Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Jum'at, 12 September 2014, 16:15 WIB

Seingetku dulu, namanya belum Dieng Culture Festival. Masih sebatas Festival Dieng saja. Aku tahu ada acara ini sewaktu pergi ke Dieng dengan sepeda, sekitar empat tahun yang lalu. Dulu itu, kami datang seminggu sebelum Festival Dieng dimulai. Kalau diingat-ingat ya agak nyesal juga. Kok waktunya nggak barengan ya? Hahaha.

 

Dieng Culture Festival 2014: Awal Kisah Setelah 4 Tahun
Tahun 2010. Jamannya masih muda dan masih rodo PEKOK, hahaha.

 

Setelahnya, setiap tahun aku hampir selalu dengar kabar kalau Festival Dieng mau digelar lagi. Biasanya sih mendekati bulan Juli gitu. Tapi, nggak pernah sekali pun aku berniat datang. Alasannya? Sebab aku sudah pernah merasakan “sensasi” bermalam di Dieng yang sedingin kulkas! Buat pembaca yang belum tahu, suhu malam hari di Dieng bisa terjun bebas ke –2º C lho.

 

Tapi, yang namanya manusia kan juga bisa lupa. Ya toh? Nah, berhubung di bulan Agustus 2014 ini aku sudah nyaris lupa sama dinginnya Dieng di malam hari, makanya aku memberanikan diri untuk datang ke Festival Dieng, hahaha. Buatku nggak afdol datang ke Festival Dieng tapi nggak nginep.

 

Selain niat, ada dua hal yang mesti dipersiapkan untuk bisa menikmati Dieng Culture Festival 2014 dengan nyaman dan aman. Pertama adalah tiket dan yang kedua adalah penginapan. Saranku, cari penginapan dulu baru cari tiket. Karena ya seperti yang aku bilang di atas itu. Dinginnya Dieng di malam hari itu ya... ah, sudahlah...

 

Sejumlah penginapan biasanya sudah di-booking jauh-jauh bulan sebelum Dieng Culture Festival digelar. Walaupun nggak dapat penginapan, ada alternatif lain yang lebih selain layak selain menggembel di selasar masjid, yaitu berkemah. Tapi jelas, yang berminat biasanya hanya yang terbiasa bertualang di alam bebas. Makanya, strategi lain perlu diterapkan semisal numpang sharing penginapan dengan pengunjung lain.    

 

Dieng Culture Festival 2014: Awal Kisah Setelah 4 Tahun
Nggak kebayang dinginnya kayak apa di situ pas malem-malem. Hiiih...brrr....

 

Setelah dapat penginapan, selanjutnya adalah berburu tiket. Yang asyik, pembelian tiket dilakukan secara daring (online) lewat situs dieng.id. Yang nggak asyik, berburu tiket Dieng Culture Festival sama beringasnya dengan berburu tiket promo pesawat. Belum berselang satu jam, langsung ludes. Doh!

 

Sebetulnya, kalau nggak kebagian tiket pun nggak usah panik. Karena pertama, sebetulnya tiket itu hanya menentukan posisi motret. Kalau pembaca nggak berniat motret, nggak punya tiket pun nggak masalah. Kedua, orang Indonesia kan punya sifat tidak konsisten. Ya pasti ada aja toh yang cancel tiket menjelang hari H.

 

Dieng Culture Festival 2014: Awal Kisah Setelah 4 Tahun
Pembelian tiket Dieng Culture Festival 2014 hanya tersedia secara online di situs Dieng.id lho!

 

Nah, berhubung panitia Dieng Culture Festival 2014 juga manusia, maka mereka pun rentan berubah pikiran. Beberapa minggu sebelum hari H, mereka bikin pengumuman via Twitter kalau bakal dijual tambahan tiket. Yes! Walaupun cuma tiket festival, akhirnya aku dapat tiket juga, hahaha.

 

Supaya pembaca tahu, tiket Dieng Culture Festival 2014 ini terbagi dalam 3 jenis. Festival (Rp125.000), VIP (Rp175.000), dan VVIP (Rp250.000). Perbedaan mencolok dari ketiga jenis tiket ini hanya dua. Pertama, posisi duduk saat ritual pencukuran rambut gembel. Pemegang tiket VVIP dapat posisi persis di bagian depan jadinya lebih enak untuk motret. Kedua, pemegang tiket festival nggak dapat T-Shirt Dieng Culture Festival secara cuma-cuma. Yaaah...    

 

Dieng Culture Festival 2014: Awal Kisah Setelah 4 Tahun
Selembar kertas yang menentukan posisi motret.

 

Oh iya, kalau mau dapat informasi seputar acara Dieng Culture Festival ini, pembaca bisa memantau kicauan mimin-minin di akun Twitter @FestivalDieng. You did a great job there Min!

 

Nah, sebelum artikel ini aku akhiri, aku berencana menerbitkan artikel perjalananku di Dieng Culture Festival 2014 ini setiap 15 hari sekali. Jadi, simak terus ya blog Maw Mblusuk? ini ya! Jangan lupa berlangganan RSS-nya dan ikut nimbrung di kotak komentar. Hehehe.

 

Pembaca apakah juga tahu ada acara bernama Dieng Culture Festival?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TOTOK
    avatar 6459
    TOTOK #Jum'at, 12 Sep 2014, 19:17 WIB
    Ngepit lagi ke sana Mas? Saya acungin empat jempol (2 tangan dan 2 kaki) kalau iya:)

    Btw skrng lg bedhiding lho Mas. Disana pasti lbh dingin lagi.

    Anyway, Happy motret!!!
    nggak ngepit Mas, nggak punya waktu senggang. Tapi klo stamina sih masih kuat, hahaha.
  • WENING
    avatar 6460
    WENING #Jum'at, 12 Sep 2014, 20:58 WIB
    waaa.. ke dieng gak kabar-kabar.. kan bisa kutraktir mie ongklok :P
    Boleh tuh mbak. Eh, tapi mienya bukan dari kabel RJ45 toh? Hahaha. Mie Ongklok di Dieng pas lagi acara itu ada yg nembus Rp 20.000 semangkok lho mbak.
  • ANGKI
    avatar 6462
    ANGKI #Sabtu, 13 Sep 2014, 20:32 WIB
    waa keren dah mas Wijna saya malah gak tau ternyata mbayar semahal itu yah??
    hemzz..emng cultre yg perlu di hargai pantas dah mantap
    Aku juga taunya pas habis lebaran kok karena ada yang mention di twitter.
  • DITTER
    avatar 6469
    DITTER #Senin, 15 Sep 2014, 08:17 WIB
    Aku baru tau acara itu, Mas. Oke, ditunggu artikel perjalanannya. Kirain udah langsung dibahas di artikel yg ini, hehe....
    Belum Mas Bro, satu per satu, nulisnya capek, panjang banget, hahaha
  • ANDIKA HERMAWAN
    avatar 6470
    ANDIKA HERMAWAN #Senin, 15 Sep 2014, 13:44 WIB
    wah sekarang pakai acara tiket-tiket segala ya mas?
    padahal seingatku dulu pas tahun 2011 ga ada sistem macem sekarang :D
    Mungkin supaya lebih tertib dan tertata Brow. Soalnya antusiasme pengunjung tinggi banget. (terutama buat yg seneng motret :p)
  • IDAH CERIS
    avatar 6471
    IDAH CERIS #Senin, 15 Sep 2014, 15:05 WIB
    Kok keren banget sih, Mas. Ke Dieng sepedaan!]
    Saya enggak beli tiket. Ngekor Babeee. :D
    Babemu punya buntut po mbak kok diekorin? Hahaha. Dirimu yo kejebak macet?
  • NOERAZHKA
    avatar 6474
    NOERAZHKA #Selasa, 16 Sep 2014, 21:44 WIB
    Huhuhu, belum kesampean ke Dieng pas event DCF, semoga tahun depan ..
    Penasaran juga pengin liat euforianya, sambil ndredheg kedinginan .. )
    Kalau nonton DCF sambil bawa tungku arang portabel saya jamin nggak bakal kedinginan mbak, ehehe
  • FAHMI ANHAR
    avatar 6475
    FAHMI ANHAR #Rabu, 17 Sep 2014, 09:29 WIB
    dengan kata lain: ono rego ono rupo mas haha. next mungkin beli festival tapi bawa nya lensa tele, jadi bisa zoom jauh :p

    etapi aku malah udah lama banget gak ke dieng. terakhir sebelum krismon kalau gak salah inget...

    [yaelah lawas bener brur]
    Kalau beli tiket Festival tapi lensanya 18-55 menurut saya lumayan tersiksa. Saya maklum kok mas dirimu lama ga ke Dieng karena sedang membanting tulang demi mencari sesuap nasi (halah!)
  • HESTI
    avatar 6477
    HESTI #Kamis, 18 Sep 2014, 09:19 WIB
    waaaahh, kemaren aq jg kesana pas ada acara Dieng Culture Festival..tapiiiii gak bisa menikmati bgt,soalnya rameee..maceeett (bru pertama ke Dieng) gak puas deh, waktu nya gak tepat :(
    Hohoho, kok kita nggak ketemu ya Mbak? :D
    Emang udah saya prediksi sih desa Dieng sekecil itu bakal padet banget pas acara kayak gini. Hampir sama pas musim mudik lah, hahaha. Tahun depan ke sana lagi?
  • HILDA IKKA
    avatar 6479
    HILDA IKKA #Kamis, 18 Sep 2014, 16:16 WIB
    Wuhuu, berapa lama tuh Mas Wijna? Selamat nyepeda di Festival yahh. Hadiahin foto-
    foto kece dong :3
    Itu yg nyepeda foto empat tahun lalu mbak pas masih muda-muda, hahaha. Festival Diengnya cuma 2 hari mbak, Sabtu dan Minggu.
  • CADERABDULPACKER.COM
    avatar 6481
    CADERABDULPACKER.COM #Jum'at, 19 Sep 2014, 18:37 WIB
    wahhhh kerennnn ya fwstival diengnya.... asyiktuh dinginnya hehe
    festivalnya sih keren, dinginnya bikin sakit :p
  • ANNOSMILE
    avatar 6496
    ANNOSMILE #Rabu, 24 Sep 2014, 10:35 WIB
    penasaran dengan foto prosesi rambut gimbalnya
    kok ga ditampilkan sekalian hehehe
    lha itu ada di artikel menjelang terakhir No.
  • ARI TUNSA
    avatar 6640
    ARI TUNSA #Selasa, 4 Nov 2014, 08:50 WIB
    meskipun deket aku belum pernah nginep di sana, hiks :(
    Kalau saya sih lebih milih nginep di bawah kalau semisal nggak ada keperluan di Dieng di pagi hari. Dingin!
  • HAMHAM
    avatar 9051
    HAMHAM #Sabtu, 9 Jan 2016, 13:46 WIB
    mari majukan wisata indonesia , amin