Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 21 Maret 2009, 07:34 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Di bulan Maret 2009 ini, Kabupaten Magelang di Jawa Tengah kembali terpilih sebagai lokasi penjelajahan candi. Nah, kali ini aku nggak keluyuran seorang sendiri, karena ditemani oleh duet kawan Math '04 yaitu Andreas dan Ipin.

 

Candi tujuan kami di hari Kamis pagi (19/3/2009) itu adalah Candi Pawon yang letaknya ada di Dusun Brojonalan, Desa Wanurejo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

 

Foto Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Candi Pawon yang letaknya di dekat Candi Mendut dan Candi Borobudur

 

Tim Pemburu Batu di Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Today partners, Ipin and Andreas.

 

Perjalanan kali ini juga lumayan “spesial” karena kami pergi naik mobil pribadi yang aku kendarai . Keren juga ternyata, mobil tuaku hanya melahap 11,11 liter bensin premium untuk menempuh jarak Yogyakarta – Magelang (pergi-pulang) sejauh kurang lebih 70-an km.

 

Rute ke Candi Pawon dari Kota Jogja

Untuk menuju ke Candi Pawon (apalagi dengan kendaraan pribadi) sebenarnya cukup mudah. Ikuti saja Jl. Raya Yogyakarta – Magelang hingga sampai di Kabupaten Magelang. Tepatnya di pertigaan lampu merah yang mengarah ke Candi Borobudur. Jaraknya kalau dari Kota Jogja kurang lebih sekitar 30-an km.

 

Ikuti Jl. Borobudur tersebut, melewati Candi Mendut, melintasi Kali Elo, hingga sampai di suatu jalan bercabang yang didekatnya terdapat miniatur Candi Borobudur. Sebenarnya, jauh sebelum jalan bercabang tersebut ada papan petunjuk berwarna coklat yang menunjukkan arah ke Candi Pawon. Tapi, menemukan keberadaan Candi Pawon perlu ketelitian ekstra. Pasalnya, Candi Pawon “tersembunyi” dibalik rumah-rumah warga.

 

Apa yang kami alami di pagi hari itu adalah berputar-putar di jalan yang sama. Tanpa sadar bahwa kami sudah melintasi Candi Pawon berkali-kali! Doh!

 

Eh, kalau diingat-ingat, penjelajahan candi yang kerap aku lakukan jarang ada yang berjalan mulus. Mesti perlu bertanya ke warga setempat dan tentu nyasar-nyasar, hehehe.

 

Bentuk Fisik Candi Pawon

Untuk berkunjung ke Candi Pawon, setiap pengunjung ditarik biaya retribusi sebesar Rp3.300. Untungnya, tiket masuk ke Candi Pawon ini bisa dimanfaatkan untuk berkunjung ke Candi Mendut secara cuma-cuma. Jadi, dari Candi Pawon mestinya sih mampir ke Candi Mendut. Eh, apa sebaliknya ya? Hahaha.

 

Kios suvenir dan oleh-oleh di sekitar Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Di sekitar Candi Pawon juga ada kios-kios suvenir.
Harganya lebih murah dari yang ada di Candi Borobudur nggak ya?

 

Dilihat dari bentuk fisiknya, ukuran Candi Pawon nggak sebesar Candi Mendut. Apalagi semegah Candi Borobudur. Candi Pawon hampir serupa dengan Candi Ngawen.

 

Candi Pawon merupakan candi berlatar belakang agama Buddha. Atap Candi Pawon dihiasi stupa-stupa kecil. Meski demikian, di sekitar candi nggak terlihat satu pun arca Buddha.

 

Candi Pawon terdiri dari satu bangunan induk tanpa didampingi candi perwara. Pintu masuk bangunan induk Candi Pawon menghadap ke arah barat. Serupa dengan pintu masuk Candi Mendut.

 

Pada setiap sisi Candi Pawon terpahat relief pohon kalpataru, kinnara, dan juga dewa-dewi. Bangunan Candi Pawon memiliki ventilasi. Bentuknya mirip jendela kecil dan terletak di dinding utara, timur, dan selatan.

 

Jendela ventilasi yang ada di Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Dinding utara, timur, dan selatan Candi Pawon memiliki dua jendela.

 

Relief dewi Buddha di Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Relief Dewi Tara (apa iya?) yang menghiasi dinding Candi Pawon.

 

relief pohon kalpataru di dinding luar Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Kalau yang ini relief Pohon Kalpataru.

 

relief sulur dan orang di Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Relief tanaman sulur dan orang ini apa juga ada maknanya ya?

 

Sejarah dan Asal-Usul Candi Pawon

Candi Pawon diperkirakan dibangun pada abad ke-9 Masehi. Satu masa dengan pembangunan Candi Mendut dan Candi Borobudur. Candi Pawon dipugar pada tahun 1903 oleh Dinas Purbakala dibawah pengawasan J.G. de Casparis.

 

Bila ditilik dari namanya, orang-orang umumnya menyangka kata pawon berasal dari perbendaharaan Jawa yang artinya adalah dapur. Akan tetapi, J.G. de Casparis berpendapat bahwa nama pawon berasal dari perbendaharaan Jawa Kuna, yaitu pa (tempat) dan awu (abu). Apbila kedua kata tersebut dirangkai bisa diartikan sebagai tempat perabuan.

 

Nama dusun di mana Candi Pawon berdiri ini pun tak kalah menarik. Nama Dusun Bajranalan diduga berasal dari bahasa Sansekerta yakni vajra (halilintar) dan anala (api). Dari sini, ada juga pendapat yang mengaitkan Candi Pawon dengan Dewa Indra yang notabene dewa penguasa halilintar. Hmmm, padahal Dewa Indra itu kan salah satu dewa dalam ajaran Hindu. Sementara Candi Pawon itu kan candi Buddha.

 

bagian dalam bilik Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Suasana di dalam bilik Candi Pawon.

 

Relief kucing di dalam bilik Candi Pawon di Magelang tahun 2009
Relief ini kok mirip kucing ya?

 

Nah, lain halnya dengan pendapat yang dikemukakan oleh mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Daud Joesoef. Dalam bukunya yang berjudul Borobudur, beliau menyebutkan bahwa Candi Pawon merupakan tempat persinggahan para peziarah sebelum mereka melanjutkan perjalanan ke Candi Borobudur. Pendapat ini berdasarkan letak Candi Mendut, Candi Pawon, dan Candi Borobudur yang berada dalam satu garis lurus.

 


 

Saat ini, Candi Pawon tetaplah suatu candi kecil, yang walaupun dekat dengan Candi Mendut dan Candi Borobudur, masih kalah tenar dibandingkan kedua “kakaknya” tersebut. Ah, apakah mungkin kita perlu meniru kebiasaan peziarah di zaman dulu? Sebelum berkunjung ke Candi Borobudur mampir dulu ke Candi Pawon?

 

Eh, yang jelas di sini bukan dapur (pawon) dan nggak menyediakan masakan bagi peziarah yang kelaparan.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • RPU
    avatar 268
    RPU #Senin, 23 Mar 2009, 06:50 WIB
    wah, asik ya bisa jalan2. kapan aku diajak? hehehe...
    Candi2 Jawa Timur kapan mau dikunjungi? Peninggalan2 ker.majapahit.
    Ya ud, ntar klo blusukan lagi kamu diajak deh? Jawa Timur? Kapan ya Ndre kesana? he3
  • PEIN
    avatar 269
    PEIN #Senin, 23 Mar 2009, 20:56 WIB
    Klo candi yang udah terkenal kayak gini mah, pake wikimapia aja supaya ga kesasar........ : ) [ http://wikimapia.org/#lat=-7.6061118&lon=110.2195537&z=18&l=54&m=a&v=2 ] Up to date terus ya............................ditungguuuuuuuuuuuu.
    Anti Wikimapia...hue3
  • CITA
    avatar 313
    CITA #Jum'at, 17 Apr 2009, 15:30 WIB
    Thanks ya udah jadi referensi tugasQ
    Oke deh, kalau dapet nilai bagus dibagi-bagi aku ya, he3.
  • CITA LAGY.............
    avatar 326
    CITA LAGY............. #Selasa, 21 Apr 2009, 07:47 WIB
    huhuhu....pengen nangis nih...
    masak tugas yang udah aq bwt susah2, malah dikira bukan buatanQ!!!
    BT bgt dwech....
    mas nya bilang ma Dosen Cita dumz, kalo cita ngerjain dengan hati nurani,,,,halah,,,,
    BT nih,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,
    Emang dikira buatan siapa? Buatanku yah? Hehehe. Emang dosen Cita siapa? Ntar biar tak bilangin klo tugasmu itu dikerjain dengan hati nuraninya orang laen, he3. Bercanda. Kayak apa sih tugasnya? Send ke emailku donk.
  • SANG NANANG
    avatar 3856
    SANG NANANG #Selasa, 10 Mei 2011, 13:26 WIB
    sering lewat, namun malah belum pernah memasukinya....
    sama seperti Mendut juga je!
    Lha iyo, kan bertetangga :D
  • RITA
    avatar 4139
    RITA #Jum'at, 12 Ags 2011, 12:41 WIB
    lain x ke kota ku yah, tapi di kotaku gak ada candi...hehehe
    ada juga curug.. :)
    weleh, curug apa e mbak?
  • ERLIN
    avatar 7135
    ERLIN #Kamis, 12 Feb 2015, 09:41 WIB
    aku juga suka banget ke candi,, di jogja banyak banget candi,, udah pernah ke candi ijo
    belum mas?
    Candi Ijo udah pernah dunk. Sering malah nyepeda pagi kemari, hihihi.