Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 10 Februari 2016, 09:33 WIB

Bersamaan dengan hadirnya rombongan remaja yang mengusik kesendirianku di air terjun Lubuak Tampuruang, aku pun memutuskan untuk cabut dari lokasi. Hari Jum’at siang (12/12/2014) dan aku “merasa” masih punya banyak waktu untuk menikmati suasana pedesaan di bumi Andalas.

 

Yuk Pembaca kita jalan-jalan sebentar. Seperti apa sih kiranya suasana pedesaan di Sumatera Barat? Hehehe.

 

Warung Bu Sawelni di desa Kuranji. Satu-satunya warung menuju air terjun Lubuak Tampuruang.
Warung Bu Sawelni ini satu-satunya warung di jalan menuju air terjun Lubuak Tampuruang.

 

“Bang, mampir dulu Bang.”

 

Tawaran Bu Sawelni di warungnya yang sederhana itu sungguh sulit untuk aku tolak, mengingat bekal perjalanan yang aku beli di Pasar Belimbing tadi sudah terkuras habis sepanjang perjalanan menuju air terjun. Aku pun mampir tanpa perlu diminta dua kali. Segelas teh hangat manis dan satu kue bola manis seharga total Rp3.000 aku gadang masuk perut.

 

gadis belia pengupas buah pinang di pelosok Padang, Sumatera Barat.
Si gadis kecil malu-malu aku foto. Tapi akhirnya dapat fotonya juga, hehehe.

 

“Itu bukan jeruk Bang. Itu pinang.”

 

Betapa kupernya diriku ini, nggak tahu yang namanya buah pinang, hahaha. Sembari menjaga warung, Bu Sawelni mengupasi buah pinang untuk diambil isinya. Beliau dibantu oleh putrinya yang masih kecil. Lucu juga melihat bocah kecil ini berusaha membantu aktivitas ibunya dengan caranya sendiri. Sayang, waktu itu aku tidak sempat berkenalan dengan gadis mungil ini.

 

Jalan rusak menuju air terjun Lubuak Tampuruang, Padang, Sumatera Barat
Jalan beton yang tertutup tanah karena sedang ada proses pengerjaan saluran air.

 

rumah adat panggung yang terlantar di pelosok desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat
Sepanjang jalan aku lihat ada beberapa rumah panggung yang tidak terawat. Entah ke mana penghuninya.

 

Awal jalan tanjakan menuju air terjun Lubuak Tampuruang, Padang, Sumatera Barat.
Awal jalan menanjak menuju air terjun Lubuak Tampuruang.

 

Jalan yang menurun membuat perjalanan pulang ini terasa lumayan cepat daripada saat berangkat (ya iyalah! ). Aku hitung, hanya butuh sekitar 13 menit dari warungnya Bu Sawelni untuk sampai di dasar tanjakan. Selanjutnya, karena nggak ada ojek di sekitar sana, aku memutuskan untuk lanjut jalan kaki saja ke jalan raya untuk kemudian mencegat ojek.

 

Anak-anak bermain air di Bendung Sungai Gua di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.
Tempat favoritnya bocah-bocah untuk bermain air.

 

Baru beberapa meter melangkah perhatianku tertarik oleh aktivitas sekumpulan bocah yang sedang bermain air di Bendung Sungai Gua. Begitu melihat DSLR aku keluarkan dari tas, bocah-bocah itu lantas berpose dengan meloncat nyebur dari ketinggian. Atraksi yang menarik . Sayangnya, karena gerimis jadinya aku nggak bisa berlama-lama memotret aksi mereka.

 

Gerimis beranjak turun, tapi aku tetap teguh pada pendirianku untuk lanjut jalan kaki menuju jalan raya. Sempat ada ojek yang lewat dan menawarkan jasanya, tapi aku tolak. Kapan lagi coba bisa kegerimisan di Padang?

 

Tapi ya, kalau dipikir-pikir konyol juga, karena waktu itu aku lagi flu dan ingusku nggak berhenti meler sepanjang perjalanan. Bener-bener nyari penyakit namanya, hahaha.

 

Jembatan kayu tua di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.

Suasana interior Jembatan kayu tua beratap gadang di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.
Kok di Jogja aku nggak pernah lihat jembatan yang ada atapnya ya?

 

Lanjut ya cerita jalan-jalannya! Di suatu sudut desa aku berjumpa dengan suatu jembatan kayu unik karena ditudungi oleh atap gadang khas rumah Minang. Kok di Jogja aku nggak pernah ketemu jembatan yang ada atapnya kayak gini ya? Kan lumayan bisa buat tempat berteduh pas hujan, hehehe.

 

Bukit hilang karena tanahnya dikeruk yang ada di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.
Berapa lama lagi kira-kira bukitnya masih menjulang tinggi seperti ini?

 

Mendekati jalan raya aku sempat mengabadikan pemandangan suatu bukit yang dikeruk tanahnya. Nggak bisa dipungkiri, kalau maraknya geliat pembangunan turut mendongkrak kebutuhan tanah sebagai media urukan. Sempat kepikiran, suatu saat nanti, jangan-jangan bukit-bukit pada menghilang semua karena tanahnya habis dikeruk.

 

Sedih ya...

 

Penjual ember berjalan kaki siang-siang di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.
Pemandangan yang seringkali membuat aku merenung dan bersyukur.

 

Abang ojek yang kebetulan melintas di jalan raya aku cegat untuk mengantarkanku kembali ke Pasar Belimbing. Ndilalah, aku dapat tarif “diskon” Rp7.000. Sebelumnya pas berangkat kan tarifnya Rp10.000. Mungkin karena aku nyegatnya di jalan raya ya?

 

Di tengah perjalanan aku berpapasan dengan bapak-bapak yang jualan ember sambil jalan kaki. Menyaksikan yang seperti ini, bikin aku merasa bersyukur dengan hidupku saat ini. Ah, semoga rezekimu dilancarkan Gusti Allah SWT ya Pak. Aamiin.

 

Keunikan dashbor angkot di Padang, Sumatera Barat.
Control Panel yang digunakan pak sopir angkot agar angkotnya tetap bergoyang sepanjang jalan.

 

Sesampainya di Pasar Belimbing, aku naik angkot warna merah menuju Pasar Raya. Sengaja aku duduk di depan di samping pak sopir supaya bisa memotret piranti yang digunakan untuk nge-mix lagu, hahaha . Sepintas peralatannya sederhana, tapi efek output-nya bisa bikin barisan jok belakang joget-joget sepanjang perjalanan, hehehe.

 

Suasana keramaian sore hari di Pasar Raya di kota Padang, Sumatera Barat.
Suasana Pasar Raya ini, entah kenapa bikin aku teringat dengan Sunday Morning UGM.

 

Memasuki kota Padang, aku sempatkan blusukan di Pasar Raya untuk mencari camilan untuk penghuni kamar hotel yang aku telantarkan hari ini . Saat sore hari, Pasar Raya mulai terasa keramaiannya. Suasananya mirip pasar tumpah, 11-12 lah dengan suasana pasar Sunday Morning di kawasan UGM sana.

 

penjual roti goreng di Pasar Raya kota Padang, Sumatera Barat.
Duh, duh, duh. Itu roti-rotinya kok menggoda sekali buat dicomot.

 

Nggak sulit untuk menemukan penjaja camilan di seputaran Pasar Raya. Yang menarik perhatianku adalah Abang penjual roti goreng. Di gerobaknya penuh sama roti tangkap yang sudah diisi dengan berbagai macam isian. Benar-benar seperti roti all-you-can-eat, tinggal comot terus dimakan deh. Eh, sayangnya yang ini mesti bayar, hehehe . Tapi ya murah kok. Harga sepotong roti cuma Rp2.000. Makan 2 sudah kenyang.

 

Tembok bertuliskan bahasa minang di desa Kuranji, Padang, Sumatera Barat.
Apa ada Pembaca yang mengerti artinya?

 

Dari Pasar Raya aku jalan kaki balik ke hotel. Selesai sudah blusukan di Padang hari ini. Ternyata begitu toh suasana pedesaan di Padang. Nggak terlalu jauh berbeda dengan suasana pedesaan di Jawa. Yang terasa beda hanya satu, warga desa bercakap-cakap dengan bahasa Minang yang aku nggak ngerti sama sekali, hahaha.

 

Pembaca sudah pernah blusukan ke desa?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • NBSUSANTO
    avatar 9224
    NBSUSANTO #Rabu, 10 Feb 2016, 19:13 WIB
    padahal kalo dipikir-pikir, yogya itu daerah istimewa, tapi masalah arsitektural bangunan,
    khasnya joglo tidak sebanyak kemunculan atap rumah gadang ya..
    kemudian masalah bukit itu.. emm.. kalo di jogja contoh gampangnya di bukit breksi
    sleman.. trus bukit kapur di gunungkidul.. entah keadaannya sekarang btinggal/b
    seperti apa..
    lanjut.. angkotnya nggak sempet difoto mas? soalnya angkot padang sudah kayak mobil
    balap dandanannya.. :D
  • VIRTHA
    avatar 9226
    VIRTHA #Kamis, 11 Feb 2016, 13:21 WIB
    jadi pengen pulang kampung ke bukit tinggi huhuhu
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 9228
    BERSAPEDAHAN #Kamis, 11 Feb 2016, 20:50 WIB
    dulu di daerah sentul ada jembatan kayu pakai atap begini .. keren ..
    eh sekarang di modernisasi . pakai tembok dan seperti layaknya jembatan biasa .. sayang
    banget ...
  • CORETAN PERJALANAN KITA
    avatar 9232
    CORETAN PERJALANAN KITA #Sabtu, 13 Feb 2016, 10:20 WIB
    penasaran ama artian di tembok itu. wah kayaknya setiap jalan ke kota-kota agenda mblusuk ke desa ide bagus :D. apalagi yang nanti cita-citanya jadi pemimpin negara biar tahu animo rakyatnya kayak gimana :D
  • AULIA FASYA
    avatar 9234
    AULIA FASYA #Minggu, 14 Feb 2016, 13:27 WIB
    Itu stock roti yang di dalam lemari kaca? Omaygad hahaha. Penasaran rasanya. (kapan sih aku ga penasaran sama makanan -____-)
  • TABUHGONG
    avatar 9239
    TABUHGONG #Selasa, 16 Feb 2016, 03:23 WIB
    Masih asri suasana desanya
  • INAYAH
    avatar 9253
    INAYAH #Rabu, 17 Feb 2016, 12:20 WIB
    waduhhh foto anak perempuan gapke baju..kasiaan
  • NDOP
    avatar 9271
    NDOP #Sabtu, 27 Feb 2016, 18:37 WIB
    Huhahaha.. jangan2 kui akeh wong jowone?

    Btw, iyo bener, ternyata podo ae. Cuman jembatan kui sing menarik enek atape. Nek wong jowo kui mesti wis akeh cah cah nom cangkrukan.
  • MONNA
    avatar 9296
    MONNA #Senin, 7 Mar 2016, 21:09 WIB
    Mas naaa.. Lama ga main ke blog mu. Udah sampe Padang aja nih. Aku tau lho arti coretan
    yang di dinding itu, hahaha.