Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 3 Mei 2012, 12:23 WIB

Etika Berwisata Alam

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak alam!
  3. Patuhi peraturan dan tata krama yang berlaku!
  4. Jaga sikap dan sopan-santun!
  5. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  6. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Jam Stasiun Tugu menujukkan pukul 6.40 pagi.
Kereta Prameks tujuan Kutoarjo telah melaju pergi.
Tiket yang sudah kami beli pun jelas merugi.

Akankah petualangan kami kali ini gagal lagi?

 

TIDAK!

 

Aku dan Pakdhe Timin pun langsung bergegas menuju shelter TransJogja di Jl. Malioboro. Kami pindah haluan ke rencana B: naik bus ke Kutoarjo. Untung di hari Rabu (18/4/2012) itu anak-anak SMA kelas 3 sedang UN matematika. Jadinya, halte lumayan sepi deh. (lho, apa hubungannya ya? )

 

Seperti biasa, tujuan kami adalah mencari curug alias air terjun yang terletak di Desa Gunungcondong, Kecamatan Bruno, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Nama air terjunnya adalah Curug Kyai Kate.

 

Petualangan kali ini tidak pakai sepeda.
Hanya berdua.

Sudah lama tertunda-tunda.
Kami tidak sedang bercanda.

 

INI BUKAN PEKOK!

 

Etape 1, Dari Jogja ke Kutoarjo

Jarak dari Kota Jogja ke kota Kutoarjo di Purworejo, Jawa Tengah itu sekitar 60 km. Dengan rincian jarak:

 

Jogja – Wates: 30-an km
Wates – Purworejo: 18-an km
Purworejo – Kutoarjo: 12-an km.

 

Kami naik bus TransJogja jalur 3A ke Terminal Giwangan. Ongkosnya Rp3.000 per orang. Suasana di bus hampir tidak banyak berubah. Selain beberapa bangku yang bantalannya sudah mulai rusak.

 

Sesampainya di Terminal Giwangan, kami pun bingung mencari bus tujuan Kutoarjo. Alhasil, kami naik bus kecil tujuan Terminal Wates. Harapannya, di Terminal Wates nanti ada bus arah ke Kutoarjo.

 

Bus Efisiensi Jogja-Cilacap
Kalau mau cepat sampai, naik bus PATAS aja.
Gambar dipinjam dari bismaniagunungkidul.multiply.com.

 

Harapan ingin segera sampai ke Kutoarjo rasanya harus dibungkus rapat-rapat. Bus kecil yang kami tumpangi berjalan sangaaat pelan, seperti siput yang baru bangun tidur. (hubungannya? )

 

Bus berputar-putar di seputar kawasan Dongkelan dan Wirobrajan sebelum akhirnya melaju ke Jl. Wates. Semua hal itu meyakinkan kami bahwa naik bus kecil ini benar-benar membuang-buang waktu. #emosi #sabar

 

Tarif bus dari Jogja ke Wates sebesar Rp5.000 per orang dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam. Duh, lamanya! Sesampainya di Terminal Wates, kami pun disarankan untuk mencegat bus arah Kutoarjo di luar terminal. Lho kok?

 

Selang beberapa saat, tibalah bus arah Kutoarjo dengan tulisan “Jogja – Cilacap” terpampang di kaca depan. Lha? Ini kan bus yang tadi mangkal di Terminal Giwangan!? Nah lho!

 

Memandang jalan raya dari dalam bus membuat kami bernostalgia, bahwa kami pernah bersepeda hingga ke Purworejo. Ah, kenangan PEKOK yang sudah lama berlalu.

 

Pesan Moral yang Sangat Berharga

Agar tidak bertele-tele, apabila Pembaca hendak ke Kutoarjo naiklah bus tujuan Jogja – Cilacap. Naiknya dari Terminal Giwangan atau bisa mencegat di Jl. Wates seberang Pasar Gamping. Bus ini juga melewati Kota Kebumen, Gombong, hingga Cilacap.

 

Etape 2, Isi Perut di Kutoarjo

Kira-kira pukul setengah 11 siang, kami pun mendarat di Pasar Kutoarjo. Ongkos bus dari Wates ke Kutoarjo sebesar Rp7.000 saja. Berhubung hari sudah siang dan tadi pagi kami belum sarapan, alhasil kami mencari makan di dekat Pasar Kutoarjo. Sebab, dari pengalaman yang sudah-sudah, daerah sekitar curug itu minim tempat makan. Tentu saja, kami juga butuh asupan tenaga untuk menerjang medan menuju curug.

 

Naik angkot ke air terjun tersembunyi Purworejo dari Pasar Kutoarjo
Siapa yang sudah pernah ke pasar Kutoarjo?

 

Kami bersantap di sebuah warung makan sederhana bernama Rahayu. Santapan nasi sayur, telur goreng, dan es teh dihargai Rp7.500. Oleh Ibu pemilik warung, kami disarankan naik angkot yang mangkal di dekat pasar untuk menuju Curug Kyai Kate.

 

Makanan desa murah meriah di Pasar Kutoarjo, Purworejo
Sarapan sekaligus makan siang

 

Etape 3, Pertama Kali Naik Angkutan Desa

Di pangkalan angkot, kami disapa oleh bapak petugas timer (pencatat statistik perjalanan angkot). Kami pun dikenalkan dengan Pak Nur, seorang supir angkot yang melayani rute Kutoarjo–Kemiri–Bruno–Cepedak. Pak Nur berjanji membantu perjalanan kami menuju Curug Kyai Kate.

 

Ternyata, Curug Kyai Kate yang kami incar itu terletak di Desa Gunungcondong yang berada nun jauh di atas bukit. Angkot Pak Nur yang kami tumpangi ini adalah angkot terakhir yang menuju Desa Gunungcondong. Setiap harinya, angkot beroperasi sejak pukul 6.30 pagi.

 

Angkot Purworejo arah ke Curug Kyai Kate di tahun 2012
Angkot milik Pak Nur (sedang berdiri di atap angkot) juga digunakan untuk mengangkut kebutuhan sehari-hari.

 

Pak Nur ini sifatnya lucu. Olehnya kami dikira pendatang luar, walau kami memang mengaku berasal dari Jogja. Ia tidak berbahasa Jawa ketika bercakap-cakap dengan kami. Pun, berkali-kali ia meminta kami maklum,

 

"Maaf ya Mas, namanya juga angkutan desa"

 

Buatku, ini pertama kalinya aku naik angkutan desa. Kesannya seperti di bawah ini.

 

  1. Setiap penumpang sudah saling kenal, apalagi dengan Pak Nur. Lha wong tiap hari mereka naik angkot yang sama. Jadi, kami serasa orang asing di antara mereka.
  2. Angkot juga berfungsi mengangkut barang-barang kebutuhan harian. Sepanjang perjalanan, Pak Nur acap kali berhenti di muka warung untuk mengantar barang-barang pesanan pemilik warung.

 

Suasana di dalam angkot Purworejo tujuan ke Cepedak dari Pasar Kutoarjo
Harap dimaklumi, sempit dan panas.

 

Perjalanan ke Desa Gunungcondong bisa dibilang kurang menyenangkan, hahaha . Soalnya, jalan ke Desa Gunungcondong itu meliuk-liuk, banyak tanjakan terjal, dan kontur jalannya rusak. Mirip seperti medan jalan ke Air Terjun Takapala, hanya jalannya lebih sempit. Apalagi, aku pun sempat mabuk. Doh!

 

Untuk segala jernih payah perjuangan angkot masuk desa itu, Pak Nur hanya meminta biaya Rp15.000 per orang. Jarak Desa Gunungcondong dari Kutoarjo sekitar 20-an km, waktu tempuhnya 1 jam. Jalan yang kami lalui adalah jalan alternatif yang menghubungkan Kutoarjo dan Wonosobo.

 

Terminal angkot di dekat Pasar Kutoarjo
Absensi angkot yang ngetem. Waktu ngetemnya 20 menit.

 

Etape 4, Masuk Hutan

Sesampainya di Desa Gunungcondong, oleh Pak Nur kami dikenalkan oleh dua remaja desa, namanya Nur dan Pamut. Keduanya kira-kira berusia 20-an tahun. Mereka menawarkan diri mengantar kami ke Curug Kyai Kate, sebab medan jalannya lumayan susah. Mereka sendiri nggak mempersoalkan tarif jasa mengantar ke curug.

 

"Gampanglah Mas, nanti ganti ongkos bensin saja"

 Okelah bro kalau begitu.

 

Masuk hutan menuju Curug Kyai Kate, Purworejo
Pakdhe Timin dan Pamut menjelajah hutan menuju Curug Kyai Kate.

 

Sepanjang perjalanan, Nur yang lebih banyak bercerita seputar Curug Kyai Kate. Katanya, curug ini sempat menarik perhatian banyak wisatawan. Sayang, sejak setahun yang lalu, selepas tragedi maut yang menimpa seorang siswa SMP Purworejo, kunjungan wisatawan ke Curug Kyai Kate jadi berkurang drastis.

 

Curug Kyai Kate ini pun belum dikelola sebagai obyek wisata desa. Memang sih, ada papan petunjuk arah, namun sudah usang dimakan usia. Mahasiswa KKN pun tak ada yang datang kemari. Nah, bagi para mahasiswa yang hendak KKN, ini lho ada desa berpotensi wisata yang siap untuk diolah.

 

Kesan pertama menyaksikan curug Kyai Kate ini adalah ... BESAR!

 

Naik Angkot ke Curug Kyai Kate, Bruno, Purworejo
Curug Kyai Kate dan Pohon Beringin.

 

Curug Kyai Kate yang menelan korban jiwa
Curug deras yang memakan korban jiwa.

 

Cewek-cewek desa mandi dan main air di air terjun Curug Kyai Kate, Purworejo
Curug Kyai Kate yang dipotret tanpa slow-speed (buat pembaca yang ingin lihat foto curug yang "sesungguhnya" )

 

Suasana di sekitar Curug Kyai Kate, Purworejo
Suasana di sekitar Curug Kyai Kate.

 

Ya, mungkin karena sedang musim hujan jadi arus airnya deras. Saking derasnya hingga butiran airnya terbang dan membahasahi kamera. Padahal jarakku berdiri sekitar 10 meter dari pancuran air. Sayang airnya keruh. Yah mungkin karena efek hujan sehingga sungainya banjir dan membuat keruh air. Kata Nur, kalau banjirnya besar, airnya bisa meluap hampir 3 meter dari bibir air saat sedang tidak banjir. Dahsyat benar!

 

Tips dan trik membersihkan filter dan lensa kamera yang kotor terkena air
Tiap menit bersihin lensa dulu dari embun air.
Caption dan foto oleh Pakdhe Timin

 

Kami nggak berlama-lama di Curug Kyai Kate. Sebab, kami harus mengejar kereta Prameks untuk kembali ke Jogja. Apalagi hujan pegunungan sudah mulai turun. Jadi, kami harus bergegas.

 

Etape 5, Kabur dari Kutoarjo

Pada mulanya, kami hendak meminta bantuan Nur dan Pamut untuk mengantar kami hingga Kutoarjo. Namun sepertinya Nur agak keberatan. Iya sih, soalnya jarak Desa Gunungcondong ke Kutoarjo lumayan jauh.

 

Alhasil, saat tiba di kota kecamatan Bruno dan melihat ada angkot yang melaju arah ke Kutoarjo, Nur langsung mengejar angkot itu agar kami bisa menumpang hingga ke Kutoarjo. Untuk segala bantuan Nur dan Pamut, kami memberi balas jasa Rp50.000 pada mereka. Semoga suatu saat nanti kita bisa bertemu lagi ya!

 

Suasana angkot saat pulang menuju kota Kutoarjo
Tukang Potret gak kebagian tempat di angkot dalam perjalanan pulang...
Kadang jadi kernet juga berdiri di luar..mukanya culun banget?
Caption dan foto oleh Pakdhe Timin

 

Perjalanan pulang lebih menyenangkan dibanding perjalanan pergi. Sebab, saking penuhnya angkot hingga aku duduk di pintu angkot, hehehe. Sempat berdiri juga. Merasakan semilir udara sore dan pemandangan sawah yang menghampar indah, benar-benar membuatku ingin ... tidur. Tapi ups, nanti aku terjungkal keluar angkot.

 

Stasiun Kutoarjo, Jawa Tengah di sore hari
Ketinggalan kereta lagi?

 

Sesampainya di Stasiun Kutoarjo, jam menunjukkan pukul 15.40. Dalam bayangan kami, kereta Prameks berangkat dari Stasiun Kutoarjo pukul 16.30. Eh, ternyata keretanya berangkat pukul 15.10!

 

Yaaah! Masak ketinggalan kereta lagi sih!?

 

TIDAK!

 

Ternyata masih ada kereta Prameks terakhir menuju Jogja pukul 17.55. Kami pun setia menanti datangnya waktu keberangkatan kereta. Singkat cerita, kami pun tiba dengan selamat di Kota Jogja, memastikan bahwa tiket seharga Rp20.000 itu tidak sia-sia kami beli. Hahaha.

 

es buah murah yang dijual di dekat Stasiun Kutoarjo
Sambil menunggu jadwal kereta Prameks berikutnya, bersantap es buah dulu ah.

 

Kesimpulan: Curug Seratus Ribu Rupiah

Berikut adalah rincian biaya perjalanan kami menggunakan angkutan umum ke Curug Kyai Kate dari Jogja.

 

Tiket Prameks Jogja-Kutoarjo yang hangus Rp10.000 
Tiket TransJogja jalur 3A Rp3.000 
Tarif Bus Jogja-Wates Rp5.000 
Tarif Bus Wates-Kutoarjo  Rp7.000 
Sarapan Nasi Sayur di RM Rahayu Rp7.500 
Tarif Angkot Kutoarjo-Gunungcondong  Rp15.000 
Tips buat Nur dan Pamut (Rp50.000 dibagi 2)  Rp25.000 
Tarif Angkot Gunungcondong-Kutoarjo  Rp15.000 
Es Buah dekat Stasiun Kutoarjo  Rp5.000 
Tiket Kereta Prameks Kutoarjo-Jogja  Rp20.000 
Total Rp112.500

 

Mahal memang, tapi tak mengapa. Hitung-hitung membantu geliat warga perekonomian menengah ke bawah yang bergerak di bidang transportasi.

 

Nah, apakah Pembaca mau bertualang ke curug dengan naik angkot?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANNOSMILE
    avatar 4579
    ANNOSMILE #Jum'at, 4 Mei 2012, 10:40 WIB
    tumben ga naik sepedaaahh..
    mana semangatnyaa hihihi :p
    Pingin nyoba naik angkot. Sekali-kali buang-buang banyak duit, hahahaha :D
  • ANNOSMILE
    avatar 4580
    ANNOSMILE #Jum'at, 4 Mei 2012, 10:42 WIB
    tumben PERTAMAX :p
    wuih, selamat bero! (tumben dikasih selamat :p)
  • PAKDHETIMIN
    avatar 4581
    PAKDHETIMIN #Jum'at, 4 Mei 2012, 11:12 WIB
    seratus ribu rupiah tak mengapa...pengalaman hidup kesekian kali bro...
    yang saya sesali hanya Rp 10.000 tiket Prameks yang hangus itu Pakdhe... :p
  • ELISA
    avatar 4582
    ELISA #Sabtu, 5 Mei 2012, 08:36 WIB
    beginilah nasib para penyepeda...giliran naik bis malah muter2...menghafal jalan ya...:-))
    Coba ini angkot bisa dikayuh ya mbak seperti sepeda, hahaha
  • PIPIT
    avatar 4583
    PIPIT #Sabtu, 5 Mei 2012, 19:51 WIB
    air terjun nya sungguh mantaph!!! setelah selesai membaca tulisan ini, kayane rekoso, aku milih mencoba naek motor ke sana ajah kapan2 D
    Kalau mau merasakan sensasi bertualang dijajal naik angkot mbak lebih menarik :D
  • CERIA_AUFIARY
    avatar 4588
    CERIA_AUFIARY #Rabu, 9 Mei 2012, 14:32 WIB
    Wah, berasa ikut mbolang beneran tiap kali baca tulisannya Wijna. Keren!
    Hehehehe, makasih :)
  • PEIN AKATSUKI
    avatar 4621
    PEIN AKATSUKI #Rabu, 23 Mei 2012, 15:35 WIB
    Wow, mantep ^^b

    Tapi, hanya sedikit aer terjun yg bisa dijangkau dengan angkot,
    Kebanyakan harus ngojek lagi,
    Di Malang ada satu aer terjun di pinggir jalan raya, jadi naek bus langsung ke aer terjunnya :)
    iya, ini aja angkotnya pun nggak setiap saat ke desanya. Istilahnya, bisa pulang tapi nggak bisa balik, hehehe.
  • NANTHO
    avatar 4657
    NANTHO #Rabu, 13 Jun 2012, 08:39 WIB
    thxs mas Brooo, slain panorama yg indah, curug yg bgitu mempesona yg pastinya ke ramah tamahan dr warga gunung condong akn membuat prjalanan ke curug kyai kate smakin nyamannn.
    oke deh! Jaga selalu keramahan warga Gunung Condong ya mas bro! :D
  • ANSTON
    avatar 4704
    ANSTON #Rabu, 11 Jul 2012, 01:34 WIB
    Wah... terharu segaligus bangga dengan kerja kerasnya.. Desa situ lah tanah kelahiran saya. Salam kenal ya.. hampir semua yang anda sebut namanya tadi aku mengenalnya.. Bahkan di salah satu photo di atas ada ora terdekat saya. Salam persahabatan.. Jangan lupa kunjungan balik ke www.kabarbruno.org

    Nb: kalo yang berminat ke curug tersebut saya bisa bantu. gratis jasa antar.. he....
    Contact : 087878464252
    Salam kenal juga mas Anston! :D

    Kapan-kapan klo saya ke Bruno lagi saya kontak mas Anston deh ya. Oh ya, apa ada curug lain di Bruno ya?
  • RINO
    avatar 4788
    RINO #Minggu, 9 Sep 2012, 13:21 WIB
    rute kutoarjo-bruno-wonosobo,pancen dahsyat!! Mantap! Beautifull!
    goyang kiri-kanan bikin mabok >.<
  • FAHMI
    avatar 5102
    FAHMI #Minggu, 24 Feb 2013, 02:14 WIB
    wah, ada air terjun cakep gini di antah berantah, tapi kesananya lumayan jauh sepertinya ya :D nice blog, salam kenal ya :D
    salam kenal juga Fahmi :)
  • UUT
    avatar 5679
    UUT #Kamis, 12 Des 2013, 16:07 WIB
    thanks mas infone, aku mo garap wakaf peternakan n perikanan ndok kono... nuwun mas
    berooowww... uut jogja
    yo sama-sama, semoga sukses selalu
  • EKO YULIANTO
    avatar 5841
    EKO YULIANTO #Sabtu, 8 Mar 2014, 13:02 WIB
    itu tempat main aku waktu kecil. terakhir kesana th 1997 bersama2 temen faperta univ. tidar magelang. jadi kanen
    wuits...ada yang mengenang jaman KKN niy, hahaha, dulu penampakannya juga kayak gini Kang Eko?
  • REA
    avatar 5993
    REA #Sabtu, 19 Apr 2014, 20:43 WIB
    nice blog, bisa buat bekal jalan ke kutoarjo nih kak :DD
    di Purworejo masih tersebar banyak curug loh, tapi ya mesti masuk ke dalam hutan, hahaha
  • ANGKI
    avatar 6091
    ANGKI #Minggu, 18 Mei 2014, 16:16 WIB
    wahhh ajib nih mas wijna mantep punya dah keren pakde juga :)
    haisy!
  • GIZIPP
    avatar 6465
    GIZIPP #Minggu, 14 Sep 2014, 12:31 WIB
    Gan, tersesat nih.. bisa kirimin nomernya pak Nur sama si Nur?
    wah nggak sempet minta nomer HP mereka...
  • DANU
    avatar 6616
    DANU #Jum'at, 31 Okt 2014, 01:20 WIB
    ke Utara lagi ada Curug Muncar mas. di Desa Kaliwungu. :) monggo kalau mau kesana.
    Kalau yang mepet-mepet kecamatan Loano ada Mas?
  • BILLA
    avatar 7466
    BILLA #Minggu, 12 Apr 2015, 19:30 WIB
    aq berikutnya.. tunggu aq dan kawan2 ya di kutoarjo.. )
  • RIFQY FAIZA RAHMAN
    avatar 8166
    RIFQY FAIZA RAHMAN #Jum'at, 28 Ags 2015, 10:25 WIB
    Wuah, seru seru ngeteng angkot ngene iki. Demi curug mah apapun dilakoni hehehehe. Des
    banget kethoke yo Mas, la sampai menelan korban jiwa begitu. Nek Sedudo kae kan mergo
    longsoran.
    Cen deres Qy. Rodo wingit barang lokasine, hehehe. Lha iki ceritane meh njajal numpak angkot ternyata iso. Sakjane ono 1 meneh curug sing iso diparani nggo angkot cerak kene.
  • ANGGI
    avatar 8356
    ANGGI #Kamis, 1 Okt 2015, 20:03 WIB
    Gw jg mw ndaki niehh lmny buat nmbh
    pengalaman gw ank bruno asli lohh ohya aklh di
    smpn10pwr artikel diatas kren binggo nkin ngiler
    aja
  • RUDI YANTO
    avatar 8779
    RUDI YANTO #Selasa, 1 Des 2015, 12:35 WIB
    wuihh.kpn2 main ksini lgi mas.. msih bnyk kok tmpat-tmpat indah yg ada di bruno.desa sya aj dket sma gn.cndong mas..?
  • SYAMSYA
    avatar 10925
    SYAMSYA #Jum'at, 7 Jul 2017, 16:17 WIB
    Terima kasih sudah berbagi informasi.
    Bagus dan sangat bermanfaat.

    Salam,

    Syamsya Mansyur
    Salam juga. Semoga nggak kesasar kalau mampir ke Curug Kyai Kate. :)