Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 29 Agustus 2009, 11:09 WIB

Pagi hari ini aku mendengar suara azan subuh. Kalau di Pulau Jawa mungkin lumrah saja. Tapi ini di pulau Bali yang mayoritas penduduknya beragama Hindu. Di mana dirimu akan merasa terasing di tengah warga negara asing di negeri sendiri.

 

Aku boleh bilang kalau ada banyak kewajiban yang harus dijalankan oleh seorang muslim. Salat lima waktu dan makanan halal itu hanya beberapa di antaranya.

 

Kewajiban pemeluk agama lain pun sepertinya tidak kalah banyak. Di Bali, aku masih menyaksikan warga menyiapkan sesaji di pagi dan sore hari. Kewajiban-kewajiban itu kalau dikerjakan bersama-sama dengan orang lain tidak akan terasa berat. Apalagi kalau lingkungan terutama masyarakatnya mendukung.

 

Kalau mau dikata, hidup sebagai seorang muslim di Bali gampang-gampang susah. Misalnya aja, nggak setiap warung makan menyediakan makanan halal. Juga masjid atau mushalla nggak banyak dijumpai, bahkan di SPBU sekalipun.

 

Itulah resiko menjadi minoritas diantara mayoritas. Yang namanya minoritas itu, seringnya merasa tidak nyaman, karena mereka "beda" dengan yang lain. Menjadi "beda" dengan menjadi bagian dari minoritas itu tidak bisa dihakimi baik atau buruknya. Yang jelas baik minoritas atau mayoritas, keduanya pasti mendambakan kenyamanan dalam hidup. Yang jelas kita hidup bersama-sama, berdampingan satu sama lain.

 

Tekanan dari mayoritas kepada minoritas itu tidak bisa dibilang tidak ada. Di Bali, setelah dua kali tragedi bom itu, wajar apabila muncul reaksi dari umat Hindu kepada umat Islam. Wajar pula jika muncul juga reaksi dari umat Islam.

 

Jangan sampai muncul perkataan, "Peduli amat dengan urusan agamamu, yang penting kewajiban agamaku terpenuhi". Itu berlaku khususnya pada diri kita ke pemeluk keyakinan lain. Menurut pengamatanku, ucapan itu tak pernah terlisankan karena kita semua bersikap "aman". Yaitu sebisa mungkin menempatkan diri pada kelompok orang-orang yang berkeyakinan sama dengan kita. Mungkin juga itu yang mendasari munculnya provinsi baru di negara kita dan juga negara-negara dengan konsep ideologi serupa.

 

Apa mungkin kita lebih nyaman hidup terkotak-kotak?
Di mana bentuk toleransi antar-umat beragama itu kalau kita tak pernah mempraktekannya?

 

Kenyamanan itu diberikan oleh pihak lain, karena itu harus ada pihak yang berkorban.
Pertanyaannya, apa kita mau berkorban?
Dan pengorbanan apa yang akan kita berikan?
Walau dengan itu kenyamanan yang sebelumnya kita miliki akan berkurang?

 

Sebelum kita meminta, ada baiknya kita renungkan dulu, apa yang sudah kita berikan.

 

Bali, Agustus 2009


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • RANYSTARRY
    avatar 1265
    RANYSTARRY #Sabtu, 29 Ags 2009, 21:13 WIB
    ini ngomongin zona aman ya?
    mas wijna, yang kalimat terakhir itu tidak ada hubungannya dengan aku minta di burn-in CD kan? he3. karena setelah aku renungkan, sepertinya aku belum memberimu apa2, gimana dong? :p
    ndak ada kok, toh kamu sudah memberi saya pengalaman blusukan bareng mbak-mbak STT Telkom, hehehe
  • GANDI WIBOWO
    avatar 1267
    GANDI WIBOWO #Minggu, 30 Ags 2009, 01:27 WIB
    2? 1 nya mana?
    Tumben No foto..

    Harus diakui Indonesia memang beragam, gak pernah punya satu kebudayaan
    atau satu keyakinan/agama, bahkan sebelum penjajahan belanda, Indonesia
    gak pernah bersatu, gak juga jaman majapahit majapahit menjajah bukan
    menyatukan nusantara. Cuma satu yang sama dimiliki semua warga
    Indonesia TOLERANSI, dan semoga selalu dimiliki bangsa ini..
    Bingung cari foto yang sesuai mas. Yang no 1 ada di arsip, coba ditelusuri aja. Ah...toleransi...
  • NUR
    avatar 1269
    NUR #Minggu, 30 Ags 2009, 09:33 WIB
    Jadi inget satu temen kantorku yang anak bali. Kadang dia mengeluh, betapa susahnya dimengerti orang lain dan untuk mengerti orang lain. Toleransi, itu benar2 satu hal yg kita butuhkan. Mengulurkan tangan, bersahabat dg siapa saja, karena tidak ada orang yg bisa hidup sendirian.

    (lg2 aku ngomong ga jelas :p )
    omonganmu jelas kok Nur, toleransi itu sepertinya makin hari semakin langka lho menurutku, seiring dengan pemahaman kita yang terkotak-kotak...
  • KAFEIN
    avatar 1279
    KAFEIN #Senin, 31 Ags 2009, 19:15 WIB
    Bingung saya soalna saya tidak pernah mempermasalhkan ini temen saya banyak dari berbagai ras agama dan yang berbedalah akan tetapi saya aman aja soalna saya bukan orang yang taat dalam agama yang saya anut jdi klo di ajak ngobrol itu saya gk nyambung jadi ampun dah hehe
    Piss mas hehe..
    diriku juga bukan orang yang taat beragama, hohoho, tapi risih aja melihat orang-orang yang mengelompokkan dirinya berdasarkan agama...itu aja sih...
  • ZEE
    avatar 1299
    ZEE #Kamis, 3 Sep 2009, 08:39 WIB
    Manusia memang pada dasarnya selalu mencari zona aman, itu sudah instingnya ya. Spt saat kita berkumpul, biasanya cewek2 akan lbh nyaman kumpul dgn kumpulan cewek, dan cowok2 jg begitu.

    Tp saya sendiri tdk suka dgn yg namanya pengkotak-2an. Pengkotak2an akan membuat kita tdk nyaman saat berada di luar kotak. Saya selalu mikir, jgn sampai kita yg mayoritas justru menjadi arogan dan membuat yg minoritas merasa tdk aman di negerinya sendiri.
    Mungkin karena yang mayoritas itu menanggap "kebenaran" itu berdasarkan suara mayoritas, jadinya yang minoritas terkucilkan deh. Selain itu buat orang-orang yang sudah terkotak-kotak, jangan sampai deh kotak-kotak itu jadi tambah meluas.
  • FAIYAH
    avatar 1301
    FAIYAH #Kamis, 3 Sep 2009, 21:41 WIB
    kalo kotak2nya sama besar, masih adakah masalah mayoritas n minoritas?

    kalo org dalam kotak lebih sedikit dari yg di luar kotak, apakah org di luar kotak tetap merasa tdk nyaman padahal mereka mayoritas??

    opo iki????
    Tenang, kamu cuma bicara masalah kotak kok :D

    Kotak-kotak itu mestinya harus berukuran besar, jadi kotak-kotak itu bisa saling mengisi. Artinya ada satu orang yg termuat pada dua kotak atau lebih. Semakin besar ukuran kotak dan semakin banyak orang yang termuat di lebih dari satu kotak, itu namanya Toleransi.
  • CAHYOMAN
    avatar 5268
    CAHYOMAN #Jum'at, 10 Mei 2013, 16:16 WIB
    Andaikata seluruh pemimpin bangsa berpikir spt mas wijna... betapa indahnya :)
    eh? mosok?
  • OKISTUDIO
    avatar 10338
    OKISTUDIO #Jum'at, 11 Nov 2016, 13:22 WIB
    menginspirasi sekali, saya belum pernah merasakan hidup ditengah lingkungan nonmuslim.
    bersyukurlah kita hidup di negara yang mayoritas muslim.