Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 26 Agustus 2016, 11:32 WIB

Wanita itu menjerit. Berkali-kali. Seakan tak berjeda. Dengan suara amat nyaring.

 

Siapa pun yang mendengar jeritannya mestinya bakal tergugah. Tapi entah kenapa, aku malah menikmatinya. Betul itu, aku menikmati momen di mana sang wanita ini tengah menderita.

 

Eh, lebih tepatnya ketakutan sih.

 

Si Mbak yang Berdiri di Atas Batu

Selagi si wanita masih menjerit-jerit, aku pun tertarik untuk mengabadikannya. Pelan-pelan, aku pijak bebatuan sungai yang bulat dan licin. Sesekali aku berhenti, menyeimbangkan pijakan kaki dari terpaan air sungai yang mengalir cukup deras.

 

Hingga pada akhirnya, merapatlah aku di batu besar yang ada di tengah sungai. Tentu dengan celana panjang yang 3/4 bagiannya sudah basah kuyup.

 

Setelah aku mendapat posisi yang pas, aku keluarkan perangkat dari dalam tas. Sepertinya si wanita melihat aksiku dan seketika itu pula sang wanita menjerit lebih keras sambil menunjuk-nunjuk aku.

 

“Bang! Jangan difoto Bang! Awas kalau difoto Bang!”

 

Cewek basah menjerit ketakutan dengan cowok di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Adapun ancaman si wanita aku tanggapi dengan senyum serta tawa pendek. Mereka-mereka yang berada di sekitar sang wanita, juga terlihat menikmati saat-saat mendebarkan ini dengan canda dan tawa.

 

Salah satunya adalah seorang ibu paruh baya berkewarganegaraan asing. Si ibu menoleh ke arahku. Ia tersenyum. Tentu bukan senyum licik penuh maksud terselubung . Melainkan senyum ramah nan hangat yang kerap tersungging di wajah manis penduduk negeri tropis.

 

Can I shoot her?

 

cewek bule asing mandi di sungai di Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Ah, sebodo amat dengan grammar dan pronunciation! Toh, ini bukan oral test, TOEFL test, TOEC test, atau yang semacamnya. Ini hanya suatu cara berkomunikasi antar dua manusia dari dua bangsa yang berbeda bahasa ibu.

 

Ibu paruh baya itu tertawa kecil dan mengangguk. Pandangannya pun beralih kepada sang wanita mengenaskan yang masih menjerit-jerit di atas bebatuan sungai. Posisinya sudah berubah, tapi nyalinya masih ciut.

 

Just jump!, teriak sang ibu memberi semangat

 

Aku pun ikut semangat. Aku sudah stand-by dalam posisi mengintip dari balik jendela bidik. DSLR sudah aku set ke mode burst. Apa pun momen yang terjadi nanti ya terjadilah. Yang penting aku sudah dapat approval dari si Ibu paruh baya.

 

Nasibmu deh mbak ketakutan nggak berani lompat, hahaha.

 

tarif paket wisata river tubing di Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Momen “ceria” yang terjadi di hari Selasa (8/3/2016) sekitar pukul setengah 11 siang itu lumayan memberi kesegaran di tengah perjalanan panjang menyusuri kawasan Taman Wisata Alam Batu Mentas yang terletak di kaki Gunung Tajam. Secara administratif taman wisata ini terletak di Dusun Kalekak Datuk, Kecamatan Badau, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung.

 

Si Tarsius yang Tinggal di Pinggir Sungai

Jadi, apakah sebetulnya Taman Wisata Alam Batu Mentas itu?

 

Taman Wisata Alam Batu Mentas merupakan salah satu tempat wisata alami di Pulau Belitung yang tersohor sebagai tempat penangkaran satwa langka yaitu tarsius. Primata endemik yang mendiami Pulau Belitung ini memiliki nama ilmiah Tarsius bancanus. Sedangkan warga Belitung mengenal hewan mungil ini dengan nama pelilean.

 

rute kendaraan umum dari kota Tanjung Pandan menuju Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

tarif masuk parkir pengunjung kawasan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Dalam pandanganku tarsius itu ibarat monyet mini dengan mata besar, sebesar bola ping-pong (ini lebay, hahaha ).

 

Gimana nggak? Ukuran tarsius itu mungil BANGET! Hanya sekitar belasan cm! Ditambah lagi matanya besar. Aneh toh?

 

fakta menarik hewan satwa langka Tarsius bancanus saltator yang hidup Hutan Gunung Tajam di penangkaran Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

 

Berdasarkan hasil ngobrol-ngobrol sama si abang petugas jaga ditambah informasi dari makalahnya Kak Chica, berikut ini adalah fakta-fakta menarik dari tarsius.

 

  1. Di Taman Wisata Alam Batu Mentas, tarsius yang dikandangkan hanya 2 ekor, satu jantan, satunya betina.
  2. Pernah dicoba dua tarsius dikandangkan, tapi kemudian salah satunya mati. Diduga mati karena stress karena nggak ditemukan luka karena bertarung.
  3. Tarsius yang hidup di Taman Wisata Alam Batu Mentas dan sekitarnya diperkirakan berjumlah 1.000 ekor.
  4. Tarsius hidup dengan usia rata-rata 15 tahun. Ibaratnya mati setelah lulus SMP.
  5. Tarsius akil baligh dewasa dalam usia 1 tahun.
  6. Tarsius merupakan hewan nokturnal (aktif di malam hari). Di siang hari tarsius nyantai seperti di pantai.
  7. Tarsius hewan karnivora. Makanan favoritnya adalah serangga kecil.
  8. Tarsius hidup dan bersarang di pohon.
  9. Tarsius NGGAK BISA JALAN, bisanya hanya MELOMPAT.
  10. Tarsius nggak bisa melompat lurus ke depan, melainkan vertikal menyamping.
  11. Tarsius lompat sambil kencing untuk mendadai daerah kekuasaannya. Kalau ngendog-nya sambil lompat juga nggak ya?
  12. Tarsius kalau diletakkan di tanah bakal langsung lompat nyari pohon. Kalau nggak ada pohon dia bakal stress.
  13. Tarsius berteriak-teriak ketika melompat dan juga saat mengumpulkan anggota keluarganya.
  14. Tarsius itu hewan SETIA alias monogami. Hanya kawin SEKALI seumur hidup.
  15. Tarsius nggak perlu ikutan program KB, karena hanya BERANAK SATU.
  16. Tarsius betina hamil sekitar 6 bulan.
  17. Tarsius hidup di wilayah kekuasaan dengan luas 1 hektar!
  18. Dari poin 14, 15, dan 17 sangat nggak mungkin dunia bakal dikuasai tarsius.

 

sangkar kandang harga jual tarsius di penangkaran Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Di Taman Wisata Alam Batu Mentas ini pengunjung juga bisa mengamati kehidupan tarsius di alam bebas. Tentu saja di malam hari dengan didampingi pemandu. Sayang aku nggak bertanya lebih detil perihal paket wisata tarsius ini.

 

Selain wisata tarsius, ada pula paket wisata lain di Taman Wisata Alam Batu Mentas seperti river tubing yang fotonya ada di atas itu.

 

Wisata main air di sungai yang ada di Hutan Gunung Tajam Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Di Taman Wisata Alam Batu Mentas juga ada semacam riverside, yaitu bagian sungai yang dangkal dan luas sehingga cocok sebagai lokasi berbasah-basahan. Anak-anak pasti lah senang bermain air di sini.

 

Di tepian sungai berjejer banyak bangku dan kursi. Ada pula kedai-kedai sederhana. Beberapa warga juga nampak sedang membangun bangunan kedai baru.

 

Warga membangun kedai warung rumah makan di kawasan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

Warga mengambil air sungai dengan pompa air di Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

dua bangku kursi romantis obyek foto instagramable di Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Ah, amboi sekali rasanya bersantai di tepi sungai sambil menyesap teh hangat sambil ditemani gemericik air sungai dan alunan warga hutan.

 

 

Tapi buatku, yang menarik dari Taman Wisata Alam Batu Mentas sebetulnya bukan hanya tarsius atau pun river tubing melainkan gosip bahwa di sini ada AIR TERJUN!

 

obyek foto slow speed sungai di Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

You know lah Pembaca, setiap kali aku datang ke lokasi baru yang sekiranya “potensial”, yang pertama kali dikulik pasti adalah info air terjun. #hobi

 

Lagipula petunjuk ke air terjun terdengar sederhana,

 

“Ikuti saja sungainya Bang.”

 

Ya kan? Mana mungkin aku nggak tergelitik untuk mencoba menyusuri sungai kan?

 

Si... Apa yang Ada di Sana?

Kemudian dimulailah perjalanan menyusuri sungai dengan berjalan kaki. Medannya ya jalan setapak tanah hutan selebar kira-kira kurang dari satu meter.

 

Sekitar 15 menit berjalan kaki dari lokasi kedai-kedai atau riverside tibalah aku di lokasi river tubing di mana sang wanita menjerit-jerit ketakutan itu.

 

jembatan kecil rusak di jalan setapak Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas menuju air terjun di Belitung Maret 2016

 

Sampai sejauh ini aku belum mencium bau-bau air terjun. Mungkin masih lebih masuk ke dalam hutan lagi.

 

Akan tetapi, perasaan ganjil mulai menghantui sanubari tatkala menapak jalur selepas lokasi river tubing.

 

Perasaanku, jalan setapaknya mulai “ngawur”. Yang semula jelas berada di tepi sungai, perlahan-lahan mulai kelihatan samar. Juga, si doggy yang dari tadi sukarela menemaniku mendadak diam berhenti dan mulai menyalak.

 

Ada apa?

 

Ditemani anjing hutan mistis yang ramah di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas saat perjalanan ke air terjun di Belitung Maret 2016

 

Meskipun demikian aku tetap melangkah maju tanpa gentar. Sampai kemudian aku tiba di suatu tempat yang mana aku menjadi... agak... takut.

 

Suasananya mendadak jadi sepi. Benar-benar sepi. Sepi banget. Nyaris nggak ada suara.

 

Sepanjang perjalanan tadi aku masih sesekali mendengar kicauan burung dan juga gemericik air sungai. Tapi sekarang ini suasananya benar-benar hening.

 

Ini aneh.

 

cerita seram suasana Hutan Gunung Tajam yang angker dan sepi hening di kawasan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Yang lebih membuatku bersiaga satu sebetulnya adalah sekelebat bayangan yang melintas di sisi seberang sungai di antara pepohonan dan semak. Weh, apa itu?

 

Aku nggak mau berpikir yang aneh-aneh. Aku berasumsi sekelebat bayangan yang kulihat itu adalah hewan atau mungkin warga setempat. Tapi, ketika bayangan itu melintas beberapa kali, dosis pikiran positif itu tak lagi mempan.

 

Beberapa kali aku berhenti dan mengamati kondisi sekitar. Sama sekali nggak terlihat ada yang mencurigakan. Nggak ada suara. Semua hening.

 

Mana mungkin ada yang bergerak tanpa suara?

Masak tarsius keliaran di siang bolong?

Mana mungkin pula ukuran tarsius sebesar itu?

 

Sempat terlintas pikiran untuk menyebrangi sungai ke sisi seberang. Tapi aku mengurungkan niat karena ya... aku nggak mau nyari perkara dengan kondisiku yang seorang diri di tengah hutan.

 

sekelebat bayangan menghantui pengunjung Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas saat berjalan kaki ke air terjun di Belitung Maret 2016

 

Alhasil aku mempercepat langkah kaki. Aku terobos saja pepohonan dan semak tanpa peduli jalan mana yang semestinya aku pijak.

 

Kepala perlahan disusupi oleh beragam pertanyaan.

 

Mungkinkah sekelebat bayangan itu adalah “penghuni” Gunung Tajam?

Perasaan aku nggak berbuat aneh-aneh?

Perasaan aku juga sudah mengucap salam?

Apa mungkin si bayangan bermaksud memberitahu aku sesuatu?

Kenapa si bayangan seperti mengikuti dan mengawasi aku?

 

Semua pikiran liar itu seakan dibenarkan oleh teori, bahwa di dalam hutan yang notabene jauh dari hiruk-pikuk manusia, segala hal di luar nalar sangat mungkin untuk terjadi.

 

This is bad...

 

cerita bertemu penampakan bayangan hantu di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Tiga puluh menit berlalu dan aku masih dibayang-bayangi kecemasan. Dan juga oleh sekelebat bayangan di sisi seberang sungai itu.

 

Sekarang aku tahu gimana rasanya diikuti "sesuatu"....

 

 

Di tengah suasana tegang ini aku tiba di tempat yang janggal. Ada area yang cukup luas di dalam hutan di mana pohon-pohonnya ditebangi. Bisa jadi warga berniat membangun sesuatu di kawasan ini. Sayangnya, di lokasi aku nggak menjumpai satu pun warga.

 

Sedangkan di tanah, aku lihat ada patok biru yang mirip seperti patok batas wilayah kelurahan di Jogja sini. Di patok tersebut tertera logo Dinas Pekerjaan Umum serta tulisan BBWSS VIII BM 01 Th. 2014. Dari hasil googling, BBWSS itu singkatan dari Balai Besar Wilayah Sungai Sumatera.

 

aksi penebangan liar di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

patok biru yang dibuat dinas pekerjaan umum Balai Besar Wilayah Sungai Sumatera viii di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas di Belitung Maret 2016

 

Di sinilah jalur menyusuri pinggir sungai yang sedari tadi aku lalui menjadi buntu. Sejauh ini aku sama sekali nggak menjumpai tanda-tanda keberadaan air terjun. Jangankan papan petunjuk arah, suara air sungai saja masih gemericik.

 

Jalur yang aku lalui ini besar kemungkinan masih berlanjut. Aku lihat ada jalan setapak yang mengarah masuk ke dalam hutan. Tapi aku kurang yakin kalau mengikuti jalan itu bisa sampai ke air terjun.

 

Bilamana nekat melanjutkan menyusuri pinggir sungai, sepertinya aku harus berpindah ke sisi sungai yang di seberang. Tapi jelas aku nggak mau memilih opsi itu! Skenario terburuk, si bayangan sudah menantiku di seberang sana....

 

Ini situasi yang pelik wahai Pembaca.

 

ujung jalan menyusuri pinggir sungai di dalam Hutan Taman Wisata Alam Batu Mentas ke arah air terjun tersembunyi di Belitung Maret 2016

 

Apa boleh buat.

 

Demi alasan keamanan, aku pun mundur, kembali pulang ke tempat kedai-kedai di mana peradaban manusia berada. Kemungkinan aku bisa menemukan air terjun sepertinya amat minim.

 

Bendera putih berkibar. Air terjun di Taman Wisata Batu Mentas masih menjadi mitos.

 

Semisal di sepanjang jalan ada petunjuk arah yang jelas dan ditemani orang yang paham lokasinya, mungkin ceritanya bakal berbeda. Sayang, keberuntungan tidak sedang berpihak padaku seperti waktu di Kerinci dulu itu.

 

 

Alhamdulillah aku tiba kembali dengan selamat. Sesampainya di kedai, si ibu pemilik berujar,

 

“Dari sini ke air terjunnya dua jam jalan kaki Bang.”

 

Beh! Kenapa aku nggak tanya dari tadi!?

Tapi terus terang aku nggak mau menyinggung-nyinggung perkara si bayangan. Aku cuma bisa bilang kalau medan jalannya "aneh".

 

 

Ya sudahlah. Mari pindah ke lokasi “potensial” berikutnya!

Semoga tanpa dhemit.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANIS HIDAYAH
    avatar 10034
    ANIS HIDAYAH #Jum'at, 26 Ags 2016, 16:21 WIB
    Iya ya mas ya, Tarsiusnya hewan yang sangat unik ya? hampir semua tubuhnya dipenuhi
    dengan mata, hahaha.... Kasihan tuh Tarsius, belum melanjutkan ke SMA udah mati,
    apalagi merasakan bangku kuliah, hahaha
    Semoga masa depan pendidikan manusia Indonesia nggak sesingkat hidupnya si Tarsius :D
  • HERU ARYA
    avatar 10036
    HERU ARYA #Sabtu, 27 Ags 2016, 08:56 WIB
    Ngebaca bagian Tarsius gak mungkin menguasai
    dunia, jadi ngakak mas. Hahahahah. Yaiyalah,
    umurnya aja, segitu.

    Waduh.... Kok bisa-bisanya mas, sampe diikuti gitu.
    Aku juga pernah, sih. Waktu itu di hutan larangan
    Kampar. Nah, pas siang katanya gak boleh ke
    mana2. Yg lain duduk, aku nya celangak-celinguk sini
    dan sono. Endingnya di lihat in bayangan gak jelas
    lewat di dalam hutan. Penasaran bukan malah takut,
    tapi daripada, yasudah aku duduk lagi mas.
    Hehehehe
    Lha piye Ru? Namanya juga tempat yang nggak dihuni manusia, pasti ya gitulah... :D
  • DWI SUSANTI
    avatar 10037
    DWI SUSANTI #Sabtu, 27 Ags 2016, 10:47 WIB
    Tarsius hewan SETIA :)
    Baiklah aku mau tarsius versi manusia nya wkwk
    Sungaiinya jan nyeburable, adusable banget.
    Mas mawi susur sungai bentuknya ala ala
    pedalaman begitu kalau ada buaya apa anaconda
    atau piranha gimana?
    Tarsius yang mirip manusia itu Tarsius jadi-jadian kah? :D
    Sungainya emang enak buat main air. Tapi nanti malah dimain-mainkan sama yang nunggu piye?
    Kalau ada apa-apa ya berdoa wae lah...
  • FENI
    avatar 10038
    FENI #Minggu, 28 Ags 2016, 10:13 WIB
    pas yg awalnya riuh jadi hening langsung kebayang suasananya

    foto2 sungai setelah foto anjing juga kerasa hening penuh misteri
    Aku pas nulis ini yo agak merinding mbak Fen, hehehe
  • IWCAKSONO
    avatar 10043
    IWCAKSONO #Senin, 29 Ags 2016, 13:36 WIB
    weleh horor tenan ceritamu mas, heuheuheu
    Lha piye? Jenenge wae mlebu alas. Nek ono dangdutan malah tambah serem. :D
  • WATI
    avatar 10046
    WATI #Selasa, 30 Ags 2016, 07:50 WIB
    bagus banget tempat wisatanya nih, aku suka banget wisata alam kayak gini. ada air
    terjunnya walaupun sangat tersembunyi ya. jadi inget objek wisata di bali. banyak banget
    ada tempat wisata alam kayak gini.
    Bali memang joss mbak wisata alamnya! Apalagi yang di pelosok!
  • EXAUDIO SIREGAR
    avatar 10047
    EXAUDIO SIREGAR #Selasa, 30 Ags 2016, 11:02 WIB
    Aku baru tau lho kalo ternyata tarsius itu cuma bisa lompat, dan aku baru nalar ternyata memang dengan aktivitas dan produktivitas yang terbatas itu mereka gak bakal bisa menguasai dunia, huahahaha, faktanya gokil!
    Btw, soal menelusuri daerah yang jarang ditapakin manusia ini emang sering terjadi hal-hal yang gak biasa ya, saya juga sering begitu, pas lagi jalan/motret sendiri di tempat yang jarang ada manusia, rasanya seperti diikuti sesuatu, yang walaupun lari kenceng juga terasa sesuatu itu lari mengejar kita juga, beeeh.. merinding disko lah pokoknya, saya pernah ky gitu, sering malah :D
    Yo biasa Bro. Mungkin mereka itu penasaran sama makhluk kayak kita-kita ini yang nggak umum karena sudi masuk-masuk hutan. :D
  • WIN
    avatar 10052
    WIN #Rabu, 31 Ags 2016, 18:59 WIB
    Ngeri mas kisah mu, tp nek jare simbah, sik pnting kulo nwun. Tp Mgkin "makhluk" itu cen mau ngetok i smpean.
    Kalau makhluknya ngasih aba-aba peringatan sebelum muncul kayaknya aku bisa siap... :p
  • BAKTIAR
    avatar 10055
    BAKTIAR #Kamis, 1 Sep 2016, 08:40 WIB
    Pas yang situasi sepi itu suasananya malah asyik ya, sayang gak dilanjutkan perjalanan ke air terjunnya. Mungkin memang lebih baik ditemani oleh warga setempat yang tahu lokasi sih ya. Btw gak dicoba komunikasi, siapa tahu tuh bayangan kasih tau lokasi air terjun kan mangtap..ke air terjun diantar sing mbaurekso, asyik kan ...
    Nah... coba waktu itu ada persiapan dupa atau kemenyan gitu mungkin bisa ada dialog (eh...)
  • ELISA
    avatar 10062
    ELISA #Jum'at, 2 Sep 2016, 18:12 WIB
    Wha...seram jg Wij...kalau saya sdh balik kanan dari
    awal
    Yes sip balik kanan mbak! Soalnya balik kiri mesti nyebur ke sungai. :D
  • HANIF INSANWISATA
    avatar 10066
    HANIF INSANWISATA #Jum'at, 2 Sep 2016, 22:55 WIB
    Wah. mas kamu itu ambil gambar tarsius di kandang atau hutannya e? tarsiusnya kok siang
    2 ga bobo? kasian ya. umurnya cuma sampai SMP :( g bisa ambil kuliah d matematika ugm
    dong yaa. sungaine jan segeeer banget
    Itu ambil fotonya di dalam kandang Nif. Jadinya anteng dia. Klo mau kuliah di matematika UGM mesti merantau dulu dia, wkwkwkwkw
  • BUKANRASTAAMAN.COM
    avatar 10078
    BUKANRASTAAMAN.COM #Rabu, 7 Sep 2016, 08:10 WIB
    aaah tarisius itu dulu waktu aku masih smp punya kak. Kuskus kalo aku menyebutnya :D
    Lha, bukannya itu hewan langka ya Mas Bro?
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 10104
    BERSAPEDAHAN #Kamis, 15 Sep 2016, 17:26 WIB
    belitung lebih terkenal karena pantainya, ternyata wisata alamnya juga menarik .. dan saya
    baru tahu kalau tarsius berasal dari daerah sana :D ...
    blukusan sendiri di hutan .. ga pernah kapok kapok :) ... kepo
    Nggak kapok nyasarnya Kang, wkekekekek
  • SUSTIAR
    avatar 10860
    SUSTIAR #Senin, 22 Mei 2017, 21:25 WIB
    saya tahu betul jln menuju keair terjun yg anda maksud jika ingin kesana hubungi saya nmr hp saya 081929557082 alamat desa badau.
    terima kasih, kalau saya berkesempatan ke Belitung lagi nanti saya coba kontak :D