Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Selasa, 15 November 2011, 11:12 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Tahu nggak Pembaca? Kalau ada hutan yang nyempil di tengah padatnya pemukiman penduduk. Menarik banget kan? Mengingat ruas Jl. Raya Malang – Pandaan (yang nggak pernah sepi itu) hanya berjarak sekitar 6 km dari sana. Yang lebih menariknya lagi, di tengah hutan itu ada candi! Warga sekitar menamainya Candi Sumberawan.

 

Candi Sumberawan

 

Rute ke Candi Sumberawan 

Candi Sumberawan terletak di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Rutenya dari kota Malang, ikuti saja Jl. Raya Malang – Pandaan hingga melewati Pasar Singosari. Setelah Pasar Singosari akan ada suatu pertigaan dengan arah ke Polsek Singosari. Belok di pertigaan tersebut dan Pembaca akan tiba di Jl. Kartanegara. Tepat di perempatan dekat Candi Singosari, akan ada papan petunjuk arah menuju Candi Sumberawan. Dari Candi Singosari, jarak ke Candi Sumberawan sekitar 6 km.

 

Jalan rusak parah menuju Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Jalan menuju ke Candi Sumberawan kok offroad begini? doh...

 

Setelah memasuki Desa Toyomarto, alangkah baiknya bertanya kepada warga sekitar arah menuju Candi Sumberawan. Sebab, untuk menuju Candi Sumberawan Pembaca harus berbelok arah di suatu pertigaan. Jalan selepas pertigaan tersebut...duh...jalan tanah yang konturnya naik-turun. Sepanjang perjalanan, nampak ada beberapa bapak-bapak yang sepertinya sedang mengukur jalan tanah yang kami lalui. Semoga saja bapak-bapak itu sedang merencanakan membangun jalan tanah ini menjadi lebih bagus.

 

Lokasi parkir kendaraan pengunjung di Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Tidak ada juru parkir atau mungkin lebih tepatnya belum ada

 

Setelah memarkir kendaraan di hutan pinus, pengunjung harus menyebrangi jembatan kecil untuk memasuki kompleks Candi Sumberawan. Seperti biasa, setelah mengisi buku tamu pengunjung diminta untuk membayar biaya retribusi secara sukarela.

 

Tata-tertib berwisata di candi yang ada di Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Tentu kita semua paham prosedur berkunjung ke candi kan ya?

 

Kondisi Candi Sumberawan 

Tepat di samping pos penjaga candi, terdapat papan informasi mengenai Candi Sumberawan. Candi Sumberawan dibangun dari batu andesit. Terletak pada ketinggian 650 meter dpl di kaki gunung Arjuna.

 

Candi Sumberawan ini terletak di dekat sebuah telaga yang airnya sangat bening, sehingga masyarakat sekitar menamainya Candi Rawan. Air dari telaga ini sudah dipergunakan untuk konsumsi warga semenjak proyek pipanisasi di bulan Desember 1996.

 

Telaga yang ada di dekat Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Pingin nyebur atau paling nggak main air lah...

 

Candi Sumberawan diketahui keberadaannya pada tahun 1904. Pada tahun 1935, Dinas Purbakala mulai meneliti candi ini dan memugarnya pada tahun 1937.

 

Benda-benda purbakala lain yang ada di sekitar Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Sisa-sisa stupa lain dan sebuah lingga?

 

Candi Sumberawan berbentuk stupa. Tanpa ada tangga naik dan bilik. Karenanya, Candi Sumberawan kerap disebut sebagai Stupa Sumberawan. Candi Sumberawan merupakan satu-satunya stupa yang ditemui di Jawa Timur. Namun, bagian atas stupa tidak dipasang kembali karena ada beberapa kesulitan dalam perencanaan kembali bagian teratas dari tubuh candi.

 

Papan nama Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Stupa? Candi? Stupa? Candi? Stupa? Candi? Stupa? Candi?

 

Sejarah Candi Sumberawan  

Para ahli purbakala memperkirakan Candi Sumberawan ini memiliki nama asli Kasurangganan, sebuah nama yang terkenal dalam kitab Negarakertagama. Tempat tersebut telah dikunjungi Hayam Wuruk pada tahun 1359. Dari bentuk stupa, diperkirakan Candi Sumberawan dibangun pada abad 14 hingga 15 masehi, pada masa periode Kerajaan Majapahit.

 

Warga melakukan ritual pemujaan di Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Masih dipergunakan sebagai tempat pemujaan (sembahyang) lho...

 

Oleh karena bentuk candi adalah stupa, maka latar belakang agamanya adalah Buddha. Para ahli menduga, Candi Sumberawan ini digunakan sebagai tempat pemujaan. Bahkan saat kami berkunjung ke sana, baru saja pengunjung yang melakukan pemujaan di candi ini.

 

Tak jauh dari candi terdapat sebuah kolam untuk mengambil air suci. Bahkan ada sebuah bilik sakral yang letaknya berada di pinggir telaga. Wah, cukup mistis ya berada di sini. >.<

 

Bangunan mistis yang ada di kawasan Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Di dalamnya ada apa ya? Ada dhemit yang dikurung kah?

 

Tapi jangan salah, di sekitar area candi sejuk lho untuk duduk-duduk, bersantai, bahkan mungkin piknik, hehehe. Hanya saja perlu menjaga kesopanan karena candi ini masih dipergunakan sebagai tempat pemujaan. Oh iya, Desa Toyomarto sendiri terkenal sebagai desa perajin alas kaki lho.

 

Kolam air suci di kawasan Candi Sumberawan di Toyomarto, Singosari, Malang, Jawa Timur
Kolam untuk mengambil air suci dihiasi patung kura-kura.

 

Berkunjung ke candi sambil berbelanja alas kaki, menarik kan Pembaca?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • YACOB.IVAN
    avatar 4326
    YACOB.IVAN #Kamis, 17 Nov 2011, 09:22 WIB
    Hoolha, masih ada candi lagi... aku malah belum sempet dolan2 lagi...
    ini juga kebetulan karena mampir di Malang
  • DANI WAWAN
    avatar 4327
    DANI WAWAN #Kamis, 17 Nov 2011, 12:35 WIB
    wow......... masih berkaitan dengan candi.............
    candi, air terjun, what else :p
  • MURWANI
    avatar 4338
    MURWANI #Senin, 21 Nov 2011, 11:57 WIB
    trims,infonya,tahun depan saya baru ke malang,semoga jalannya sudah selesai di aspal.he..he..
    Amin, semoga sudah rata dan mulus jalannya ya Bu. :D
  • BIMO
    avatar 4341
    BIMO #Senin, 21 Nov 2011, 18:24 WIB
    hhmmm...cewek baju merah di foto itu,.. siapa yach,... met kenal
    Yang jelas itu bukan konsumsi umum :p
  • SUKE
    avatar 4381
    SUKE #Minggu, 11 Des 2011, 17:32 WIB
    ayo gali terus warisan budaya indonesia... :D
    digali habis itu dipendam lagi.. (ups :p)
  • YENIKUNKUN
    avatar 4410
    YENIKUNKUN #Senin, 2 Jan 2012, 22:59 WIB
    sangat informatif ... salam kenal dari aku
    btw kalau ada waktu silahkan kunjungi blog aku ya ;) http://yenikunkun.wordpress.com/2011/12/18/wisata-sejarah-candi-singosari-dan-candi-sumberawan/
    Sudah saya kunjungi mbak. Ternyata di Malang ada obyek candi menarik yang tersembunyi yah :)
  • SILVANA
    avatar 4513
    SILVANA #Kamis, 22 Mar 2012, 15:12 WIB
    wah, thx bgt infonya, gan, menarik ulasannya ^^
    Matur Nuwun mbak Silvana
  • SUNU
    avatar 4575
    SUNU #Kamis, 3 Mei 2012, 10:51 WIB
    Aku minta sedikit datanya ya... buat ngerjain tugas... makasih bgt :)
    Silakan. Maaf kalau banyak kekurangan di artikel saya, hehehe :)
  • ANDHOYO
    avatar 4609
    ANDHOYO #Minggu, 20 Mei 2012, 08:52 WIB
    jan tenan.. sampeyan niat banget..
    salute..
    wong kurang gawean sakjane, hahaha
  • MURWANI
    avatar 4733
    MURWANI #Rabu, 25 Jul 2012, 14:28 WIB
    saya sudah ke candi sumberawan,tapi jalannya kok beda ya.saya mengikuti sungai yang jernih untuk sampai di candi ini.tapi asyik juga,kayak ke candi Selogriyo Magelang.pemandangannya bagus.
    masak sih Bu? bukannya jalannya cuma ada 1 ya?
  • SULLY
    avatar 9436
    SULLY #Sabtu, 2 Apr 2016, 17:55 WIB
    Nama desanya toyomarto, bukan tirtomoyo
    matur nuwun koreksinya