Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 13 Agustus 2015, 08:05 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Memang betul kalau manusia itu cuma bisa berencana, tapi Tuhan lah yang menentukan segal-galanya. Niat awalnya sih pada Rabu siang itu (8/4/2015) aku pingin blusukan ke Kepahiang. Tapi apa daya. Pas sampai di sana malah disambut hujan deras. Namanya juga April kan masih masuk musim hujan toh?

 

Eh, Kepahiang? Di mana itu?

 

Kepahiang itu nama salah satu kabupaten yang ada di Bengkulu. Satu-satunya Bengkulu di negara tercinta ini kan ya cuma provinsi di pesisir barat Sumatera itu toh?

 

Catatan: Nama kepahiang dilafalkan ke-pa-yang.

 


Petualangan kali ini di bumi Rafflesia.

 

Tujuan Awalnya sih Kepahiang

Gampang kok caranya kalau mau blusukan kurang kerjaan di Bengkulu.  Beli saja tiket pesawat Lion Air JT-636. Kalau nggak ngaret (hobinya Lion Air gitu loh ), berangkat pukul 08.00 WIB dari Bandara Soekarno-Hatta jam sampai di Bandara Fatmawati Soekarno pukul 09.15 WIB.

 

Cepet kan?

 

Papan nama bandara udara airport fatmawati soekarno bengkulu
Sampai juga di Bengkulu untuk yang pertama kalinya.

 

Dari Kota Bengkulu ke Kepahiang juga gampang. Keluar dari Bandara Fatmawati Soekarno nanti ketemu jalan raya Padang Kemiling. Di situ aku nyegat angkot warna putih. Sekitar setengah jam kemudian aku turun di pemberhentian terakhir, yaitu Pasar Panorama, Kota Bengkulu.

 

Dari Pasar Panorama jalan kaki sebentar ke tempat ngumpulnya angkutan menuju Kepahiang. Lokasinya di simpang tiga dekat RM Padang Taraso. Walaupun jarak Kota Bengkulu – Kepahiang hanya sekitar 60 km, tapi wujud angkutannya bukan bus, melainkan mobil travel semacam Avanza dan Xenia gitu.

 

suasana penjual kerupuk di depan pasar panorama kota Bengkulu pada tahun 2015
Tempat terakhir pemberhentian angkot putih.

 

Harga duku yang dijual oleh penjual kaki lima di Pasar Panorama Kota Bengkulu pada tahun 2015
Buah dukunya besar-besar lho! Kalau di Jogja paling Rp8.000 satu kilogramnya.

 

Sekitar pukul 11.00 WIB mobil baru berangkat. Pokoknya, sebelum penumpang penuh, mobil travel nggak bakal berangkat.

 

Katanya pak sopir, kalau berangkat dari Kota Bengkulu penumpangnya bisa penuh. Tapi nanti, pas balik lagi ke Kota Bengkulu, bisa ngangkut 3 penumpang saja sudah syukur.

 

Serunya perjalanan baru terasa sekitar 20 km sebelum masuk Kota Kepahiang. Jalannya nanjak plus meliuk-liuk. Baru selesai belok, eh udah disambut belokan lagi. Aku duduk paling depan, tapi tetap saja mual-mual. Bener-bener mabuk kepayang ini. Doh!

 

Oh iya, di sepanjang jalan berkelok-kelok ke Kepahiang ini ada tempat menarik yang katanya tempat bunga Rafflesia mekar. Tapi berhubung waktu itu naik travel ya nggak sempat berhenti mampir deh.  

 

medan jalan yang berkelok-kelok dari Kota Bengkulu menuju Kepahiang
Siap-siap saja mabuk darat pas lewat tikungan seperti ini.

 

Pukul 12.15 WIB sampailah aku di Kota Kepahiang. Langsung deh disambut mesra sama hujan deras. Duh! Runyam sudah agenda blusukan-ku di Kepahiang.

 

Eh, tapi bukan berarti gagal total lho! Sebab aku sudah menyiapkan rencana cadangan! Hohoho.

 

Pindah TKP ke Rejang Lebong

Dari Kota Kepahiang aku masih lanjut lagi naik travel sampai Kota Curup, yaitu ibukota Kabupaten Rejang Lebong. Jarak Kota Curup dari Kota Kepahiang hanya sekitar 10 km. Alhamdulillah, pas sampai di Kota Curup pukul 13.00 WIB cuacanya terang dan panas!

 

Sepertinya, Gusti Allah SWT sengaja menggiring aku buat blusukan di Rejang Lebong deh.

 

gapura selamat datang di kabupaten rejang lebong bengkulu pada tahun 2015
Alhamdulillah nggak hujan!

 

Di Kota Curup aku turun di Pasar Bang Mego. Setelah itu lanjut naik ojek 10 menit menuju obyek wisata Suban Air Panas di Kelurahan Talang Ulu, Kecamatan Curup Timur, Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu.

 

Obyek wisata ini diberi nama Suban Air Panas karena di sini ada pemandian air panasnya. Tapi jangan salah lho! Selain pemandaian air panas, ternyata ada dua air terjun di Suban Air Panas ini. Menarik kan?

 

Setelah bayar tiket masuk, mulai deh aku keliling-keliling Suban Air Panas. Ternyata di sini juga ada kolam renang. Sayang warna air kolamnya hijau lumut. Ah, jadi keinget pas dulu bersepeda nyari kolam renang di Taman Kyai Langgeng Magelang.

 

kolam renang hijau lumut di obyek wisata Suban Air Panas, Rejang Lebong, Bengkulu
Kolam renang atau kolam lumut ini?

 

Nah, nggak jauh dari kolam renang lumutan itu ada jalan menuju air terjun. Medannya jalan setapak tanah yang becek dan licin pas musim hujan. Yang bikin aku kaget, di tengah jalan mendadak dipungut biaya masuk lagi sama warga. Usut punya usut, ternyata jalan menuju air terjun ini melintasi pekarangan rumah warga alias area pribadi. Doh!

 

tarif lewat jalan warga menuju air terjun Suban Air Panas, Rejang Lebong, Bengkulu
Serasa lewat jalan tol...

 

Cukup lima menit jalan kaki dan sampailah di air terjun pertama, yaitu Air Terjun Dua Cabang Suban. Penampakannya kayak di bawah ini. Cakep kan?

 

Keindahan Air Terjun Dua Cabang di dalam kawasan obyek wisata Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu
Air terjun dengan dua cabang. Airnya dingin.

 

Air Terjun Dua Cabang ini bagus buat obyek foto slow-speed. Untuk yang mau berbasah-basahan di sini harap berhati-hati karena arus airnya lumayan deras. Aku sih nggak pakai acara main air. Cukup motret dan membasuh muka saja.

 

Lagi-lagi Nyasar Lagi

Air terjun kedua di Suban Air Panas bernama Air Terjun Dua Tingkat. Petunjuk arah ke Air Terjun Dua Tingkat sih sudah tersedia. Tapi, bukan Wijna namanya kalau ke mana-mana nggak pakai acara nyasar! Bahkan sampai Bengkulu pun nyasar.

 

Petunjuk jalan menuju air terjun dua tingkat di kawasan obyek wisata Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong
Ada petunjuk bukan berarti terbebas dari acara nyasar lho...

 

Aku sempat nyasar salah ngikutin jalan setapak. Tapi jalan setapaknya itu arahnya ke puncak bukit. Dari sana, aku bisa melihat pemandangan Kota Curup dari ketinggian. Wow banget deh! Tapi karena nyasar jadi ya mesti balik lagi toh?

 

Alhamdulillah aku papasan sama seorang bapak baik hati yang kemudian memboncengkan aku di motornya supaya aku secepatnya kembali ke jalan yang benar. Aku agak nggak enak sama si Bapak. Soalnya, jalan turun dari bukit itu licin dan terjal banget. Sempat dua kali pula motor jatuh kepleset. Maaf ya Pak ngerepotin.

 

Warga Rejang Lebong baik hati yang bersedia mengantar ke Air Terjun Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong
Terima kasih ya Pak!

 

Di jalan yang benar itu aku ketemu lagi sama pos retribusi. Duuuh... banyak banget sih pos pungutannya? Eh, tapi posnya kosong nggak ada yang jaga. Tapi berhubung aku pengunjung yang baik hati, aku selipkan saja lah retribusinya. Semoga nggak ada yang berniat nyolong, hehehe.

 

Pungutan liar di kawasan obyek wisata Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong
Pungutan lagi oh pungutan lagi.

 

Dari sini ya jalan kaki sekitar 15 menit buat sampai ke Air Terjun Dua Tingkat. Medan jalan tetap licin dan becek. Tapi enaknya, sepanjang jalan banyak bangku bambu buat duduk-duduk. Jadinya kalau capek kan bisa istirahat.

 

Medan jalan tanah yang licin dan becek menuju air terjun dua tingkat di kawasan wisata Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu
Jalan tanah licin, becek, dan berbangku.

 

Air Terjun Dua Tingkat bikin aku teringat sama Grojogan Lepo Dlingo. Sama-sama ada kolam air cukup luas setinggi betis. Hanya saja di Air Terjun Dua Tingkat ini kolamnya lebih luas. Mendekati air terjun kedalamannya lebih dalam lagi. Cocoklah buat main air.

 

Pemandangan indah di Air Terjun dua Tingkat di kawasan Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu
Kalau mau main air lebih enak di sini. Ada bilik salin pakaian juga lho.

 

Tapi sayang, Air Terjun Dua Tingkat ini susah banget dipotret! Posisi air terjunnya terkesan “ngumpet” di balik tebing. Untuk dapat sudut pemotretan yang sip, kayaknya harus lebih mendekat ke air terjun. Hanya saja waktu itu aku sudah males buat lebih berbasah-basahan. Maklum, pas motret ini cuaca sudah mulai gerimis. Sepertinya hujan di Kepahiang tadi mulai pindah ke sini.

 

Nunggu Hujan Reda

Pukul 15.00 WIB aku balik dari Air Terjun Dua Tingkat. Gerimis berubah jadi hujan. Aku sih sudah sedia jas hujan di dalam tas. Pas di jalan pulang itu aku nyoba-nyoba ambil cabang jalan lain. Eh, malah nyasarnya ke sumber air panas! Kalau waktu itu nggak hujan mungkin aku udah berendam di sini deh.

 

Kolam pemandian air panas di kawasan Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu saat hujan
Kolam air panas di kala hujan deras.

 

Aku pun berteduh di mushalla sambil menunaikan salat asar sekaligus komat-kamit baca mantra doa. Alhamdulillah, nggak seberapa lama hujan reda. Kalau nggak, bisa-bisa terdamparlah aku di pelosok Bengkulu. Mana karena hujan dan angin hawanya jadi dingin banget lagi! Nggak hujan pun Kota Curup itu hawanya sudah dingin lho!

 

Batu Tri Sakti keramat yang ada di kawasan wisata Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu
Batu yang dikeramatkan oleh warga setempat.

 

Sebelum meninggalkan obyek wisata Suban Air Panas, aku sempat mampir nengok cagar budaya Batu Tri Sakti. Ini konon semacam monumen kesepakatan dari tiga penguasa yaitu Rajo Bintan (orang Rejang), Rajo Bengkulu (orang Bengkulu), dan Putri Selangkah (orang Majapahit). Mereka sepakat untuk menjaga kawasan ini. Kalau sekarang sih, Batu Tri Sakti ini jadi semacam tempat wingit untuk berdoa. Di mana-mana hal mistis seperti ini tetap ada ya?

 

Tentang Suban Air Panas

Menurutku, obyek wisata Suban Air Panas ini adalah obyek wisata yang sudah dikelola dengan baik. Ada warung, kamar ganti, kamar kecil, musala, papan petunjuk & peringatan, tempat sampah, bangku, dan lain sebagainya.

 

Daya tariknya pun beraneka ragam, yaitu pemandian air panas, air terjun, kolam renang, dan benda cagar budaya. Salah satu yang bikin aku senang adalah air terjunnya bersih. Nggak kelihatan ada sampah berceceran. Pokoknya, nyenengin deh berada di sana.

 

Hal yang agak meresahkan dari Suban Air Panas paling ya hanya karena banyak “pungutan” menuju air terjun . Kalau pun mesti ditarik pungutan, kenapa nggak ditariknya pas di pos retribusi utama saja? Tiketnya jadi dua gitu menurutku nggak apa-apa. Ini kesannya seperti tiap warga berlomba-lomba mendapat jatah pemasukan dari pengunjung gitu.

 

Buat Pembaca yang kebetulan mampir Bengkulu dan punya waktu senggang, cobalah berkunjung ke obyek wisata Suban Air Panas. Anak-anak pasti senang deh bermain di sini. Hanya saja, kalau berkunjung di akhir pekan atau hari libur, siap-siap saja pengunjungnya tumpah ruah seperti pasar, hehehe .

 

Ganti Tujuan ke Air Terjun Suban Air Panas di kota Curup kabupaten Rejang Lebong
Harap taati peraturan agar semuanya merasa nyaman.

 

Terakhir, ini rincian biaya dari Jakarta sampai ke Air Terjun Suban Air Panas.

 

Tiket Lion Air JT-636
(Jakarta - Bengkulu)
Rp400.000 Kalau mau murah bisa nyoba naik bus Jakarta – Bengkulu. Tapi waktu tempuhnya sekitar 12 jam.
Angkot ke Pasar Panorama Rp4.000 Warna angkot = putih.
Mobil travel dari Bengkulu ke Curup Rp50.000 Kalau hanya sampai Kepahiang Rp40.000. Sebelum minyak naik (orang Sumatera nyebut bensin itu minyak) tarif ke Curup hanya Rp40.000. Pas balik dari Curup jangan lebih dari jam 5 sore ya!
Ojek dari Pasar Bang Mego ke Suban Air Panas Rp15.000 Jangan mau kalau nggak Rp15.000!
Tiket Masuk Suban Air Panas Rp10.000  
Pungutan tambahan ke lokasi Air Terjun Rp2.000 Tulisannya sih Rp3.000 tapi ya kok bisa dinego?

 

Yak! Provinsi Bengkulu dengan ini resmi dicoret dari daftar.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • AQIED
    avatar 8102
    AQIED #Jum'at, 14 Ags 2015, 05:14 WIB
    woow sampe di bumi andalas pun tep istiqomah mblusukan
    jangan2 sampai luar negeri pun tetep blusukan Qied? Gyahahaha XD
  • ANGGI AGISTIA
    avatar 8103
    ANGGI AGISTIA #Jum'at, 14 Ags 2015, 10:35 WIB
    Wahhhh seruuuu jalan-jalan mulu nih mas. Dari dulu kalau main ke air terjun malahan gak
    mau nyebur kalo aku hehe serem aja gitu rasanya.
    Mumpung musim hujan mbak jadinya bisa keliaran. Klo musim kemarau ya bertapa di depan kerjaan, hahaha. Yang penting di air terjun sama-sama menikmati keindahan alamnya :D
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 8105
    BERSAPEDAHAN #Jum'at, 14 Ags 2015, 21:08 WIB
    nyasar sudah jadi kehendak .... he he ...
    air terjun-nya memang bikin penasaran ... sudah jauh2 datang kesini jadi kudu mesti sampe
    .. btw banyak banget sih retribusinya ... harusnya di bikin "sistem satu pintu" .. he he ...
    Ho oh Kang, retribusinya bikin gemes, hehehe
  • KRESNOADI DH
    avatar 8106
    KRESNOADI DH #Sabtu, 15 Ags 2015, 08:08 WIB
    Waaaah itu seru sih yang main motor sama Bapaknya. Hehehe. Kasian si Bapaak.
    Huhuuhuh. Eh eh tapi kok itu kelihatannya sepi gitu ya? Apa emang setiap hari gitu?
    Itu pas hari kerja Bro, jadinya sepi. Klo hari libur rame (banget)
  • RIZKA
    avatar 8109
    RIZKA #Minggu, 16 Ags 2015, 19:06 WIB
    Waduh objek wisatanya masih dikelola warga
    Masuk objeknya saja harus ke pekarangan. Sungguh sayang

    Btw fotonya keren loh
    Sebenarnya sudah dikelola kelompok wisata gitu mbak. Tapi beberapa tempat ada yg masih wilayah warga, jadinya ya... gituh... mungkin karena win-win solution ya..
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar 8111
    FANNY FRISTHIKA NILA #Senin, 17 Ags 2015, 19:32 WIB
    propinsi di sumatra aja blm bnyk aku dtgin p.. Apalag air terjun2nya :D... kamu sendirian ya mas??? gileee... nyasar di hutan gitu sendirian aku tinggal nangis p
    Ho oh mbak. Sendirian ini kurang kerjaan banget, hahaha. Mumpung musim hujan. Eh, tapi yang ini sih nyasarnya belum ada apa-apanya dibandingkan air terjun yg satu lagi...
  • FAHMI
    avatar 8123
    FAHMI #Kamis, 20 Ags 2015, 09:31 WIB
    air terjunnya cakep, tau aja kamu ada air terjun di tempat yang namanya bahkan baru baca
    kali ini :D (red rejang lebong). itu kolamnya pantes sepi, warnanya ijo gitu~ siapa yang mau
    nyebur coba? :D
    Tanya-tanya sopir travel sama para penumpangnya juga. Dapet info banyak lokasi air terjun di Kepahiang dan Rejang Lebong. Hanya saja lokasinya pelosok-pelosok gitu. Ini dipilih yang masih memungkinkan buat dijangkau.

    Eh, tapi ada lho yang berenang di kolam hijau sana. Cek aja link galeri foto di paling bawah artikel ini.
  • HILDA IKKA
    avatar 8135
    HILDA IKKA #Sabtu, 22 Ags 2015, 09:37 WIB
    Setelah hujan reda kok gak nyoba berendam
    sekalian sih? :D
    Trus kalo di Kepahiang yang dicari air terjun juga?
    Setelah hujan reda itu udah sore mbak. Takut nggak bisa balik ke Bengkulu. Lha aku kan klo ke mana-mana yang diburu ya emang air terjun mbak XD
  • ANGKI
    avatar 8146
    ANGKI #Selasa, 25 Ags 2015, 14:46 WIB
    ternyata emang penuh tantangan ya mas... mas wijna nyari bidadari curug sampe bengkulu
    keceeeehh hehe... dan ternyata takd itemukan akhirnya di coret hehe pizzz....
    Kapan2 lagi balik Bengkulu lagi Ngki. Penasaran di sini banyak banget curug yg tersembunyi. :D
  • PAPABACKPACKER
    avatar 8161
    PAPABACKPACKER #Kamis, 27 Ags 2015, 15:16 WIB
    Gilaaaa air terjunnya keren banget, airnya
    lebih seger dali kelihatannya tuh pasti
    hehehehe
    Lha iya Papa, airnya dingin banget, hahaha :D
  • NITA
    avatar 8202
    NITA #Rabu, 2 Sep 2015, 12:57 WIB
    Haloo Wijna, salam kenal!!!!
    Sebenarnya blog mu ini sudah bertahun2 ak tau & ak baca & jadi panduan khususnya candi.
    Daann, baru kasih komentar sekarang...hehehehe....maap!!!!
    Bengkulu sdh ak datangin thn 2010...dan takjub liat postingan ini. Karena sdh beda yaa!!!!

    Btw, ak pingin banget jelajah candi2 di jogja, bisa bantuin kalo ada temen yg bisa menemani??? Rencana akhir september sih....

    Makasih yaa.....
    Waaaw, salam kenal juga!

    Nggg, aku coba tanya temenku dulu ya. Mereka pada bisa atau nggak. Maklum aku sendiri juga nggak ada kendaraan mbak.
  • NDOP
    avatar 8226
    NDOP #Rabu, 9 Sep 2015, 01:34 WIB
    terlalu biasa buatku ini. Jadi kurang rekomended hahahahaha...

    Tapi kalau diajak gratisan ya mau
    Lumayan lah Ndop klo ngajak keluarga apalagi anak kecil ke sini.
  • PRAJURITKECIL99
    avatar 8293
    PRAJURITKECIL99 #Rabu, 23 Sep 2015, 05:23 WIB
    wuiiih..
    asli keren air terjunnya masbro
  • REZA ANDRIAN
    avatar 8369
    REZA ANDRIAN #Minggu, 4 Okt 2015, 09:22 WIB
    Hehehe ku kembali lagi mas. Itu kenapa kolamnya bisa ijo lumut karena kurang di rawat.
    Mau lihat bunga Rafflesia? Setauku bunga rafflesia adanya di Lebong mas. Curup sama
    Kepahiang itu kota hujan. Sering dilanda hujan.

    Kalo mau main air atau mau lihat Air Terjun yang bagus, enaknya di Kemumu mas :p
    hehehe
  • SOHBET
    avatar 8419
    SOHBET #Senin, 12 Okt 2015, 06:39 WIB
    very blog thanks admin
    okey
  • SOHBET
    avatar 8428
    SOHBET #Senin, 12 Okt 2015, 06:44 WIB
    very blog thanks admin
    okey
  • SARAH EYIE
    avatar 10031
    SARAH EYIE #Rabu, 24 Ags 2016, 13:04 WIB
    aku sudah sampai disini...sukaaa puaas mandi disini...oh ya..meski ada biaya masuk
    tambahan ke air terjun, aku mah rela rela aja, karena memang penghasilan mereka dari
    situ..dan mereka menjaga kebersihan disana,
    Alhamdulillah, semoga suatu saat bisa main ke Suban Air Panas lagi ya mbak. :D