Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 18 Agustus 2016, 09:59 WIB

Boleh dikata, seorang Wijna itu tergolong orang yang penasaran.

 

Eh, meskipun demikian, mari kita berdoa semoga kelak bila dirinya meninggal nanti tidak malah berakhir jadi arwah penasaran.

 

Aamiin...

 

Seorang Wijna dan Pertanyaan Itu...

Bagi seorang Wijna, hidup dapat dipandang sebagai serangkaian usaha untuk menemukan jawaban atas beragam pertanyaan yang muncul saat ia ngendog . Contohnya,

 

“Apa arti kebahagiaan itu?”

“Bagaimana cara untuk memahami satu sama lain?”

“Untuk apa ada UMR kalau orang-orang menginginkan lebih dari itu?”

 

termasuk juga pertanyaan,

 

“Dari mana sih asal-usulku?”

 

 

Bagi seorang Wijna, pertanyaan terkait asal-usulnya tersebut tidak serta merta tuntas dengan jawaban biologis semacam,

“Asal-usulmu itu dari sel telurnya ibumu dan sel spermanya bapakmu!”

 

atau juga jawaban dari sudut pandang agama, seperti

“Asal-usulmu itu dari leluhurnya Nabi Adam!”

 

 

Ndilalah, pada bulan Mei 2016 silam, Gusti Allah SWT akhirnya berkenan memberi petunjuk kepada seorang Wijna yang masih penasaran dengan asal-usulnya itu. Petunjuk tersebut hadir melalui perantara kedua orangtua tersayang.

 

“Le, Bapak dan Ibu mau nyekar ke Magetan dan ke Madiun.”

 

yang terjemahannya adalah,

“Nak, Bapak dan Ibu mau berziarah kubur ke Magetan dan ke Madiun.”

 

tradisi ziarah kubur dalam pandangan budaya orang jawa khususnya yogyakarta dan jawa tengah

 

Bagi seorang Wijna, ziarah kubur tidak hanya dipandang sebagai suatu perbuatan dzikrul maut alias mengingat kematian. Namun juga, suatu perbuatan yang dapat digunakan untuk tracing back the past alias menelusuri jejak leluhur (mbuh, ngawur terjemahannya ).

 

Menelusuri jejak leluhur, adalah salah satu aktivitas yang sekiranya bisa dilakukan oleh setiap manusia yang bernyawa. Bila diibaratkan sebagai suatu tree, kita adalah node yang memiliki ancestor. Bukan hal yang mustahil toh untuk back tracking jejak ancestor menuju root?

 

Hanya saja, mungkin sebagian dari kita terkendala oleh keterbatasan informasi dan juga kesempatan sehingga aktivitas ini sulit untuk dilakukan. Atau mungkin, kita sendiri belum menemukan urgensi dari menelusuri jejak leluhur?

 

Seorang Wijna dengan Pria Itu....

Nah, guna mengawali perjalanan menelusuri jejak leluhur ini, ada baiknya aku berangkat dari selembar foto lama yang diabadikan sekitar tahun 1990-an ini.

 

Eh, eh, eh! Tolong fokuskan perhatian ke sosok pria paruh baya yang tersenyum ramah itu ya!

 

Sosok anak kecil yang riang gembira itu tolong diabaikan saja!

#nggak.usah.main.tebak.tebakan

 

foto lama seorang PNS di kementrian kehutanan berfoto bersama cucunya yang masuk dengan jalur cepat

 

Pria paruh baya yang semestinya aku sapa dengan panggilan “Eyang Goenari” ini adalah kakekku. Lebih tepatnya, ayah dari Ibuku.

 

Beliau lahir tanggal 15 Desember 1922 dan wafat tanggal 16 Maret 2000. Sepanjang hayatnya, beliau dikenal sebagai pribadi yang baik. Bahkan sangat baik. Sampai-sampai, banyak orang mengenang beliau sebagai pribadi yang tidak pernah marah.

 

Padahal aku ya pernah kena marah sekali, hehehe.

 

 

Semestinya...

Eh iya, di paragraf atas itu aku bilang kalau semestinya aku mengundang beliau dengan panggilan “Eyang Goenari”. Itu karena, kami, para cucu-cucunya “didoktrin” untuk menyapa beliau dengan panggilan “Pakdhe Goenari”.

 

Aneh ya?

 

Alasannya sederhana sih. Karena kalau disapa dengan panggilan “Eyang”, nanti terasa tua (sensitif umur sekali ya? ). Alhasil, selain panggilan “Pakdhe Goenari” muncul juga panggilan “Budhe Goenari”. Selain itu, guna menghilangkan kerancuan, panggilan yang semestinya “Paklik”, “Bulik”, “Pakdhe”, dan “Budhe” diganti menjadi “Om” dan “Tante” / "Bu".

 

Bagi Pembaca yang belum akrab dengan budaya Jawa. Eyang itu adalah sebutan dalam bahasa Jawa untuk kakek atau nenek. Pakdhe (pria) dan Budhe (wanita) itu sebutan untuk saudara ayah atau ibu yang usianya lebih tua. Sedangkan Paklik (pria) dan Bulik (wanita) itu sebutan untuk saudara ayah atau ibu yang usianya lebih muda.

 

Paham toh?

 

 

Sebagai seorang cucunya, terus terang, aku kurang begitu paham perihal sejarah kehidupan Pakdhe Goenari. Boleh jadi ya karena saat beliau masih hidup, akunya masih kecil. Jadinya aku nggak menaruh perhatian dengan sejarah kehidupan beliau.

 

Semisal Pakdhe Goenari masih hidup di usiaku dewasa ini, besar kemungkinan beliau sudah aku berondong dengan berbagai macam pertanyaan, hahaha. .

 

Kalau aku ingat-ingat, semasa kecil Ibu pernah menyinggung nama Magetan dan Madiun terkait asal-usul Pakdhe Goenari. Tapi ya... karena aku masih kecil, lagi-lagi aku nggak begitu menaruh perhatian dengan dua nama kabupaten di Jawa Timur tersebut.

 

Lha anak kecil ya mana peduli sama nama-nama kabupaten?

 

Ngerti lokasi di peta saja nggak!

 

Seorang Wijna yang Untuk Pertama Kalinya....

Hingga pada akhirnya, di hari Kamis (12/5/2016), suratan takdir mengantarkan seorang Wijna menapakkan kaki di Magetan dan Madiun... untuk yang pertama kalinya dalam hidup.

 

Eh! Tapi ya aku nggak tahu juga dink. Semisal duluuu pas aku masih kecil, ternyata ya aku pernah juga singgah di Magetan dan Madiun.

 

pemandangan di dekat kantor kecamatan plaosan magetan berlatar gunung lawu yang puncaknya tertutup awan

 

Adalah Magetan, salah satu kabupaten di Jawa Timur yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Karanganyar di Jawa Tengah. Pemisahnya, adalah gunung elok nan anggun yang bernama Gunung Lawu.

 

Alhasil, jalur yang kami tempuh dari Kota Jogja menuju Magetan adalah dengan “membelah” Gunung Lawu, yaitu:

 

Yogyakarta → Klaten → Solo → Karanganyar → Tawangmangu → {Gunung Lawu} → Plaosan → Magetan

 

 

Medan jalan dari Karanganyar menuju lereng Gunung Lawu didominasi tanjakan curam dan berliku. Nggak jarang terhalang kabut meskipun di siang hari. Pokoknya, benar-benar jalur yang menegangkan dan mensyaratkan kondisi kendaraan yang prima guna melahap tanjakan.

 

Meski demikian, adapula jalur yang menyegarkan mata. Tepatnya adalah jalur selepas memasuki wilayah Kecamatan Plaosan. Di kanan-kiri jalan tersaji pemandangan persawahan dan ladang di kontur perbukitan. 

 

Di sepanjang jalan raya ini nggak ada rest area. Tapi banyak toilet umum. Sayangnya, sebagian besar toilet umumnya itu dikunci.

 

masalah ketersediaan toilet umum dan rest area di jalan raya provinsi Karanganyar dan Magetan

 

Saat mendekati obyek wisata Telaga Sarangan bisa dijumpai banyak ladang buah stroberi di pinggir jalan raya. Pengunjung bisa membeli buah stroberi atau pun memetiknya langsung di ladang.

 

Hanya saja, harga stroberinya menurutku agak mahal. Walaupun ya lebih mahal harga stroberi di supermarket sih. Jadi, harus pintar-pintar menawar kalau membeli stroberi di sini.

 

harga stroberi dan tarif wisata petik stroberi di sepanjang jalan raya provinsi di kecamatan plaosan Magetan lereng Gunung Lawu

 

Oh iya, personil perjalanan kali ini nggak hanya terdiri dari aku, Bapak, dan Ibu saja. Saudara-saudaranya Ibu yang biasa aku sapa mereka dengan sebutan “Oom” dan “Bu” turut serta. Ada juga satu adik sepupu yang ikut, Aryo, yang dulu pernah jalan bareng ke Museum Nasional di Jakarta.

 

Intermezzo lagi nih. Pakdhe dan Budhe Goenari itu dikaruniai 5 anak, yang terdiri dari 3 putri dan 2 putra:

 

  1. Ibuku sebagai leader of the gank alias anak tertua,
  2. Oom Mbud,
  3. Bu Amiek,
  4. (tante) Tulus (meninggal dunia saat masih kecil),
  5. Oom Titoet

 

Dari mereka-mereka inilah aku memperoleh informasi perihal menelusuri jejak leluhur. Salah satunya adalah tradisi ziarah kubur yang dahulu pernah mereka lakukan bersama Pakdhe Goenari.

 

tradisi 1000 hari dalam budaya orang jawa adalah mendirikan nisan batu pada makam yang masih berupa gundukan tanah banyak dipraktekkan di wilayah yogyakarta dan jawa tengah

 

Mungkin saja Pakdhe Goenari pernah berkata kepada anak-anaknya,

“Ini lho kakek nenekmu.”

 

yang mana aku lantas membayangkan Pakdhe Goenari berkata kepadaku sebagai cucunya,

“Ini lho kakek nenek buyutmu.”

 

(entah kenapa saat menulis ini aku beberapa kali “mendengar” suara Pakdhe Goenari. Somehow it brings back some lovely memories that happened years ago.)

 

Yah, semoga untuk beberapa tahun ke depan aku masih ingat lokasi-lokasi ziarah ini. Salah satu usahanya ya aku dokumentasikan sebagai artikel blog.

 

Magetan dan Makam Nenek Buyut

Kota Magetan pukul dua belas siang. Tujuan kami yang pertama adalah berziarah kubur ke makam ibu dari Pakdhe Goenari. Tepatnya, nenek buyutku.

 

Petunjuk ke makam hanya sebatas ingatan Bu Amiek yang sejak muda mendaulatkan diri sebagai partner blusukan-nya Pakdhe Goenari ke mana-mana.

 

“Dulu itu kalau nyekar ke sana mobilnya diparkir dekat penjara habis itu ke sananya jalan kaki. Dekat sini ada warung nasi pecel.”

 

sejarah makam kuncen di dekat penjara kota Magetan yang terkenal angker dan banyak dihuni makhluk halus

 

 

Alhamdulillah, dengan petunjuk yang hanya sepotong-potong itu akhirnya ketemulah pemakaman umum yang dimaksud. Pemakaman umum yang menjadi tujuan kami ini bisa dibilang tak bernama. Di gerbang masuknya hanya tertera aksara Arab berupa salam,

 

“Assalamu’alaikum ya Ahli Qubur”

 

Belakangan, kami baru tahu bahwa pemakaman ini dikenal dengan nama makam Kauman.

 

lokasi gerbang masuk makam kuncen di magetan yang merupakan pintu menuju dimensi gaib

 

 

Urusan masih jauh dari selesai meskipun kami sudah tiba di pemakaman umum yang dimaksud. Sebab, mencari letak nisan nenek buyut sama sulitnya seperti menemukan jarum di tumpukan jerami!

 

“Kalau nggak salah, dulu itu naik bukit ini, habis itu makamnya dekat sini belok kiri.”, Bu Amiek kembali mengingat-ingat

 

Lagi-lagi pencarian lokasi nisan ini hanya mengandalkan ingatan yang kini tinggal sepotong-sepotong.

 

“Maklum, terakhir kali ke sini kan sudah berpuluh-puluh tahun yang lalu.”

 

Iya juga sih. Pakdhe dan Budhe Goenari menghabiskan hari-hari tuanya di Jakarta. Alhasil, berziarah kubur ke Magetan yang jaraknya beratus-ratus kilometer dari ibukota ini nggak bisa rutin dilakukan.

 

Lha wong, Bapak dan Ibu saja sepertinya baru sekarang ini kok ziarah kubur ke Magetan lagi. Seringnya kami berziarah kubur paling ya sebatas makam di Klaten dan Solo yang jaraknya lumayan dekat dari Jogja.

 

perjalanan dari jakarta ke magetan mencari makam bertuah keramat yang dipercaya bisa mendatangkan rejeki dan uang

 

 

Di siang hari itu kami pun berpencar menelusuri nisan demi nisan di pemakaman Kauman yang sebagian besar kondisinya tak terawat dan dikerumuni ilalang lebat. Tim pencari nisan dipimpin oleh Oom Titoet yang merasa masih ingat lokasi dan bentuk nisan neneknya itu.

 

Sik, sik, belum dapat petunjuk ini.”, Oom Titoet sibuk mencari-cari nisan

 

Aku pun ikut bergerak mencari-cari nisan yang dimaksud. Meskipun aku kurang yakin bisa menemukannya dengan informasi yang serba minim. Bu Amiek beberapa kali menyebutkan nama yang mungkin terpahat di nisan. Tapi itu pun baru sebatas spekulasi.

 

Mana nggak ada juru rawat makam pula! Jadinya kan nggak bisa bertanya ke siapa pun toh?

 

Lha yo masak bertanya ke para ahli kubur? Kan ya nggak mungkin toh?

 

kuburan angker di magetan yang tidak terawat dan ditumbuhi rumput-rumput ilalang lebat adalah sarang bagi ular berbisa dan makhluk gaib

 

 

“Ini, ini, ketemu!”, seru Oom Titoet

 

Kami pun segera berkerumun ke tempat di mana Oom Titoet berdiri. Dua nisan berlapis tegel keramik hitam berdiri berdampingan.

 

Pada nisan yang besar tertulis nama “Ibu Sapuroh binti Sastro Diwirjo”. Sedangkan di nisan yang lebih kecil tertulis nama “Anak Ibu Sapuroh bin Karjodarmojo”.

 

“Pangling aku, dulu seingatku nisannya belum ditegel seperti ini.”

 

Apabila menilik tahun kelahiran Pakdhe Goenari di tahun 1922, menurut pengamatanku kedua nisan ini bukanlah model nisan yang didirikan sekitar kurun tahun 1920-an. Besar kemungkinan nisan-nisan ini di-modern-kan beberapa tahun terakhir.

 

Sayang, kedua nisan ini tidak mencantumkan tanggal maupun tahun. Jadi, aku nggak tahu berapa usia Ibu Sapuroh dan anaknya ketika beliau meninggal dunia.

 

mencari berkah dan ilmu dari nisan makam leluhur seorang sakti mandraguna asal magetan yang konon memiliki ilmu kebal diri

 

 

Menurut cerita putra-putri Pakdhe Goenari, Ibu Sapuroh alias nenek mereka itu meninggal dunia selepas melahirkan si anaknya ini. Bisa diasumsikan mereka meninggal pasca melahirkan. Sedangkan sang suami, yaitu Pak Karjodarmojo, sudah terlebih dahulu meninggal dunia.

 

Aku bisa merasakan, Ibu dan saudara-saudaranya tidak memiliki memori dengan kakek dan nenek dari garis ayah semasa mereka kecil. Memori akan kakek dan nenek mereka ya hanya sebatas nisan ini.

 

Di sekitar nisan nenek buyut ini juga terdapat nisan-nisan lain yang merupakan kerabat Pakdhe Goenari. Beberapa di antaranya hanya nisan polos tanpa nama dan tahun. Namun Ibu dan saudara-saudaranya masih mengenali beberapa nisan dan juga sang mendiang semasa mereka hidup.

 

hukum berdoa meminta berkah di kuburan yang sering dilakukan sebagai tradisi dan budaya orang Jawa

 

Madiun dan Makam Nenek Canggah

Selepas berziarah di Magetan, tujuan ziarah yang berikutnya adalah Madiun. Kalau Magetan adalah tempat di mana semuanya berawal, maka Madiun adalah tempat di mana semuanya mulai berjalan.

 

Magetan dan Madiun terpisah jarak sekitar 24 kilometer. Di Madiun inilah seorang Pakdhe Goenari menghabiskan masa muda dan remajanya.

 

Pakdhe Goenari adalah anak ketiga dari 6 bersaudara. Dua adiknya adalah perempuan. Sedangkan saudara bungsunya, ya itu, sudah terlebih dahulu meninggal dunia saat masih kecil.

 

Hidup sebagai anak-anak yatim piatu, Pakdhe Goenari beserta kedua adiknya lantas diasuh oleh kakek dan neneknya yang bermukim di Madiun. Kakek dan neneknya ini berprofesi sebagai juragan batik. Alhasil, semasa kecil Pakdhe Goenari sudah terlibat dalam usaha perbatikan.

 

Tapi nasib kemudian berkata lain. Selepas kakek dan neneknya meninggal, usaha batik ini pun melesu. Pakdhe Goenari banting setir. Beliau menimba ilmu di sekolah perkebunan yang dikelola Belanda yang kemudian kelak menghantarkannya ke Jakarta sebagai salah satu PNS di Kementrian Kehutanan.

 

 

Kota Madiun ini adalah kota yang menyimpan sejuta kenangan bagi Ibu dan saudara-saudaranya. Di kota inilah terdapat suatu rumah yang mereka sebut sebagai “rumah Madiun”. Tempat di mana mereka melewatkan momen “pulang kampung” dan bercengkrama ria bersama saudara sepupunya.

 

Aku sendiri merasakan rumah di Jogja yang kini aku huni ini sebagai rumah “pulang kampung”. Rumah yang menyimpan jutaan kenangan. Di mana dahulu semasa kecil aku bercengkrama ria dengan saudara sepupu dari garis Bapak.

 

Tapi sayang, sewaktu singgah di Madiun itu, kami tidak sempat mampir ke “rumah Madiun”. Meski demikian kami sempat mampir ke salah satu rumah saudara sepupu Ibu yang mereka undang dengan panggilan Mbak Wi. Tentu di sana mereka saling melepas rindu dan bernostalgia mengenang momen kebersamaan berpuluh-puluh yang tahun lampau.

 

“Dulu pas kecil Ibu mainnya sama Mbak Wi ini.”

 

foto tokoh terkenal dari kota madiun jawa timur yang semasa muda banyak berjasa untuk perjuangan bangsa indonesia

 

 

Pukul dua siang, kami pun menepi di Makam Precet guna menuntaskan misi terakhir, berziarah ke makam kakek dan nenek buyut Ibu dan saudara-saudaranya.

 

Jadi ini makam eyang canggah-nya aku. Ancestor level 4 di atas seorang Wijna.

 

Untuk Pembaca yang masih bingung dengan istilah silsilah garis keturunan di Jawa macamnya anak, putu, buyut, canggah, wareng, udeg-udeg, dsb bisa melirik referensi berikut:

 

https://id.wikipedia.org/wiki/Anak_cucu

http://gusdayat.com/2012/11/02/10-level-istilah-silsilah/

 

suasana pemakaman angker precet di madiun dekat dengan sungai bengawan solo yang sering meluap dan banjir

 

Tugas berat lagi-lagi menanti kami di Makam Precet ini. Apalagi kalau bukan menemukan lokasi nisan yang entah ada di mana itu.

 

Bu Amiek sebagai personil yang terakhir kali berziarah ke Makam Precet bertahun-tahun yang lampau kembali menggali ulang ingatannya.

 

“Kalau nggak salah lokasi nisannya di sana itu. Dulu nisannya dipindah karena kalinya banjir.”

 

Letak Makam Precet ini memang hanya beberapa puluh meter dari Sungai Bengawan Solo. Meskipun aku sulit membayangkan Sungai Bengawan Solo bisa meluap, tapi dahulu peristiwa tersebut pernah terjadi dan alhasil mengubah susunan nisan di Makam Precet.

 

perjalanan dari jakarta menuju makam precet yang angker di madiun jawa timur guna mencari kuburan tokoh keramat yang memiliki ilmu sakti

 

 

Walaupun dibantu oleh seorang juru pelihara, pencarian nisan eyang canggah ini tak juga membuahkan hasil. Pak Juru Pelihara pun angkat suara,

 

“Apa mungkin makamnya yang disebelah sana Bu?”

“Maksudnya Pak?”

“Makam Precet ada dua Bu. Yang ini Pangongangan. Yang di sana Mangunharjo.”

 

Wedalah! Ada dua makam yang sama-sama namanya Precet!

 

Yang bikin beda hanya nama kelurahannya saja, Pangongangan dan Mangunharjo.

 

Haduh....

 

gerbang masuk ke makam precet di mangunharjo yang diyakini sebagai pintu istana kerajaan gaib yang menguasai gunung lawu

 

Berhubung jarak kedua pemakaman ini hanya sepelemparan batu, kami pun berpindah mencari peruntungan di Makam Precet versi Mangunharjo. Entah bagaimana sejarahnya kok bisa ada dua pemakaman berbeda kelurahan seperti ini.

 

Tapi sayang, rupa-rupanya nasib kami belum membaik di Makam Precet versi Mangunharjo ini.

 

Kondisi Makam Precet versi Mangunharjo 11-12 dengan tetangganya si versi Pangongangan. Banyak nisan-nisan tua yang nggak terawat. Beberapa tulisan yang terpahat pada nisan terbaca samar. Apalagi di sini nggak ada juru pelihara yang berjaga dan bisa dimintai bantuan.

 

makam tidak terawat dan terkesan angker yang ada di madiun jawa timur ini dipercaya sebagai makam seorang tokoh sakti yang memiliki pasukan gaib semasa hidupnya

 

Dengan demikian, opsi pamungkas pun akhirnya diambil.

 

Bu Amiek menelpon salah seorang saudara sepupunya yang juga bermukim di Kota Madiun. Alhamdulillah suami beliau bisa menyempatkan diri datang menemani kami di Pemakaman Precet dan lantas menunjukkan lokasi nisan eyang canggah.

 

Inilah wujud nisan eyang canggah. Hanya tertera nama “Sastra Diwirja” pada nisannya. Tanpa ada embel-embel tanggal, tahun, maupun nama bin/binti yang menyertainya.

 

nisan berbau harum putih bersih yang terdapat di makam precet madiun

 

Tapi kok hanya ada satu makam?

 

“Kakek buyut kakung dulu meninggal kena wabah penyakit pes. Terus dimakamkan di tempat yang jauh, yang kita semua nggak pada ada yang tahu.”

 

Semoga memang betul dimakamkan. Bukan dibuang ke sungai dan jadi santapan ikan-ikan.

 

berdoa di makam leluhur di precet madiun untuk lancar rejeki dan keturunan

 

Penutupnya Nasi Pecel Yu Gembrot

Oleh sebab tak ada lagi nama yang bisa ditelusuri, maka dari itu selesailah perjalanan menelusuri jejak leluhur dari seorang Wijna. Lumayan bisa mengerti asal-usul dari 4 generasi ancestor.

 

Adapun perjalanan kali ini ditutup dengan bersantap di warung nasi pecel Yu Gembrot yang letaknya ada di Pasar Besi Njoyo Madiun. Walaupun katanya ini bukan warung nasi pecel kenangan putra-putrinya Pakdhe Goenari, tapi bolehlah dicoba.

 

tampak luar warung nasi pecel yu gembrot yang enak di area pasar besi njoyo madiun

 

Harganya terbilang murah. Nasi pecel polos dihargai Rp6.000. Tambahan lauk tahu atau tempe bacem dikenai harga Rp3.000 dan telur dadar Rp4.000. Sedangkan harga nasi pecel berlauk daging empal Rp11.000.

 

Rasanya buatku sih lumayan. Nggak terlalu pedas. Tapi juga nggak begitu berkesan “wah”. Kalau diberi skor ya mendapat nilai 7 dari 10 lah.

 

daftar harga makanan dan minuman di warung nasi pecel yu gembrot yang letaknya di dalam pasar besi joyo madiun

 

Nasi pecel yang di lidahku terasa nikmat masih dipegang oleh nasi pecel Bledek di Nganjuk sana.

 

Oh iya, bumbu pecelnya juga bisa dibeli untuk dibawa pulang lho!

 

wujud sajian nasi pecel yu gembrot yang paling enak di madiun dan bumbu pecelnya boleh dibeli

 

 

Demikianlah cerita perjalanan Wijna mencari jejak leluhur. Aku berharap semoga dokumentasi ini berguna di masa yang akan datang.

 

Siapa tahu besok-besok aku kembali ziarah kubur ke sini lagi?

Siapa tahu mungkin gantian Tiwul yang berziarah kubur?

Atau mungkin anak-anak atau cucu-cucu kami kelak?

 

 

Setiap yang bernyawa kelak akan mati. Demikian pula bagi kita-kita yang saat ini menyempatkan waktu membaca tulisan ini. 

 

Semoga, selama kita masih bernyawa, kita senantiasa diberikan kesempatan oleh-Nya untuk dapat berbuat baik dan menjadi pribadi yang lebih baik dari hari ke hari.

 

Sehingga generasi penerus kita kelak dapat mewarisi sesuatu dari kita yang tidak terlihat oleh mata.

 

Aamiin....


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANGKI
    avatar 10016
    ANGKI #Jum'at, 19 Ags 2016, 13:51 WIB
    wah mas Wijna punya jejak yang berkenang.... foto yang sama eyang Goenari iku imut
    mas tawanya merekah hehehe.... enaknya masa kecil ya mas ndak keinget dosa"
    hadeehh... wah la ini mas bersiap ini sama malaikat maut yg entah jemput kita di
    mana... semoga dijemput husnul khatimah aamiin
    Aamiin Ngki, Aaamiin...
  • GUSTYANITA PRATIWI
    avatar 10017
    GUSTYANITA PRATIWI #Jum'at, 19 Ags 2016, 20:10 WIB
    Mas maw always love fotonyah, ini kamera canon d80 ya??? Duh ngincer kebeningannya

    Memang dari canggah, namanya dah sangsekerta ya?
  • DWI SUSANTI
    avatar 10022
    DWI SUSANTI #Minggu, 21 Ags 2016, 10:43 WIB
    Ini tema fotonya tentang modal model batu nisan. Semoga menginspirasi yang sedang
    bingung cari model batu nisan yang oke.

    Nah perjalnaan tentang mencari jejak leluhur udah, saatnya fokus mencari mencari
    mencari yang lainnya :))
  • ANDIKA HERMAWAN
    avatar 10067
    ANDIKA HERMAWAN #Sabtu, 3 Sep 2016, 09:59 WIB
    Jadi inget dulu sempat diajak mencari makam
    leluhur dari keluarga bapak sekitar 8 tahun
    silam di Magetan juga :D
    Mencari nisan mereka semacam mencari
    "harta karun" ya :D

    btw jadi inget obsesi lama, ngumpulin silsilah
    keluarga untuk dokumentasi :))