Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 23 Mei 2016, 12:06 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Pada suatu malam di penghujung Januari 2016. Dalam suatu obrolan menjelang tidur, Dimas dengan tegas bilang kepadaku,

 

“Pokoknya harus ke (Candi) Borodubur Wis!”

 

Mendengar yang seperti itu, aku terkekeh dan membalasnya dengan pertanyaan,

 

“Lha kenapa Dim? Emangnya loe belum pernah ke (Candi) Borobudur?”

 

Dimas pun menjawab,

 

“Ya pernah sih. Tapi dulu banget pas gue kecil. Sekarang, mumpung gue lagi di sini, kan bisa mampir.”

 

 

Dan begitulah. Selepas menikmati pemandangan pagi dari Bukit Kendil, kami pun lanjut meluncur menuju Candi Borobudur. Sambil diselilingi foto-foto di pinggir sawah, sekitar pukul setengah 8 pagi akhirnya kami sampai juga di loket masuk Candi Borobudur.

 

Loe bilang (Candi) Borobudur buka jam 7 Wis? Ini jam 6 udah buka!”, kata Dimas sambil menujuk papan keterangan jam kunjungan candi.

 

Ups!

 

Buat Pembaca yang belum kenal, sini aku kenalin dulu ini teman satu sekolah dari SD, SMP, sampai SMA dulu di Jakarta yang namanya Dimas itu.

 

Rute Touring Sepeda Motor Jakarta ke Borobudur
Sebelum apply ke kerjaan baru touring dulu katanya.

 

Di penghujung Januari 2016 silam, Dimas ini dengan sepeda motornya melakukan perjalanan panjang dengan rute Jakarta – Bali – Jakarta. Nah, saat perjalanan pulang dari Bali menuju Jakarta, Dimas menyempatkan diri bermalam di kediamanku di Jogja. Akhirnya, ya kami jalan-jalan deh!

 

Kunjungan kami ke Candi Borobudur ini mengingatkanku pada salah satu fragmen cerita yang tertuang dalam buku Borobudur yang ditulis Pak Daoed Joesoef. Beliau bercerita, kunjungannya ke Candi Borobudur terjadi pada tahun 1953 bersama sahabatnya, Pak Prof. Adi Putera Parlindungan, yang kala itu sedang kuliah di Yogyakarta.

 

Mirip-mirip kan dengan kisahku dengan Dimas ini? Hanya saja, bedanya kami sudah bukan lagi anak kuliahan, hehehe.

 

Download Ebook Buku Borobudur karya penulis Daoed Joesoef terbitan Kompas
Dulu beli cetakan pertama. Beberapa waktu lalu ke toko buku lihat yang cetakan kesekian.

 

Yang menarik untuk disimak dari cerita Pak Daoed Joesoef adalah saat beliau memaparkan bagaimana kondisi Candi Borobudur di tahun 1953 tersebut. Berikut adalah cuplikannya.

 

Kliping

Kami dapati Candi Borobudur dalam keadaan yang memprihatinkan. Lorong-lorongnya, yang penuh bertaburkan relief, tidak ada satu pun yang tegak lurus. Semuanya serba miring dan berlumut. Di sana-sini bahkan bermunculan tunas-tunas kecil pohon kayu yang tumbuh dari kotoran burung atau kelelawar.

 

Ketika kami tiba di situ, di halaman candi yang relatif luas, sepasukan TNI sedang latihan berbaris. Ada anak-anak desa yang bergerombol menonton latihan ini. Ada pula yang sedang bermain sepak bola atau sekadar berkejar-kejaran. Umumnya hanya bercelana tanpa berkemeja. Kemudian ada kambing, domba, dan ayam yang berkeliaran dengan bebas tanpa menghiraukan keberadaan candi.

 

Karena mengetahui sedang musim bulan purnama, sejak berangkat dari Yogyakarta kami sudah berniat untuk bermalam dan menikmati sinar bulan penuh di puncak candi. Rupanya, yang berniat begitu tidak hanya kami berdua. Sejak magrib, di halaman candi semakin ramai dengan penjual makanan dan minuman. Jumlah orang yang menaiki candi juga tidak sedikit. Maka dari itu, tidak mengherankan bila lorong-lorong candi menjadi kotor, penuh dengan buangan daun dan kulit pisang, kertas pembungkus, puntung rokok, tongkol jagung, dan sisa-sisa makanan lainnya, bagai tempat sampah saja.

 

Candi Borobudur yang kami kunjungi di hari Kamis (21/1/2016) itu jelas dalam kondisi yang sangat-sangat jauh lebih baik dari yang cerita pengalaman muda Pak Daoed Joesoef. Tidak ada lagi batu-batu miring, sampah-sampah, hingga kambing yang asyik merumput di halaman candi. Orang-orang pun tidak lagi bebas untuk beraktivitas di sekitar candi. Meskipun rasa-rasanya kok ya kepingin juga menikmati bulan purnama dari puncak Candi Borobudur ya? Hahaha.

 

Wisatawan berpose selfie di Candi Borobudur
Di tahun 1953, pas kamera masih jadi barang langka, pasti jarang yang foto-foto.

 

 

Berpuluh-puluh tahun selepas kunjungan perdananya ke Candi Borobudur, Pak Daoed Joesoef menginisiasi proyek besar pemugaran Candi Borobudur. Dengan dibantu sokongan dana dari UNESCO, proyek pemugaran yang dimulai sejak tahun 1973 ini rampung pada tahun 1983. Yup! Butuh waktu 10 tahun untuk memugar sang mahakarya sehingga wujudnya menjadi elok seperti yang saat ini kita saksikan.

 

Pada tahun 1991, UNESCO menetapkan Candi Borobudur sebagai situs warisan dunia (world heritage site). Itu artinya, dunia internasional kini juga menaruh perhatian kepada Candi Borobudur. Ibaratnya, tidak hanya anak sekolahan yang penasaran dengan Candi Borobudur, melainkan juga orang-orang dari seluruh penjuru dunia.

 

Merekam dan melestarikan warisan budaya dan sejarah bangsa sudah menjadi suatu keharusan bagi setiap warga Indonesia. Termasuk kita yang sekarang sedang membaca artikel ini, hehehe.

 

 

Seperti apa peran yang bisa kita ambil untuk turut melestarikan Candi Borobudur?  

 

Nah, Komunitas Yogyakarta Night at the Museum berupaya untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan menggelar sejumlah rangkaian acara berjudul “Aksi Untuk Borobudur” dari hari Jum’at, 27 Mei 2016 hingga hari Minggu, 29 Mei 2016.

 

Poster Kegiatan Aksi Untuk Borobudur oleh Komunitas Night at the Museum Yogyakarta

 

Pada hari Jum’at, 27 Mei 2016 akan diselenggarakan sejumlah acara di Benteng Vredeburg Yogyakarta yaitu:

 

  1. Pameran “Wajah dan Cerita Borobudur” yang bakal menampilkan aktivitas pemugaran dan perawatan Candi Borobudur serta sketsa-sketsa karya Komunitas Indonesia’s Sketcher Jogja.
  2. Talkshow “Membangun Kebersamaan dalam Pelestarian Candi Borobudur” yang bakal mengupas perihal konservasi Candi Borobudur bersama para ahli arkeologi.
  3. Bedah Film “Access 360 World Heritage Borobudur” yang merupakan salah satu film produksi National Geographic bersama konservator Candi Borobudur.

 

Pada hari Sabtu, 28 Mei 2016 akan diadakan kampanye “Cinta Borobudur” di Titik Nol KM Yogyakarta. Ini adalah salah satu upaya untuk membenahi anggapan keliru yang menjangkiti benak sebagian besar masyarakat kita yang memandang Candi Borobudur hanyalah sebagai tempat wisata.

 

Sedangkan acara puncaknya di hari Minggu, 29 Mei 2016 adalah #KelasHeritage “Merawat Borobudur”. Pada acara ini para peserta akan diajak mengunjungi Candi Borobudur menggunakan kendaraan yang sudah disiapkan. Para peserta akan diajak berkeliling mengenal sejarah dan seluk-beluk Candi Borobudur. Selain itu, para peserta juga akan diajak untuk melakukan aksi bersih-bersih candi. Tentu bukan hanya memunguti sampah, melainkan juga membantu membersihkan lumut-lumut yang menempel di batu candi. Harapannya para peserta bisa lebih mengenal proses konservasi Candi Borobudur.

 

Proses membersihkan batu Candi Borobudur dengan air tekanan tinggi
Nanti bisa main semprot-semprotan air juga nggak ya? #eh

 

Pembaca yang berminat mengikuti acara "Aksi Untuk Borobudur" (khususnya untuk #KelasHeritage) bisa menghubungi Komunitas Yogyakarta Night at the Museum di nomor handphone 0899 500 7066 atau twitter/instagram di @malamuseum.

 

Semoga, kelak acara ini juga akan menyasar candi-candi lain selain Candi Borobudur. Mungkin Pembaca sudah tahu ya kalau Indonesia ini punya seabrek warisan sejarah yang wujudnya candi beserta “sisa-sisanya”. Bisa dibilang, semua candi di Indonesia itu sama-sama butuh perhatian dalam hal pelestarian. Karena lambat laun kondisinya mengalami degradasi. Baik karena faktor alam maupun ulah manusia.

 

Sebagian candi-candi yang ada di Indonesia bisa Pembaca simak di tautan berikut ini.

 

Seragam Petugas Balai Konservasi Borobudur
Petugas dari Balai Konservasi Borobudur sedang beristirahat di sela-sela tugas mereka merawat Candi Borobudur.
Andaikan setiap candi memiliki petugas konservasi seperti ini...

 

Oh oh oh iya! Balik lagi ke ceritanya aku dan Dimas.

 

Kami berdua pun naik menuju puncak Candi Borobodur. Masih di tingkatan arupadhatu. Bukan ke puncaknya stupa induk lho.

 

Di sana kami foto-foto dan ngobrol-ngobrol. Sampai akhirnya kami memutuskan untuk turun karena hari itu kami masih punya destinasi berikutnya.

 

Pas turun candi itulah aku nggak menduga Dimas bakal ngomong,

 

“Wis, keliling (candi) dulu yok!”

 

Ziarah Pradaksina keliling lorong Candi Borobudur
Kalau sesuai diktum pradaksina, kita berjalan kaki dengan relief ada di sisi kanan.

 

Awalnya, aku pikir Dimas seperti layaknya turis-turis kekinian yang hanya singgah di suatu tempat untuk foto-foto selfie. Jarang-jarang ada wisatawan yang mau berkeliling lorong-lorong di candi Borobudur yang ukurannya terbilang luas.

 

Kami pun mengelilingi sejumlah tingkatan di rupadhatu. Nggak mengikuti diktum pradaksina yang jelas . Ya, hanya sekadar berkeliling sambil mengamati relief-relief yang terpahat di dinding candi. Sayang aku nggak hapal dengan cerita di balik panel-panel relief kisah jataka dan gandawyuha. Andaikan tahu ceritanya, mungkin aku bisa bercerita ke Dimas. Ah, di saat-saat seperti ini kok aku jadi kepingin punya kamus khusus yang mengulas seluruh relief candi-candi di Indonesia.

 

Kemegahan Candi Borobudur dengan langit biru cerah
Paling senang motret candi pas langitnya biru bersih.
Sayang foto-foto Borobudur di zaman dulu masih hitam-putih.

 

Menurutku, salah satu upaya yang bisa kita lakukan untuk melestarikan Candi Borobudur adalah dengan mempelajari nilai-nilai yang dimilikinya. Baik itu nilai arkeologis, nilai historis, nilai spiritual, nilai budaya, nilai keilmuan, dan lain sebagainya. Minimal seperti yang tercantum di buku-buku pelajaran sekolah itu lah.

 

Aku merasa cukup puas. Candi Borobudur di bulan Januari 2016 silam tetap berdiri megah seperti kunjunganku yang lalu-lalu. Semoga Candi Borobudur tetap lestari sehingga bisa disaksikan oleh generasi penerus kita. Semoga para pengunjung yang datang jauh-jauh demi menyaksikan Candi Borobudur seperti Dimas ini terpuaskan.

 

Terutama ya jangan sampai kejadian ngawur pemboman Candi Borobudur seperti yang terjadi di tahun 1985 silam terulang kembali hanya karena pandangan bahwa Candi Borobudur itu tidak lain merupakan... berhala raksasa.

 

 

Menurut Pembaca, apa sekiranya yang bisa kita lakukan agar candi-candi tetap lestari?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • RAFED WIJAYA
    avatar 9725
    RAFED WIJAYA #Senin, 23 Mei 2016, 14:38 WIB
    Udah ga keren sekarang gan borobudur kayak dulu. Udah banyak yang ga alami lagi pdhl
    itu kan sempet masuk 7 keajaiban dunia yah :|

    buat rekomendasi agan - agan yang mau ke jogja , mungkin bisa beli tiket di sini gan.. Ane kmrn beli murah banget di banding
    tetangga yang lain. Semoga bisa membantu :D
  • DWI SUSANTI
    avatar 9727
    DWI SUSANTI #Selasa, 24 Mei 2016, 15:05 WIB
    Aku belum pernah ke borobudur.... pernah sih pas
    masih di kandungannya ibuk. Haha.
    Suka candi, tapi masih kesulitan untuk
    menceritakan...
    Baru tau pernah ada pengeboman borobudur :o
  • HERU ARYA
    avatar 9730
    HERU ARYA #Selasa, 24 Mei 2016, 23:03 WIB
    Hallo Mas Mawi... Kali ini cerita tenang Aksi Candi Borobudur tetep lestari ya Mas. Wah-
    wah, aku nggak nyangka banget kalo ternyata yang ngebersihin Candi itu, Usianya
    sudah bukan muda lagi.

    Harapannya sih, bisa terus ada dan dilestarikan ya mas. Soalnya aku juga belum pernah
    ke situ... Hiks.. Doain deh... punya rezeki dan bisa dateng ke Jogja. :D
  • IWCAKSONO
    avatar 9733
    IWCAKSONO #Rabu, 25 Mei 2016, 13:43 WIB
    weh, yang ngadain malah komunitas jogja ya...
    padahal borobudur di magelang... heuheuheu

    btw sepi banget yaaaa, nek aku pas ke borobudur mesti tumplek blek wisatawan
  • WARSIDI
    avatar 9735
    WARSIDI #Kamis, 26 Mei 2016, 08:04 WIB
    mampir ya kalo main ke candi borobudur, rumahku deket banget loh sama candi borobudur
  • EVYLIA HARDY
    avatar 9738
    EVYLIA HARDY #Kamis, 26 Mei 2016, 19:51 WIB
    Terakhir aku ke sini udah cukup lama. Waktu itu yg nempel di ingatan, selain keindahan
    candi, adalah para penjual kerajinan yg dengan bebasnya ngejar-ngejar & maksa-maksa
    pengunjung buat beli suvenir dagangannya :(
  • EXAUDIO SIREGAR
    avatar 9741
    EXAUDIO SIREGAR #Jum'at, 27 Mei 2016, 23:50 WIB
    Wah, lah saya udah lama banget gak main ke Candi Borobudur, dan itu baru kali pertama saya juga datang ke sana..
  • HERMIAFI
    avatar 9742
    HERMIAFI #Sabtu, 28 Mei 2016, 11:28 WIB
    Ok tulisannya, awal Mei 2016 rencana mau k
    sono sekalian mendaki Merbabu malah batal
    krn sesuatu... Jika berkenan berkunjung ke
    blog saya ya...di imeher dot blogspot dot co
    dot id :)
  • FAJAR ROIS
    avatar 9743
    FAJAR ROIS #Sabtu, 28 Mei 2016, 19:28 WIB
    Wah sayang banget ini saya belum pernah berkunjung dan belajar sejarah disalah satu
    situs purbakala yang memang benar-benar cukup besar didunia ini. maafkan hambamu
    ini yang kurang mengenal negerinya sendiri kok malah curhat eh :D
    salam kenal mblusuk
  • NBSUSANTO
    avatar 9749
    NBSUSANTO #Senin, 30 Mei 2016, 14:40 WIB
    terakhir kali ke borobudur akhir 2014 lalu. rame banget. maklum sih pas liburan memang.
  • PRASETYO
    avatar 9752
    PRASETYO #Senin, 30 Mei 2016, 22:48 WIB
    "Pokoknya harus ke Borobudur!"
    Hehehe....Semoga saya juga bisa mewujudkan impian tersebut. Sangat senang dengan
    ide Aksi Untuk Borobudurnya mas, moga semakin banyak lagi orang yang menaruh
    peduli untuk setiap warisan budaya di negeri ini.
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 9779
    BERSAPEDAHAN #Rabu, 8 Jun 2016, 13:38 WIB
    Memang butuh pastisipasi masyarakat untuk merawat candi yang sebesar ini ... apalagi
    masih ada turis2 yang jelek attitude-nya .. belum lagi pengaruh alam ..
    Terakhir kesini 4 tahun lalu ... sudah jauh lebih terawat dari kunjungan sebelumnya.
  • CETAK FOTO MURAH DI JAKAR
    avatar 9790
    CETAK FOTO MURAH DI JAKAR #Jum'at, 10 Jun 2016, 16:18 WIB
    memang penting menjaga warisan budaya kita. Di Indonesia perlu kesadaran dalam menjaga
    budayanya