Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 12 Mei 2009, 01:11 WIB

Kejadiannya sih di sebuah perempatan yang dijaga lampu bangjo di kecamatan Tempel, Sleman. Situasinya iring-iringan kendaraan bermotor sedang menunggu lampu lalu lintas menyala hijau. Ambang detiknya ya seperti foto di atas itu.

 

Aku sih nggak terbengong-bengong pas menyaksikan sepeda motor-sepeda motor itu jadi berhamburan walaupun lampu lalu lintas masih merah. Tapi aku bengong ketika tahu kalau di detik ke-150 lampu lalu lintas tiba-tiba menyala hijau.

 

Apa ini tanda kalau masyarakat kita itu nggak sabaran?
Bersabar itu ada imbalannya?
Atau Pak Polisi lagi baik hati?

 


 

Siapa sih yang nggak be-te, dapet lampu lalu lintas yang ambang waktunya ratusan detik? Mesti nunggu lama, padahal ada urusan lain yang diburu waktu. Nunggu setia sampai nyala hijau lagi itu nggak hanya patuh dengan peraturan lalu lintas, tapi juga mengalah dengan ego dari nafsu yang nggak sabaran.

 

Kasus di atas cuma contoh kecil, bagaimana kita kadang-kadang memang harus ngalah.

 


 

Ngalah itu kata nggak baku dari mengalah. Sedangkan mengalah sendiri artinya adalah, "membuat diri sendiri menjadi kalah". Karena ada yang kalah, pasti ada yang menang. Karena ada yang kalah dan menang, tentu obyeknya lebih dari satu. Karena obyeknya ada banyak, maka dari itu ini yang disebut dengan kompetisi.

 

Siapa sih yang nggak suka dengan kemenangan? Di lomba-lomba umum aja para pemenang diganjar hadiah jutaan rupiah. Ngalah berarti membiarkan orang lain menang. Kita yang ngalah, jadi kalah, dan dapet gelar pecundang.

 

Ngalah? Nggak banget deeeh!

 


 

Alhasil, aku nggak heran pas melihat dua anak kecil lagi berantem rebutan mainan. Sebab, kedua-duanya sedang berkompetisi. Sama-sama nggak mau kalah. Ujung-ujungnya, mereka nangis deh! Ribut deh! Di kejadian seperti itu orangtuanya yang bakal marah, karena di antara mereka berdua nggak ada yang mau ngalah.

 

Nah, beda kalau di ujian masuk perguruan tinggi atau ujian CPNS. Ratus ribuan peserta harus rebutan kursi yang jumlahnya cuma ratusan. Kalau nggak ngalah, nggak bakal menang, nggak bakal dapet kursi. Kalau yang seperti itu, Orangtua bakal marah, kalau kita ngalah.

 


 

Terus ada yang tanya, "Kalau ngalah terus, kapan menangnya? Gimana kita hidupnya?". Iya sih, hidup itu kompetisi, ada yang menang dan ada yang kalah, ada yang memangsa dan dimangsa. Meong sama curut aja ngajarin hal itu. Ujung-ujung pilihannya hidup atau mati. Karena itu sebisa mungkin jangan kalah! Jangan mau ngalah!

 

Jadi, jangan iba sama si miskin, yang nggak bisa beli buku buat sekolah.
Jadi, jangan iba sama si cacat, yang nggak selincah orang sehat.
Jadi, jangan iba sama si jomblo, yang nggak dapet-dapet cowok/cewek idaman.
Kan, katanya nggak mau kalah? Nggak mau ngalah? Kalau iba, berarti mereka harus menang, kita yang kalah.

 

Bukan maksudku ingin bikin bingung, tapi bikin sadar kalau ego kadang kelewat batas jadinya nggak mau ngalah. Ngalah bukan berarti pecundang, itu cuma kata orang, atau paling cuma bisikan hati yang minder aja.

 

Rejeki yang dikategorikan uang, ilmu, cinta, dan lain sebagainya itu, mbok ya jangan dibuat rebutan hanya untuk memenuhi ego diri sendiri aja. Ingat juga mereka yang kalah, senggaknya itu bakal meredakan ego kita, dan semoga membuat kita hidup dengan tujuan agar orang lain bisa mengalah.

 

Tentunya kita semua tahu bahwa, kadang kita harus mundur satu langkah untuk maju seribu langkah.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 449
    SAMSUL ARIFIN #Selasa, 12 Mei 2009, 09:37 WIB
    After all, aku suka bagian ini :
    kadang kita harus mundur satu langkah untuk maju seribu langkah

    Menurutku, terkadang ga apa2 kok kalau "sedikit" mengalah untuk membuat orang lain "merasa" menang.
    Kamu membuat orang lain merasa menang? Tapi sebetulnya dia kalah kan? Apa kamu bermaksud membahagiakan orang lain itu? Apakah menurutmu dengan cara itu ia bahagia, eh?
  • WINKY
    avatar 450
    WINKY #Selasa, 12 Mei 2009, 10:31 WIB
    menang ojo umuk, kalah ojo ngamuk
    umuk itu artinya apa Win? Menyombongkan diri gitu?
  • NUR
    avatar 451
    NUR #Selasa, 12 Mei 2009, 12:22 WIB
    @Ipin:
    -Menurutku, terkadang ga apa2 kok kalau "sedikit" mengalah untuk membuat orang lain "merasa" menang.-
    Hm, kok berasa ini masih terkait kejadian "kemaren" ya?! Kesannya sinis banget, pin..:P

    Aku ga ngerti kecamatan Tempel itu situasinya kaya apa. Tapi mungkin para pengendara itu "menduga" kalo pengukur waktu lagi rusak (ratusan detik gitu), dan mengingat jalanan lumayan lengang, jadi maen trobos aja. (bukan berarti aku membenarkan juga lho)

    Masalah ngalah2an, emang ada saatnya musti galah. Karena iba saja tidak cukup.(kebetulan kemaren abis mbahas beginian juga ma temen seruangan):)
    Wah, antara kamu sama Ipin ada "masalah" ya? hehehe. Kalau aku sih menduganya, para pengendara motor itu udah hopeless duluan, ngeliat angka 152 yang lamaaa banget itu (awalnya 180 lho).
  • EMERITA
    avatar 456
    EMERITA #Selasa, 12 Mei 2009, 20:41 WIB
    kata orang jawa Wani ngalah luhur wekasane... tapi diplesetke jadi wani ngalah gede rekasane he...
    Mbak E...tolong diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia atau Jawa Ngoko...
  • TIA
    avatar 457
    TIA #Selasa, 12 Mei 2009, 22:14 WIB
    jadi inget lagunya seventeen deh mas, mengapa ku yang harus selalu mengalah?? hiks.. hehe.
    Kok kamu jadi mellow gitu sih Tia? Kamu lagi-lagi harus ngalah yah? hehehe
  • NUR
    avatar 459
    NUR #Rabu, 13 Mei 2009, 11:56 WIB
    Eh, sekedar meluruskan... aku ma ipin baru ketemu satu kali kok, jadi mana mungkin ada masalah. Ya ga, pin?! hehehe ^-^v
    di dunia nyata emang baru satu kali, tapi klo di dunia maya (blog n chat) udah berkali-kali-kali kan? hehehe
  • EKA SITUMORANG-SIR
    avatar 462
    EKA SITUMORANG-SIR #Rabu, 13 Mei 2009, 13:36 WIB
    Selama dengan kita tidak mengalah tidak merugikan orang lain, ya gpp toh :)
    tapi kadang saya mikir klo sifat yg kayak gitu tu egois mbak...
  • MAS STEIN
    avatar 464
    MAS STEIN #Rabu, 13 Mei 2009, 16:21 WIB
    satu hal yang pasti mas, mengalah bukan berarti menang. hehe
    kalo yang sampeyan bahas di atas menurut saya termasuk kategori nglegakno wong, ngasih kesempatan orang untuk bernafas. ndak usah mikir macem-macem, gusti Allah ndak turu kata orang jawa, nanti akan ada gilirannya nafas kita dilegakan dengan kapan, dimana, dan bagaimana-nya yang mungkin di luar dugaan kita.
    itu juga mas Stein yang saya harapkan, kapan napas saya bisa dilegakan, walau saya tidak mengharap demikian. Gusti Allah memang ndak turu mas...
  • ZAM
    avatar 465
    ZAM #Rabu, 13 Mei 2009, 19:05 WIB
    mengalah, menurutku, membiarkan orang lain menang.. :D
    dan menerima kekalahan diri kita dengan berbesar hati :D
  • NUR
    avatar 466
    NUR #Kamis, 14 Mei 2009, 07:07 WIB
    Wah, aku ga trimo! Jangan2 dirimu termasuk beberapa orang yang salah mengira kalo aku ni xxxx, ya? nama blog kami memang mirip, tapi aku ga ada sangkut pautnya dengan ke-inkonsistensi-an ipin di Bali. Chatting ma ipin kalo ga salah inget juga baru sekali. Berkunjung di blog-nya juga kadang-kadang aja komennya...:P
    Ya gak lah! Klo itu sih aku bisa membedakan mana yang r*** atau kamu, antara f*********** atau fauziah85, wlo kalian sama-sama pake Wordpress. Anyway, blogger kadang kan lebih banyak terhubung satu-dengan-yang lain di jagat maya, lewat komen terus berlanjut ke chat. Tul ga?
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 467
    SAMSUL ARIFIN #Kamis, 14 Mei 2009, 17:31 WIB
    Si Wisna sama Nur ini apa-apan sih!
    Tolong jangan bawa2 namaku yah kalau bertengkar.
    Udah, sini kalian berdua!
    Cepet baikan!!
    Kok kamu ikut-ikutan Pin?
    Emang aku bertengkar sama Nur?
    Lagian ngapain aku ke blogmu?
    Udahlah, sesuai judul artikel ini kamu ngalah saja ya Pin?
  • NUR
    avatar 474
    NUR #Jum'at, 15 Mei 2009, 07:01 WIB
    (tadinya dah cemberut aja, jadi ketawa ngikik sendiri)

    @ipin: iya, deh, maaf, udah menyangkut-pautkanmu. Tapi dipikir2, bahkan namamu aja dah bisa "menciptakan masalah" ya, pin... kqkqkq

    @yang punya blog: hiks, maaf, aku kadang suka emosi ga jelas. Aku suka kemari karena menemukan banyak hal baru di luar duniaku yang biasa. Eh, niatnya maen, malah bikin rusuh begini. :(
    Gwahahaha, saya suka dengan pernyataanmu klo "namanya Ipin aja dah bisa menciptakan masalah". Anyway, silakan aja maen-rusuh-kesana-kemari di dunia blogging dengan tetap menjunjung tinggi etika per-blogosphere-an. Sebagai yg punya blog, saya ngalah aja deh sama pengunjung...;p
  • HANIF
    avatar 476
    HANIF #Jum'at, 15 Mei 2009, 14:58 WIB
    Menurutku mengalah menjadi fase dimana kita menjadi dewasa. Ada hal atau keinginan yang kita korbankan untuk orang lain. Dan orang lain itu biasanya orang yang cukup berharga bagi kita.
    Betul Bud, klo yang ini aku setuju sama dirimu.
  • WINKY
    avatar 478
    WINKY #Jum'at, 15 Mei 2009, 17:45 WIB
    wah..blogmu rame wis...hehehe...sorry OOT :P
    Salah satu penyebab blogku jadi rame ya kamu juga Win.
  • NUR
    avatar 503
    NUR #Senin, 18 Mei 2009, 07:34 WIB
    Janji, ini komen terakhir di posting ini deh...

    Selama dua hari aku mikir2, "etika perbloggeran" apa yang sudah kulanggar?! Baru nyadar, aku sudah masang link blogmu tanpa ijin. Terus terang aku baru tadi pagi tahu kalo hal itu ga boleh dilakukan. Gomen ne. Kalo kamu ga berkenan, ntar kuhapus deh.

    Atau kalo masalah "hina-menghina blogger lain" (dalam kasus ini ipin), maka aku cuma berani mbecandain orang2 yang beneran udah kukenal kok.

    Sekali lagi, aku mohon maaf...
    Aku ga keberatan masang link sesama blogger. Emang kamu pasang link ku dimana? Klo di artikel ya dicantumin sumbernya. Kalau menghina Ipin sih...itu saya anggap biasa aja, huehehehe.
  • HIKARI
    avatar 509
    HIKARI #Senin, 18 Mei 2009, 16:42 WIB
    Di blogroll-ku.

    Udah ah, kamu nanya terus, aku tambah banyak nyampahnya ntar! (sedih karena ngelanggar janji sendiri T-T)
    Pasang aja terus di blogroll-mu. Ya udah deeh, aku nggak tanya-tanya lagi...hehehehe. Aku ngalah deh.