Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 12 Juli 2008, 23:48 WIB
Mahasiswa KKN UGM memasak untuk menghemat pengeluaran
Reza dan Reski sedang menyiapkan bumbu masak.

Makan merupakan suatu hal yang tidak bisa dilewatkan oleh setiap personil KKN Unit 80. LPPM (Lembaga Pengabdian dan Pemberdayaan Masyarakat) UGM selaku penyelenggara kegiatan KKN, menjatah Rp7.500 sebagai uang makan per hari untuk seorang mahasiswa. Jumlah yang sedikit sekali bukan?

 

Makanya, untuk menghemat uang makan, setiap subunit memutuskan untuk memasak sendiri. Satu minggu pertama merupakan masa-masa percobaan bagi setiap subunit untuk memasak sendiri makanan mereka.

 

Karena terbatasnya uang makan, maka makan hanya disediakan dua kali dalam sehari yaitu pagi dan malam hari. Sedangkan untuk makan siang merupakan urusan pribadi karena menurut keputusan unit makan siang sifatnya opsional.

 


 

Demi menjamin kelayakan santapan , setiap subunit menyerahkan tanggung-jawab masak-memasak pada para personil wanita. Sebagai gantinya, para personil pria digilir untuk berbelanja dan mencuci piring. Terdengar adil kan?

 

Jadi, setiap pagi dan malam hari, semua anggota Subunit 1 dan 3 berkumpul di Rumah Sentul untuk makan bersama. Sepintas, acara makan bersama merupakan suatu kegiatan yang menyenangkan. Akan tetapi, dibalik itu semua ada keresahan yang menanti.

 

Para anggota wanita Subunit 1 merasa terlalu berat jika harus memasak pada pagi dan sore hari. Sebab mereka disibukkan dengan banyaknya pelaksanaan program KKN di waktu-waktu tersebut. Akibatnya, para wanita Subunit 1 memutuskan untuk mengatur sendiri masakan di subunit mereka. Jadi, tidak akan ada lagi acara makan bareng Subunit 1 dan 3.

 


 

Kejadian ini pun memicu reformasi pembagian tugas di Subunit 1 dan 3. Sebagai contoh, para personil pria Subunit 1 memutuskan menggantikan tugas personil wanita untuk memasak.

 

Subunit 3 pun kena getahnya dengan kejadian ini. Tugas belanja yang semula di-share dengan Subunit 1, kini murni menjadi tugas Subunit 3. Demikian pula dengan porsi anggaran belanjanya.

 

Aku juga merasa serba salah dengan kejadian ini. Soalnya, kejadian ini sedikit membuat jarak antara Teguh dan keluarganya. Bisa dipahami kalau Bu Tini selaku Ibunda Teguh ingin agar anak sulungnya itu makan di Rumah Sentul bersama-sama. Akan tetapi Teguh selaku komandan Subunit 1 tentunya harus berpegang teguh pada kebijakan makan yang ditetapkan di Subunit 1.

 


 

Ya karena masih dalam bingkai kegiatan KKN, yang penting adalah mensosialisasikan kejadian ini dengan Teguh dan keluarganya. Bukan semata-mata membatasi Teguh untuk pulang ke rumahnya sendiri.

 

Tentu kita semua ingin solusi yang terbaik. Akan tetapi, di mana-mana mencari jalan tengah itu yang tersulit dan tentu selalu ada yang mesti dikorbankan bukan?

 

Revisi...

Karena yang kemarin dulu itu ditulis dengan emosi dan pada saat pelaksanaan KKN


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • RINDITA ANGGARINI SANTOSA
    avatar 854
    RINDITA ANGGARINI SANTOSA #Kamis, 2 Jul 2009, 19:38 WIB
    tolong y mas wijna,,diubah sedikit tutur bicaranya terutama ini kan di blog everybody bisa baca,,tolong,, aquh sedikit tersinggung dan agak sensitif klo membicarakan soal masak-memasak setahun lalu di tempat KKN,,sebetulnya memang lebih baik klo sub unit 1 dan 3 masak terpisah sehingga mas teguh bisa sedikit merasakan aura KKN,,bukankah klo KKN jauh dari rumah????
    kita smw kecuali mas teguh mmg bukan berasal dari kebondalem jadi sudah sewajarnya klo mas teguh "agak" jauh dari rumah,,walaupun tdk bisa dblng begitu karena masih di desanya juga,,
    maap klo ada yang tersinggung dan aquh menyebut nama..karena aquh juga tersinggung klo dikaitkan dgn acara masak memasak setahun lalu di KKN-PPM unit 80 khususnya saya wanita sub unit 1,,sekian dan terima kasih..
    Ditaaaaaa, maaf! Segera kurevisi deh artikelnya.
  • RINDITA ANGGARINI SANTOSA
    avatar 866
    RINDITA ANGGARINI SANTOSA #Jum'at, 3 Jul 2009, 20:20 WIB
    maap juga mas wijna,,tapi sepertinya memang harus direvisi kata-kata "sikap tersebut juga menimbulkan masalah yang cukup serius, yaitu perasaan ibunya Teguh menyaksikan anaknya tidak makan di rumahnya sendiri. Seperti satu keluarga Teguh benar-benar diusir dari rumahnya sendiri" tampaknya tidak sedramatis ini dech???
    kan sudah sewajarnya KKN jauh dari rumah geto LOh maksudQ,,,,
    tidak ada niat sedikitpun seperti itu menjauhkan anak dari ibunya,,,ato melukai perasaan siapapun,,
    saya mohon maap kepada semua pihak yang mungkin terluka karena kejadian ini,,
    maap,,,
    udah tak revisi Dit, semoga berkenan lagi.
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 883
    SAMSUL ARIFIN #Senin, 6 Jul 2009, 11:57 WIB
    sudah-sudah! jangan bertengkar di hadapan publik. malu sama tetangga ah. sudah sana, masuk rumah dan bicarakan masalah ini berdua saja, sambil minum teh kalau bisa.
    Wah Pin ini masalah Subunit 1 dan 3, dirimu subunit berapa? hehehe
  • SAMSUL ARIFIN
    avatar 903
    SAMSUL ARIFIN #Rabu, 8 Jul 2009, 20:04 WIB
    aku baru sadar kalau ternyata foto di atas berisi Reza salah satunya.
    beh, ketauan jelas kalau kamu sebenernya nggak baca semua tulisannya.
  • AYUCANTIK
    avatar 2786
    AYUCANTIK #Kamis, 27 Mei 2010, 14:22 WIB
    ayu emang cantik,,,
    wedalah...
  • IRSYAD
    avatar 2918
    IRSYAD #Kamis, 1 Jul 2010, 11:17 WIB
    misi mas..numpang lewat..gratis kan!
    mbayar!