulus tanpa lubang sedikit pun. Garis putih putus-putus membagi jalan menjadi dua ruas. Di kanan-kiri nggak ada patok kilometer. Yang ada hanya semak-semak rimbun. Pohon peneduh jalan? Nggak ada.

 

Di saat yang sama, matahari pelan-pelan mulai merayap ke atas ubun-ubun. Panasnya bukan main. Walau jelas nggak sepanas India di bulan Juni 2015 silam. Mungkin karena cuaca panas itulah pikiranku jadi meliar hingga ke mana-mana.  

 

Jalan? Panas. Berhenti? Ya, panas. Lha wong nggak ada tempat berteduh sama sekali di pinggir jalan!

 

Untung jalannya datar. Untung sesekali masih disapa semilir angin. Untung aku bawa air minum. Walaupun... semakin lama semakin berkurang sih .

 

Pikiran Liar Sepanjang Jalan Aspal 4 km

 

Eh, ngapain sih aku sudi berjalan kaki di sana?

 

  • Jawaban yang pertama, di sana sama sekali nggak ada angkutan umum yang lewat.
  • Jawaban yang kedua, di sana aku nggak bawa kendaraan.
  • Jawaban yang ketiga, Alhamdulillah sampai detik itu aku masih dikaruniai dua kaki yang sehat dan tenaga yang cukup kuat untuk melangkah.

 

Jawaban terakhir itulah yang bikin aku ragu-ragu untuk mengeksekusi aksi "kreatif”, semisal meminta tebengan warga yang kebetulan lewat pakai kendaraan bermotor.

 

Buat mereka yang hobi naik gunung, jalan kaki sejauh 4 kilometer di jalan aspal boleh jadi nggak ada apa-apanya. Tapi ya ada orang-orang yang beranggapan bahwa berjalan kaki dengan jarak tempuh yang jauh seperti ini adalah sesuatu aktivitas yang cenderung (maaf) “hina”. Kenapa?

 

  • Pertama, berjalan kaki itu membuang-buang waktu.
  • Kedua, berjalan kaki itu bikin capek.
  • Ketiga, berjalan kaki itu merusak penampilan.

 

Makanya, wajar kalau kendaraan (bermotor) menjadi primadona untuk ditunggangi ke mana-mana, sebab lebih cepat, nggak bikin capek, dan penampilan tetap terjaga. Betul nggak?

 

 

Aku jadi teringat cerita seorang bapak yang aku jumpai saat bersepeda ke Pantai Bekah beberapa tahun silam. Beliau bilang jaman dulu sebelum marak sepeda motor, beliau kalau mau ke Imogiri dari rumahnya di Panggang itu ya dengan jalan kaki. Pergi pagi sampai sana sore.

 

Terus jadi ingat lagi ucapannya Andreas yang entah kapan aku lupa. Soalnya dulu sering banget jalan keliling candi-candi sama dirinya. Kalau nggak salah sih,

 

“Orang jaman dulu kalau ke candi ya jalan kaki!”

 

Kebayang nggak sih kalau orang dulu itu pada kuat jalan kaki? Terbiasa mungkin ya?

 

 

Aku akui kalau aku sendiri nggak terbiasa jalan kaki. Beda sama anggota keluarga yang lain. Bapak dan Ibu hampir setiap pagi olahraga berjalan kaki supaya sehat. Sedangkan si Tiwul sejak beberapa tahun terakhir punya program berjalan kaki minimal 10.000 langkah (sekitar 6 km) setiap hari.

 

Yah, boleh dibilang aku terlahir di keluarga yang hobi jalan kaki. Jauh sebelum aku hobi blusukan sambil bersepeda, sewaktu masih kecil, kami sekeluarga sering olahraga jalan kaki di Minggu pagi. Pas kuliah aku masih sering jalan kaki (kan ke mana-mana naik bus). Tapi setelah terbiasa bersepeda malah jadi jarang jalan kaki. Ah, payah!

 

 

Pikiran untuk menyetop dan meminta tumpangan kendaraan yang lewat sempat muncul beberapa kali. Sempat pula ada pula mobil yang berhenti. Pikirku, sang pengemudi mobil berbaik hati mau memberikan tumpangan. Tapi eh ternyata cuma tanya arah! Mungkin karena aku jalan kaki makanya aku dikira penduduk sana ya? Padahal bukan . Untung aku bisa jawab.

 

Eh, mungkin itu juga yang ada di pikiran warga yang melintas di sana. Mungkin mereka semua beranggapan kalau aku itu ya penduduk sana. Makanya nggak ditawari tumpangan karena sudah “terbiasa” jalan kaki.   

 

Tapi di jaman sekarang ini, di mana aksi-aksi kejahatan semakin variatif dan orang-orang semakin curiga satu sama lain, memberi tumpangan pada orang yang tidak dikenal bisa dibilang adalah perbuatan yang beresiko. Semacam ada pergulatan batin antara keinginan untuk menolong dan kekhawatiran akan keselamatan diri sendiri.

 

Sebetulnya, itu juga berlaku untuk orang yang meminta tumpangan sih. Seperti aku ini. Mana tahu nanti ada yang menawariku tumpangan tapi ternyata aku malah diculik dan keluarga dimintai uang tebusan? Ya memang lebay sih, tapi kan kalau dalam mata kuliah probabilitas, segala kemungkinan itu pasti ada, hanya saja persentase kejadiannya saja yang bervariasi.

 

Tapi menurutku dengan melakukan perjalanan, entah itu naik apa, sebetulnya kan kita bertaruh pada keselamatan diri sendiri, baik untuk hal-hal yang sudah diprediksi maupun yang dadakan. Ya toh?

 

Juga, yang seperti ini kadang bikin aku lebih banyak mengingat Gusti Allah SWT, hehehe . Tanpa kuasa-Nya, mungkin aku nggak bakal bisa ada di sini, walaupun ya harus ditempuh dengan berjalan kaki. Berpikir positif sajalah kalau jalan kaki sejauh 4 kilometer (lebih sedikit) ini adalah bagian dari rencana indah-Nya.

 

Alhamdulillah, selamat juga sampai di tujuan.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ADIE RIYANTO
    avatar 8081
    ADIE RIYANTO #Senin, 10 Ags 2015, 09:06 WIB
    Mana fotonya ini? Aku klo mudik juga suka dipandang miring karena lebih senang jalan kaki atau naik sepeda daripada naik motor. Ada aja tetangga yang nyinyir. Bodo amat sih, motor dan sepedanya juga bagusan punyaku hahaha trus congkak :P
    Pas dirimu komen ini aku baru ngedit artikel terus koneksi internetku mati, hahaha :D. Tetangga mah emang gitu Die... :p
  • NBSUSANTO
    avatar 8082
    NBSUSANTO #Senin, 10 Ags 2015, 12:16 WIB
    nganu mas.. jalan kaki kalo sendiri gimana ya, memang tidak semudah kalo nyepeda
    sendiri.. gampangnya seperti "cah ilang".. apalagi kalo jalannya sering lalu lalang motor
    atau mobil.. kalo memang jarang dilalui kendaraan bermotor ya mendingan lah.. itu kalo
    menurutku lho ya.. :p
    Lha njuk piye mas? Sepanjang jalan nggak ada warga yang berbaik hati ngasih tumpangan?
  • NOVA KW
    avatar 8083
    NOVA KW #Senin, 10 Ags 2015, 12:47 WIB
    Sekarang udah jamanya orang2 diperbudak
    waktu mungkin mas. Semua dikerjakan
    dengan tergesagesa, kadang membuat
    orang2 lupa dengan kondisi sekitar dan terus
    berpacu memburu target waktu.. (ngapurane
    nek tulisane ora jelas ran ora bermakna :( ... )
    yo memang jaman sekarang semuanya pingin yg serba cepat y mbak...
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar 8088
    BERBAGIFUN.COM #Selasa, 11 Ags 2015, 17:26 WIB
    heuheuheu, alhamdulilah ya di jalan gak di begal...
    Alhamdulillah Bro, sama sekali nggak mikir begal waktu itu, wong penampilan kayak gembel, hehehe :D
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 8089
    BERSAPEDAHAN #Selasa, 11 Ags 2015, 18:11 WIB
    jadi ikutan mikir ..... think think think .... :)
    memang budaya kita makin jauh berubah ... kayaknya jadi jauh dari negara maju ya ...
    di negara maju ... budaya jalan adalah biasa tua muda, kaya miskin ..
    disini ... jarak sedikit aja hanya 50-an M ke warung ....maunya naik motor .... wk wk wk
    Lha emang begitu Kang. Orang kita maunya serba instan, serba cepat, kalau ke mana-mana yang penting cepat.
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 8090
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Rabu, 12 Ags 2015, 08:23 WIB
    Mas, nek njenengan hobi blusukan jalan kaki atau nyepeda iki wes cocok jadi calon pemimpin,
    gantine Sultan lah :D
    Wakakaka, wegah aku ngurus politik Qy :D
  • ANGKI
    avatar 8094
    ANGKI #Kamis, 13 Ags 2015, 06:42 WIB
    bener mas dulu orang ke mekkah juga jalan kaki mas.... wah teknologi kok jadi huat
    manusia terlalu nyaman ya mas.. maunya yg cepet"d an mudah ... jadi galau kadang.....
    Itulah Ngki, sesekali kita mesti nyobain jalan kaki "agak" jauh untuk bisa merenungi makna kehidupan (haisy!)
  • LIA TIYAS
    avatar 8095
    LIA TIYAS #Kamis, 13 Ags 2015, 08:31 WIB
    Menurutku jalan kaki atau bersepeda lebih
    santai..bebas macet..tp skrg sedih jalur sepeda
    dipakai utk parkir mobil.jalur pejalan kaki buat
    dagang.ngmg2 soal jln kaki....bisa dibagi ilmunya
    mas utk jln kaki menuruni pantai ngunggah???aku
    belom berhasil je..thanks..
    Jalan kaki ke Pantai Ngunggah? Lha udah nemu lokasi dusun Pejaten belum?
  • FAHMI
    avatar 8110
    FAHMI #Senin, 17 Ags 2015, 10:20 WIB
    Wes biasa jalan kaki pisan. biarin dianggap (hina)
    yanf penting badan tetep sehat :)
    Sehat itu modalnya jalan-jalan :D
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar 8112
    FANNY FRISTHIKA NILA #Senin, 17 Ags 2015, 19:38 WIB
    dulu pas sekolah aku PP jalan kaki... rada lumayan tuh...tapi kuat2 aja... skr, beeuuhhh... ga sanggub :D kalo jrknya 1 kiloan mungkin msh oke ya, lbh dr itu ngos2an p
    Ya pake istirahat lah jalan kakinya mbak Fan :D
  • LIA TIYAS
    avatar 8119
    LIA TIYAS #Rabu, 19 Ags 2015, 17:17 WIB
    Soal pantai ngunggah..saya sudah sampai atas
    pantainya mas..cm gabisa turun ke bawahnya..itu
    yg belum ketemu sampai skrg mas..haduh..
    Lha? Itu udah parkir di semacam gubuk gitu kan mbak? Dari situ jalan kaki arah ke kiri (timur). Jalannya ya setapak gitu memang mesti "diterawang" karena samar-samar terlihat.
  • EM
    avatar 8130
    EM #Kamis, 20 Ags 2015, 21:06 WIB
    Di ibukota jalan kaki jadi pilihan terbaik kalo 5 km
    butuh lebih dr 1 jam, sementara kalo ngebusway
    atau angkot masih perlu nunggu atau puter2 :(

    salah satu kota yg nyaman buat jalan kaki ki
    semarang Wij, pernah jalan dr tawang sampai
    simpang 5. Trotoarnya luasss
    Ya iya eM, Jakarta kan macet. Jalan kaki jelas opsi yg bermanfaat daripada gerak pelan2 menunggu macet.

    Trotoar di Semarang sih emang lebar eM, tapi Semarang panasss, hahaha :D
  • JOHANES ANGGORO
    avatar 8189
    JOHANES ANGGORO #Selasa, 1 Sep 2015, 07:39 WIB
    aku pernah mas, jalan kaki dr kotagede(jl.gedongkuning) tekan terminal giwangan. diuneke kenthir ig karo koncoku :( bener jan koyone hina bgt ta
    Wooo.. jos nek kuwi. Tapi aku ya kalau pagi-pagi sepertinya mau juga jalan kaki dari Kotagede ke Giwangan.
  • SOHBET
    avatar 8429
    SOHBET #Senin, 12 Okt 2015, 06:44 WIB
    very blog thanks admin
    okey