Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 30 Juni 2015, 08:23 WIB

Kalau di Jawa Timur ada Majapahit, di Jawa Tengah ada Mataram (Medang), maka di Sumatera Selatan jelas ada Sriwijaya. Siapa sih di antara kita yang nggak tahu Kerajaan Sriwijaya? Itu lho, salah satu kerajaan di nusantara yang terkenal akan kekuatan maritimnya. Kalau misalnya lupa, silakan Pembaca baca-baca lagi buku pelajaran sejarah di SMA dulu ya!

 

Buat warga Sumatera Selatan, Sriwijaya adalah kebanggaan. Banyak instansi dan unit usaha yang mengusung nama Sriwijaya sebagai identitas mereka. Misalnya saja, Universitas Sriwijaya, Kodam II Sriwijaya, PT Pupuk Sriwijaya, Sriwijaya Air, dan lain sebagainya.

 

Nggak hanya melekat sebagai nama saja lho. Di Kota Palembang (yang konon merupakan salah satu pusat Kerajaan Sriwijaya) terdapat sebuah museum yang didirikan khusus untuk mengenang kemahsyuran Kerajaan Sriwijaya. Museum tersebut bernama Museum Sriwijaya, bagian dari kompleks Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya. Alamatnya di Jl. Syakhyakirti, Kelurahan Karanganyar, Kecamatan Gandus, Kota Palembang, Sumatera Selatan.

 

Gerbang Masuk ke Taman Purbakala Museum Sriwijaya Palembang

Tampak luar bangunan Museum Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

 

Naik Angkutan Umum ke Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya

Nah, sebagai obat kecewa karena gagal singgah di Candi Bumiayu, maka di hari Minggu pagi (8/2/2015) aku menyusun rencana untuk mampir ke Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya. Yang menariknya, aku pergi ke sananya itu naik angkutan umum lho!

 

Merakyat sekali kan? Hehehe.

 

Buat Pembaca yang berencana mengunjungi Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya pakai angkutan umum silakan mengikuti panduan di bawah ini. OK?

 

  1. Dari Kota Palembang pergilah ke Benteng Kuto Besak. Bisa naik angkot, bus kota, atau Trans Musi yang mengarah ke Jembatan Ampera. Turun di dekat Jembatan Ampera terus dilanjut jalan kaki sebentar ke Benteng Kuto Besak.
  2. Di jalan raya di depan Benteng Kuto Besak naik angkot warna coklat. Itu angkot warna coklat cuma punya satu jurusan yaitu ke Tangga Buntung. Habis itu bilang gini ke Pak sopirnya, “Pak, nanti turun di Pasar Tangga Buntung ya!”. Ongkosnya cukup Rp4.000 saja dengan waktu tempuh 15 menit (kalau nggak macet ).
  3. Di Pasar Tangga Buntung, naik angkot warna pink dengan tujuan Gandus. Eh, kalau nggak mau naik angkot ya bisa sih jalan kaki. Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya cuma berjarak sekitar 2 km aja kok dari Pasar Tangga Buntung. Nggak terlalu jauh kan?
  4. Seandainya naik angkot pink itu harus bilang ke Pak sopirnya, “Pak, nanti turun di Taman Purbakala Sriwijaya ya!”. Inget ya! Harus bilang gitu. Soalnya lokasi Taman Purbakala itu agak masuk sedikit dari jalan raya. Ongkosnya cukup Rp2.000 saja (Ditawar aja! Kan cuma 2 km dari pasar, masak bayar penuh Rp4.000?, hahaha ).

 

Untuk masuk ke Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya, dikenakan tarif Rp3.000 per orang. Sedangkan untuk masuk ke Museum Sriwijaya dikenakan tarif Rp2.000 untuk dewasa dan Rp1.500 untuk anak-anak.

 

Tarif masuk ke Museum Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

 

Pusat Kerajaan Sriwijaya

Kerajaan Sriwijaya berdiri dari tahun 600-an hingga 1100-an. Satu zaman dengan era Kerajaan Mataram (700-an hingga 1000-an). Tapi berdiri jauh sebelum era Kerajaan Majapahit (1300-an hingga 1500-an).

 

Menurut peneliti asal Prancis, Prof. Manguin, Pierre-Yves, pusat Kerajaan Sriwijaya berada di tepi Sungai Musi antara bukit Seguntang dan Sabokingking, yang kemudian dikenal sebagai Situs Karanganyar. Pendapat ini didasarkan oleh foto udara dan penggalian di sekitar Situs Karanganyar yang menunjukkan bahwa di tempat ini pernah berdiri suatu kompleks pemukiman manusia dengan aktivitas yang beranekaragam.

 

Letak Pusat Kerajaan Sriwijaya Itu...

Para ahli masih punya banyak pendapat mengenai lokasi pusat kerajaan Sriwijaya. Ada yang berpendapat terletak di hilir Sungai Batanghari, Jambi. Ada juga yang berpendapat di sekitar kawasan Candi Muara Takus, Riau. Apa mungkin pusat Kerajaan Sriwijaya itu berpindah-pindah ya? Ah, andaikata peninggalan-peninggalan sejarah yang kini tersisa itu bisa ngomong...

 

Di lokasi Situs Karanganyar inilah kemudian dibangun Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya sebagai tempat pelestarian situs dan sekaligus bermanfaat untuk kepentingan umum. Taman ini diresmikan pada tanggal 22 Desember 1994 oleh Presiden Soeharto.

 

Blusukan di Museum Sriwijaya

Yang bikin menarik di Museum Sriwijaya ini adalah banyak banget display prasasti di sini! Sebut saja macamnya Prasasti Kedukan Bukit, Prasasti Talang Tuo, Prasasti Kota Kapur, dan prasasti-prasasti lain yang selama ini cuma aku tahu namanya dari buku pelajaran sejarah.

 

Replika Prasasti Boom Baru yang jadi koleksi Museum Sriwijaya Palembang

Replika Prasasti Telaga Batu yang jadi koleksi Museum Sriwijaya Palembang

Replika Prasasti Talang Tuo yang jadi koleksi Museum Sriwijaya Palembang

 

Walaupun yang di-display di sini hanya replika (soalnya yang asli kan disimpan di Jakarta) tapi menurutku sudah mirip banget dengan aslinya! Top jempol lah buat pengelola Museum Sriwijaya . Mending seperti ini lah daripada yang di-display hanya foto dan teks doang?

 

Eh, ternyata orang Sriwijaya itu hobi nulis ya? Sepertinya, mereka ini cikal-bakal blogger-blogger nusantara, hahaha . Isi prasastinya bukan curhat galau lho, tapi lebih banyak berkutat seputar kutukan kalau membangkang perintah raja. Ternyata, orang jaman dulu juga perlu ditakut-takuti biar nurut, hehehe .

 

Keterangan Prasasti Kota Kapur di Museum Sriwijaya Palembang

Berbagai macam koleksi replika prasasti milik Museum Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

 

Salah satu benda yang bikin aku tercengang lagi adalah kemudi kapal (dayung) yang ukurannya gede banget! Kemudi kapal ini punya panjang 8,2 meter dan ditemukan tahun 1960. Kalau dilihat dari ukurannya, pastinya kapalnya juga gede banget. Lebih gede dari kapal yang berseliweran di Sungai Musi. Istimewa sekali lah pokoknya!

 

Penemuan Arkeologi Dayung kapal berukuran raksasa di Museum Sriwijaya Palembang

 

Di Museum Sriwijaya ini juga dipajang benda-benda peninggalan peradaban Sriwijaya lain semacam arca, keramik, gerabah, dan lain sebagainya. Susah kalau aku jelaskan satu per satu karena koleksi-koleksinya banyak dan menarik semua. Lebih enak kalau lihat foto-foto jepretanku aja gimana?

 

Arca Hindu Tanpa Busana Koleksi Museum Sriwijaya Palembang

Wisata Edukatif Koleksi Arca di Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

Kasus Pengelolaan Manajemen Koleksi Keramik di Museum Sriwijaya Palembang

 

Penataan Museum Sriwijaya menurutku sih sudah oke. Hanya saja koleksinya kurang banyak. Soalnya masih banyak ruang kosong yang sekiranya bisa dimanfaatkan. Mungkin ke depannya koleksinya bisa ditambah lagi? Dilengkapi diorama peradaban Sriwijaya mungkin?

 

Anak Muda Palembang berpacaran di dalam Museum Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya

Ruang kosong di Museum Sriwijaya Palembang kerap digunakan sebagai lokasi memadu kasih

 

Blusukan di Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya

Puas melihat-lihat isi Museum Sriwijaya, sekarang saatnya aku jalan-jalan di seputar Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya. Memang benar-benar sesuai namanya. Diberi embel-embel nama “Taman” karena di sini memang ada taman yang luas banget.

 

Ada banyak bangku. Ada gazebo. Kucingnya pun lucu-lucu. #apa.sih

 

Bangku taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang dinaungi oleh pepohonan rindang

jalur jogging track di Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang sering digunakan sebagai tempat pacaran

Kucing belang tiga di kawasan Museum Sriwijaya Palembang Sumatera Selatan

 

Sayangnya cuma satu: KURANG TERAWAT. Masak karena masalah klasik nggak ada dana sih? Andaikan lebih rapi dan bersih, aku yakin bakal lebih enak dipakai sebagai tempat rileks.

 

Buruknya Pengelolaan fasilitas Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

 

Taman luas ini sebenarnya merupakan Situs Karanganyar yang aku ceritakan di atas itu. Di sini kita bisa menyaksikan peninggalan peradaban di zaman Sriwijaya seperti parit, kolam, dan pulau buatan. Memang sayang sih nggak ada sisa-sisa bangunan. Tapi ya maklum. Zaman dulu konstruksi bangunan kan umumnya terbuat dari kayu yang bakal lapuk dimakan usia.

 

Ada dua pulau buatan di sini, yakni Pulau Cempaka dan Pulau Nangka. Sebenarnya, Pulau Nangka itu lokasi di mana taman luas serta Museum Sriwijaya ini berdiri. Nggak percaya? Coba deh Pembaca amati peta yang aku ambil dari Google Map berikut ini.

 

Denah Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya di Masa Lampau

 

Kelihatan jelas kan kalau sebenarnya Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya itu berupa “kepulauan”? Hehehe      

 

Dari Pulau Nangka ke Pulau Cempaka tersedia jembatan penyebrangan. Di Pulau Cempaka sendiri sih nggak ada yang menarik, walaupun di sana tumbuh banyak pohon buah seperti mangga, rambutan, nangka, dll. Sayangnya, waktu itu semuanya sedang tidak berbuah. Sulit menebak dahulunya ini Pulau Cempaka digunakan sebagai apa. Kalau sekarang sih, barangkali buat tempat mojok anak muda Palembang ya? Hahaha .

 

Penampakan Pulau Cempaka tempat pemukiman warga Sriwijaya di zaman dulu

Pasangan cowok cewek berfoto selfie di Jembatan yang ada di lokasi Taman Purbakala Museum Sriwijaya Palembang

 

Kalau dilihat dari denah Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya di atas itu kan ada menara pandang tuh. Nah, untuk menuju menara pandang ini kita mesti menyebrang jalan raya dan nyebrang jembatan yang melintasi parit tua. Beda kompleks sama area Museum Sriwijaya.

 

Untuk naik ke puncak menara pandang ini sama sekali nggak ditarik biaya. Tapi sayang seribu sayang, kondisi menara pandang KOTOR BANGET. Banyak banget coretan vandalisme. Haduh... sedih deh melihatnya...

 

Menara Pandang yang ada di kawasan Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya Palembang

tempat favorit dan romantis anak muda Palembang untuk pacaran di Menara Pandang Taman Purbakala Sriwijaya

Corat-coret aksi vandalisme merusak tembok bangunan Museum Sriwijaya Palembang

 

Pokoknya, bagi Pembaca yang hobi sejarah, wajib hukumnya mampir ke Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya, terutama ke Museum Sriwijaya! Kalau belajar sejarah caranya begini kan enak .

 

Kalau Pembaca mau lihat koleksi foto-foto Taman Purbakala Kerajaan Sriwijaya yang lebih komplit lagi, silakan telusuri tautan di bawah ini ya!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BERSAPEDAHAN
    avatar 7886
    BERSAPEDAHAN #Selasa, 30 Jun 2015, 08:54 WIB
    salah satu kerajaan besar di Indonesia
    kalau dibandingkan antara museum Sriwijaya dan Majapahit ... mana yang lebih menarik
    dan terurus ?
    Terakhir kali ke museum Majapahit di Trowulan tahun 2009 dan menurut saya saat itu kondisinya cukup terawat. Menurut saya kondisi keduanya setara lah Kang.
  • WINDA
    avatar 7889
    WINDA #Selasa, 30 Jun 2015, 12:23 WIB
    selalu yaa..kenapa sih itu temboknya banyak yg dicoret2 :(
    Mungkin karena mereka suka bikin kenang-kenangan... :(
  • ELISA
    avatar 7891
    ELISA #Selasa, 30 Jun 2015, 13:39 WIB
    wah bagus ya...saya yg tinggal beberapa tahun di palembang malah belum pernah kesini...yang saya tahu cm yg di bukit Siguntang dan museum dekat benteng Kuto Besak :D
    Saya malah waktu itu belum sempat ke bukit Siguntang dan yang di dekat Kuto Besak itu... :(
  • HILDA IKKA
    avatar 7893
    HILDA IKKA #Selasa, 30 Jun 2015, 17:19 WIB
    Kondisi Menara Pandangnya kayak di Taman Sari ya, banyak coretan vandalisme gitu. :3
    Unik banget Mas tempate, ada pulau di dalam pulau. :D
    Kelakuan vandalisme di mana-mana sama semua ya mbak Ika. :(
    Orang Palembang jaman dulu senengnya bikin kanal-kanal, terus jadi ada pulau deh.
  • ALID ABDUL
    avatar 7897
    ALID ABDUL #Rabu, 1 Jul 2015, 10:51 WIB
    Oke masukin ke wajib kunjung, mau ke bumi sriwijaya neh bulan ini hehe
    Udah mau akhir bulan lho Lid. :D
  • NBSUSANTO
    avatar 7898
    NBSUSANTO #Rabu, 1 Jul 2015, 11:43 WIB
    jebul sama aja ya mas dimana-mana penuh coretan.. miris banget ada yang bangga
    meninggalkan jejak kotor disini..

    bytheway, cerita dolanmu di sumatera kok kayaknya penuh warna ya mas.. jadi pengen
    kesana lagi pas nggak musim hujan.. :D
    Kayaknya mesti diawasin sama satpam biar lebih terawat ya?

    Lha aku cuma 3 hari lho padahal. Kalau seminggu lebih jangan2 lebih warna-warni kayak pelangi, hahaha. :D
    Eh, pas itu kan musim hujan.
  • MATIUS TEGUH NUGROHO
    avatar 7910
    MATIUS TEGUH NUGROHO #Sabtu, 4 Jul 2015, 14:01 WIB
    Wah, aku ndak ke sini kemarin, mas. Nggak tau. Mau ke Museum SMB aja gagal karena
    tutup terus selama 2 hari itu. Cuma bisa ke Monpera dan Bukit Siguntang.

    Tapi sekilas museumnya cukup oke, nggak terlalu suram dan berdebu kayak biasanya.
    Di mana-mana, perawatan selalu jadi masalah klise pariwisata Indonesia. Emang butuh
    dana berapa sih buat sewa petugas kebersihan beberapa orang? Hadeuh..
    Wah, aku malah belum ke Siguntang Gie.
    Mungkin karena pakai dana alokasi APBD ya, jadinya segala sesuatunya serba "terbatas" terutama untuk masalah kebersihan...
  • YACOB-IVAN
    avatar 7911
    YACOB-IVAN #Sabtu, 4 Jul 2015, 14:43 WIB
    Mantep. Klo ke Palembang lg rencana mw blusukan ke sana. Hehe. Objek di dalam
    negeri masih buanyak yg menarik..
    Cobain blusukan di Sumatera Cob, banyak yang menarik dan jarang diekspos.
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar 7928
    FANNY FRISTHIKA NILA #Rabu, 8 Jul 2015, 20:51 WIB
    aku dulu paling suka kalo udh pelajaran sejarah... ngebayangin jaman dulu itu ada bnyk kerajaan hebat di indonesia... sejarah itu slalu asik dipelajarin mas... sayangnya memang museum2 ttg ini di indonesia itu ga bnyk.. kalopun ada, g lengkap -_-
    Karena menguak masa lalu itu selalu menjadi hal baru mbak Fanny, hahaha. Iya, sepertinya memang perlu dirumuskan bagaimana menata museum agar menarik bagi pengunjung. Mungkin melibatkan pihak swasta ya?
  • ERNIZAL
    avatar 7947
    ERNIZAL #Rabu, 15 Jul 2015, 11:46 WIB
    Mari kita lestarikan peninggalan sejarah
    Siip! Yuk jangan lupa mampir ke tempat-tempat bersejarah :D
  • ADI PRADANA
    avatar 7982
    ADI PRADANA #Sabtu, 25 Jul 2015, 12:09 WIB
    Itu yang jelek yang corat coret tembok, itu salah satu wujud meninggalkan sejarah buat
    masa depan ya. hehehe
    Kayaknya lebih kepada perwujudan eksistensi diri :p
  • HADI PRAYITNO
    avatar 7985
    HADI PRAYITNO #Sabtu, 25 Jul 2015, 19:41 WIB
    Harga yang sangat terjangkau untuk menikmati keunikan benda-benda bersejarah.
    Untung sampai sekarang tarif masuk museum masih murah banget :D
  • MUHAMMAD AKBAR
    avatar 8018
    MUHAMMAD AKBAR #Kamis, 30 Jul 2015, 14:30 WIB
    Waktu ke Palembang cuma mampir di salah satu warung makan pinggiran sungai musi dekat jembatan ampera. Tak lupa saya juga mencicipi empek-empek untuk pertama kalinya.