Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Kamis, 24 Juni 2010, 17:22 WIB

Dari Curug Dago, aku lanjut mengekor sejumlah pesepeda yang masih berjuang menaklukkan tanjakan Jl. Ir. H. Juanda. Sekitar 200 meter dari Terminal Dago, para pesepeda itu pun berbelok ke arah Dago Pakar. Belokan ini tepat di pertigaan dekat papan hijau penunjuk arah.

 

Dari titik itu mereka terus nanjak sampai Taman Hutan Raya. Boleh kubilang itu medannya lumayan berat. Jalannya aspal yang menanjak plus berliku-liku. Bener-bener JAHANAM lah.

 

Para pesepeda itu kemudian berhenti di warung dekat pintu masuk Taman Hutan Raya. Sementara aku sendiri muter-muter di sekitar gerbang masuk Taman Hutan Raya. Pas aku balik, wedalah, mereka udah nggak ada! Selidik punya selidik, mereka ternyata masih melanjutkan perjalanan…NANJAK!

 

tanjakan putus asa menuju Warung Bandrek Sepeda di Bandung
Ini tanjakan putus asa yang dikelilingi hutan pinus.

 

Dengan susah payah aku ngekor mereka lagi. Nggak bisa cepet, soalnya aku pakai sepeda lipat yang bukan dirancang untuk melibas tanjakan jahanam. Tentang tanjakannya, aku cuma bisa bilang kalau itu bener-bener-bener JAHANAM. Hampir nggak ada rute landai untuk menghimpun stamina. Tanjakannya masih berliku-liku dan beberapa di antaranya punya kemiringan curam. Sepedaku sampai ngangkat ban depannya dan terpaksa dituntun deh.

 

Melihat wajahku yang sudah memelas dan nyaris tewas, seorang bapak pesepeda melambatkan lajunya dan kemudian menemani aku nanjak. Katanya, sebentar lagi sampai.

 

Peduli setan itu sampai mana! Yang ada di pikiranku waktu itu cuma membandingkan tanjakan ini dengan semua rute tanjakan yang pernah aku jajal di Jogja. Ternyata tanjakan yang di Jogja itu nggak ada apa-apanya dengan yang kualami di Bandung ini!

 

Jimat yang dipakai pesepeda Bandung untuk nanjak ke Warung Bandrek
Jimat untuk membantu dengkul nanjak dimana-mana tetep sama, daun singkong!

 

Nggak seberapa lama, aku melihat banyak pesepeda lagi ngumpul-ngumpul sembari makan dan minum. Kata si bapak, ini udah sampai di tempat istirahat. Ada satu warung di sana yang jadi markasnya pesepeda, namanya Warung Bandrek.

 

Akhirnya…setelah sekian banyak tanjakan jahanam, aku sampai di surga juga! Cihuy!

 

Ditemani segelas bandrek hangat seharga Rp5.000 dan gorengan Rp500, aku ngobrol dengan si bapak yang bernama Pak Cecep, 63 tahun. Beliau cerita kalau Warung Bandrek ini setiap harinya selalu ramai dengan para pesepeda. Apalagi kalau di hari Minggu, bisa ratusan!

 

Pak Cecep, pesepeda sekaligus pelanggan setia Warung Bandrek
Pak Cecep (63 tahun) temen nanjak sampai Warung Bandrek. Beliau pernah tinggal di Pringgokusuman lho.

 

Topik menarik dari obrolan dengan Pak Cecep aku himpun di poin-poin berikut:

 

  • Warung Bandrek adalah rute favorit untuk MTB dan sepeda lipat. Sementara sepeda balap di Lembang.
  • Kalau aku punya istilah tanjakan jahanam, pesepeda Bandung punya istilah tanjakan putus asa.
  • Warung Bandrek ini terletak di ketinggian 900 meter di atas permukaan laut. Tapi, ini bukan titik tertinggi lho!
  • Dari Warung Bandrek ini terdapat sekian banyak jalan menuju rute lain, seperti ke Maribaya hingga ke Sumedang.
  • Kalau di hari kerja, mayoritas pesepeda yang singgah di Warung Bandrek berumur 40-an ke atas, semacam Pak Cecep ini. Sangarnya… mereka nggak pernah berhenti nanjak alias nggak pernah nuntun. Gilaaaa!

 

Penampakan Warung Bandrek tempat ngumpul pesepeda di tahun 2010 saat masih sepi
Warung Bandrek memang surga, jangankan Babe, aku aja juga LIKE THIS!

 

Dengan demikian, kalau bicara tentang rute sepeda di Bandung, ada dua hal yang bakal selalu aku ingat.

 

  1. Hawanya dingin banget! Apalagi kalau semalamnya habis hujan. Jam 5 pagi aja menggigil. Kalau ngos-ngosan, dada lama-lama sakit karena udara yang masuk tubuh dingin. Tapi asyiknya, sampai siang pun hawanya sejuk, enak buat sepedaan.
  2. Semua rutenya penuh dengan tanjakan jahanam bin putus asa! Buat pesepeda yang doyan nanjak, Bandung adalah pemuas hasrat menanjak. Bener-bener salut aku sama dengkulnya pesepeda Bandung.

 

Berbagai jenis kudapan dan jajanan khas Sunda yang dijual di Warung Bandrek
Ada gorengan, pisang, bandrek, teh, kopi, nasi, sampai jus tomat, nyam!

 

Dari Warung Bandrek aku langsung balik ke rumah. Ternyata jaraknya lumayan dekat, sekitar 6-7 km dari rumah. Sebab 20 menit sudah sampai di rumah lagi. Padahal bersepeda ke sananya 1 jam lebih.

 

Hmmm…sampai rumah entah kenapa jadi pingin nanjak ke Warung Bandrek lagi. Apa ini candu tanjakan ataukah candu bandreknya yah? Yang jelas kalau bersepeda lagi ke Bandung, wajiblah mampir Warung Bandrek.

 

Pembaca pernah ke Warung Bandrek?


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANNO
    avatar 2891
    ANNO #Kamis, 24 Jun 2010, 18:18 WIB
    pertamax..
    wogh...keren naek sepeda sampe ke bandung..
    sepeda dinaikin kereta No, ntar kubuat artikelnya deh...
  • FROZZY
    avatar 2892
    FROZZY #Jum'at, 25 Jun 2010, 09:50 WIB
    eh ?? sriusan tuh sepeda naek kereta dari jogja sampe bandung ? mudik ke bandung nih ceritanya.
    itu sepedanya dinaikkan ke kereta lah mbaa
  • DARAHBIROE
    avatar 2893
    DARAHBIROE #Jum'at, 25 Jun 2010, 10:06 WIB
    wahhh
    jadi mau mmpir ke surga
    :D
    monggo Kang
  • OMIYAN
    avatar 2908
    OMIYAN #Selasa, 29 Jun 2010, 08:23 WIB
    HHHMMMM kapan saya bisa kesana ya, jadi kepengen ....
    lha kan deket dari tempat sampeyan tow Kang? Dibanding saya yang di Jogja :D
  • UHA
    avatar 2930
    UHA #Jum'at, 2 Jul 2010, 18:26 WIB
    HHHMMMM kapan saya bisa kesana ya, jadi kepengen ....
    pertama, maenlah dulu ke Bandung.
  • CUK RIOMANDHA
    avatar 2974
    CUK RIOMANDHA #Kamis, 15 Jul 2010, 09:46 WIB
    antara Garut Bandung sepertinya juga ada Stasiun Kereta yang namanya
    Warung Bandrek ... nice trip, great stamina !
    hahaha iya, ada stasiun yang namanya Warung Bandrek, saya sering lewat sana kalao naek kereta Jogja-Bandung, saya pikir warung Bandrek ini ya stasiun itu tapi beda...
  • IES
    avatar 2980
    IES #Kamis, 15 Jul 2010, 12:25 WIB
    wah.. kalo aku di jamin ngglundung tu kii hahahahaa :P
    Wah seru dunk, bisa liat Nyai guling2 sejauh 7 km
  • ARITA
    avatar 3311
    ARITA #Sabtu, 25 Sep 2010, 15:06 WIB
    Salam kenal...Saya arita, dari Jogja juga, tp skrng kuliah di Bandung. Pagi tadi saya juga abis dari Warung Bandrek, naek sepeda lipat juga. Saya sendirian. Dan ini prtama kali saya sepedaan di Bandung (yang semi off road). Dan memang tanjakan putus asa bnar2 gilaa! heee :)
    Naik Warung Bandrek pakai Seli (apalagi yang 6 speed) bener-bener bikin pegel dengkul! :D

    Di Jogja udah pernah mencoba Cinomati mba? :D
  • RITA
    avatar 4119
    RITA #Jum'at, 12 Ags 2011, 10:43 WIB
    kapan yah saya bisa kesana.. :)
    kalau ke Bandung lah mbak...