Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 29 Oktober 2009, 23:53 WIB

Aku terdiam di dalam sebuah gerbong kereta api yang membawaku dari Surabaya menuju Jogja. Hari itu adalah hari Senin, namun sepertinya orang-orang tetap saja memadati gerbong kelas ekonomi itu. Dengan tarif tiket yang hanya Rp26.000 untuk tujuan Surabaya-Jogja-Jakarta, jelas terasa sangat nikmat di kantong masyarakat menengah ke bawah.

 

kereta ekonomi
gambar dipinjam dari http://denni-keren.blog.friendster.com/files/ekonomi-1.jpg

 

Pemandangan di gerbong kereta ekonomi kontras dengan gerbong kereta eksekutif. Di sini ada banyak orang yang menggantungkan hidup mereka di atas kereta. Pedagang asongan yang hilir-mudik ke sana ke mari. Mereka melemparkan barang dagangannya ke penumpang. Sebuah teknik promosi yang unik namun licik. Kalau tak mawas diri bisa-bisa kita disuruh untuk melunasi barang dagangannya itu.

 

Di gerbong ekonomi inilah contoh potret riil bagaimana masyarakat menengah ke bawah di negeri ini bertahan hidup.

 

Ada pedagang, pengamen, dan pengemis yang melaju dari gerbong ke gerbong.

Ada para penumpang yang menanti penuh harap untuk sampai di kota besar.

Ada pula para petugas kereta api yang kerap memancing di air keruh.

 

Diriku menyaksikan mereka semua, sempat berpikir;

Apakah sesulit itukah bertahan hidup hingga mereka kerap mengorbankan segalanya?

 

Berperilaku tak teratur asalkan mendapat imbalan uang?

 

Terlalu rumit hingga aku tak mengerti.

 

Kereta berhenti di Stasiun Lempuyangan. Diriku turun dan meninggalkan mereka yang hendak bertolak ke Jakarta. Tujuh jam lagi. Selama itu mereka akan terus menggeliat berusaha bertahan hidup.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 1647
    SAMSUL ARIFIN #Jum'at, 30 Okt 2009, 05:14 WIB
    Mereka semua adalah korban para koruptor di negeri ini menurutku.
    Lha? bagaimana dgn orang2 macam kamu yang hanya bisa menyalahkan orang lain Pin?
  • SUWUNG
    avatar 1649
    SUWUNG #Jum'at, 30 Okt 2009, 10:35 WIB
    diriku dulu pernah ngalamin yang kayak gitu bos...
    alhamdulillah sekarang kagak
    Semoga mbah rejekinya selalu lancar untuk bisa menghidupi Rangga dan si mboke Rangga...
  • POTTER.WEB.ID
    avatar 1650
    POTTER.WEB.ID #Jum'at, 30 Okt 2009, 11:42 WIB
    Untuk bertahan hidup demi menyambung nyawa keluarga
    Demi cinta kepada keluarga, apapun dilakukan ya?
  • OMIYAN
    avatar 1651
    OMIYAN #Jum'at, 30 Okt 2009, 13:54 WIB
    Tahu kenapa kita mengalami hal ini karena kita adalah manusia yang penuh dengan kata NERIMO, TOLERANSI, TENGGANG RASA disegala aspek kehidupan

    kasihan rakyat kita musti berhimpitan dalams ebuah gerbong yang terkadang buat napas aja sesak rasanya
    Apa itu bukan kata lain dari penakut om?
  • NUR
    avatar 1653
    NUR #Jum'at, 30 Okt 2009, 15:46 WIB
    Pemandangan yang selalu kutemui di perjalanan berkali-kali dengan KA Matarmaja.

    Yang buatku tampak seperti simbiosis mutualisme: aku (sebagai penumpang matar) membutuhkan mereka, mereka membutuhkan orang2 sepertiku. Karena dengan perjalanan 18 jam dan minim fasilitas, kami membutuhkan mereka yang menyediakan makanan, minuman, tempat tidur, hingga membersihkan sampah2 kami.

    Kupikir begitulah cara warga kelas bawah hidup: dengan saling menyokong yang lain.
    Warga kelas bawah memang punya rasa kebersamaan yang tinggi. Mungkin karena mereka kerab diabaikan oleh kaum kelas atas. Tapi tetap tidak membebaskan mereka dari jerat kemiskinan.
  • GANDI WIBOWO
    avatar 1660
    GANDI WIBOWO #Sabtu, 31 Okt 2009, 02:42 WIB
    jadi inget perjalanan ke Surabaya juli kemaren...

    Begitu lah hidup mas, terkadang mereka yg punya kuasa untuk merubah itu semua, gak mengetahui dan gak mau tahu masalah2 yang terjadi. Mereka terlena dengan kereta-kereta eksekutifnya. Gak pernah terjun kelapangan. Dan ini terjadi disemua lini kehidupan...
    Mengentaskan ekonomi kaum bawah ya...hmmm...
  • ZEFKA
    avatar 1661
    ZEFKA #Sabtu, 31 Okt 2009, 15:59 WIB
    jadi ingat dulu waktu masih sering naik kereta JKT-Jgja, mulaii dari yg ekonomi sampe yg agak adem. seru banget memang melihat kehidupan yg tanpa henti di atas kereta.
    Paling diingat waktu ada stiker dari PT KAI ditempel di dinding gerbong, tulisannya "dilarang berjualan di atas kereta api"... lha kok malah ada yg iseng ditulisi, "kita jualannya di dalam kereta kok" :)
    Seribu satu alasan bakal mereka keluarkan untuk tetap bertahan hidup diatas kereta mas :D
  • PEIN
    avatar 1662
    PEIN #Sabtu, 31 Okt 2009, 16:58 WIB
    Ke...ke...ke...ke...
    Baru tahu ya ?! Namanya juga muraaaaaaaaaahhhh !!
    Saking murahnya sampai kayak gitu
  • FIAH
    avatar 1663
    FIAH #Sabtu, 31 Okt 2009, 18:15 WIB
    jendela-jendela hidup...mengajarkan kita kepekaan, rasa syukur atas nikmat yang kita dapat, berbagi, dan memahami....
    Yah, semoga saya kelak bisa membawa mereka keluar dari jurang kemiskinan
  • EEM
    avatar 1664
    EEM #Minggu, 1 Nov 2009, 06:20 WIB
    Lebay pin...
    emang lebay si Ipin ni...
  • ABDUL GANI BIMA
    avatar 1666
    ABDUL GANI BIMA #Minggu, 1 Nov 2009, 10:44 WIB
    KEADAANLAH YANG MEMBUAT MEREKA SADIS MENJADI KANIBAL,NEGARA YANG MAKMUR INI MESTINYA SDH HARUS MENSEJAHTERAHKAN MASYARAKATNYA,BIAR RAKYATNYA TDK LG MENGHALALKAN SEGALA CARA.TKS
    pekerjaan rumah buat para pejabat kita :D
  • ZAM
    avatar 1670
    ZAM #Minggu, 1 Nov 2009, 21:08 WIB
    di kelas bisnis aja jg masih begitu kok.

    di eksekutif, coba deh tengok ke bagian restorasi. pramugara-nya kalo tengah malam kadang ada yg mabok (tidak semua kereta eksekutif sih, tapi beberapa begitu) dan karaoke dangdutan (dan menjual miras)..

    :)
    Saya ndak berani kluar malam di kereta Eksekutif. Takut ntar barang saya ndak ada yang jaga dari tangan2 maling. Serba salah naik kereta ya?
  • HANIF
    avatar 1671
    HANIF #Senin, 2 Nov 2009, 02:20 WIB
    Suwe ra dolan ngeneh...he he he
    Pas mau demo ke Jakarta aku juga merasakan hal yang sama denganmu Wij, merasakan ketidakteraturan. Membuatku g nyaman menaiki kereta ekonomi, tetapi disitu ternyata ada hikmah. Di sepanjang hari, ada orang2 yang mencari nafkah ketika yang lain tertidur pulas di rumah mereka
    Yo suwe ora ketemu karo kowe Bud. Hehehe. Okelah kersanya usaha mereka itu bagus, tapi caranya...duh...ndak banget lah.
  • ADIPATI KADEMANGAN
    avatar 1676
    ADIPATI KADEMANGAN #Senin, 2 Nov 2009, 16:17 WIB
    Memang sepur murah meriah, tetapi bonus itu yang ndak nguwati. Bonus bau oli plus remason, bonus asongan yang tiada henti.
    Mestinya malah konsumen dipuaskan dengan bonus, lha tapi kok ya malah bikin sesek dan minta bonusnya dikembalikan ndak bisa :(
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 1678
    SAMSUL ARIFIN #Selasa, 3 Nov 2009, 03:51 WIB
    Hidup di zaman sekarang itu sulit, wis. Mereka yang kau sebutkan di atas kereta api ekonomi itu adalah korban keadaan. Pemerintah harus bertanggung jawab untuk ini.
    Saya pikir tidak hanya itu. Jangan serta-merta menyalahkan pemerintah namun kita pribadi tidak bertindak apa-apa.
  • VICKY
    avatar 1689
    VICKY #Selasa, 3 Nov 2009, 15:14 WIB
    "Pedagang licik melempar dagangannya ke penumpang."

    Saya selalu pura-pura tidur kalau ada pedagang yang gitu. Mereka mau taruh apa di pangkuan saya, saya nggak mau tau. Saya baru melek lagi kalo mereka udah ngambil barangnya dari pangkuan saya.
    Lha nanti kalau barangnya mba dokter ikutan diambil gimana?
  • EKA SITUMORANG-SIR
    avatar 1703
    EKA SITUMORANG-SIR #Jum'at, 6 Nov 2009, 14:12 WIB
    Barangnya dilempar ke penumpang? licik bener!
    ck..ck.. bener2 potret riil tapi nyebelin juga cara gak jujurnya begitu...
    Boleh dicoba mbak buat artikel SEACHANGE tentang kondisi kereta ekonomi.
  • UDI BASUKI
    avatar 2370
    UDI BASUKI #Selasa, 9 Mar 2010, 11:47 WIB
    Justru di kereta ekonomi kita jaya...

    ada pengasong,ada punumpang
    hanya yang bekerja keras,yang mampu hidup
    justru di kereta ekonomi,kita diuji keberanian hidup.
    orang menjadi ulet dan cerdas menyiasati hidup.
    aku suka naik keretta ekonomi,
    karena di sana,aku menemukan pencerahan dalam berbisnis.
    dalam inspirasi.
    kereta ekonomi ibarat hutan rimba yang menantang tiap penghuninya untuk bisa bertahan hidup...
  • WINA
    avatar 3060
    WINA #Kamis, 29 Jul 2010, 14:51 WIB
    wah jadi inget pas dadakan ke jakarta weekend kemaren, naik kreta ini gara2 kepaksa yg bisnis udah habis. Emang ni yang paling murah, tp karna kreta udah penuh dari surabaya, aku gak punya tempat. akhirnya ya duduk persis seperti di foto itu, dan tentunya sering di langkahin orang...
    derita kelas ekonomi kok kayak begini terus ya?
  • KIRILIA
    avatar 4242
    KIRILIA #Senin, 19 Sep 2011, 16:44 WIB
    Nyesek mas liatnya T-T
    sama saya juga ... :(
  • SHAMAGACHI
    avatar 5261
    SHAMAGACHI #Rabu, 8 Mei 2013, 16:51 WIB
    bergelut di Yogyakarta ya kak?
    masalah ekonomi memang hal yang susah untuk dipraktekan ilmunya. Apalagi ketika
    terdapat jurang yang cukup tinggi antara kaum bawah dan kaum atas, ah tidak perlu
    atas, kaum bawah dan tengah saja. Seperti di Indonesia ini, negeri tercinta ini..
    yoi. Hidup di Jogja nih. Iya, sepertinya jenjang antara yang kaya dan miskin itu perbedannya jauh banget dan mayoritas masyarakat kita hidup dekat garis kemiskinan.
  • DWI
    avatar 11057
    DWI #Jum'at, 8 Sep 2017, 12:27 WIB
    Belum pernah ngerasain yg kaya gitu,
    pengalamanan naik kereta ekonomi jkt-jgja
    th 2016, pertama naik kereta walau tiap
    penumpang sudah duduk dibangku masing2
    dan ber-ac, ttp saja duduk saling berhadapan dg orang asing terasa sangat sumpek & tak
    nyaman, sayang aku lupa nama keretanya.
    Pengalaman pertama dan terakhir pakai
    kereta ekonomi, setelah itu selalu pakai
    kereta bisnis, sesekali eksekutif kalau tiket
    bisnis habis.
    hihihi, setiap kelas kereta memang punya pangsa pasarnya sendiri-sendiri. :D