Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 6 November 2013, 06:27 WIB

Suatu tayangan televisi berhasil memikat rasa keingintahuan si gadis merah. Hingga pada suatu ketika, berujarlah ia padaku,

 

“Ayo kita nyari curug!”

 

Wah, tumben pikirku, “Di mana?”

 

“Di Semarang!”

 

Berhubung si gadis merah nggak tahu nama curugnya, jadilah aku berselancar di jagat maya. Curug apa sih yang ada di kabupaten Semarang, Jawa Tengah? Dari hasil berselancar itu muncullah nama Curug Lawe yang terletak di Desa Kalisidi, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

 

Curug ini lumayan populer sebagai obyek wisata seputar Semarang. Ada banyak blog yang mengulas tentang curug ini. Salah satu informasi yang aku peroleh adalah medan menuju curug ini tidak ramah bagi mobil terutama yang jenisnya sedan.

 

Berhubung tidak punya motor, aku memutuskan untuk menyewa mobil saja. Nggak apa-apa deh keluar uang lebih, asal tidak ada yang jadi tumbal, hahaha. Aku sih nggak mau kejadian pas dulu ke Candi Sukuh terulang lagi. Tobat!

 

Untuk itu aku menghubungi adek angkatanku, Ajud (Math 2007), yang punya usaha jasa tour dan travel. Sewa mobil xenia 12 jam + BBM + Supir = Rp370.000. Ajud sendiri yang nyetir mobilnya. Lumayan deh nggak nyetir sendiri. Aku sih mikir sehabis dari curug nanti kaki bakal capek dan mungkin nanti badan bakal basah juga.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Ajud yang lagi nyetir mobil.

 

Yang terlewat dari pikiranku adalah caranya nyetirnya Ajud yang bikin sport jantung. Alasan andalannya,

 

“Kan di depan nggak dijaga polisi Mas?”

 

Ditambah lagi Ajud semangat sekali kalau cerita tentang kucing peliharannya. Dari mulai menyuapi makan sampai tidur bareng. Weleh Ajud...

 

Hari Minggu (03/02/2013), kami bertiga menjalankan misi menuju Curug Lawe. Dari Kota Jogja ke Curug Lawe jaraknya lumayan jauh, sekitar 120-an km. Itu melewati berbagai kota semacam Magelang, Secang, Ambarawa, dan Ungaran. Jalan yang dipilih tentu adalah jalan yang menghubungkan Kota Jogja dengan Semarang. Paling mudah ya lewat Jl. Magelang.

 

Nah, sesampainya di Ungaran kami melintasi jalan utama yang bernama Jl. Gatot Subroto. Selepas melewati rumah makan Lombok Idjo (letaknya bersebrangan dengan jalur menuju Semarang) kami berjumpa dengan perempatan yang dijaga lampu merah. Di perempatan ini ambil arah ke kiri menuju Kecamatan Gunung Pati. Setelahnya, ikutin aja jalan aspalnya. Nanti tau-tau ketemu papan seperti di bawah ini.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Papan petunjuk arah ke desa Kalisidi dan perkebunan cengkeh Zanzibar.

 

Setelah masuk Desa Kalisidi, tujuan berikutnya adalah Kebun Cengkeh Zanzibar. Soalnya, jalan masuk menuju Curug Lawe ini terletak di tengah perkebunan cengkeh. Keren kan? Sekilas mirip pas ke Curug Benowo, Purworejo. Tapi suasananya nggak terlalu hutan banget gitu.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Jalan di perkebunan cengkeh Zanzibar adalah jalan kerikil penuh tanjakan.

 

Satu hal yang pasti, jalan di perkebunan cengkeh ini rusak dan tanjakannya curam banget lho! Hingga terjadilah peristiwa naas. Mobil xenia yang dikemudikan Ajud nggak kuat nanjak dan berasap! Wuuusss! Maaf ya Jud mobilnya jadi berasap....

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Wow! Xenia aja nggak kuat melibas tanjakan!

 

Apa boleh buat. Kami pun berhenti di tengah jalan. Ajud berjaga di mobilnya sementara aku bersama si merah meneruskan perjalanan menuju curug. Jalan kaki sekalian pemanasan gitu. Eh, tapi hari itu cuaca panas banget, nggak turun hujan, mana jalannya nanjak lagi. Ini sih namanya bukan pemanasan, tapi panas-panasan. Beh!

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Titik tertinggi setelah tanjakan curam. Berhasil sampai kemari berarti aman.

 

Setelah lebih dari setengah jam jalan kaki, kami berdua sampai di pos retribusi. Sebenarnya di sini tempat parkir kendaraan pengunjung. Sayangnya ya itu, mobilnya Ajud nggak kuat nanjak kemari. Bapak petugas pun menyambut kami berdua dengan tatapan heran. Eh Pak, nggak usah heran kali lihat orang jalan kaki kemari.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Seharusnya mobil parkirnya di sini...itu kalau kuat nanjak sampai kemari.

 

Setelah membayar retribusi Rp4.000 per orang, dimulailah perjalanan kami berdua menuju Curug Lawe. Sebelumnya, aku menghapalkan dulu panduan rute menuju curug. Pokoknya ikutin arah papan petunjuk, melewati saluran irigasi, ketemu dam, dan ketemu percabangan ke dua curug, Benowo dan Lawe. Wah, mantap nian! Satu tempat ada dua curug!

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Hanya dengan Rp4.000 untuk berkunjung ke dua curug sambil trekking.

 

Dari pos retribusi kami pun berjalan kaki menuju arah yang dimaksud. Baru sebentar berjalan kaki, kami berjumpa dengan papan petunjuk. Nggak tanggung-tanggung, ada dua! Bingung. Tapi, akhirnya kami memilih arah yang ditunjuk papan putih, karena menurut kami putih itu baik dan kalau hitam itu jahat. Apa sih!

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Euh...ada vespa bisa sampai kemari? Luar biasa...

 

Ternyata nggak salah. Kami berjumpa dengan saluran irigasi. Sesuai petunjuk yang aku hapalkan, nanti di ujung saluran irigasi ini ada dam. Oke deh! Kami pun melanjutkan berjalan kaki. Tapi semakin lama, medannya semakin bikin ngeri. Gimana nggak? Kami hanya meniti pembatas saluran irigasi yang licin sewaktu musim hujan dan di pinggirnya jurang!

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Saluran irigasi banyak yang bolong-bolong nggak ada tutupnya.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Asem...nggak ada pembatasnya! Sebelah kanan itu jurang. Kepleset is death.

 

Setelah selesai berurusan dengan tipisnya jurang hidup-mati (#halah), kami pun berjumpa dengan dam. Horeee! Tapi bukan berarti medan jalan menjadi lebih mudah lho ya. Di hadapan kami sudah terbentang lebatnya hutan kaki gunung Ungaran. Weleh, kayaknya tadi di peta nggak ada keterangan masuk hutan deh?

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Dam, perbatasan rute trekking saluran irigasi dan hutan.

 

Buat si Merah yang nggak terbiasa masuk hutan, medannya ya lumayan berat. Soalnya kontur jalannya menanjak, apalagi medan jalannya adalah jalan tanah. Berkali-kali kami juga harus melintasi anak sungai yang kalau kepleset sedikit saja bisa bahaya. Sebetulnya aku juga salah ambil keputusan, mestinya kami berdua mengarah ke curug Benowo saja yang jaraknya relatif lebih dekat dibanding curug Lawe.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Oke deh! Ganti medan!

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Senyum-senyum, habis itu ngambek, hahaha.

 

Singkat cerita, setelah berjam-jam menembus lebatnya hutan, kami memutuskan untuk berbalik arah. Tepatnya setelah curug “kecil” di bawah ini. Dengan kata lain, misi gagal! Padahal sih katanya curug Lawe sudah dekat dari sana.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
Dari sini ke curug Lawe katanya kurang dari satu kilometer.

 

Yang menghalangi kami sebenarnya sih kesiapan stamina. Maklum, kami berdua (eh bertiga dink) dengan Ajud belum sarapan semenjak berangkat dari Jogja. Salahku juga tidak membawa perbekalan makanan selama perjalanan menembus hutan. Apalagi, di awal perjalanan kami berdua sudah berpanasan-panasan terlebih dulu menuju pos retribusi. Gimana stamina bisa optimal?

 

Saat kembali tiba di pos retribusi, ndilalah Ajud sudah berhasil membawa mobil xenianya naik menuju parkiran. Wah senangnya! Tepat pukul tiga sore, kami pun berbalik ke arah Jogja.

 

Naik mobil ke curug Lawe dan Benowo, Ungaran, Semarang, Jawa Tengah
"Pulang mbak? Udah ketemu curugnya?"

 

Petualangan kali ini tidak membuahkan curug. Semoga di lain kesempatan kami bisa berkunjung kemari lagi dengan stamina penuh dan benar-benar singgah entah di curug Benowo atau curug Lawe.

 

Maaf ya pembaca! Jangan kecewa yah! hehehe


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • EM
    avatar 5636
    EM #Rabu, 13 Nov 2013, 20:01 WIB
    hyah...ga cukup nekad, perbekalan juga :p
    siapkan diri sebelum bertualang!
  • MIDA
    avatar 5649
    MIDA #Rabu, 27 Nov 2013, 03:36 WIB
    masih banyak curug di kabupaten purworejo mas bro :), curuk sikotok, curug silawe, curug nabag. dan nikmati eksotisnya alam di desa sedayu :)
    desa Sedayu itu di kecamatan mana mbak? lewatnya mana?
  • OTTA
    avatar 5666
    OTTA #Jum'at, 6 Des 2013, 09:52 WIB
    hwee,,,,ni curug emang mantab gan,,,,anyep hawane.... udah 5x kesana...yg pertama juga
    gagal tp yg ke-2 mpe ke-5 sukses gan,,,kalo mo ngirit tenaga ke curug benowo dulu ,,,baru
    tar turun ke curug lawenya...soalnya kalo dari curug lawe baru ke benowo tracke naik,,,,
    iya, kayaknya emang kemarin itu salah langkah, harusnya ke Benowo dulu ya?
  • DANI WAWAN
    avatar 5678
    DANI WAWAN #Kamis, 12 Des 2013, 07:27 WIB
    Namanya sama dengan yang ada di temanggung... Curug Lawe....
    Lawe kui jeneng pasaran ternyata
  • GEDEL
    avatar 5710
    GEDEL #Minggu, 29 Des 2013, 17:06 WIB
    Waaah...ayoo Mas kesana Lagi...naik motor saja....skrg jalannya sdh aspal bagus
    sampai pos terakhir...Saya sdh sepuluh kali lebih ke sana...cuman yaa pastinya bekal
    dari bawah siap...klo perlu bawa kompor bisa masak mie dibawah curug...Masalah
    minum gampang...tinggal ambil dari curug..mentaah tp nikmaatt
    Wuih tenanan sudah bagus po Mas? Yo kapan-kapan tak ke sana lagi kalau sudah lupa capeknya, hahaha.
  • HALIM
    avatar 6890
    HALIM #Sabtu, 27 Des 2014, 18:14 WIB
    Yahhh jadi ngga tuntas ya maz? Ihh... Padahal mnurut guel air terjunnya kaya Madakaripura
    ya? Next time dibaleni yes hehehe
    Betewe Benowo yang di Ungaran sama ama yang di Purworejo ya? yakale hahaha
    Nama Benowo itu kayaknya sama populernya dengan nama Wonosari, di mana-mana ada...