Maw Mblusuk?
  • RSS 2.0
  • Facebook
  • Twitter
  • Flickr
  • Instagram
  • Youtube
  • E-Mail

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk

Cari Artikel

PARA PENJELAJAH

Catatan Perjalanankuoleh: Rijal Fahmi Mohammad

blog perjalanan Catatan Perjalananku oleh Rijal Fahmi Mohammad

INSTAGRAM @MBLUSUK

https://www.instagram.com/p/BGs4k5Vyi1g/

Sarapan-Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto

Terbit: Jum'at, 29 Agustus 2014, 01:01 WIB

Jam sepuluh pagi sering juga disebut jam sepuluh siang. Kalau menurutku sih, di jam segitu itu bukan pagi lagi, tapi juga belum siang. Yang pasti, kondisi jalan raya selatan Jawa di kabupaten Banyumas, Jawa Tengah kian beranjak padat. Terlebih-lebih, kondisi bahan bakar perut juga kian menipis. Krucuk krucuk....

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Bakal lama nih perjalanan kalau begini kondisinya...

 

Selain pemandangan truk-kontainer bersaudara yang berdesak-desakan di jalan raya (efek amblesnya Jembatan Comal), yang juga menarik perhatianku adalah ragam iklan Bakmi Nyemek yang berjejer padat di kanan-kiri jalan raya. Apa Agustus 2014 ini musim kampanyenya penjual bakmi nyemek se-Banyumas ya?

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Kalau di Jogja banyak gudeg, di Banyumas malah bakmi nyemek.

 

Ndilalah, rasa penasaranku bersambut gayung dengan ajakan Ibu yang terkantuk-kantuk di jok belakang.

 

“Enaknya itu sarapan yang anget-anget, semisal bakmi godhog (rebus .red)”

 

Oleh sebab itu, mobil yang kami tumpangi pun lantas merapat ke pinggir Jl. Raya Wijahan, Kecamatan Kemrajen, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah pada kilometer ke-4. Tepatnya dekat warung Bakmi Nyemek Bu Seto.

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Ini jenis "SPBU" yang antriannya nggak panjang.

 

Nah, saatnya kami melangsungkan hajat sarapan-siang! Untuk menuruti rasa penasaran maka pesananku pun tak tanggung-tanggung, Bakmi Nyemek Istimewa seharga Rp20.000 dan segelas air putih (biar ngirit ).

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Silakan pilih sesuai kantong selera. Klik untuk memperbesar menu.

 

Berbeda dengan di Jogja dan Jawa Tengah seputar Jogja. Baru kali ini aku tahu penjual bakmi yang jualannya semenjak pagi. Biasanya kan mulainya malam. Sebab, dingin-dingin cocoknya menyantap bakmi toh?

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Makan bakmi siang-siang ternyata cocok juga ya?

 

Satu yang pasti, bakmi hangat enaknya dinikmati selangi hangat! Hohoho. Sebelum aku menyikat seporsi Bakmi Nyemek Bu Seto ini, mari kita lihat apa saja komposisinya.

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Mari perhatikan bakminya baik-baik Pembaca. Mulutnya jangan menganga ya.

 

Seperti namanya, nyemek = becek, kuah dari bakmi ini kira-kira hanya 1/2 dari kuah bakmi pada umumnya. Di dalamnya ada cacahan kubis, telur orak-arik, sawi hijau, dan daging ayam kampung. Sedangkan embel-embel “Istimewa” yang membuat harganya melonjak Rp5.000 dari versi biasa adalah adanya cacahan bakso sapi dan hati-ampela.

 

Nah, Yang membedakannya dari bakmi yang kusantap di Jogja adalah jenis mienya yang pipih panjang mirip kwetiau. Tapi tidak sekenyal dan tidak seelastis kwetiau. Mienya hanya satu jenis, yaitu mie kuning. Coba ada yang warna putih, pasti nanti disangka kwetiau, hahaha.

 

Sarapan Siang di Bakmi Nyemek Bu Seto, Kemrajen, Banyumas
Mie kuningnya besar dan pipih. Mirip kwetiau tapi beda warna kan?

 

Soal kenikmatannya nggak usah dibahas ya? Dari foto-foto di atas sudah bisa menyimpulkan sendiri kan Bakmi Nyemek Bu Seto itu seperti apa nikmatnya? Hehehe.

 

Perut kenyang! Ayo kita lanjutkan perjalanan menuju barat untuk mencari... euh... makanan lain?

 

Oh iya, nomor telepon Bakmi Nyemek Bu Seto ini (0282) 5293037.

 

Pembaca doyan mie rebus dengan sedikit kuah?

NIMBRUNG YUK


UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!

  • MAS FEB #Jum'at, 29 Ags 2014, 22:27 WIB
    Bakmi.. Salah satu menu makanan favorit saya.
    Saya juga suka Mas, apalagi kalau malem-malem, nyam...
  • DITTER #Sabtu, 30 Ags 2014, 13:46 WIB
    Wih, harganya lumayan mahal ya, Mas....

    Kalo aku doyan banget mie rebus dgn sedikit kuah. Kayaknya rasa bumbunya jadi lebih mantep gitu. Kalau kebanyakan kuah, rasanya jadi hambar, dan perut jadi kembung, hehe.....
    Untuk ukuran Banyumas saya pikir memang mahal. Tapi mungkin mahal karena juga sudah punya nama.

    Eh, yang dirimu makan itu mie rebus bukan mie instan toh Bro? #nasibanakkos
  • IDAH #Minggu, 31 Ags 2014, 11:01 WIB
    Kalau request tanpa rempela, harga bisa beda ya
    Mas. :D

    Bakmi emang enak. Berkuah bikin segeer.
    Hahaha, paling ya tetap 15.000 Mbak. Segala macam makanan berkuah segar (non-santan) emang jadi favorit banyak orang, hehehe.
  • ANNOSMILE #Senin, 1 Sep 2014, 10:30 WIB
    sepertinya enak..bentuk mie nya agak berbeda dari bakmi jawa di jogja
    Ini mie khas Banyumas No.
  • ADIE RIYANTO #Senin, 1 Sep 2014, 16:29 WIB
    sepertinya enak ya. Aku biasanya suka banget pesen mie godog Jogja klo pas lagi malam2 pengen makan yang anget2. Ini di daerah tapi harganya 20rb berarti termasuk mahal nih mie-nya. Di sekitaran Jakarta yg harganya 17rb-an aja udah dianggap mahal kok, standarnya kan 10rb-an ke bawah hehehe :)
    Iya sih, mahal memang. Mie Godhog Rp 15.000 di Jogja itu udah termasuk mahal lho. Kalau di pinggir jalan besar biasanya udah nyentuh harga Rp 12.000 per porsi.
  • AULIA FASYA #Senin, 1 Sep 2014, 22:53 WIB
    Malem-malem liat ini, salah banget -___-
    Lha terus caranya supaya bener gimana mbak Aulia? :D
  • KYUSOKU BIHAKU #Rabu, 3 Sep 2014, 00:57 WIB
    haha... klo mudik selalu liat nieh di pinggir jalan bakmi nyemek, ada yang posting juga ... lain kali coba ahhh :D, nuwun infonya
    Monggo, diicip untuk mengobati rasa penasaran. :D
  • IJAL FAUZI #Rabu, 3 Sep 2014, 17:28 WIB
    Doyannn! hehe
    Kapan-kapan mau cobain juga, nih. Harus :D

    Salam kenal,
    Ijal Fauzi
    Besok-besok dicoba mampir kemari ya Ijal. Salam kenal juga :)
  • SARI WIDIARTI #Rabu, 3 Sep 2014, 17:37 WIB
    iya ya nyemek itu artinya bece. Tapi ya lumayan mihil ya untuk satu porsi :D
    Mungkin karena udah tersohor ya?
  • TIA
    avatar 6429
    TIA #Jum'at, 5 Sep 2014, 08:50 WIB
    Salam kenal. Saya nemu blog ini pas lagi nyari ide makan mblusuk di Jogja :)). Wah ini kesukaan saya nih. Tiap pulang kampung harus beli. Tapi kalau saya lebih suka Bakmi Nyemek Bu Seto yang satunya (kanan jalan kalau dari arah Jogja) . Walaupun bukan toko pertama/asli Bu Seto (ini yang asli), tapi rasanya lebih segar menurut saya hehehe. Anyway thanks infonya :D
    Wow, makasih ya mbak sudah berkunjung ke blog ini, hihihi. Sebelumnya, orangtua saya juga sudah ngicipi Bu Seto yang kanan jalan itu. Pas mampir ke warung Bu Seto yang ini untuk memuaskan rasa ingin tahu apa bedanya sajian 2 warung itu.
  • CUMILEBAY.COM #Selasa, 9 Sep 2014, 22:02 WIB
    Perasaan aku dah baca artikel ini dan comment, kok ngak ada yaaa ????
    masak sih Bang Cum? Lupa centang kotak kecil di bawah kalee?
  • HILDA IKKA #Kamis, 11 Sep 2014, 17:11 WIB
    Wah.. kulinernya mantap. Tapi kalau aku sih memang kurang suka ya makan bakmi di
    pagi hari. Kalo ynag Bakmi Nyemek itu gak ada salahnya dicoba :D
    Bakmi di pagi hari itu beda tipis sama makan mie rebus instan sih buat saya. Cuma bakmi kan lebih sehat (kayaknya).
  • FACHMI #Senin, 6 Okt 2014, 10:00 WIB
    menurut saya rasane sih biasa aja seperti bakmi2 lain. tapi dimakan di saat kondisi lapar dan lelah dalam perjalanan itu yg bikin nikmat
    Hehehe, setuju saya. Makanan apapun kalau dimakan pas lagi laper emang enak Mas Bro. :D