Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 27 November 2014, 13:00 WIB

Inti dari hajat Dieng Culture Festival itu sendiri sebenarnya adalah prosesi ruwatan anak gembel. Mungkin ada Pembaca yang bertanya-tanya, apa sih sebenarnya ruwatan anak gembel itu? Nah, sebelum aku cerita lebih jauh, alangkah baiknya kalau kita bedah dulu apa yang disebut dengan ruwatan anak gembel.

 

para anak bajang menanti menjalani proses ruwatan rambut gembel pada Dieng Culture Festival 2014
Anak gembel (anak bajang) yang menanti untuk diruwat.

 

Ritual Menghilangkan Rambut Gembel

Ruwatan itu adalah ritual dalam adat Jawa. Secara garis besar sih, ruwatan itu adalah prosesi penyucian diri seorang manusia agar kelak dirinya terbebas dari malapetaka. Yups! Ruwatan ini memang budaya yang sudah dipraktekkan dari jaman nenek-moyang. Contoh ruwatan yang umum dilakukan itu adalah ruwatan anak sukerta. Pembaca bisa klik tautan di bawah ini untuk cerita lebih jelasnya.

 

Walaupun mengusung kata “gembel”, anak gembel (ada juga yang menyebutnya anak bajang) itu sama sekali bukan anak gelandangan lho!

 

Dalam bahasa Jawa, gembel itu adalah kondisi rambut yang acak-acakan, nggak rapi, dan cenderung tergulung ikal. Jadi, anak-anak gembel itu disebut demikian karena rambutnya gembel. Uniknya nih, rambut gembelnya mereka itu muncul secara alamiah dengan proses yang... cukup mistis... hmmm...

 

wajah memelas anak bajang yang ketakutan saat Dieng Culture Festival 2014
Selain rambut gembelnya, anak-anak ini ya sama seperti anak-anak seusianya.

 

Fenomena anak gembel ini hanya menimpa anak-anak yang garis keturunannya berasal dari Dieng. Tapi... nggak semua anak dari Dieng berambut gembel lho! Mereka semua itu pas lahir ya dengan kondisi rambut normal. Tapi di kemudian hari, nasib bisa berkata lain, hehehe.

 

Bisa dibilang rambut gembel ini semacam “penyakit”. Sebab, beberapa hari sebelum rambut gembel tumbuh di kepala si anak, mereka bakal menderita sakit panas. Ini terjadi berkali-kali-kali saat rambut gembel yang lain akan tumbuh. Alhasil, anak gembel ini cenderung penyakitan. Nah lho! Bahaya kan?

 

Biar pun rambut gembel adalah malapetaka, tapi menyingkirkannya pun nggak bisa sembarangan lho. Kalau hanya dipotong biasa, rambut gembel ini akan kembali tumbuh dan tumbuhnya pun bisa lebih lebat. Wah, jebakan betmen dong. (omong-omong apa salahnya betmen ya?)

 

upeti dan sesaji yang diminta anak bajang saat Dieng Culture Festival 2014
Perlu ada "upeti" supaya rambut gembelnya tidak tumbuh lagi.

 

Untuk memotong rambut gembel supaya nggak balik tumbuh lagi, perlu diselenggarakan prosesi ruwatan anak gembel. Berhubung ongkos menyelenggarakan ruwatan lumayan muuahaal, maka dari itu tiap tahun digelar ruwatan massal supaya ongkosnya lebih murah gitu. Nah, ruwatan massal anak gembel itu yang diusung sebagai inti dari Dieng Culture Festival 2014 ini.

 

Eits! Nggak semua anak gembel boleh ikut ruwatan ini lho! Ada syaratnya. Pertama, si anak gembel harus dengan kehendaknya sendiri meminta untuk dipotongkan rambutnya. Kedua, orangtuanya harus meloloskan permintaan si anak sebelum rambutnya dipotong. Permintaan si anak ini pun terkadang aneh-aneh. Misalnya es lilin punya tetangga atau perkedel yang nggak sengaja keinjek. Kalau nggak dituruti, ya rambut gembelnya nggak akan bisa hilang.

 

Daftar permintaan unik dan lucu anak bajang saat Dieng Culture Festival 2014
Data diri dan daftar permintaan si anak bajang yang mesti diloloskan orangtuanya. Klik untuk memperbesar.

 

Eh, cerita pendahuluannya kok ya ternyata panjang banget ya? Hahaha. Kalau Pembaca mau nyari informasi lebih lanjut tentang asal-muasal anak gembel dan kisah mistis di baliknya bisa coba klik tautan berikut.

 

Persiapan Kirab dari Homestay

Balik lagi ke ceritaku di hari Minggu (31/8/2014). Jam 08.10 WIB aku sampai lagi di homestay. Kedatanganku disambut oleh rasa heran kelima teman-teman karena aku balik dari bukit Sikunir cepet banget. Nggak tahu aja mereka kalau banyak orang-orang baik yang membantu perjalananku pagi itu.

 

pengunjung berfoto bersama peserta kirab Dieng Culture Festival 2014
Wika dan Dhe foto bareng Mas Bejo sudah bersalin rupa jadi peserta pawai.

 

Aku masuk sebentar ke homestay buat packing sambil nyeruput segelas kopi buat ngilangin ngantuk (baru tidur 3 jam!). Habis itu langsung keluar dari homestay buat motret keriuhan anak gembel dan persiapan kirab di depan rumahnya Bu Naryono. Untungnya deket dan lagi di lokasi tukang jepretnya cuma sedikit, hehehe.

 

nama fotografer asing yang meliput Dieng Culture Festival 2014
Wika sempet kenalan sama fotografer pro dari Getty Images.

 

Sekitar jam 09.00 WIB, kirab anak gembel dimulai. Aku, Dhe, dan Wika berencana mencegat itu kirab di jalan raya Dieng Kulon. Tapi kok lama ditunggu malah nggak dateng-dateng. Akhirnya kami memutuskan buat masuk ke kompleks Candi Arjuna saja. Toh, prosesi ruwatan anak gembel kan digelar di sana.

 

wisatawan asyik selfie saat Dieng Culture Festival 2014
Kecuali yang mau foto selfie sama peserta pawai, silakan langsung ke kompleks Candi Arjuna.

 

Di dalam kompleks Candi Arjuna kami sempat kebingungan. Akses ke pelataran candi masih ditutup untuk umum. Lha ini anak-anak gembel bakal datang dari mana ya? Akhirnya aku memutuskan untuk pisah dari Dhe dan Wika buat keluyuran nyari informasi.

 

Eh, ternyata sebelum prosesi pemotongan rambut terlebih dahulu ada prosesi penjamasan rambut. Jadi, itu rambut gembel disucikan dulu dengan air dari tujuh sumur. Lokasi prosesi ini ada di dalam kompleks dharmasala. Nggak jauh dari pelataran Candi Arjuna sih. Tapi mbok ya panitia memberi arahan di mana pengunjung harus memposisikan diri gitu lho!

 

Posisi duduk pengunjung acara ruwatan rambut gembel di Dieng Culture Festival 2014
Kalau megang tiket VVIP duduknya di lebih deket lagi.

 

Manfaat Punya ID Card Dieng Culture Festival

Nah, pas ini nih aku baru merasakan nikmatnya punya ID card Dieng Culture Festival (walau cuma kelas Festival sih ). Sebab, yang boleh masuk ke kompleks dharmasala untuk lihat prosesi jamasan rambut anak gembel itu hanya pengunjung yang punya ID card. Di sana aku kebagian tempat (berdiri) di barisan depan karena masih belum begitu ramai.

 

Tapi prosesi penjamasan rambut gembelnya itu sempat molor sekitar 10 menitan. Sebabnya? Nunggu bupati Banjarnegara beserta sejumlah pejabatnya hadir di lokasi. Aaaak...  

 

Bupati Banjarnegara menghadiri acara Dieng Culture Festival 2014
Bupati Banjarnegara, Pak Sutedjo S. Utomo (kiri) dan Wakil Bupati, Pak Hadi Supeno (kanan).

 

Eh, mungkin ada Pembaca yang bingung kok yang hadir bupati Banjarnegara padahal masuk Dieng kan dari Wonosobo ya? Itu karena wilayah Dieng memang sharing dua kabupaten, Wonosobo dan Banjarnegara. Kompleks Candi Arjuna, desa Dieng Kulon, dan sebagian besar wilayah Dieng itu wilayahnya Banjarnegara. Gituh lhoh...

 

Mencuci rambut gimbal anak bajang dengan air suci saat Dieng Culture Festival 2014
Prosesi menjamas rambut gembel itu cuma memercikkan air dari 7 sumur ke rambutnya si anak.

 

Usai rambut anak gembel dijamas oleh para pejabat Banjarnegara, saatnya berpindah lokasi ke pelataran Candi Arjuna untuk mengikuti prosesi pencukuran rambut gembel. Nah, begitu keluar dari kompleks dharmasala menuju pelataran Candi Arjuna, jalanan padet banget-banget ngalah-ngalahi padatnya manusia di bukit Sikunir! Bener-bener kegencet gilak nggak bisa gerak!

 

Pengunjung dan wisatawan berdesak-desakan di acara Dieng Culture Festival 2014
Lebih berdesak-desakan dari pas di Sikunir tadi pagi.

 

Di tengah kondisi kaleng sarden kayak gitu...eh masih sempet-sempetnya ada copet beraksi. Ketahuan lagi! Hahaha. Habis deh di-bully sama pengunjung. Untung ada pak polisi yang stand-by, jadinya bisa segera diamankan itu copet. Hadeh...bener-bener memanfaatkan situasi itu orang. Diriku aja yang diapit cewek-cewek cakep aja nggak nyoba grepe-grepe kok.

 

Menurut klarifikasi panitia @FestivalDieng, kemacetan parah menuju pelataran Candi Arjuna itu disebabkan oleh pintu masuk yang jumlahnya hanya satu. Tadinya sih mau ada tiga pintu masuk, tapi akhirnya diputuskan satu pintu saja untuk memudahkan pemeriksaan dari pihak kepolisian. Maklum, ada saja pihak “you know who” yang agak risih dengan perhelatan budaya semacam ini.

 

Posisi pemegang tiket VIP pada acara pemotongan rambut gimbal di Dieng Culture Festival 2014
Yang duduk-duduk itu wilayahnya pemegang tiket VIP. Kalau tiket festival ya berdiri di belakang mereka.

 

Di dalam kompleks Candi Arjuna sendiri pemegang ID Card Festival kebagian spot motret berjarak sekitar 25 meter dari tempat pemotongan rambut. Lensa DX dengan panjang fokal 135mm seperti yang aku pakai sudah cukup kok buat zooming si anak gembel. Pemegang ID Card VVIP dapet hot spot dari jarak terdekat yaitu 5 meter. Sedangkan untuk VIP di jarak 10 meter. Jadi sebenarnya tiket Dieng Culture Festival itu terasanya memang pas motret saja, .

 

Hasil foto acara pemotongan rambut gimbal menggunakan lensa telefoto pada Dieng Culture Festival 2014
Dengan bekal lensa panjang fokal 135 - 200 mm sudah bisa dapet foto gini kok.

 

Kalau dipikir menggunakan akal sehat, yang seperti ini jelas tidak rasional. Pun, dari pandangan agama sendiri ini seperti menyekutukan Tuhan. Tapi menurutku, segala sesuatu yang berkaitan dengan tradisi dan adat ya memang seperti ini bentuknya. Bukankah ini ragam budaya yang dimiliki oleh bangsa Indonesia?

 

Sekiranya Pembaca sudi meneliti fenomena anak gembel ini dari sisi medis ataupun bisa menyingkirkan rambut gembel tanpa ritual yang berbau penyekutuan Tuhan, mungkin bisa saling berbagi untuk turut menambah khazanah pengetahuan warga Dieng dan sekitarnya.

 

Apa Pembaca percaya dengan mistisnya fenomena rambut gembel ini? Tertarik untuk menelitinya Pembaca? Hehehe.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • BELLA
    avatar 6767
    BELLA #Kamis, 27 Nov 2014, 13:06 WIB
    Keren yaaa, akkk gue mau ke dieng lagi, august on next year pas festival :))))
    oke deh! :D

    Beli tiketnya jauh-jauh hari ya!
  • TOTOK
    avatar 6770
    TOTOK #Kamis, 27 Nov 2014, 17:08 WIB
    Saya dulu pernah meneliti disana kata orang2 Dieng, anak2 gembel saat panas sdh
    pernah dibawa ke dokter. Tapi dokternya tdk tahu apa penyebab demamnya. Lalu kalau
    sebelum diruwat rambut gembelnya dipotong, akan muncul lagi. Tapi kalau sudah
    diruwat, rambutnya tidak gembel.

    Awalnya saya kira terkait dengan masa pertumbuhan anak. Gembel hanya tjd saat anak,
    trus saat dewasa hilang dgn sendirinya. Tapi ternyata ada yg sampai dewasa blm mau
    diruwat, jadinya ya gembel terus. Jadi ya agak2 giaman begitu ... saya sih menghormati
    kepercayaan mereka.
    Mas Wijna juga ketemu dengan orang yang bertapa di pinggir jalan? Dulu waktu saya ke
    Dieng masih ada.
    Saya juga percaya ga percaya sih Mas. Mosok ya ga ada penjelasan medisnya sih?

    Pas ke sana saya ga ketemu sama orang yang bertapa. Mungkin karena rame dia pindah ke tempat lain.
  • ANGKI
    avatar 6771
    ANGKI #Jum'at, 28 Nov 2014, 16:52 WIB
    wah lengkap jelas berisi dan makin banyak tahu mas Wijna mantap dah Novel blusuknya sy
    tguin loh mas hehe pizz... wah itu kalo anak" gembel dibawa ke kumpulan rasta tar jadi bob
    marleyy donk ayeeahh mantap, baru tau ada festival gembel begini saya mas...,
    Hehehe, bob Marley lokal
  • LUSI
    avatar 6778
    LUSI #Jum'at, 28 Nov 2014, 21:35 WIB
    Beruntung bisa menyaksikan langsung ya. Saya suka kesimpulannya. Keep traveling,
    guys. :))
    Salam traveling juga! :D
  • CUMILEBAY.COM
    avatar 6782
    CUMILEBAY.COM #Minggu, 30 Nov 2014, 13:25 WIB
    Ah aku pingin liat acara pemotongan rambut gimbel ini :-)
    Makanya om Cumi main ke Dieng dooong!
  • WENING
    avatar 6785
    WENING #Selasa, 2 Des 2014, 17:13 WIB
    ada anak yang berambut gembel yang jadi maskot wonosobo lho mas, namanya
    Muhammad al farizi.. jadi penyanyi lokal juga :D
    weh? Saya baru tahu mbak. Mantan anak rambut gembel berarti?
  • HILDA IKKA
    avatar 6791
    HILDA IKKA #Rabu, 3 Des 2014, 17:50 WIB
    Aah... unik ya asal-usulnya. Ini memang adat istiadat orang Dieng ya. ^.^ Tapi cara
    mengetahui rambut gembel yang ada penyakitnya itu gimana ya? :D
    Semua rambut gembel kalau di Dieng membawa penyakit mbak...
  • DITTER
    avatar 6792
    DITTER #Rabu, 3 Des 2014, 23:03 WIB
    Haaaa.... unik banget, Mas, fenomenanya :O
    Baru tau aku....

    Trus itu lho, minta perkedel yg nggak sengaja keinjek. Absurd banget :))
    Namanya juga permintaan anak kecil, aneh2, hehehe...
  • NDOP
    avatar 6842
    NDOP #Kamis, 18 Des 2014, 22:17 WIB
    Huahahaha.. kenapa mbok bahas tentang menyekutukan segala sih Wi. Waaaaah.. menyulut api kuwi ngkoooo... hahaha.. Isoke sih.. Semoga tulisanmu ini aman2 saja yaaaa
    Lha iyo toh? Mbiyen kae Mas Fauzi kan yo ngomong "nyerempet-nyerempet" kuwi :p
  • MAHADEWI
    avatar 6863
    MAHADEWI #Senin, 22 Des 2014, 11:14 WIB
    Kereeeeenn jadi pengen liburaaann :(((
    Akhir tahun kan ada liburan toh mbak?