Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Minggu, 5 Juni 2016, 07:30 WIB

Dalam rangka mengenang 50 tahun terjadinya peristiwa 30 September (kalau nggak tahu, tolong baca buku sejarah dulu ya! ), di tahun 2015 silam aku mencetuskan agenda yang agak PEKOK, yaitu menapak tilas lokasi yang berhubungan dengan tragedi PKI.

 

Kalau di Jakarta, contohnya ya mengunjungi Lubang Buaya gitu lah. Tapi, karena aku domisilinya di Jogja, sepertinya nggak ada tempat yang kayak gitu. Paling-paling yang agak mirip ya... Jembatan Bacem yang ada di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah sana.

 

Pemandangan di Jembatan Bacem Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015. Jembatan Bacem merupakan tempat pembantaian orang-orang yang diduga terlibat PKI. Letak Jembatan bacem ada di perbatasan Solo - Sukoharjo, berikut panduannya.

 

Jembatan Bacem (dilafalkan mbacem sesuai lidahnya orang Jawa ) merupakan satu dari sekian banyak jembatan yang membentang di atas Sungai Bengawan Solo. Sejarah mencatat, Jembatan Bacem pernah menjadi tempat eksekusi orang-orang yang diduga terlibat PKI yang berlangsung dari Oktober 1965 hingga pertengahan 1966.

 

Kalau Pembaca sering baca-baca blog-ku ini, kisah Jembatan Bacem sudah pernah aku ulas di salah satu artikelku. Silakan Pembaca baca-baca lagi kalau penasaran.

 

 

Ragu-Ragu ke Jembatan Bacem dengan Bersepeda

Jadi, di hari Rabu (30/9/2015) itu aku berencana buat bersepeda ke Jembatan Bacem. Tapi, yang bikin aku ragu-ragu adalah lokasinya yang JAUH BANGET dari Jogja. Jembatan Bacem itu terletak sekitar 5 kilometer dari Kota Solo. Sedangkan Kota Solo sendiri jaraknya ya... 60-an kilometer dari Kota Jogja. Kalau jaraknya ditotal semua, mungkin ya... sekitar 65-an kilometer.

 

Jauh kan? Bersepeda sejauh itu apa ya aku kuat?

 

Kalau dibilang kuat sih ya kuat #sok.kuat. Tapi begitu ingat jarak 65-an kilometer itu baru jarak pergi dan belum ditambah jarak pulangnya (berarti pergi-pulang sekitar 130-an kilometer), alhasil aku jadi lama mikir sambil ngendog deh, hahaha.

 

Peta rute bersepeda dari Yogyakarta menuju Solo, Jawa Tengah tanpa perlu melewati jalan raya Jogja - Solo, yaitu lewat wilayah Kabupaten Sukoharjo.

 

Aku sih sadar. Kondisi fisikku sekarang sudah nggak sekuat di awal umur 20-an dulu. Lha wong sekarang kalau aku minum segelas es teh saja sudah bisa bikin ingus meler kok! Lha gimana ceritanya kalau nanti aku mesti bersepeda menempuh jarak 130-an kilometer? Bisa-bisa aku bakal terkapar seminggu lebih di kasur. Nyari penyakit banget toh?

 

Nah, maka dari itu! Oleh sebab, 
hidup bahagia adalah hidup yang mengkompromikan antara keinginan dengan kenyataan,
aku putuskan keluyuran dari Jogja menuju Solo dengan naik Kereta Prameks saja.

 

Lumayan kan? Dengan hanya mengeluarkan ongkos Rp8.000, aku bisa memangkas tenaga dan waktu untuk menempuh jarak 60-an kilometer dari Jogja menuju Solo? Hehehe.

 

Lha terus kan katanya mau bersepeda? Kok malah jadinya naik Prameks?

 

Ya iya. Sepedanya dinaikin ke Prameks dong! Kan ada si Selita. Masak Trek-Lala terus yang diajak jalan-jalan?

 

Orang-orang membawa sepeda lipat masuk stasiun Purwosari, Solo pada September 2015. Ada biaya khusus yang dikenakan untuk sepeda lipat.

 

Tips Membawa Sepeda Lipat Naik Kereta Lokal

Dari Jogja, aku berencana naik Prameks yang berangkat dari Stasiun Tugu pukul 07.35 WIB. Alhamdulillah, di tahun 2015 ini adalah hal yang lumrah bagi para komuter untuk ngusung sepeda naik kereta lokal. Jadinya, Selita bisa melenggang bebas masuk peron tanpa dicegat sama petugas stasiun. Hidup sepeda masuk stasiun!

 

Di bawah ini sekadar tips dariku kalau mau membawa sepeda lipat naik kereta lokal, dalam hal ini Prameks.

 

  1. Pilih jam keberangkatan yang tidak padat penumpang, alias jangan jam-jam sibuk.
  2. Kalau bisa, pilih juga stasiun yang penumpangnya relatif sedikit. Biasanya sih stasiun ujung seperti Stasiun Tugu dan Stasiun Solo Balapan.
  3. Naik dari Stasiun Maguwoharjo atau Stasiun Klaten nggak terlalu disarankan karena biasanya penumpangnya sudah banyak.
  4. Hot seat untuk penumpang yang membawa sepeda lipat adalah dekat pintu gerbong karena area kosongnya relatif lebih luas dibandingkan ruang kaki bangku penumpang yang berhadap-hadapan.
  5. Kalaupun nggak dapat hot seat, sepeda lipat dengan ban 20” tetap bisa ditempatkan di ruang kaki bangku penumpang yang berhadap-hadapan seperti yang aku praktekkan ini. Eh, jadi sempit sedikit nggak apa-apa ya.
  6. Usahakan jangan menempatkan sepeda lipat di atas tempat bagasi atas karena dikhawatirnya rawan jatuh.
  7. Jangan menempatkan sepeda lipat di gang yang menjadi area hilir-mudik penumpang dan petugas kereta.
  8. Lebih nyaman pakai sepeda lipat dengan ban 16” karena ukurannya sepedanya biasanya lebih kecil. Tapi kalau buat bersepeda jarak jauh ya lumayan menyiksa dengkul sih.

 

Posisi terbaik untuk penumpang kereta api yang membawa sepeda lipat. Trik untuk mengemas sepeda lipat di kereta agar tidak dipungut biaya lebih oleh kondektur.

 

Kulineran di Solo Sebelum ke Jembatan Bacem

Sekitar pukul 9 pagi sampai deh di Stasiun Purwosari, Kota Solo. Senang banget rasanya bisa menggiring sepeda keluar peron stasiun, hahaha . Ah, jadi inget bikepacking ke Semarang beberapa tahun silam.

 

WAJIB MBLUSUK INI!

 

Misi yang harus dituntaskan sebelum tiba di Jembatan Bacem adalah nyari sarapan! Namanya juga mau bersepeda jarak jauh. Kan ya mesti ngisi full bensin perut dulu toh? Bersepeda jarak jauh dengan perut kosong kan sama saja dengan nyari perkara.

 

Tapi... sarapan di mana ya enaknya?

 

Kemudian, berkorespondensilah aku dengan saudara Halim. Sebagai warga Solo yang hobi blusukan ke sana-sini, dirinya mesti paham di mana enaknya aku nyetok bensin perut. Nasi liwet di Pasar Gede dan Soto Triwindu pun mencuat sebagai saran. Akan tetapi, berhubung kedua tempat kuliner itu posisinya agak menyimpang dari obyek tujuanku ke Jembatan Bacem, jadinya ya mohon maaf nggak sempat mampir ke sana buat sarapan. Semoga kalau besok-besok main ke Solo lagi bisa mampir sarapan di sana deh.

 

Walaupun demikian, aku masih sempat mengicip kuliner Solo yang aku temukan secara nggak sengaja pas lewat di sekitar Taman Sriwedari, yaitu Es Kapal! Aku tahu kuliner ini dari saudara Andika dan Alan lewat blog-blog mereka.

 

Penjual es kapal paling enak di Solo lokasinya ada di trotoar di jalan slamet riyadi di dekat stadiun Sriwedari

Segelas es kapal yang dijual di sekitar taman Sriwedari Solo rasanya enak dan harganya murah-meriah

 

Singkat dan padatnya, Es Kapal ini semacam es serut, diguyur kuah santan, disiram sirup atau susu kemudian diberi sepotong roti yang dibentuk menyerupai layar kapal. Sederhana banget kan? Hanya saja di Jogja nggak ada. Ah, barangkali karena warga Jogja kurang hobi minum es ya?

 

Kalau Andika menebus segelas Es Kapal dengan uang Rp2.500 dan Alan menebusnya dengan uang Rp3.000, maka di bulan September 2015 ini aku agak kurang beruntung karena harus menebus dengan uang Rp3.500. Kesimpulannya, bisa jadi selepas tahun baru 2016 harganya naik jadi Rp4.000!

 

Haduh! Pagi-pagi belum makan nasi sudah minum es!
Berdoa semoga nggak pilek saja ini! >.<

 

Bersepeda nyaman di sepanjang trotoar jalan slamet riyadi di kota Solo, Jawa Tengah

Berfoto bersama sepeda di depan stadiun Sriwedari di Kota Solo, Jawa Tengah sebelum stadiun Sriwedari digusur dan dihancurkan

 

Bersepeda menyusuri trotoar yang lebar, rindang, dan bersih di sepanjang Jl. Slamet Riyadi adalah kebahagiaan tertinggi bagi para pesepeda dalam kota. Ah, andaikan semua kota di Indonesia punya trotoar yang seperti di Jl. Slamet Riyadi ini, tentu bakal sangat memanjakan para pejalan kaki dan juga para pesepeda.

 

Ah iya, dulu di tahun 2010 aku dan kawan-kawan pernah bersepeda di trotoar ini juga. Pergi-pulang Jogja – Solo bersepeda lho! Waktu itu aku ya menunggang Selita. Pas itu semua masih pada semangat, senggang, dan kuat. Kalau sekarang sih sudah bubar jalan, hahaha.

 

Kenangan cerita dan foto bersepeda dari Yogyakarta ke Solo bersama teman-teman semasa muda dahulu

 

Dari Solo menuju ke Jembatan Bacem itu panduan arahnya gampang banget. Pokoknya, dari Keraton lurus saja ke selatan nanti ya bakal ketemu Jembatan Bacem kok. Jadinya di hari Rabu itu aku dari Stasiun Purwosari ya city tour sedikit lah.

 

Pas di dalam area Keraton Solo ini aku membuang-buang waktu lumayan lama karena terlalu menuruti insting “ini lewat sini kayaknya bisa tembus ke alun-alun selatan deh” dan rasa penasaran “kalau lewat sini kayaknya menarik, tembusnya mana ya?”

 

Ini niat mau ke Jembatan Bacem malah jadi teralihkan sama agenda blusukan nggak jelas, hahaha . Sepertinya aku perlu balik ke Solo lagi dan ngusung sepeda lipat supaya puas blusukannya.

 

Pagelaran sirkus di alun-alun selatan keraton Surakarta, Jawa Tengah pada September 2015

 

Keluar dari alun-alun selatan, selanjutnya adalah menyusuri Jl. Brigjen Sudiarto ke selatan sampai ketemu Jembatan Bacem. Eh, kok ternyata lewat di depannya rumah makan Soto Gading. Ya sudah, mampir nyoto dulu deh mumpung ada kesempatan.

 

Dulu di tahun 2009, aku pernah bersantap di sini berdua bareng Ibu. Sudah pernah aku ceritakan juga di blog. Yang beda sekarang ini harganya sudah naik, hahaha . Seporsi Soto Gading dengan nasi dipisah harganya Rp12.000. Sedangkan kalau soto nasinya dicampur harganya Rp8.000.

 

Harga seporsi soto gading yang terkenal di kota Solo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Dari Kota Solo Pindah ke Kota Sukoharjo

Lanjut bersepeda menyusuri jalan raya. Eh, tahu-tahu kok sudah masuk wilayah Kabupaten Sukoharjo ya? Lebih tepatnya di Kecamatan Grogol sih. Buat kenang-kenangan, berhenti dulu buat foto.

 

Gapura perbatasan wilayah kota Solo dan kabupaten Sukoharjo di Jawa Tengah pada September 2015

 

Jam menunjukkan pukul setengah 11 siang. Cuaca mulai terasa panas. Rencananya, bersepeda kali ini aku sih nggak mau terlampau ngoyo (maklum sudah tua ). Alhasil bisa jadi aku harus sering banyak berhenti buat istirahat, makan, minum, dan foto-foto .

 

Apalagi di bulan September ini rasa-rasanya siang hari terasa lebih panas dibanding bulan Agustus dan Juli kemarin. Dengar-dengar sih, karena posisi matahari persis di atas pulau Jawa. Tapi ya aku kurang paham juga dink.

 

Anyway, nggak ada sepuluh menit aku bersepeda ke arah selatan, sampailah sudah di lokasi Jembatan Bacem. Ada sekitar setengah jam lebih aku muter-muter di lokasi. Untuk cerita lebih lengkap tentang Jembatan Bacem ini, Pembaca bisa klik tautan di bawah.

 

 

Setelah nyebrang Jembatan Bacem, petualangan PEKOK yang sebenarnya baru dimulai...

 

Dari Jembatan Bacem, titik tujuan berikutnya adalah Kota Sukoharjo yang tentu saja terletak di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah. Kalau dari Jembatan Bacem kira-kira jaraknya sekitar 6 kilometer. Lewatnya jalan raya aspal yang jadi jalur operasinya truk-truk besar. Wew, ini yang aku nggak suka. Sudah panas, debu, musuhnya truk pula. Doh!

 

Nyaris pukul setengah 12 siang, Alhamdulillah, sampai juga di gapura selamat datang Kota Sukoharjo! Horeee! Akhirnya, setelah bertahun-tahun cuma numpang lewat Kabupaten Sukoharjo, akhirnya bisa juga singgah di Kota Sukoharjo.

 

Suasana di jalan raya yang menghubungkan Kota Solo dan Kota Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

Gapura masuk ke wilayah Kota Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Penasaran. Kayak apa sih bentuknya Kota Sukoharjo ini? Kok ya kawan-kawan yang di KTP-nya tertulis berdomisili di Kabupaten Sukoharjo lebih condong mengaku sebagai warga Solo ya? Hahaha . Apa ada yang salah di Kota Sukoharjo? Mari kita cari tahu! Eh, katanya Sukoharjo sendiri berasal dari padanan kata suko (suka) dan harjo (makmur).

 

Hmmm, kalau dibandingkan sama Kota Klaten, Kota Sukoharjo menurutku sih lebih wah alias lebih maju dan ramai gitu. Kota Sukoharjo bahkan punya universitas lho! Mungkin karena letaknya berdekatan dengan Solo ya, jadinya ikut tertular geliat perekonomian Solo. Aktivitas perekonomian di kota Sukoharjo sepertinya terpusat di sepanjang Jl. Slamet Riyadi yang mana namanya sama persis dengan jalan ikonik di Solo.

 

Pemandangan di depan Pasar Sukarno yang ada di pusat Kota Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Aku menyempatkan diri buat istirahat di Indomaret yang ada di Jl. Slamet Riyadi ini, sekalian beli minum. Sebenernya sih, kalau bisa aku nggak mau sering-sering mampir di minimarket waralaba macamnya Indomaret gini. Inginnya kalau beli minum ya di warung kelontong gitu buat berpartisipasi mengangkat kesejahteraan pedagang kecil. Tapi ya, khusus kali ini minimarket waralaba punya kelebihan yang nggak dimiliki warung kelontong dan sangat membantu agenda bersepeda PEKOK-ku ini, yaitu AC-NYA DINGIN!

 

Numpang Lewat di Kawasan Sritex Sukoharjo

Mendekati pukul 12 siang, cuacanya jelas sudah panas...
Nggoreng telur di atas aspal kayaknya bakal mateng deh...

 

Dari Kota Sukoharjo, titik tujuan berikutnya adalah menuju kota yang namanya sudah aku sebut di atas. Yups! Kota Klaten!

 

Jarak Kota Sukoharjo ke Kota Klaten ada sekitar 30-an kilometer. Biasanya, jarak segitu itu kalau aku tempuh pakai Trek-Lala cuma bikin geli-geli dengkul #sombong . Tapi gimana ya ceritanya kalau aku tempuh pakai Selita di bawah terik matahari siang bolong yang cepet bikin kulit mulusku jadi gosong?

 

Sekadar info, bersepeda dengan sepeda lipat dengan ban ukuran 20” itu jauh lebih menguras tenaga dibanding bersepeda dengan MTB pakai ban 26”. Terutama sih karena ukuran bannya. Karena dengan tenaga yang sama, jarak yang ditempuh ban ukuran 20” bakal lebih pendek dari jarak yang ditempuh ban 26”. Ini ada hubungannya sama keliling ban (lingkaran). #matematika

 

 

Dari Kota Sukoharjo ke Kota Klaten aku rencananya mau blusukan saja, hahaha . Suatu cara berpergian yang menawarkan kejutan-kejutan di sepanjang perjalanan (terutama kalau nyasar ). Patokanku, dari Kota Sukoharjo itu ke barat kemudian ke selatan. Dari Solo tadi kan aku sudah lurus terus bersepeda arah ke selatan. Sekarang gantian lah bersepeda ke arah barat. Supaya nggak bosen gitu.

 

Gapura masuk kawasan pabrik PT Sritex yang ada di Desa Jetis, Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Eh, tahu-tahu nyasarlah aku ke kawasan PT Sritex! Buat Pembaca yang belum tahu, PT Sritex itu adalah perusahaan garmen besar di Indonesia. Produk-produknya yang umum dijumpai adalah seragam Pegawai Negeri Sipil dan juga seragam tentara. Bahkan seragam tentara NATO juga diproduksi oleh PT Sritex lho! Hebat kan?

 

Memasuki kawasan PT Sritex yang terletak di Desa Jetis ini seakan masuk ke sebuah pemukiman di mana mayoritas warganya menggantungkan hidup pada PT Sritex. Ada banyak tempat penitipan sepeda motor. Ada banyak kedai buat sekadar nongkrong. Pokoknya geliat ekonomi di Desa Jetis ini seakan ditopang oleh PT Sritex.

 

Pemandangan Pabrik PT Sritex di antara sawah-sawah di Desa Jetis, Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Aku perhatikan pabrik PT Sritex ini besar dan luas banget! Ironisnya, di sekitarnya dikelilingi oleh persawahan. Agaknya, generasi muda sekarang ini lebih memilih untuk bekerja di pabrik ya daripada mengolah sawah? Padahal orang pabrik juga makannya masih nasi kan?

 

Memang sepintas terkesan membanggakan dan mensejahterakan gitu. Keberadaan pabrik di tengah desa pasti turut mendongkrak geliat perekonomian desa. Tapi ya, keberadaan pabrik dan sawah kok menurutku kurang matching ya? Apa mungkin karena aku yang terlalu khawatir bila kelak sawah-sawah bakal tergusur oleh pabrik karena dinilai kurang memberikan timbal-balik yang menguntungkan?

 

Bagaimana kalau menurut Pembaca?

 

Jalan cor beton sepanjang kawasan pabrik PT Sritex di Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Tapi ada yang patut diacungi jempol. Jalan selepas kawasan PT Sritex ini jalannya cor-coran beton! Bukan aspal! Ini ya sisi positifnya keberadaan PT Sritex. Bisa jadi keberadaan jalan beton ini untuk memfasilitasi truk-truk berat yang hobinya bikin aspal rusak bolong-bolong.

 

Kisah Jembatan Banmati dan Relasinya dengan Jembatan Bacem

Menjelang pukul setengah 1 siang, sampailah aku di Jembatan Banmati yang melintasi anak Sungai Bengawan Solo. Eh, iya Jembatan Banmati ini masih ada hubungannya dengan Jembatan Bacem yang barusan aku hampiri itu lho. Hmmm, apa karena ada kata “mati”-nya?

 

Kisah di balik keberadaan Jembatan Banmati di Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

Sungai Bengawan Solo yang bersih mengalir di bawah Jembatan Banmati di Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Bukan. Bukan. Kalau menurut informasi yang tertulis di prasasti Jembatan Banmati, Jembatan Banmati ini dahulu kalanya adalah pindahan dari Jembatan Bacem. Jadi, Jembatan Bacem yang lama itu (yang saat ini cuma tersisa pondasinya saja) dipindah ke lokasi ini dan jadilah Jembatan Banmati.

 

Kalau dari informasinya, pemindahan jembatan itu terjadi sekitar tahun 1986 (tahun kelahiranku!). Konstruksinya masih jembatan rangka besi dengan lantai kayu. Barulah sekitar tahun 1998, jembatan tua tersebut diperbarui menjadi jembatan gelagar komposit seperti yang bisa kita saksikan saat ini.

 

Prasasti Sejarah Jembatan Banmati dan hubungannya dengan Sejarah mistis Jembatan Bacem di Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Sekadar info, Banmati itu adalah nama desa di Kecamatan Sukoharjo. Nama Banmati itu berasal dari dua suku kata, biyung mban dan mati. Biyung mban itu sebutan lain untuk abdi dalem keraton. Jadi ceritanya, dahulu kala di tempat ini salah seorang abdi dalem Pakubuwana IX meninggal dunia dan untuk mengenangnya desa ini diberi nama Banmati.

 

Informasinya aku dapat dari blog ini:

http://nandayunita26.blogspot.co.id/2014/06/asal-muasal-desa-banmati-sukoharjo-jawa.html

 

Siang yang Panas di Seputar Kecamatan Tawangsari

Aku lanjut nyeberang Sungai Bengawan Solo dan pindah wilayah ke Kecamatan Tawangsari yang masih masuk wilayah Kabupaten Sukoharjo.

 

Waktu menunjukkan pukul setengah 1 siang dengan kondisi cuaca yang TERIK PANAS BUKAN MAIN. Doooh!

 

Sebetulnya, hawa yang panas (BANGET) ini bisa disiasati dengan berhenti sejenak di pinggir jalan raya yang teduh oleh pepohonan rindang. Lebih-lebih karena di pinggir jalan raya ini juga BANYAK BANGET godaannya yang berjejer-jejer menggoda iman. Apalagi kalau bukan es campur, es cendol, dan es degan yang sangat cocok diteguk sebagai penghalau panas.

 

Suasana rindang penjual es campur, es dawet, es degan di sepanjang pinggir jalan di Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Tapi sayangnya, buatku yang dingin-dingin itu lebih rawan bikin aku mati daripada yang panas-panas. Sebab, kalau aku kebanyakan minum dingin, nanti kondisiku drop, ingus meler, cegukan, sesak napas, dan ujung-ujungnya dilarikan ke RS JIH untuk cuci mata mendapatkan perawatan nebulizer yang tentu saja menguras dompet. #kisahnyata

 

Waktu itu, aku sempat merasa kalau hidupku bakal berakhir di usia 28 tahun...

 

Haisy! Ya sudah lah. Mengingat Gusti Allah SWT masih memberikan kesehatan dan kemampuan bersepeda dari Solo sampai Tawangsari (bukan Tawangmangu lho ) maka dari itu aku mampir salat Zuhur di masjid pinggir jalan. Tidak lupa, berdoa semoga seenggaknya... ya... langitnya mendung sedikit lah, supaya nggak panas menyengat.

 

 

Usai 15 menit merebahkan badan di selasar masjid aku lanjut bersepeda lagi. Pinginku sih istirahat lebih lama lagi. Tapi, berhubung Jogja masih jauh jadi ya… LANJUT!

 

Pemandangan di depan Pasar Tawangsari di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Sekitar pukul 1 siang aku masuk Kota Kecamatan Tawangsari. Kotanya kecil tapi pasarnya lumayan besar. Aku sempat berhenti di minimarket buat beli minum lagi. Cuaca panas kayak begini memang mesti disiasati dengan banyak minum dan numpang ngadem AC minimarket. #ups

 

Oh iya, di sepanjang jalan aku beberapa kali ketemu warung sederhana yang memajang informasi unik.

 

Soto 3.000. Mie Ayam 4.000.

 

Sayang banget aku nggak sempat mampir karena rencanaku pas itu makan siangnya nanti kalau sudah masuk wilayah Klaten saja. Tapi, ini jadi suatu pertanda kalau santapan soto dan mie ayam yang murah meriah itu masih eksis! Jadi, kalau mau biaya hidup rendah, silakan pindah ke pedesaan di Sukoharjo saja, hahaha.

 

Cerita di balik bisnis sukses usaha warung soto ayam dan mie ayam Sukoharjo dengan harga murah khusus petani

 

Dari tadi aku bersepeda lewat jalan raya yang panas, panjang, dan membosankan. Kanan kirinya sawah, sawah, sawah, dan sawah. Kalau nggak sawah ya rumah. Itu terus dari tadi diulang-ulang.

 

Musibah di Dekat Sendang Pinggir Jalan

Masuk wilayah Desa Grejegan (masih di Kecamatan Tawangsari) pemandangannya jadi lebih segar karena di sepanjang jalan ada selokan irigasi yang lumayan besar. Meskipun di musim kemarau yang tanpa hujan, produksi padi bisa berjalan terus karena sawah-sawah mendapat air dari saluran irigasi ini.

 

Saluran irigasi besar yang ada di wilayah Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Pas lagi asyik-asyiknya bersepeda menyusuri selokan irigasi, tiba-tiba terjadi peristiwa yang nggak diharapkan.

 

KREEEK!

 

Hah? Suara apaan itu?

 

KYAAA! CELANAKU ROBEEEK!

 

Waduh! Konyol banget ini! Kok bisa-bisanya celana robek!? Mana nggak bawa celana ganti lagi! Eh, sebenernya sih aku bawa sarung. Tapi masak ya bersepeda sambil sarungan? Hadeh... ribet pasti. >.<

 

Aku penasaran, ini celanaku robeknya seberapa parah sih? Kalau terpaksa banget, sepertinya harus beli celana ganti di tengah jalan. Tapi, mending sekarang nyari tempat berhenti dulu yang sekiranya aman untuk buka celana (jelas bukan di pinggir jalan raya dong ya!).

 

Masjid keramat dan bersejarah bekas eksekusi PKI yang ada di wilayah Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Ndilalah Gusti Allah SWT lagi-lagi berbaik hati memberi bantuan atas musibah tak terduga ini. Di pinggir jalan raya aku lihat ada masjid. Di dekat masjidnya itu ada pohon besar. Lha, hubungannya apa coba antara masjid dan pohon besar?

 

Lokasi mata air yang dibangun menjadi sumur di wilayah Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Jadi, pohon besarnya itu aku duga adalah indikator keberadaan sendang alias mata air gitu. Soalnya ada banyak bilik-bilik WC dan kamar mandi di sekitar pohon tersebut yang mana adalah lokasi ideal untuk memeriksa celanaku yang robek.

 

Memang betul kalau di dekat pohon besar ini ada sendang. Tapi sendangnya sudah dibuat jadi sumur dan dipasang pompa air untuk memudahkan mengambil airnya. Walaupun begitu tetap tersedia ember bagi yang senang menimba dari sumur (seperti aku ).

 

Cerita asal-usul mata air keramat yang ada di wilayah kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Ah, yang jelas sendang adalah tempat peristirahatan favoritnya para pengelana... selain masjid dan minimarket ber-AC .

 

Dengan celana yang robeknya parah banget (persis di bagian pantat pula) aku pede saja lah melanjutkan perjalanan menuju Klaten. Rencananya sih, di Klaten nanti aku bakal beli celana ganti. Sempat juga terbesit rencana balik ke Jogja dari Klaten naik Prameks karena situasinya jadi nggak nyaman seperti ini.

 

Eh, naik kereta pakai celana robek di bagian pantat?

 

Hmmm... lihat-lihat nanti saja lah...

 

Dari Sukoharjo Akhirnya Pindah ke Klaten

Setelah nyeberang Sungai Dengkeng alias Kreteg Jarum akhirnya sampai juga di Bogor! Yes! Bogooor! Jauh-jauh dari Solo ke Sukoharjo dan akhirnya sampai di ... Bogor!!

 

Bogor? Jawa Barat? Dari Jawa Tengah ke Jawa Barat?

 

Foto Sungai Dengkeng yang menjadi batas wilayah Klaten dan Sukoharjo, Jawa Tengah pada September 2015

 

Bogor itu nama desa yang ada di Kecamatan Cawas, Kabupaten Klaten. Jadi Desa Bogor ini adalah perbatasan wilayah Sukoharjo – Klaten gitu. Diberi nama Desa Bogor apa mungkin karena penduduknya mayoritas asalnya dari Bogor ya? Nggak tahu deh.

 

Pemandangan jalan yang diapit sawah-sawah di Desa Bogor, Klaten, Jawa Tengah pada September 2015

 

Yang jelas, karena sudah masuk wilayah Klaten, mari mencari makan siang! Apalagi waktu sudah hampir merapat ke pukul 2 siang. Panasnya sudah mulai berkurang. Tapi sebaliknya, gantian perut yang meronta kelaparan, hahaha.

 

Pilihanku mengisi bensin perut adalah di suatu warung sederhana di pinggir jalan raya yang menyajikan menu gado-gado. Sejak beberapa hari yang lalu, kayaknya aku setiap hari makan daging sapi terus deh. Maklum, dapat masakan daging kurban yang porsinya melimpah-ruah. Jadinya, sekali-kali pingin banget makan non-daging.

 

Penjual gado-gado murah dan enak yang ada di wilayah Klaten, Jawa Tengah pada September 2015

 

Yang namanya makanan di pelosok Klaten seperti ini sudah pasti murah-meriah banget. Seporsi gado-gado ditambah dua gelas teh panas harganya hanya Rp11.000! Eh penasaran, ada nggak ya gado-gado yang harganya Rp5.000 per porsi? Hahaha.

 

Pemandangan di depan Pasar Raya Pedan Timur di Klaten, Jawa Tengah pada September 2015

 

Setelah pamit sama Ibu pemilik warung (dan membayar gado-gado tentunya ) bersepeda berlanjut menuju Kota Kecamatan Pedan. Perasaan ini bukan pertama kalinya aku sampai Pedan. Kayaknya pernah mampir ke sini deh. Apa pas dari Gunungkidul lewat Cawas itu ya? Entahlah. Berhubung waktu semakin merapat ke pukul 3 sore, jadinya aku nggak banyak berhenti-berhenti. Toh, bensin perut sudah full ini.

 

Dari Kecamatan Pedan pindah ke Kecamatan Ceper. Di Ceper ini aku lihat ada pabrik gula dari pinggir jalan. Sepertinya sih sudah nggak difungsikan sebagaimana mestinya karena kondisi bangunannya mengenaskan. Kalau nggak salah, di zaman penjajahan Belanda dulu, gula adalah salah satu komoditi yang laris dipergadangkan. Tapi toh kenyatannya, hidup tidak selalu semanis gula. #curhat

 

Sejarah dan cerita mistis di bekas pabrik gula Ceper zaman Belanda yang berdiri di wilayah Klaten, Jawa Tengah pada September 2015

 

Dari Ceper ini bersepeda terus mengikuti jalan raya dan tahu-tahu njedul di Jalan Raya Solo, sekitar 7 km dari Kota Klaten. Kecewa saudara-saudara! Niatnya bersepeda blusukan kok malah nyasarnya ke Jalan Raya Solo yang jadi arena balapannya bus Eka dan Sumber Selamat.

 

Suasana Jalan Solo di wilayah Klaten, Jawa Tengah pada September 2015 yang selalu ramai setiap sore hari

 

Tapi ya nggak apa-apa deh. Mengingat jam sudah bertengger di pukul 3 sore lewat 15 menit ya bolehlah mengikuti Jalan Raya Solo buat sampai ke Kota Klaten. Oh iya, karena musibah celana robek ini rencananya kan aku mau balik ke Jogjanya naik kereta Prameks. Tapi sayangnya, waktu itu jadwal kereta ke Jogja dari Stasiun Klaten adalah Madiun Jaya.

 

Kalau aku pikir-pikir, naik Madiun Jaya dari Klaten dengan ngusung sepeda lipat itu lebih nggak nyaman daripada naik Prameks. Karena kan kereta Madiun Jaya berangkatnya dari Madiun dan berhenti juga di Solo. Pasti nanti pas sampai di Klaten gerbongnya sudah penuh penumpang mirip isi kaleng sarden. Hadeh...

 

Karena itu ya... dari Kota Klaten aku lanjut bersepeda ke Jogja deh, hahaha!

 

Sampai Juga di Yogyakarta!

Singkat cerita, aku sampai di gapura perbatasan Provinsi DI Yogyakarta – Jawa Tengah di Prambanan pukul 5 sore. Alhamdulillah, sukses sudah misi bersepeda PEKOK 30 September: Solo – Jogja via Sukoharjo! Yaaay!

 

Gapura Perbatasan Provinsi Yogyakarta dan Jawa Tengah yang ada di kecamatan Prambanan pada September 2015

 

Jadi bagaimana perasaannya? Kalau dibilang capek, hmmm... aku sih nggak ngerasa capek di hari itu. Lha wong banyak berhenti-berhenti dan medannya nggak ada tanjakan jahanam. Terasa capeknya malah hari ke-2 setelah bersepeda, hahaha.

 

Aku merasa kalau Selita memang kurang cocok dibawa bersepeda jarak jauh macam ini. Selain karena nggak bisa full-power mengerahkan tenaga, juga karena tangan kananku jadi agak sakit. Eh, apa mungkin karena efek samping tas ransel yang berat ya?

 

Ya seenggaknya hari ini sudah merasakan (lagi) gimana sensasinya bersepeda dari Solo ke Jogja yang pernah aku lakoni beberapa tahun silam. Sekali-kali lah bersepeda jauh. Toh karena pekerjaan, sekarang aku ya jarang bersepeda kalau nggak karena mumet kerjaan, hahaha . Bersepeda jarak jauh yang seperti ini tentu nggak aku sarankan tanpa persiapan yang matang.

 

 

Semoga sekiranya dengan artikel ini Pembaca jadi tahu seperti apa suasana kehidupan pedesaan sepanjang Sukoharjo sampai Klaten yang mungkin kita pernah dengar namanya tapi belum pernah sekalipun menginjakkan kaki ke sana.

 

Pembaca sudah kenal Solo, Sukoharjo, dan Klaten belum?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TURTLIX
    avatar 9771
    TURTLIX #Selasa, 7 Jun 2016, 09:13 WIB
    Wogh!
  • MOMTRAVELER
    avatar 9775
    MOMTRAVELER #Rabu, 8 Jun 2016, 12:04 WIB
    Semenjak liat foto es kapal dan gado2 aku
    kehilangan konsentrasi mbaca postingan ini
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 9778
    BERSAPEDAHAN #Rabu, 8 Jun 2016, 13:31 WIB
    kelebihan selita itu bisa dikombinasi dengan KA .. wah sudah lama saya ga bawa seli
    naik KA, jadi kepengen lagi ... memang kalau jarak jauh lebih enakan pakai ban 26 atau
    700.
    btw ... kenapa sampe sobek gitu celananya ya ... mungkin genjotannya terlalu over kali
    ya :D
  • NBSUSANTO
    avatar 9783
    NBSUSANTO #Jum'at, 10 Jun 2016, 09:27 WIB
    wah jalur jogja solo.. sudah lebih dari setengah taun nggak lewat jalur itu.. tapi ya motoran,
    nggak nyepeda koyo sampeyan.. eh iya, belum pernah ngrasain naik prameks juga.. kapan
    ya.. kayaknya asyik juga kombinasi sepeda dan kereta..
  • CUMILEBAY
    avatar 9784
    CUMILEBAY #Jum'at, 10 Jun 2016, 11:22 WIB
    30 sept apaan yaaa ??? kayak nya sekarang dah juni deh LaluDigampar
  • TED BAKER INDONESIA
    avatar 9789
    TED BAKER INDONESIA #Jum'at, 10 Jun 2016, 16:15 WIB
    Seru keliatanya, jembatanya keliatan bagus
  • EVYLIA HARDY
    avatar 9791
    EVYLIA HARDY #Jum'at, 10 Jun 2016, 20:53 WIB
    Pernah nyampe Klaten, tapi ndak nyepeda :D
    Itu es kapalnya menggoda banget wes, pasti cukup ngenyangin juga soale ada rotinya
  • ELISA
    avatar 9800
    ELISA #Minggu, 12 Jun 2016, 11:34 WIB
    posting es kapal di siang hari puasa....hmmmm :(
  • ANDIKA HERMAWAN
    avatar 9805
    ANDIKA HERMAWAN #Selasa, 14 Jun 2016, 13:56 WIB
    sekarang Eka balapannya sama Golden Star mas, bus patas versine sumber group :D
  • ANIS HIDAYAH
    avatar 9814
    ANIS HIDAYAH #Jum'at, 17 Jun 2016, 11:04 WIB
    Weh baru tahu aku mas kalau ada yang namanya jembatan bacem yang merupakan
    tempat bersejarah,,,,
    Idemu kreatif mas, naik kereta lanjut naik sepeda.
    Aku tadinya kepikiran lho mas buat nyoba bikepacking dengan cara bersepeda lipat, kan
    praktis bisa kemana - mana,,, tapi ya belum sempat kelakon,,,,
    Asyik mas Mawi, asyik
  • IMAM ABIL FIDA
    avatar 9817
    IMAM ABIL FIDA #Jum'at, 17 Jun 2016, 15:56 WIB
    Gila, itu sih seru banget! :)))
  • DANANG
    avatar 10698
    DANANG #Kamis, 16 Mar 2017, 13:59 WIB
    Tulisan keren ,salam kenal dari
    Balikpapan kebetulan hobbynya sama
    vikepacking
    Salam sepeda juga Bang dari Yogyakarta. :D
  • MENTARI
    avatar 10989
    MENTARI #Jum'at, 4 Ags 2017, 11:39 WIB
    Nyasar ke sini gara-gara penasaran Prameks dan sepeda lipat. Astaga ngakak! Ternyata
    masih banyak orang2 nekat kayak saya...
    naik sepeda lipat juga dari Solo ke Jogja? :D
  • MENTARI
    avatar 10991
    MENTARI #Jum'at, 4 Ags 2017, 21:03 WIB
    Bukan Jogja-Solo sih mas, tapi dari pinggiran Kebumen ke alun-alun Kebumen, jaraknya
    sekitar 25 km dikali 2, yah lumayan lah bikin tidur nyenyak. Karena posisi rumah dekat
    perbatasan Kab. Purworejo-Kab. Kebumen, jadi pingin ke Jogja bawa sepeda buat keliling
    kota. Sejak 2013, satu hal yang belum keturutan setiap ke Jogja... nyepeda.
    Semangat ngonthel... Semoga selalu sehat jiwa-raga :D
  • PRIO
    avatar 10997
    PRIO #Rabu, 9 Ags 2017, 14:44 WIB
    Asyiiknya Mas...pengen thok nggak pernah kesampaian..tiap hari ribet nyari duit nggak dapet-dapet ..sesal kemudian adanya..hiks hiks
    Sabar Bro, semua itu ada hikmahnya. Suatu saat jika Tuhan mengizinkan pasti datang kesempatan itu. :)