Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 1 Oktober 2008, 00:56 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Nggak bisa dipungkiri kalau artikel candi-candi adalah salah satu ciri khas dari blog Maw Mblusuk? ini. Yah, sebut saja sebagai Proyek Candi. Proyek ini merupakan kegiatan isengku untuk mengeksplorasi sekaligus memotret candi yang sudah berjalan sejak bulan April 2008.

 

Sasaran dari proyek ini adalah menerbitkan artikel tentang candi-candi yang tersebar di provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah. Syukur-syukur juga kalau juga bisa mampir ke candi-candi yang ada di provinsi lain.

 

Tujuan dari proyek ini adalah untuk mendongkrak candi sebagai pariwisata berbasis budaya, arkeologi dan sejarah, sesuai dengan tema Visit Indonesia yang dicanangkan oleh Departemen Pariwisata dan Kebudayaan.

 

Biar tambah keren dan oke punya, ini nih visi dan misi Proyek Candi.

 

Visi Proyek Candi

  1. Mendongkrak popularitas candi-candi kecil sebagai pariwisata berbasis budaya, arkeologi dan sejarah.
  2. Mempromosikan potensi lokal sebagai perwujudan tahun pariwisata Indonesia 2008 yaitu Visit Indonesia 2008 yang dicanangkan Departemen Pariwisata dan Kebudayaan.
  3. Melengkapi sumber-sumber literatur mengenai candi yang amat sangat minim di internet.

 

Misi Proyek Candi

Berkunjung ke candi-candi di provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah untuk kemudian dieksplorasi dan hasilnya dituangkan dalam bentuk tulisan dan foto. Tulisan tersebut memuat informasi mengenai panduan lokasi, sejarah, keunikan, potensi lokal, dan lain-lain yang berkaitan dengan candi-candi tersebut. Tulisan itu kemudian akan dipublikasikan di Internet untuk dinikmati khalayak ramai. Tidak menutup kemungkinan bila kemudian dipublikasikan dalam bentuk media cetak.

 

Di Balik Layar Proyek Candi

Blog candi Mathriphe Zamroni
Aku nggak sendiri! Blog milik Kang Zamroni
yang berjudul JengJeng Matriphe!
juga menyajikan artikel tentang candi.

Selama ini kalau kita mendengar kata “candi” pasti yang terbayang adalah sekumpulan batu-batu tua yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuk suatu bangunan. Nggak salah sih, tetapi kalau bayangan tersebut diperjelas, mungkin yang akan muncul adalah bayangan Candi Borobudur atau Candi Prambanan. Ya toh?

 

Karena aku ini hobinya membonceng , kepinginnya sih membonceng ketenaran dua candi itu di jagat maya. Tapi ternyata, masih ada puluhan candi lain yang tersebar di seantero pulau Jawa bahkan di pulau Sumatra, Kalimantan, serta Bali! Tahu fakta kayak gitu, aku jadi tergerak buat mengangkat popularitas candi-candi kecil tersebut di jagat maya supaya terkenal kayak aku, hehehe.

 

Aku pernah dapet komentar dari seseorang,
“Kenapa sih repot-repot pergi jauh ke candi hanya untuk memotret batu-batu? Kurang kerjaan sekali.”

 

Kalau aku renungi dalam-dalam, mungkin apa yang dikatakan orang tersebut ada benarnya juga sih. Aku nggak menyalahkan orang tersebut, karena mungkin bagi dia apa yang aku perbuat ini nggak memberikan nilai apa pun. Nilai yang zaman sekarang ini diukur dari besar nominal material (baca: duit!).

 

Tetapi bagaimana bisa? Lha wong retribusi masuk candi-candi kecil yang hanya Rp500 atau seikhlasnya saja itu nggak menarik minat masyarakat untuk datang berkunjung kok? Paling-paling candi didatangi orang hanya sebagai tempat pacaran, yaaah!

 

Andreas Yenri Menjelajah Candi saat KKN
Banyak pihak dilibatkan dalam proyek ini,
Andreas sampai Unit 80 KKN-PPM UGM
Semester Pendek 2007/2008
.

Terus, gimana ceritanya aku bisa sampai hati melakukan pekerjaan ini yang membuat aku dapet predikat “tukang cari batu”?

 

Aku kan hobinya motret. Tapi obyek motretnya nggak sembarangan. Soalnya, aku paling seneng kalau motret yang ada unsur budayanya. Karena waktu itu udah kehabisan bahan aku mau pergi KKN yang temanya pariwisata Candi Sojiwan, maka dari itu aku motret candi deh sama-sama Andreas.

 

Kalau diperhatikan dari sisi fotografi, candi itu bangunannya unik lho! Bayangkan saja, batu ditumpuk-tumpuk begitu, bisa berdiri lagi, apa nggak ada sense of art-nya? Canggih juga ya eyang-eyang kita? Di zaman dulu saja sudah bisa bikin karya seni kayak gitu lho!

 

Ya, awalnya sih fokusku datang ke candi hanya untuk memotret thok. Tapi lama-lama, nggak seru kan kalau nggak ngobrol sama warga atau juru pelihara di sana. Nah, bermunculan lah cerita-cerita mengenaskan tentang candi. Terutama di candi-candi kecil.

 

Naluri jurnalistikku makin lama makin bergejolak. Setelah itu, lahirlah (cielah!) banyak artikel tentang candi-candi. Jadi, aku maunya sih artikel-artikel itu nggak hanya bilang kalau “di sini nih ada candi lho!” tapi juga “di sini kondisi candinya memprihatinkan kayak gini lho!”. Selain itu, sepertinya sedikit sekali artikel-artikel di jagat maya yang memuat informasi candi, foto-fotonya, dan panduan rute sesat untuk pergi ke candi.

 

Kontroversi

Ilmu dan Teknik Fotografi Candi di Lapangan
Dari kunjunganku ke candi-candi,
aku memperoleh "ilmu lapangan"
tentang pemotretan candi.

Tapi ini yang paling kontroversial. Ada banyak orang yang sungkan berkunjung ke candi karena (maaf!) candi itu kan tempat ibadah pemeluk agama lain (karena saya muslim you know ?).

 

Oke lah. Memang benar bahwa candi itu adalah tempat ibadah umat Hindu atau Buddha. Banyak patung-berhalanya lagi . Tapi itu kan kalau kita memandang candi sebagai tempat ibadah (memang aku bakal nyembah patung itu apa?).

 

Candi itu umurnya udah ratusan tahun lho! Yang membangunnya ya eyang-eyang kita sendiri. Jadi, boleh kan kalau aku memandang candi itu sebagai bagian dari sejarah bangsa kita? Bukan lagi dominan sebagai tempat ibadah?

 

Sayangnya, sekarang ini sejarah itu terlupakan. Umumnya generasi muda sekarang ini malas belajar sejarah, kewarganegaraan, dan agama. Senangnya berprilaku konsumtif dan money-minded (jual arca! ). Selain itu, sampai sekarang kan belum ada yang tahu secara pasti teknologi untuk membangun candi.

 

Nah kan, masih banyak tuh tabir-tabir misteri candi yang bisa disingkap. Jadi, kita nggak bisa memandang candi itu hanya sebagai tempat ibadah aja. Untukku sendiri, singgah di candi itu bagaikan suatu petualangan tersendiri, mendaki bukit dan menyibak hutan hanya untuk melihat candi yang hancur. Bagaikan nemu harta karun deh, lost civilization gitu.

 

Koreksi

Eeeh, aku ini kan dari bidang ilmu matematika. Rasanya nggak nyambung gitu kalau aku membahas arkeologi. Apalagi candi-candi. Alhasil, aku merasa kalau artikel-artikelku tentang candi ini nggak ilmiah.

 

Jadi, buat mas/mbak/pak/bu arkeolog yang membaca blog ini. Jika anda-anda menemukan yang kurang di artikel saya, tolong kabari saya dan bantu untuk memperbaikinya ya! Kasih komentar gitu maksudnya, hehehe.

 

Seenggaknya, semoga artikelku ini bisa berguna buat referensi tugas-tugas sejarah anak SMP dan SMA (dipersembahkan untuk Al-Izhar Pondok Labu) atau anak kuliah.

 

Ini yang terakhir deh. Kalau aku memperhatikan benda-benda cagar budaya, kok ya seperti aset bangsa yang ditelantarkan ya? Nah, dengan artikel-artikel candi ini, aku berharap ini bisa dimanfaatkan sebagai langkah awal kita agar mengerti sejarah serta budaya bangsa ini.

 

Yah, mungkin ini caraku untuk berbakti bagi Indonesia.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ZAM
    avatar 154
    ZAM #Senin, 19 Jan 2009, 14:17 WIB
    woh! teruskan perjuangan mengeksplorasi candi, kang! maap, saya berhenti karena faktor lokasi..

    mantab!
    siip mas Zam, masih banyak candi-candi kecil n terlantar di DIY yang mau saya ekspos ke publik
  • AGATHA MAHARDIKA A.J.
    avatar 301
    AGATHA MAHARDIKA A.J. #Selasa, 7 Apr 2009, 15:19 WIB
    siip... sudah setahun ya mas wijna.. selamat yak.. lestarikan budaya.. wujud kecintaan bangsa.
    salam kenal..
    Salam kenal juga Agatha. Wah, emang udah hampir setahun ya? Nggak kerasa juga ya?
  • EMERITA
    avatar 303
    EMERITA #Rabu, 8 Apr 2009, 09:20 WIB
    Halo Wijna. akhirnya Agatha buka webmu juga. kami tahu websitemu dari Andreas. Aku juga suka mengunjungi candi2. Wah pasti pengalamannya lain sekali kalo berkunjung dengan kamu yang benar2 tertarik mengeksplor candi. Proyek yang bagus. kalo ada kunjungan ke candi email aku ya. Aku anak Fisika UGM 2004. Thank you.
    Wah rupanya penghubung semua ini Andreas toh??? beh, dasar tu anak. Ok deh, ntar kontak-kontakan lagi yah.
  • ANDREAS
    avatar 349
    ANDREAS #Minggu, 26 Apr 2009, 21:40 WIB
    ah,udah hampir setahun ya kita jadi pencari batu, wis..tambah tua nih. berarti tambah berat petualangannya he2..
    klo dipikir-pikir, Magelang juga hampir habis lho Ndre
  • TIA
    avatar 372
    TIA #Rabu, 29 Apr 2009, 19:58 WIB
    wah mas wisna, selamat berpetualang ya, kapan2 saya ikut boleh? (hue3)..
    saya ini termasuk warga yang jarang berkunjung ke candi, paling sering berkunjung ke pantai..

    oiya, foto2 mas yang di galeri boleh dicopy gak? (tapi sudah terlanjur saya copy satu..), yang Situ Patengan itu lho mas, bagus banget, bisa sedikit mengobati ke-stress-an saya disini ). lain kali saya liat2 yang lain..
    Trims juga Tia, moga-moga saya bisa balik dari petualangan dengan utuh, nggak cuma namanya aja he3.

    Silakan dikopi foto-fotonya en kalau mau dipajang di web, bilang-bilang yah. Eiya, karena kamu di Bandung kenapa nggak coba jalan-jalan ke Situ Patengan sma Kawah Putih?
  • TIA
    avatar 379
    TIA #Kamis, 30 Apr 2009, 04:40 WIB
    jalan2 mas? saya lagi kepikiran banyak tugas nih..
    jalan2nya di web mas wijna aja, yang gak perlu capek )
    heh? Coba deh kamu baca blog ini sambil lari-lari di tempat, pasti capek, he3.
  • KOMIKB4
    avatar 399
    KOMIKB4 #Sabtu, 2 Mei 2009, 21:32 WIB
    bikin majalah gratis (free magz) tentang candi yuks? kalau tertarik kerjasama tar qt tembak dinas purbakala ma departemen kebudayaan dan pariwisata buat kasih dana? piye tertarik?

    he :D
    boleh juga tuh idenya, saya siap mendukung, lebih lanjut ntar e-mail saya ajah, oke?
  • RCO
    avatar 867
    RCO #Sabtu, 4 Jul 2009, 03:39 WIB
    Ayo terus gali kekayaan sejarah bangsa ini, N melestarikannya tentu....

    Salam kenal!
    hohoho, terima kasih buat dukungannya, salam kenal juga yah
  • HARYANA
    avatar 872
    HARYANA #Sabtu, 4 Jul 2009, 13:32 WIB
    kapan renovasi candi prambanan selesai?
    Katanya sih tahun 2012 mas, semoga aja tepat waktu.
  • UDI BASUKI
    avatar 1173
    UDI BASUKI #Jum'at, 14 Ags 2009, 10:14 WIB
    merdekaaa........
    kitalah yang mewrisi candi-candi itu
    aku begabung ku tunggu kontaknya di emailku.tq
    Selamat bergabung ya mas :)
  • WISNU
    avatar 1343
    WISNU #Senin, 7 Sep 2009, 12:17 WIB
    mmm, Coba kunjungi candi Dadi di Tulungagung, dekat dengan komplek Candi Gayatri (makam Ratu Majapahit Gayatri), dan sejumlah candi laen. Tempatnya dan candinya aneh karena di atas gunung & candinya ga ada pintu masuk kecuali memanjat ke atas candi yang ternyata berlobang dengan diameter 5 meter dengan kedalaman 4 meter. Pemandangannya keren.

    aku dulu juga hobby kaya mas. aku mulai suka sejak kecil, pas diajak ayah ke candi simping (makam Raden Wijaya /Raja majapahit I). Lalu pas SMA dihadiahi kamera, lalu langsung survei candi di sekitar Blitar, Kediri, malang, Tulungagung(1997-...). Kuliah di Faperta UNS Solo (1998), membuat semangat menaklukkan candi di solo-jogja semakin kuat. So ampek sekarang bekerja di Yogya (PG Madukismo/PT RNI), setahun sekali aku harus datang motretin candi/situs yang belum pernah kukunjungin.
    Wah, Tulungagung, jauhnya...
    Ayo mas kita pelihara terus hobi kita ini, semoga generasi setelah kita masih bisa menyaksikan dan belajar dari candi-candi itu.
  • OM BAYU
    avatar 1416
    OM BAYU #Selasa, 22 Sep 2009, 11:03 WIB
    Ngintip tulisan & foto2 disini boleh tho
    monggo-monggo Ki... :D
  • WISATA RIAU
    avatar 1476
    WISATA RIAU #Sabtu, 3 Okt 2009, 01:29 WIB
    wwah... blognya keren.... informatif.....
    salam kenal dari Riau sobt.....
    Makasih, salam kenal juga :)
  • CUK
    avatar 2333
    CUK #Kamis, 4 Mar 2010, 14:53 WIB
    sukses ya mas Wijna ....
    kami juga punya gerombolan sejenis, tapi kami lebih tua-tua he he he
    tapi kami malah belajar banyak dari blog ini ...
    terima kasih sudah "menggugah" kami buat kembali "jalan-jalan"

    oh ya cari nama2 ini di fesbuk: Cuk Riomandha, Kris Budiman, Mas Ayu
    Kumala, Putu Sutawijaya, Rafael Agastya, Hery Fosil, Lieke Soe,
    Landung Simatupang, Apriadi Ujiarso, Mahatma Anto dan tentu saja yang
    sudah jadi kawan perjalanan anda ... Davinna ... he he he

    moga-moga suatu saat kita bisa berburu bareng ...
    mari kita lestarikan terus peninggalan budaya dan sejarah bangsa kita Kang :)
  • ODYDASA
    avatar 2971
    ODYDASA #Selasa, 13 Jul 2010, 22:21 WIB
    Kalau mau explore di boyolali, ajak2 aku dong.
    Bisa lewat email...
    oke deh
  • IWAN
    avatar 5437
    IWAN #Senin, 22 Jul 2013, 17:24 WIB
    teruskan ... teruskan ... saya pengen sekali, tapi kesibukan saya gak memungkinkan ...
    tolong ya mas ... teruskan!
    Masalahnya candi-candi yang terdekat sudah pada habis je Mas.