Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 4 Juni 2018, 21:00 WIB

Serasa punya hutang botol plastik ke Bu Risma karena aku dan Dwi boleh naik Suroboyo Bus gratis, hehehe.

 

Jadi ceritanya, pada hari Rabu (9/5/2018) silam aku dan Dwi terdampar di Terminal Bus Purbaya alias Terminal Bungurasih. Dari sana, kami pingin pergi ke Stasiun Gubeng.

 

Daripada berlama-lama naik bus plus angkot, rencana awalnya sih mau ngorder Grab Car saja dari luar terminal. Tapi, pas lagi googling-googling, kok ya malah ketemu berita tentang Suroboyo Bus yang kabarnya baru April 2018 lalu diluncurkan.

 

Wah, bus baru nih! Jadi, bolehlah dicoba jajal! Kebetulan pula, pas tadi lewat depan Terminal Bungurasih, aku sempat lihat ada Suroboyo Bus yang warna bodinya merah menyala lagi mangkal.

 

lokasi ngetem suroboyo bus di terminal bungurasih purbaya

 

Tapi ya ada tapinya! Kabarnya, ongkos Suroboyo Bus itu nggak pakai uang Rupiah, tapi pakai sampah plastik!

 

Weladalah....

 

Pada waktu itu, kami hanya sedia satu botol plastik bekas air minum ukuran 600 ml. Karena waktu itu juga di internet nggak ada informasi yang lebih rinci tentang sampah plastik yang jadi tiketnya Suroboyo Bus, jadi ya... dihampiri sajalah itu bus merah bagus yang lagi mangkal.

 

Daripada kebanyakan bingung di dalam terminal, nanti malah jadi santapan empuknya calo-calo bus ora kalap, hehehe.

 

 

Menukar Botol Plastik Bekas dengan Tiket Suroboyo Bus

Jadilah aku dan Dwi jalan ke gerbang masuk Terminal Purbaya yang bercabang dengan Jl. Letjen Sutoyo. Di sana ada satu Suroboyo Bus yang lagi mangkal dan dikelilingi oleh sejumlah mas-mas berparas muda yang memakai kaos berkerah bertuliskan DISHUB.

 

Dwi pun menjalin obrolan dengan salah satu mas-mas itu. Dari si mas didapatlah info, tiket naik Suroboyo Bus (untuk satu orang) bisa diperoleh dengan menukarkan sejumlah botol plastik bekas sebagai berikut:

 

  1. Botol plastik besar (1,5 liter) sebanyak 3 buah, atau
  2. Botol plastik sedang (600 ml) sebanyak 5 buah, atau
  3. Gelas plastik (240 ml) sebanyak 10 buah.

 

Bebas boleh botol plastik bekas merk minuman apa saja. Volume daya tampung botol plastiknya mau kurang-kurang sedikit atau lebih-lebih sedikit nggak apa-apa. Yang penting jelas wujudnya botol plastik besar, botol plastik sedang, atau gelas plastik. Gituh.

 

bak sampah plastik tempat menampung ongkos botol plastik bekas suroboyo bus

isi bak botol plastik bekas suroboyo bus

 

Setelah diberitahu sama si mas-mas, jelas dong satu botol plastik bekas air minum ukuran 600 ml yang kami bawa nggak cukup buat ditukar tiket naik Suroboyo Bus, hahaha.

 

Karena tahu begitu, awalnya kami mau balik ke rencana ngorder Grab Car saja. Tapi, si mas kemudian nanya-nanya, asal kami dari mana dan tujuannya mau ke mana. Dwi pun cerita kalau kami ini dari Jogja dan mau ke Stasiun Gubeng buat pulang ke Jogja. Ini juga baru tahu Suroboyo Bus beberapa menit yang lalu dari internet.

 

Mungkin karena raut wajahnya istri sudah memelas banget gitu , jadinya sama si mas kami disuruh bicara ke pak sopir Suroboyo Bus yang sedang istirahat. Diceritakanlah oleh Dwi hal yang sama ke pak sopir, terus… boleh deh naik Suroboyo Bus GRATIS sama beliau!

 

Alhamdulillah ya! Berkahnya tukang keluyuran kere! Hehehe.

 

Di Dalam Suroboyo Bus

Karena Suroboyo Bus-nya sedang dibersihkan, jadi kami harus menunggu beberapa saat sebelum dibolehkan masuk. Pintu masuk bus ada dua, dari sisi depan dan dari sisi tengah. Busnya didesain low entry, artinya tinggi pintu masuk bus sejajar dengan pedestrian, memudahkan bagi para lansia dan difabel.

 

bodi suroboyo bus dari dekat

 

Dalamnya Suroboyo Bus mirip seperti bus umum yang ada di Singapura dan Malaysia. Jumlah kursinya sedikit. Bagian belakang bus berundak-undak. Penumpang yang duduk di bagian belakang serasa duduk di tribun stadion.

 

Di beberapa tiang terdapat bel bertuliskan STOP yang bisa digunakan penumpang untuk memberi isyarat ke pak sopir supaya menepikan bus di halte. Jadi, nggak perlu lah teriak-teriak “KIRI PAK!” supaya busnya berhenti, hehehe.

 

suasana di dalam suroboyo bus

 

Mirip seperti Trans Jakarta, Suroboyo Bus memiliki area khusus penumpang wanita. Bangku-bangku khusus penumpang wanita warnanya pink. Ada pula bangku berwarna merah khusus untuk penumpang difabel, lansia, atau ibu hamil. Sedangkan bagi penumpang umum dipersilakan duduk di bangku oranye. Letak bangku oranye ini ada banyak di bagian belakang bus.

 

Mirip juga seperti Trans Jakarta, beberapa saat sebelum bus berhenti di halte bakal terdengar pengumuman nama halte yang dilantunkan dari speaker. Jingle pengantar pengumuman ini adalah potongan melodi lagu “Rek Ayo Rek”. Alunan musik turut pula diperdengarkan selama perjalanan.

 

papan area khusus wanita di dalam suroboyo bus

 

Untuk meningkatkan keamanan, di dalam bus terpasang sejumlah CCTV. Selain itu, disediakan juga tabung alat pemadam api sebagai alat pertolongan pertama apabila terjadi kebakaran di dalam bus.

 

Di dekat salah satu CCTV terpasang layar LCD yang menampilkan informasi waktu saat ini, nomor seri bus, trayek bus, dan halte terakhir. Selain itu, layar LCD juga menayangkan liputan kegiatan Pemerintah Kota Surabaya. Salah satunya adalah ketika Walikota Surabaya, Bu Risma, meresmikan Museum Teknologi Informasi pada November 2017.

 

Oh iya, Surabaya Bus itu kan juga salah satu idenya Bu Risma. Selain untuk mengurangi jumlah kendaraan bermotor pribadi di jalanan Kota Surabaya, juga untuk mengurangi jumlah sampah plastik.

 

cctv dan televisi lcd di dalam suroboyo bus

 

Menurut mas pramugara yang menemani sepanjang perjalanan, katanya Suroboyo Bus bisa memuat sekitar 60-an penumpang. Saat ini armada yang tersedia baru 8 unit. Dua unit di antaranya bus cadangan. Suroboyo Bus beroperasi dari pukul 6 pagi sampai 10 malam.

 

Ada dua mas pramugara yang bertugas di dalam Suroboyo Bus. Satu mas pramugara merangkap tugas sebagai kondektur dan penerima botol plastik bekas. Mas pramugara satunya lagi berjaga di tengah bus, di dekat bak penampungan botol plastik bekas.

 

Setiap penumpang nanti diberikan selembar tiket yang dicetak langsung dari mesin yang dipegang mas pramugara. Tiket ini nanti dipindai lagi oleh mas pramugara sebelum penumpang turun dari bus. Aku waktu itu kelupaan menaruh tiket. Tapi, tetap dibolehkan turun sama mas pramugara, hehehe.

 

Halte Pemberhentian Suroboyo Bus

Saat ini Suroboyo Bus baru melayani satu trayek, yaitu pergi-pulang Terminal Bungurasih – Jembatan Merah. Halte pemberhentian rute Terminal Bungurasih – Jembatan Merah, berbeda dengan rute Jembatan Merah – Terminal Bungurasih. Lebih jelasnya adalah sebagai berikut:

 

Rute Terminal Bungurasih – Jembatan Merah

 

  1. Terminal Bungurasih
  2. Halte Dukuh Menanggal
  3. Halte Siwalankerto
  4. Halte Taman Pelangi
  5. Halte RS Bhayangkara
  6. Halte UBHARA
  7. Halte PUSVETMA
  8. Halte Ketintang
  9. Halte Joyoboyo
  10. Halte Perpustakaan BI
  11. Halte RS Darmo
  12. Halte Pandegiling
  13. Halte Basra
  14. Halte Kaliasin
  15. Halte Embong Malang
  16. Halte Blauran
  17. Halte Pringadi
  18. Halte Pasar Turi
  19. Halte Masjid Kemayoran
  20. Halte Indrapura
  21. Halte Rajawali
  22. Halte Jembatan Merah

 

papan informasi lokasi halte pemberhentian suroboyo bus

 

Rute Jembatan Merah – Terminal Bungurasih

 

  1. Halte Jembatan Merah
  2. Halte Veteran
  3. Halte Tugu Pahlawan
  4. Halte Alun-Alun Contong
  5. Halte Siola
  6. Halte Tunjungan
  7. Halte Simpang Dukuh
  8. Halte Gubernur Suryo
  9. Halte Pangsud
  10. Halte Sono Kembang
  11. Halte Urip Sumoharjo
  12. Halte Santa Maria
  13. Halte Darmo
  14. Halte Marmoyo
  15. Halte Joyoboyo
  16. Halte RSAL
  17. Halte Margorejo
  18. Halte Wonocolo
  19. Halte UIN
  20. Halte Jemur Ngawinan
  21. Halte Siwalankerto
  22. Halte Kerto Menanggal
  23. Terminal Bungurasih

 

Suroboyo Bus nggak memiliki halte khusus seperti Trans Jakarta, Trans Jogja, dsb. Halte Suroboyo Bus menyatu dengan halte-halte bus kota Surabaya. Ada halte yang disertai bangunan pelindung, tapi nggak jarang hanya ditandai dengan rambu lalu lintas biru dengan ikon bus.

 

Sepanjang Perjalanan Naik Suroboyo Bus

Sepanjang perjalanan, Suroboyo Bus yang kami tumpangi beberapa kali berhenti di halte buat menaik-turunkan penumpang. Sebagian besar di antaranya bernasib sama seperti kami, yaitu kekurangan ongkos botol plastik bekas! Hahaha.

 

Sepertinya, karena Suroboyo Bus baru satu bulan diluncurkan, jadinya belum banyak warga yang tahu ongkos botol plastik bekas yang dibutuhkan. Walau begitu, berkat kebaikan hati pak sopir, penumpang yang kekurangan ongkos tetap diperbolehkan naik. Mungkin karena baru tahap sosialisasi ya?

 

 

Selain kami yang naik membawa tas ransel besar, pada waktu itu penumpang Suroboyo Bus yang mencolok adalah para anak kecil. Mereka naik ditemani orangtuanya. Dari ekspresi cerianya, mereka senang sekali melihat pemandangan jalan dari balik jendela bus.

 

“Ealaaah, nuruti kemauane bocah cilik kelambi abang iki kepingin naik bus nganti direwangi nangis-nangis,” kata salah satu ibu penumpang berlogat Jawa Timur sambil tertawa-tawa melihat anaknya yang kegirangan.

 

Wah, ternyata Suroboyo Bus bisa membawa kebahagiaan buat anak kecil ya? Betul-betul kebahagiaan yang sederhana sekali.

 

Eh, tentang kebahagiaan yang sederhana, aku jadi teringat dengan pemandangan di depan Kantor Walikota Surabaya setahun yang lalu.

 

 

Berhubung Suroboyo Bus nggak melewati Stasiun Gubeng, jadi aku dan Dwi turun di halte terdekat, yaitu Halte Kaliasin. Lokasi halte ini dekat banget sama Mal Tunjungan Plaza. Dari situ tinggal jalan kaki deh kira-kira 1,5 km lewat Jl. Gubernur Suryo disambung Jl. Pemuda untuk sampai ke Stasiun Gubeng.

 

Menurutku, Suroboyo Bus adalah suatu terobosan transportasi umum di Surabaya dan juga di Indonesia. Di mana lagi kan bisa naik bus “gratis” dengan hanya menukarkan botol plastik bekas? Hanya saja, semoga konsep menukar botol plastik bekas ini tetap bisa berjalan mengingat orang Indonesia belum terbiasa “mengoleksi” botol plastik bekas.

 

Lagipula, seandainya Suroboyo Bus berhenti beroperasi, nanti Surabaya nggak punya bus-bus umum yang nyaman seperti di Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dsb dong?

 

Semoga besok-besok lagi bisa main ke Surabaya dan membayar hutang botol plastik bekas, hahaha.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar 11460
    BERBAGIFUN.COM #Rabu, 6 Jun 2018, 08:41 WIB
    Oke juga konsepnya "konsep menukar botol plastik bekas".

    Enggak cuma asal meluncurkan bus kota baru, seperti di Bali dan Lombok yang gagal, heuheuheu.
    Hehehe, semoga warga Surabaya berminat naik bus yang model bayarnya seperti ini. :D
  • ARSONO
    avatar 11462
    ARSONO #Rabu, 6 Jun 2018, 12:12 WIB
    Wah, saya orang Surabaya sendiri penasaran njajal Suroboyo Bus tsb.

    Sampai sekarang belum kesampaian.
    Semoga suatu saat kesampaian ya. Sebelum itu siap sedia botol plastiknya dulu. :D
  • DWI SUSANTI
    avatar 11463
    DWI SUSANTI #Kamis, 7 Jun 2018, 21:20 WIB
    Yok kita bayar utang botol plastik lagi :p
    Cuss ke Surabaya tumbas penthol.
    Wkwkwkwkw, pentholnya enak itu. Harusnya di-review. :D
  • ANDIKA HERMAWAN
    avatar 11464
    ANDIKA HERMAWAN #Jum'at, 8 Jun 2018, 19:31 WIB
    Seru konsepnya
    Matur nuwun mas info "biaya karcis" yang harus dibayar pakai botol kosong tersebut. Siap-siap cepak-cepak botol plastik kalau ke Surabaya besok.
    Hoo oh, botol plastik jangan dibuang Bro. :D
  • METY
    avatar 11593
    METY #Kamis, 18 Okt 2018, 05:40 WIB
    Kalau bawa rombongan anak-anak sekolah gimana caranya ya?
    Jika naik dari halte ya masing-masing orang harus membawa sejumlah sampah plastik sesuai dengan syarat untuk naik bus yang sudah ditentukan. Informasi lebih lanjut mungkin bisa menghubungi Humas Pemkot Surabaya.
  • ARNOLD
    avatar 11597
    ARNOLD #Minggu, 21 Okt 2018, 17:14 WIB
    Satu tiket hanya berlaku sekali pergi? Jadi sedia 6 botol 600 ml untuk sekali jalan ya? Baliknya beda tiket lagi?
    Satu tiket bisa digunakan selama 2 jam untuk naik Suroboyo Bus gratis. Kalau sudah lewat 2 jam ya terpaksa beli tiket lagi dengan menukar botol plastik lagi. :)