Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 11 Desember 2009, 07:21 WIB

Semenjak tahun 2009 ini aku lebih sering pergi ke mana-mana naik sepeda. Sepeda itu hemat biaya. Toh, cuma pakai bahan bakar dengkul. Sepeda juga pas buat alat transportasi jarak dekat. Cocoklah kalau jaraknya 6–8 kilometer aja. Lebih dari itu bisa juga, tapi ditambah bonus cucuran keringat.

 

Dua alasan di atas biasa kupakai untuk promosi (meracuni) agar orang-orang melirik sepeda sebagai alternatif alat transportasi. Tapi, setelah orang-orang itu tergerak untuk bersepeda, malah timbul masalah baru.

 

Sesuai judul artikel. Ini perihal parkir sepeda. Kenapa mesti diparkir? Sebab ada aturan tak tertulis kalau kendaraan dilarang masuk bangunan. Bukan menganak-tirikan sepeda, lha wong mobil, bus, sepeda motor, bahkan odong-odong saja nggak boleh kok. Yang boleh paling hanya robot gajah-gajahan yang setiap harinya mengelilingi lantai mall itu.

 

Pertama, di manakah sepeda baiknya diparkir? Untung warga Jogja masih memandang sepeda beroda dua layaknya sepeda motor. Jadilah parkir di tempat parkir sepeda motor. Kalaupun tak ada maka harus dicari pohon atau tiang guna mengikat sepeda.

 

Meskipun sesungguhnya ada tempat parkir khusus sepeda, tapi nggak jarang malah jadi tempat parkir sepeda motor seperti foto di bawah ini. Jumlah tempat parkir khusus sepeda pun sedikit. Di sepanjang Jl. Maliboro sampai Jl. Ahmad Yani misalnya. Sepanjang pengamatanku, di sana hanya ada dua tempat parkir sepeda.

 

parkir sepeda disalahgunakan
Mestinya ini buat parkir sepeda tapi kok...ya...itu memang sepeda...tapi...

 

Biasanya, setelah minta ijin pada penjaga parkir, kita bakal dikasih tahu lokasi mana yang halal buat sepeda nangkring. Biasanya sih letaknya terpencil. Maklum, namanya juga kendaraan minoritas . Aman atau tidaknya ya walahualam deh. Pasrahkan saja pada juru parkir, rantai pengunci, dan tentunya nasib Pembaca sekalian.

 

Yang bikin bingung adalah besaran retribusi parkir. Entah ini halal atau haram, sebab aku tak tahu apakah ada peraturan daerah yang mengatur besaran retribusi ini. Yang sering bikin bingung itu sebab besarannya fluktuatif, tergantung kebijakan sang juru parkir. Kadang Rp1.000, seringnya Rp500, dan tak jarang malah digratiskan.

 

Biasanya, tukang parkir yang memberi tarif gratis itu melihat sepeda kita hanyalah onggokan besi karatan beroda dua. Tapi, nggak jarang tukang parkir juga menggeratiskan teman-teman yang pakai sepeda rangka campur aluminium dengan gir XTR yang harganya puluhan juta. Oleh sebab itu, kadang aku mikir, memarkir sepeda itu sama saja dengan mengikhlaskan sepeda kita hilang. Alhamdulillah sampai sekarang belum terjadi padaku (semoga aja nggak, Aamiin!).

 

Kita sih maunya bersepeda dengan nyaman, terutama saat sepeda kita parkir. Jangan malah problema ini bikin orang-orang kehilangan minat untuk bersepeda.

 

Pembaca parkir sepedanya di sebelah mana ya?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TURTLIX
    avatar 1886
    TURTLIX #Jum'at, 11 Des 2009, 09:17 WIB
    Saya parkir di situ tuh...
    wah...siap-siap maling sepedanya ah, nyam...
  • UDIENROY
    avatar 1887
    UDIENROY #Jum'at, 11 Des 2009, 09:30 WIB
    Kok ilang ya komentar ku kemana ilangnya ?
    salah masukkan kode verifikasi mungkin...
  • PEIN
    avatar 1888
    PEIN #Jum'at, 11 Des 2009, 11:02 WIB
    kekekekeke Baca tulisan ini jadi ingat kemaren sabtu [5 Des 9] Sepeda adikku digondol orang......

    Jadi serba bingung, soalnya parkir gratis dan ga ada yang bertanggung jawab, dan kalaupun ada jukir dan kita udah bayar, mereka juga ga mau disalahkan dan ga mau tanggung jawab.

    Bahkan tempat parkir di pusat perbelanjaan besar di kotaku ada tulisannya barang hilang resiko sendiri dan bukan tanggung jawab management, terus buat apa kita bayar parkir ya ?
    Turut berduka buat sepedanya adikmu. Semoga Tuhan menggantinya dengan yang lebih baik. :)

    Soal biaya parkir, aku dikasih tau temenku kalau sebenernya kita itu cuma bayar sewa tempat bukan bayar jaminan keamanan...aneh ya?
  • PEIN
    avatar 1889
    PEIN #Jum'at, 11 Des 2009, 14:48 WIB
    Amin deh.....
    :)
  • SUWUNG
    avatar 1890
    SUWUNG #Jum'at, 11 Des 2009, 15:35 WIB
    wah bener juga ya?
    betul mbah :)
  • ZULHAQ
    avatar 1892
    ZULHAQ #Jum'at, 11 Des 2009, 16:02 WIB
    emang ada tempat halal haram yah untuk tempat parkir?
    lah, kalo emang halal, masa belum jaminan sih keamanannya

    bongkar rante pengunci ha ha ha ha
    Ada tempat haram, di tengah jalan raya :D

    Ya ndak lah mas, buktinya kan masih banyak toh kasus pencurian di kendaraan saat diparkir?
  • DEDENIA72
    avatar 1894
    DEDENIA72 #Sabtu, 12 Des 2009, 07:41 WIB
    dikasih alarm anti maling aja mas sepeda onthel nya...biar aman dan tenteram..hehehe
    salam rimba raya lestari
    Lha? kalau ditinggal pergi jauh piye? apa kedengeran alarmnya?
  • BAGAS
    avatar 1895
    BAGAS #Sabtu, 12 Des 2009, 08:34 WIB
    Kalo di kampus sih ada parkir sepeda khusus, asal
    dikunci dijamin aman..


    kalo di luar kampus, hmmm..

    hmmm....


    ...
    ..
    .


    hmm
    eee jangan salah, di kampus kalau ndak diiket di pohon atau tiang listrik bakal dicolong juga (pengalaman yg hampir dicolong sepedanya).
  • ADIPATI KADEMANGAN
    avatar 1897
    ADIPATI KADEMANGAN #Sabtu, 12 Des 2009, 11:37 WIB
    Mungkin harus diterapkan cara-cara parkir yang spektakuler sehingga tidak bisa dicuri sama sekali. dengan mencopot ban depan misalnya ... :D
    lha njuk piye bannya? Diotong-otong sepanjang perjalanan gitu? :D
  • ZAM
    avatar 1900
    ZAM #Minggu, 13 Des 2009, 11:09 WIB
    hidup transportasi publik! loh?
    halah-halah, mestinya hidup sepeda!
  • NINGGALIN JEJAK
    avatar 1901
    NINGGALIN JEJAK #Minggu, 13 Des 2009, 15:38 WIB
    kalau parkir tas biar gak dimaling dimana yah? pengalaman nih.. hu3..
    Tas itu ndak diparkir, wong tas ndak punya roda kok :p
  • EKA
    avatar 1902
    EKA #Minggu, 13 Des 2009, 17:14 WIB
    Sy markirnya dirumah..:p.amannyaman.he
    sip deh, dapat lokasi baru untuk nyolong sepeda :p
    rumahnya sebelah mana ya?
  • TUTI NONKA
    avatar 1904
    TUTI NONKA #Minggu, 13 Des 2009, 22:53 WIB
    Wah ... salut Wijna, sudah gestokke anjuran Pak Walikota untuk menyukseskan program "Sego Segawe".

    Parkir sepeda kayaknya paling aman ya dirantai ke tiang atau sesuatu yang kokoh. Di Belanda (Amsterdam), sepeda sangat digemari, dan harganya mahal, sehingga menjadi sasaran pencurian. Makanya, orang parkir sepeda dimana-mana dengan diikat rantai segede rantai kapal ... hehehe ...

    Kalau aku nggak kuat nggenjot ke kampus, hawong jaraknya dari rumah 20 kilo je ...
    Wah Bunda, kalau cuma 20 kilo sih buat saya cukup 1 jam saja :D. Tapi ndak Sego Segawe juga Bunda, soalnya saya kan ndak kuliah dan kerjanya kan di rumah :p

    Iya nih, sepeda di Indonesia ini juga termasuk mahal lho. Sebaiknya fasilitas parkir sepeda itu juga dibuat lebih aman.
  • KELLY AMARETA
    avatar 1906
    KELLY AMARETA #Senin, 14 Des 2009, 11:03 WIB
    baru ngeh neh, kalo bersepeda tuh bisa repot
    serba salah juga ya :)
    Tapi jangan malah jadi alasan untuk takut bersepeda lho mbak. :)
  • WEEEH
    avatar 1922
    WEEEH #Selasa, 15 Des 2009, 14:39 WIB
    tas koper? dia kan punya roda :p
    sepatu juga punya roda tuh.. :),
    makanya jangan parkir sembarangan, dah pernah kan kemalingan juga?
    hahaha, makanya kan kutulis kalau kita parkir berati kita mesti ikhlas untuk melepasnya pergi. :D
  • AKU KOMEN LAGI
    avatar 1934
    AKU KOMEN LAGI #Rabu, 16 Des 2009, 12:06 WIB
    sebenernya..

    bilang gak ya? hehehe..

    sebenernya aku..

    eng
    gak
    ba
    ca
    tu
    li
    san
    nya

    hehehe :p
    Saya tau kamuuuuu!!! :p
  • ORANG POPULER
    avatar 1941
    ORANG POPULER #Jum'at, 18 Des 2009, 14:40 WIB
    aku kan emang terkenal, wajar aja kalo kamu tau.. hehehe..

    kalo sekarang IP nya dah beda kan? :p
    tetep ketauan :p
  • UDI BASUKI
    avatar 2367
    UDI BASUKI #Selasa, 9 Mar 2010, 11:01 WIB
    wah...aku sudah pernah kehilangan dua sepeda.
    yang pertama waktu sma,sepeda nggak ada kuncinya.saya bawa ke sekolah.eeehhh..trnyata di sekolah ada maling sepeda juga.puulang sekolah langsung nanggis karena sepedanya ilang.
    yang kedua,kemarin,sepedaku hilang ditempat parkir stasiun kereta api.sudah dikunci kunci roda.eehhh...bukan hanya hilang,sepedaku digondol sekalian kuncinya.
    sekarang aku baru tahu supaya sepppeda aman: diikat di pagar atau pohon.
    bahkan sepedaku pernah digembesi tukang parkir (sepentil sepedanya dibuang),gara2nya,sepeda ku parkir ditempat parkir mobil.
    pulangnya aku dan sepedaku naik becak dehhh...
    wah sedih ya, semoga ndak kapok buat parkir sepeda ya Kang :)
  • WINA
    avatar 3046
    WINA #Rabu, 28 Jul 2010, 10:58 WIB
    kalo aku sih sementara aman2 aja parkir di kampus, dan untungnya jarak kampus rumah cuma 10km.
    kalo di depan kost temen sempet taku juga seh, tapi sementara aman..
    kalo di pasar dulu bayar parkirnya cuman 300 rupiah
    kalau mau aman, sepeda digembok di tiang permanen (tiang listrik dll) dan yang diiket itu ban depannya.
  • FE
    avatar 4915
    FE #Selasa, 11 Des 2012, 21:07 WIB
    Jadi inget dulu pas SMA pernah ngejar maling speda, untung sepeda saya berhasil diselamatkan, hehe.
    Tapi emang dulu abis beli speda baru gak langsung beli kunci sih.
    Kalo sekarang alhamdulillah ga pernah hampir kemalingan lagi, meski tanpa kunci, mungkin karena speda saya udah jelek kali ya :D.
    Untuk urusan parkir speda perlu khawatir berlebihan lah, hehe.
    saya juga sekarang lebih suka pakai sepeda jelek kalau ke mana-mana, bikin hati lebih nyaman.
  • FE
    avatar 4917
    FE #Selasa, 11 Des 2012, 21:40 WIB
    Ralat komen barisan terakhir:
    Ga perlu khawatir berlebihan lah, hehe.
    kayaknya emang saya agak lebay aja ya?