Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 6 Agustus 2013, 13:29 WIB

Kunjungan singkat di Danau Batur pada hari Kamis sore (4/4/2013) itu hanyalah sebagai “pemanasan” acara hunting foto yang bakal aku dan Radit lakukan selama beberapa hari ke depan di Pulau Bali. Danau Batur yang terletak di kawasan Bali utara ini kami pilih karena jaraknya yang lumayan jauh dari Denpasar (apalagi Kuta). Katanya nih, semakin jauh dari Denpasar, obyek fotonya semakin bagus.

 

Eh, itu baru kaaa-taaa-nyaaa lhoo...

 

Perjalanan dari Denpasar menuju Danau Batur pun relatif tanpa hambatan. Hanya sedikit ragu-ragu apakah kalau lurus terus ke utara bakal sampai Kintamani ataukah Tampaksiring. Alhasil, kami sempat keluar dari jalan raya utama dan “nyasar” ke Desa Tegalalang.

 

Suvenir paksa oleh warga lokal di kawasan wisata danau batur di Bali
Foto di atas ini di Selopamioro, Bantul. Yang di desa Tegalalang kurang lebih mirip lah.

 

Desa Tegalalang terkenal dengan pemandangan persawahan teraseringnya. Buat turis asing mungkin luar biasa menarik, tapi buatku tak jauh beda dengan persawahan di Selopamioro, Bantul. Oke, lanjut lagi pergi menuju Kintamani.

 

“Bos, sini Bos, berhenti dulu Bos!”

 

Dengan polosnya, kami pun meminggirkan sepeda motor dan mendekat pada dua orang pemuda yang melambai-lambaikan tangan di muka kantor polisi yang dekat dengan jalan turunan menuju Danau Batur.

 

“Bos, mau nyebrang nggak? Murah kok!”

 

Wah, ini pasti ada apa-apanya nih. Kalau memang murah, nggak perlu ditawarkan pasti orang-orang sudah pada berdatangan dengan sendirinya. Oleh sebab kami mencium gelagat yang nggak beres tersebut, ya... kami tolak. Ternyata, sepanjang jalan menuju Danau Batur banyak banget orang-orang yang menawari jasa naik perahu. Wew....

 

perahu yang sepi pengunjung di danau batur karena tarifnya mahal

Tarif murah resmi perahu di danau batur Bali. Cheap ticket for boat in Batur Lake Bali.
Ini tarif nyebrang pakai perahu di danau Batur. Cara bacanya, kalau penumpangnya hanya satu orang bayarnya Rp376.810. Kalau penumpangnya bertujuh, masing-masing membayar Rp433.810 / 7 = Rp61.972.

 

Sesampainya di dermaga dusun Kedisan, tawaran jasa perahu berganti dengan tawaran suvenir oleh seorang ibu. Ibarat lepas dari mulut macan langsung masuk ke mulut buaya. Ibu ini bersikukuh memaksa kami untuk membeli suvenirnya. Wealah Bu....

 

Kejadian-kejadian seperti ini seakan memunculkan anggapan bahwa turis-turis yang singgah di Danau Batur itu punya banyak uang. Sedangkan warga lokal miskin-miskin. Oleh sebab itu para turis harus memberi "santunan" bagi warga lokal dengan membeli jasa atau barang yang mereka dagangkan.

 

Perkara suvenirnya ya... menurutku sih biasa-biasa saja. Harganya pun lambat-laun diturunkan. Rasa iba lenyap berganti dengan perasaan jengkel. Ingin rasanya aku memarahi sang Ibu supaya menjual dengan cara yang lebih santun.

 

ibu-ibu warga sekitar danau Batur, Bali menawarkan suvenir secara paksa ke pengunjung
Ibu-ibu yang "bertugas" menawarkan dagangan ke wisatawan yang pakai mobil.

 

Dari penuturan sang ibu, beliau dapat tugas untuk menjajakan suvenir ke turis yang datang mengendarai sepeda motor. Ibu itu tidak boleh menjajakan suvenir ke turis bermobil, sebab itu sudah jadi tugas penjaja yang lain. Beliau mengeluh, kalau seharian ini suvenirnya tidak ada yang laku terjual dan mungkin itu sebabnya beliau terus-menerus memaksa kami.

 

Ya iya lah Bu, ini kan bukan hari libur, wajar kalau Danau Batur sepi turis!

 

wisatawan dan turis tidak nyaman dikelilingi oleh ibu-ibu penjaja suvenir di Danau Batur, Bali
Wisatawan yang dikerubuti penjaja suvenir di atas buatku sih nggak nyaman.

 

Namun sepertinya ibu-ibu penjaja suvenir itu tidak berputus asa tatkala tak ada yang berminat dengan suvenir mereka. Asal mereka bisa mendapat balas berupa uang, mereka tak segan-segan menawari turis dengan layanan lain. Seperti misal memijat turis yang kelelahan. Benar-benar gigih usaha mereka untuk mendapatkan imbalan uang.

 

dermaga Kedisan untuk menyeberang ke desa trunyan melihat kuburan terlihat sepi karena banyak calo liar
Dermaga dusun Kedisan yang terlihat sepi, padahal ya...

 

Merasa tak nyaman, kami pun meninggalkan dermaga Kedisan. Niatnya sih blusukan aja, mencari spot foto bagus di sepanjang danau Batur yang luas. Nah, begitu menemukan spot foto yang lumayan menarik, kami lantas memarkir motor di pinggir jalan desa. Pikirku, di tempat yang sepi ini kami bisa memotret dengan tenang tanpa ada gangguan.

 

Ealah ternyata pikiranku itu hanya sebatas angan! Nggak seberapa lama, kami dihampiri oleh seorang bapak yang mengendarai sepeda motor. Lagi-lagi, sang bapak menawari kami menyebrang ke Desa Trunyan dengan perahu. Jengkelnya pula, sang bapak nggak beranjak pergi dari tempat motor kami diparkir! Mungkin beliau menunggu kesempatan. Siapa tahu kami berubah pikiran. Duh!

 

Tapi nggak apa-apa deh. Syukur karena ada sang bapak jadinya ada orang yang menjaga motor sewaan kami secara cuma-cuma, hehehe . Padahal ya kami lumayan lama juga itu motret dari pinggir Danau Batur. Mungkin ada lah sekitar setengah jam.   

 

pemandangan keranda dari pinggi danau Batur, Kintamani, Bali

pemandangan seorang warga sedang mengayuh perahu berlatarkan kabut mistis di danau batur, kintamani, Bali

hamparan ladang milik warga yang bermukim di sekitar danau batur, kintamani, Bali rusak karena pasang naik

 

Merasa nggak ingin terus-menerus "diteror" oleh warga lokal, kami pun meninggalkan danau Batur dan kembali ke Denpasar. Syukur, dari sekian hari perjalanan kami di Bali, hanya di Danau Batur inilah yang menurutku “tekanan” dari warga lokalnya sangat terasa sekali.

 

Aku sempat berpikir, apakah memang sebegitu menggiurkannya uang di kawasan wisata Danau Batur. Sehingga hampir semua warga lokal tak ingin menyia-nyiakan celah di antara celah untuk mendapatkannya.

 

Pembaca juga sudah pernah ke Danau Batur di Bali?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • SRI RAHAYU
    avatar 5467
    SRI RAHAYU #Senin, 12 Ags 2013, 10:04 WIB
    Waw. blog yg keren :D go a head your bolang :) mampir lah jg di blogku :) mksh .
    http://kocakkacau.blogspot.com/2013/08/salahkan-jakunku-yang-kesasar-di-telinga.html
    hehehe, trims buat kunjungannya yah!
  • MAKBEL
    avatar 5471
    MAKBEL #Rabu, 14 Ags 2013, 08:31 WIB
    Saya juga mengalaminya waktu berkunjung ke Gitgit utk liat airterjun, arah danau Bedugul.
    Waktu itu anak2 kecil yang ditugaskan melakukan tugas paksa itu. Duuuh sebelnya ga
    ketulungan, wong kita diikuti terus walaupun udh stgh teriak menolaknya. Klo kata teman
    yang udh lama di Bali, budaya bagian utara Bali itu emng kurang bagus, suka maksa salah
    satunya. Makanya wisata di daerah itu kurang berkembang, tdk spt daerah selatan.
    Wah kalau di daerah Gitgit sih memang di sana penjual suvenirnya terkenal "buas" mbak. Makanya saya nyari obyek wisata yang di pelosok supaya sepiii dari penjual suvenir.
  • NOE
    avatar 5481
    NOE #Jum'at, 16 Ags 2013, 15:46 WIB
    Desember mau ke Bali, mau kesini aahh.. :D
    thanks infonya, nanti kalo kesana siap muka tembok kalo ditawari souvenir. )
    kalau pergi berkelompok lebih enak mbak soalnya bisa ada temen yang backing seandainya ditawari paksa, hehehe.
  • ANNOSMILE
    avatar 5484
    ANNOSMILE #Sabtu, 17 Ags 2013, 08:48 WIB
    wah nambah satu lagi citra buruk berwisata ke bali..
    kondisinya persis klo lewat terminal ubung bawa tas besar..
    dikejar2 naik motor untuk naik bus hehe
    aneh ya? padahal pakaian juga nggak mencolok, mirip gembel malah karena basah kehujanan.
  • ANNOSMILE
    avatar 5485
    ANNOSMILE #Sabtu, 17 Ags 2013, 08:49 WIB
    eh iya jadi beli souvenir??? :p
    wah nggak beli No, kami kabur duluan, hahahah