Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 2 November 2015, 05:09 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Lahir dari keluarga yang hobinya jalan kaki bikin aku PeDe kalau jarak 4,2 kilometer menuju kompleks Candi Muaro Jambi itu bisa aku tempuh dengan hanya mengandalkan kedua kaki yang Alhamdulillah masih sehat. Toh pas backpacking ke Trowulan tahun 2009 silam aku ya jalan kaki ke candi-candi di sekitar sana. Lha masak ini yang jaraknya hanya 4,2 kilometer saja aku nggak kuat?

 

Nah, di hari Sabtu siang (11/4/2015) itu, setelah 15 menit jalan kaki di bawah teriknya matahari aku lihat ada obyek menarik di sisi kiri jalan. Ada sungai gitu. Terus ada jembatannya. Di seberang sungai itu aku lihat ada batu-batu yang mana panca inderaku menyimpulkan bahwa itu adalah bangunan candi!

 

OK! Belok kiri grak!

 

Jembatan menuju Candi Kedaton di Muaro Jambi
Obyek pertama yang terlihat dari pinggir jalan raya.

 

Tibalah aku di candi pertama di kompleks Candi Muaro Jambi sekaligus candi pertamaku di Sumatra, yaitu Candi Kedaton!

 

Aku disambut sama pak petugas jaga Candi Kedaton yang ramah dan baik hati. Namanya kalau aku nggak salah ingat Pak Atol. Setelah mengisi buku tamu kami lanjut ngobrol-ngobrol deh. Lumayan lah sambil mengistirahatkan kaki dan berteduh dari cuaca Jambi yang panas. Masih mending lah cuaca panas daripada pas musim kemarau penuh asap.

 

Beliau cerita, baru beberapa hari yang lalu rombongan mahasiswa UGM pulang dari sini. Kebetulan sekarang ini di Kompleks Candi Muaro Jambi lagi nggak ada kegiatan ekskavasi. Kalau ojek memang di sini jarang lewat, tapi ada warga yang menyediakan motor untuk disewa. Terus, seandainya kemalaman pun, beberapa warga ada yang menawarkan rumah mereka sebagai tempat menginap.

 

Juru Kunci dan Penjaga Mistis Candi Kedaton di Muaro Jambi
Ngobrol-ngobrol selesai ngisi buku tamu.

 

Bangunan Candi Kedaton adalah yang terbesar dan terluas di seantero kompleks percandian Muaro Jambi. Luas keseluruhan areanya 55.820 m2 termasuk pagar-pagar pembatas candi. Sedangkan luas bangunannya sendiri 28,13 m x 25,5 m. Oleh sebab itu Candi Kedaton diduga adalah candi kerajaan. Candi kerajaan itu ibarat masjid keraton gitu deh.

 

Kata kedaton asal-muasalnya dari kata kedatuan yang bisa diartikan sebagai kerajaan. Penggunaan kata kedatuan pertama kali diketahui dari prasasti Telaga Batu yang berasal dari Kerajaan Sriwijaya. Yup, kompleks percandian Muaro Jambi kan masih berhubungan erat dengan Kerajaan Sriwijaya.

 

Candi Kedaton pertama kali diketahui keberadaannya pada tahun 1976. Setelah itu berlanjut dengan kegiatan penelitian dan ekskavasi. Bangunan induk Candi Kedaton mulai dipugar pada tahun 2010 sampai 2011. Pada saat pemugaran sempat ditemukan makara, padmasana (dudukan arca), arca gajah, dan belangga perunggu.

 

Batu Bata Candi Kedaton di Muaro Jambi
Batu bata yang mirip seperti di candi-candi Jawa Timur.

 

Seluruh candi di kompleks percandian Muaro Jambi dibangun menggunakan batu bata seperti candi-candi di Jawa Timur. Kenapa begitu? Soalnya di sekitar sini nggak ada batu andesit besar-besar seperti yang ada di Jogja dan Jawa Tengah. Lha wong Muaro Jambi kan jauh dari gunung berapi.

 

Berhubung Muaro Jambi ini dekat banget sama Sungai Batanghari, alhasil di sekitar sini banyak banget tanah lempung yang kemudian dibentuk jadi batu bata. Selain batu bata, Candi Kedaton ternyata juga dibangun memakai batu kerakal. Itu lho batu berukuran kecil yang biasa dijumpai di dasar sungai. Batu kerakal ini digunakan untuk mengisi susunan batu bata.  

 

Batu Kerakal Candi Kedaton di Muaro Jambi
Batu kerakal yang biasa ada di dasar sungai.

 

Sepintas, area Candi Kedaton ini mirip seperti daerah yang porak-poranda setelah digempur perang. Banyak banget batu bata yang berserakan di sana-sini. Ada juga yang masih terkubur tanah. Sebagian besar sih batu bata penyusun pagar pembatas. Maklum, seperti yang aku singgung di atas tadi, Candi Kedaton kan candi terluas, makanya pagar pembatasnya juga luas banget.

 

Pagar Candi Kedaton di Muaro Jambi
Bukan parit buat perang-perangan, tapi pagar candi yang masih terpendam.

 

Batu Bata Berserakan Candi Kedaton di Muaro Jambi
Di mana-mana yang terlihat batu-batu bata berserakan.

 

Ada dua bangunan yang berada di dalam pagar pembatas candi. Bangunan pertama yang terlihat sebagai bangunan induk karena ukurannya lebih besar dan lebih tinggi. Sedangkan bangunan kedua berwujud semacam altar.

 

Aku sebenarnya penasaran, pingin tahu puncaknya bangunan induk Candi Kedaton itu seperti apa. Tapi sayang, aku nggak nemu tangga buat naik. Plus, ada larangan buat memanjat dinding candi (kalau dilanggar nanti kualat ). Jadi ya, aku cuma bisa lihat-lihat dari bawah deh.

 

Candi Induk di Candi Kedaton di Muaro Jambi
Bangunan induk di Candi Kedaton. Tanpa relief di sisi-sisinya.

 

Lha terus, apa bangunan induk Candi Kedaton ini memang nggak bisa dinaiki semenjak awal dibangun? Atau apa orang-orang jaman dulu kalau mau naik ke puncak bangunan ini mesti melompat pakai ilmu kungfu gitu?

 

Ya nggak lah! Kalau diperhatikan di gerbang bangunan inti ini ada semacam “ruang” kosong. Dugaanku, dulu di situ ada tangga kayu yang tentu gampang keropos dan lapuk dimakan jaman. Mungkin juga dulu di puncak bangunan induk ini berdiri tiang-tiang kayu untuk menopang atap yang terbuat dari kayu juga.

 

Tangga Candi Kedaton di Muaro Jambi
Dugaanku dulu di sini ditempatkan tangga dari kayu.

 

Nah, sekarang kita pindah ke bangunan kedua yang bentuknya seperti altar. Untuk naik ke bangunan ini lewatnya tangga batu pendek yang Alhamdulillah masih berbentuk sampai sekarang.

 

Yang bikin aku penasaran, di bangunan altar ini ada empat pilar pendek yang terbuat dari batu bata. Di atasnya diletakkan batu kali yang ukurannya cukup besar. Kira-kira buat apa ya? Apa mungkin untuk dudukan tiang kayu juga?

 

Altar Candi Kedaton di Muaro Jambi
Apa maksudnya penempatan seperti ini? Benar-benar masih misteri...

 

Lapik Arca Candi Kedaton di Muaro Jambi
Semacam umpak batu.

 

Berjalan sekitar seratus meter ke arah utara dari bangunan altar ini kita bakal ketemu sama gerbang yang lumayan megah. Dugaanku, ini nih gerbang masuk resmi yang dipakai sama orang-orang jaman dulu kalau mau ke Candi Kedaton. Gerbang ini dijaga 2 makara di kedua sisinya. Selain itu ada juga rongga di tembok gerbang yang dugaanku sebagai tempat pintu.

 

Gerbang Utama Masuk ke Candi Kedaton di Muaro Jambi
Gerbang utama yang dulu dipakai untuk masuk ke Candi Kedaton.

 

Makara di Candi Kedaton di Muaro Jambi
Makara yang terbuat dari batu andesit.

 

Bekas Pintu Kayu Candi Kedaton di Muaro Jambi
Rongga di tembok sebagai tempat pintu.

 

Di dekat gerbang megah itu aku lihat ada jalan cor-coran semen. Kalau nggak salah ingat, tadi Pak Atol bilang kalau ketemu sama jalan cor-coran semen bisa tembus ke candi lain. Oke deh! Aku coba ikuti saja itu jalan.

 

Jalan cor Semen di Candi Kedaton di Muaro Jambi
Jalan semen yang konon katanya terhubung ke candi lain.

 

Ladang Warga di Candi Kedaton di Muaro Jambi
Ladang warga di sepanjang jalan semen. Bukan sawit kok. Sepertinya hanya palawija.

 

Eh, pas lagi semangat-semangatnya jalan, tahu-tahu di tengah jalan aku ketemu jembatan putus. Katanya warga yang aku jumpai di sana, itu jembatan sudah setahun lebih rusak diterjang banjir. Kurang kerjaan banget kalau aku nekat nyebur sungai buat nyebrang.

 

Apa boleh buat! Terpaksa deh balik kanan. Misi gagal saudara-saudara!

 

Jembatan Kayu Putus Diterjang Banjir Sungai Batanghari di Candi Kedaton di Muaro Jambi
Waks! Jembatannya putus! Gagal deh ke candi lain.

 

Sekitar jam sebelas siang aku balik lagi ke tempatnya Pak Atol. Pamit dulu karena aku mau lanjut (jalan kaki) ke zona inti kompleks percandian Muaro Jambi. Katanya Pak Atol blusukan lewat hutan juga bisa sampai ke sana. Tapi aku milih lewat jalan raya saja deh biar nggak pakai acara nyasar. Walau ya... panasnya bukan main karena sudah menjelang tengah hari.

 

Sebenarnya ya ada cara lain ke candi-candi yang ada di kompleks percandian Muaro Jambi seperti yang dipraktekkan sama orang-orang jaman dulu. Yaitu naik perahu lewat kanal-kanal tua yang diperkirakan sudah ada sejak abad ke-7 masehi.

 

Ah, coba saja ada perahu yang lewat kanal ini. Kan menarik tuh buat atraksi wisata. Mbok ya pemerintah Muaro Jambi mikirin hal kayak gini gitu lho. Biar aku nggak tersiksa mesti jalan kaki jauh di bawah terik matahari... hu hu hu... semoga saja deh suatu saat terealisasi biar kompleks candi Muaro Jambi jadi obyek wisata yang ngetop di Sumatra.

 

Kanal Candi Kedaton di Muaro Jambi
Coba bisa naik perahu sambil mengunjungi candi-candi kan asyik lho.

 

Nggg,... apa mungkin memang aku sengaja “disuruh” jalan kaki oleh “penduduk” Muaro Jambi ya? Supaya aku mampir ke Candi Kedaton dulu untuk “minta ijin” sama “penguasa” tempat sana?

 

Sepertinya aku perlu memejamkan mata barang sejenak. Membayangkan seperti apa kemegahan Candi Kedaton ini di masa lampau. Merasakan aktivitas kehidupan di saat Kerajaan Sriwijaya masih ada.

 

Gerbang Belum Dipugar Candi Kedaton di Muaro Jambi
Salah satu gerbang di Candi Kedaton yang belum dipugar.

 

Gerbang Sudah Dipugar Candi Kedaton di Muaro Jambi
Setelah dipugar seperti ini bentuknya.

 

Aaagh... kebanyakan meracau aku ini! Aku baru jalan kaki sekitar 1,6 km dari simpang. Itu artinya aku masih perlu menempuh perjalanan 4,2 – 1,6 = 2,6 km lagi di bawah terik matahari Jambi. Semoga saja di tengah jalan nggak berhalusinasi...

 

SEMANGAAAT!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BLOGGER INDONESIA
    avatar 8572
    BLOGGER INDONESIA #Senin, 2 Nov 2015, 11:33 WIB
    Bentuknya mirip candi2 Majapahit ya, hahahah sotoy banget gue :v
    Yoi Bro, emang mirip sama candi Majapahit di Trowulan sana, soalnya kan sama2 dari batu bata :D
  • ANGGI AGISTIA
    avatar 8573
    ANGGI AGISTIA #Senin, 2 Nov 2015, 14:05 WIB
    Imajinasinya luar biasa ya mas hehe masa iya mau lewatin dinding aja mesti pake jurus
    kungfu tepok jidat hehe

    btw, aku suka sekali foto-foto pantulan awan diatas air :D
    Hehehe, membayangkan kehidupan jaman dulu itu mbak. Jambi emang cantik mbak asalkan nggak ada kabut asap :(
  • BERBAGIFUN.COM
    avatar 8580
    BERBAGIFUN.COM #Selasa, 3 Nov 2015, 13:12 WIB
    candi nya dari bata gitu ya...kaya bekas rumah biasa gitu dengan batu bata merah
    Dirimu suatu saat bikin rumah dari batu bata merah aja Bro, biar nanti mirip candi, hahaha :D
  • FENI
    avatar 8585
    FENI #Selasa, 3 Nov 2015, 18:07 WIB
    seru banget pasti kalo ada perahunya
    Apalagi kalau jenisnya perahu dayung.
  • DITA
    avatar 8587
    DITA #Selasa, 3 Nov 2015, 19:45 WIB
    Sayang ya, tempat wisata ini belum sepenuhnya dimanfaatkan sesuai potensinya. Patah
    hati banget pas baca mengenai jembatan putus itu
    semoga segera diperbaiki deh y mbak
  • NATASHA
    avatar 8589
    NATASHA #Rabu, 4 Nov 2015, 09:45 WIB
    Seru tuh...jalan-jalan disana cape juga ga kerasa ya mass....he
    Kalau capek ya duduk istirahat nyari yang teduh-teduh mbak :D
  • DIANA
    avatar 8590
    DIANA #Rabu, 4 Nov 2015, 09:47 WIB
    Candi yang beda dari yang lain terbuat dari bata....keren
    Begitulah mbak :D
  • INGGIT
    avatar 8595
    INGGIT #Kamis, 5 Nov 2015, 22:08 WIB
    Betul, coba kalau ada perahu, makin cantik tempat
    ini ya...
    malah enak kan bisa santai keliling candi sambil naik perahu :D
  • VIRMANSYAH
    avatar 8598
    VIRMANSYAH #Jum'at, 6 Nov 2015, 10:07 WIB
    Aku cuma terheran-heran sama itu bata-batanya. Bangunan udah lama tapi batu batanya
    masih bagus-bagus (nggak pecah-pecah).

    btw, itu kayak pernah buat syuting sinetron apa gitu ya :v
    beda kualitas tanah sama teknik bikin batu batanya barangkali ya. Tapi tetep ada juga sih yang pecah. Seandainya dibuat film kerajaan di sini bagus juga ya :D
  • ENDAH KURNIA WIRAWATI
    avatar 8605
    ENDAH KURNIA WIRAWATI #Senin, 9 Nov 2015, 11:19 WIB
    Wihhh.. ada candi lain di jambi selain muaro jambi toh??

    catet!!!
    lha ini masih satu kompleks Muaro Jambi tapi letaknya agak terpencil aja
  • KHOIRINA
    avatar 8613
    KHOIRINA #Senin, 9 Nov 2015, 22:12 WIB
    Lha, aku pernah kesini mas. Bulan Februari yang lalu, jembatan yang patah itu dulu bellum patah, masih bisa di lewati tapi sesampainya di candi tujuan ternyata candinya sudah hancur termakan jaman.
    Satu lagi, aku gak tau kalau dilarang naik ke candi. jadi ada satu candi yang ku naiki sampai ke atasnya, karena masih bisa di jangkau kaki ._.v
    iya, candinya itu cuma reruntuhan mbak. Namanya candi kotomahligai kLo ga salah. Klo ada tulisannya dilarang naik ya jangan naik mbak. Tapi sebisa mungkin jangan lama-lama di atas candinya.
  • ANIS HIDAYAH
    avatar 8615
    ANIS HIDAYAH #Selasa, 10 Nov 2015, 14:30 WIB
    Masuk akal juga kenapa candi ini terbuat dari batu bata,,,, jauh dari merapi dan dekat
    dengan sungai batang hari,,,,
    lha iya, bahan bangunan menyesuaikan kondisi sekitar
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 8617
    BERSAPEDAHAN #Rabu, 11 Nov 2015, 08:12 WIB
    lumajan juga jalan kaki .... jadi kalau pp 8,4 kilo ...? wehhh .. ngga ada ojek gendong
    disana ... :D

    komplek candinya luas banget ya .... artinya kerajaannya memang besar ya ....
    btw .. bagus juga tuh ide .. perahu wisata di kanal-nya ... mudah2-an blog ini di baca oleh
    dinas pariwisata di sana ..
    Perginya doang kang 4,2 km. Pulangnya dapet tumpangan gratis dari warga setempat. Tapi kalau punya sepeda, mending nyepeda aja deh dari Jambi. Jalannya rata ini.
  • DIMAS ADITYA R
    avatar 8672
    DIMAS ADITYA R #Jum'at, 20 Nov 2015, 04:23 WIB
    Kelihatannya sepi sekali pengunjungnya ya mas? Apa memang aksesnya betul2 sulit ya? Sayang banget, padadal potensi wisatanya besar bgt. Ditunggu cerita lanjutannya mas.
    Akses ke sananya nggak sulit kok. Lha lewatnya jalan aspal lurus rata mulus kok. Hanya saja karena letaknya agak tersembunyi dan jauh dari kompleks inti Muaro Jambi, makanya jadi jarang orang yang singgah ke sana.
  • EM
    avatar 8686
    EM #Minggu, 22 Nov 2015, 14:41 WIB
    Hua...kuwi sepanjang perjalanan rame ra wij?
    Maksudku sempet ketemu orang ga...
    Rada horor kalo udah sendirian tapi jalannya km-an
    :D

    jalan aspale ga kepoto :D
    Sesekali ya sempet ketemu orang, mobil, sama motor lewat lah. Jalan aspalnya aku foto kok, ada di artikel pikiran jalan liar itu.
  • PRIH
    avatar 10183
    PRIH #Kamis, 6 Okt 2016, 11:31 WIB
    mencari candi muaro Jambi yang situs pendidikan tinggi tertua, mblusuk di rumahnya Mas Wijna. Luas sekali ya kompleksnya dan PR masih sangat panjang untuk penataan lengkap. Terima kasih sudah berbagi kekayaan Indonesia
  • JAYASRIJAYA
    avatar 10531
    JAYASRIJAYA #Sabtu, 7 Jan 2017, 15:47 WIB
    kerajaan sriwijaya berdasarkan codes dan slamet mulyana berada dipalembang sejak dari awal
    Mantap infonya! Trims sudah memberi tahu. :D