Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 26 Januari 2009, 20:33 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Penjelajahan candi pada hari Minggu (25/1/2009) membawaku ke kaki Gunung Lawu. Tepatnya ke Desa Berjo, Kecamatan Ngargoyoso, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Di mana, di salah satu dusun di Desa Berjo terdapat suatu kompleks candi yang unik dan terkenal. Candi yang kumaksud adalah Candi Sukuh.

 

Ke Candi Sukuh Naik Angkutan Umum

Kali ini aku memutuskan menjelajah candi seorang diri. Bermodal nekat dan semangat pantang menyerah aku pergi dari Yogyakarta ke Candi Sukuh menggunakan angkutan umum.

 

Awalnya aku sih sempat ragu-ragu. Bisa nggak ya pergi ke Candi Sukuh naik angkutan umum? Maklum, sebagian besar candi yang ada di Yogyakarta kan nggak terjamah angkutan umum.

 

Akan tetapi, setelah aku praktekkan ternyata nggak sulit kok pergi ke Candi Sukuh naik angkutan umum. Berikut adalah panduan rute menuju Candi Sukuh dari Yogyakarta menggunakan angkutan umum.

 

  1. Dari Kota Yogyakarta menuju Kota Solo, naik Kereta Api Prameks. Kemudian turun di Stasiun Solo Balapan. Perjalanan sekitar 1 jam.
  2. Dari Stasiun Solo Balapan, berjalan kaki sekitar 10 menit, bisa juga naik becak, ke Terminal Bus Tirtonadi. Di sini naik bus besar jurusan Solo – Tawangmangu. Bus ini berangkat setiap 30 – 45 menit sekali (kalau nggak ngaret ). Kemudian turun di Terminal Karangpandan. Perjalanan dari kota Solo ke Terminal Karangpandan ini sekitar 1,5 jam.
  3. Dari Terminal Karangpandan, naik bus kecil menuju Sukuh. Bus ini berangkat setiap 15-30 menit sekali. Kemudian turun di pertigaan Nglorog. Perjalanan dari Terminal Karangpandan ke pertigaan Nglorog sekitar 20 menit.
  4. Dari pertigaan Nglorog, kita bisa menggunakan jasa ojek untuk mencapai Candi Sukuh dengan tarif Rp5.000. Kalau mau ngirit, cukup dengan berjalan kaki sejauh ya... sekitar 1 km saja.
  5. Kalau memilih opsi jalan kaki (seperti yang aku lakukan hari ini) bakal terasa petualangannya, karena kondisi jalan 1 km menuju Candi Sukuh itu adalah tanjakan terjal yang menguras stamina!

    Tapi, kalau orang jaman dulu terbiasa jalan kaki ke candi, kenapa kita nggak bisa?

 

Oh iya! Ini penting! Karena ketersediaan bus untuk kembali ke Solo terbatas sampai pukul 6 sore, aku sarankan pada pukul 4 sore sudah sampai lagi di pertigaan Nglorog untuk naik bus menuju Terminal Karangpandan.

 

Berikut rincian tarifnya:

 

Tiket KA Prameks Yogyakarta – Solo Rp7.000
Tarif Bus Solo – Tawangmangu Rp8.000
Tarif Bus Karangpandan – pertigaan Nglorog Rp3.000
Tarif Bus pertigaan Nglorog – Karangpandan Rp3.000
Tarif Bus Tawangmangu (Karangpandan) – Solo Rp6.000
Tiket KA Prameks Solo – Yogyakarta Rp7.000

 

Jadi, dengan Rp34.000 kita sudah bisa berkunjung ke Candi Sukuh dari Yogyakarta. Tarif retribusi Candi Sukuh sendiri adalah Rp2.500 per orang. Murah yah?

 

Seperti candi-candi yang berada di kaki gunung, Candi Sukuh juga nggak terbebas dari gumpalan kabut. Dan seperti apa yang selalu menghiasi hari-hari pada bulan Januari, hujan deras disertai petir juga menambah warna petualanganku di sana.

 

Akan tetapi, kalau melihat animo pengunjung yang tetap berwisata sambil hujan-hujanan, masak sih aku kalah? Ya sudah deh, kumulai saja penjelajahanku.


UPDATE!
Oh iya, foto-foto candi yang terlihat "kering" itu aku potret pas kunjunganku kedua bareng sama Andreas dan Agatha sepulangnya kami dari Candi Cetho di hari Kamis (30/7/2009).

 

Gerbang Candi Sukuh

Saat pertama kali datang ke Candi Sukuh, kita bakal disambut oleh gerbang besar, Mirip seperti gerbang masuk benteng. Gerbang besar ini dikunci dan di depannya diletakkan sesajen. Hmm, sepertinya gerbang ini nggak boleh sembarangan dimasuki orang.

 

Sebenarnya, akses keluar-masuk ke Candi Sukuh melalui tiga gerbang. Akan tetapi, hanya gerbang utama saja yang masih utuh. Bentuk gerbang utama dibuat tinggi ke atas sesuai dengan kontur tanah yang berbukit.

 

Foto gerbang utama Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Gerbang utama Candi Sukuh yang di dalamnya ada relief....

 

Foto ornamen Kala di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Semacam ornamen Kala penghias gerbang masuk Candi Sukuh.

 

Foto pemugaran gerbang di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Gerbang lain di Candi Sukuh sedang dipugar pada Juli 2009.

 

Foto talang air di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Talang air di Candi Sukuh untuk mencegah erosi.

 

Bentuk Candi Sukuh

Ternyata benar apa yang dikatakan orang-orang. Pas sampai di pelataran Candi Sukuh aku sendiri bingung. Ini sebenarnya candi atau bukan sih? Hahaha.

 

Candi Sukuh memiliki arsitektur yang unik. Bentuknya mirip piramida tapi dengan puncak yang datar. Sekilas sih memang mirip piramida suku Maya di Peru. Apa arsitek candi ini dulunya pernah "sekolah" di Peru atau malah asalnya dari Peru? Siapa yang tau? Hehehe . Berhubung situasi sedang hujan, aku nggak berhasrat naik ke puncak Candi Sukuh.

 

Foto bangunan induk candi Sukuh saat hujan di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto bangunan induk candi Sukuh saat kering, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Tampak muka bangunan induk Candi Sukuh.

 

Foto Tampak belakang bangunan induk Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Tampak belakang bangunan induk Candi Sukuh.

 

Foto puncak di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Akhirnya berkesempatan juga naik ke puncak Candi Sukuh pada Juli 2009.

 

Batu Candi Sukuh

Keunikan Candi Sukuh yang lain adalah batu yang menyusun hampir sebagian candi dan arca di kompleks Candi Sukuh. Batu-batu itu seperti bukan batu andesit. Sebab, warnanya agak coklat kemerah-merahan. Batu andesit yang aku tahu warnanya kan abu-abu.

 

Apakah batu itu memang batu andesit yang sudah diberi larutan kimia tertentu oleh ahli purbakala? Ataukah warna ini efek samping dari batu yang basah karena hujan? Yang jelas unik saja melihat Candi Sukuh yang didominasi warna coklat kemerah-merahan.

 

Arca Candi Sukuh yang... Duh!

Arca dan relief yang ada di sekitar Candi Sukuh juga aneh. Dari sekilas melihat saja nampak perbedaan dari segi penggambaran bentuk relief dan arca. Kesannya lebih "hidup". Apa mungkin ya arca dan relief Candi Sukuh ini dibuat oleh para seniman "nyentrik"?

 

Oh iya, candi Sukuh ini adalah candi Hindu. Walau di sekitar Candi Sukuh tidak ada lingga yoni dalam wujud yang "konvensional".

 

Lha kok bisa tau?

Ya... itu karena Candi Sukuh ini...#maaf vulgar

 

 

Candi Sukuh boleh dibilang "vulgar" karena ada sejumlah arca yang menampilkan lingga dalam bentuk yang "realistis" yaitu berwujud organ kemaluan pria yang...sangat...detil. Di beberapa tempat juga ada perwujudan yoni. Juga dalam bentuk yang "realistis" yaitu organ kemaluan wanita.

 

Kalau candi Buddha kan tidak mengumbar organ kemaluan seperti ini. Karena ajaran Buddha kan berusaha menjauhkan manusia dari godaan duniawi termasuk seks.

 

Foto lingga realistis di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Jauhkan dari pandangan anak-anak kecil!

 

Aku sendiri merasa agak aneh dengan perwujudan lingga dan yoni dalam bentuk yang "realistis" seperti ini. Karena kok ya sepertinya agak bertentangan dengan falsafah orang Jawa ya?

 

Yang aku tahu, orang Jawa kan lumayan tabu menyinggung hal-hal yang ada kaitannya dengan seksualitas. Karena itu, lingga dan yoni di candi-candi di Jawa Tengah diwujudkan sebagai tiang dan altar untuk mengaburkan bentuknya yang "realistis" itu kan?

 

Makanya itu, aku jadi penasaran siapa sih seniman arca Candi Sukuh ini? Hahaha .

 

Foto altar kura-kura saat musim hujan di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto altar kura-kura saat musim kemarau di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Altar persembahan berbentuk kura-kura.

 

Foto arca dwarapala di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Arca Dwarapala.

 

Foto arca nandi di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Semacam arca nandi ya?

 

Nggak jauh dari Candi Sukuh, ada yang namanya Rumah Arca yang menjadi tempat BP3 Jawa Tengah menyimpan koleksi arca-arca Candi Sukuh. Diantaranya ada juga yoni dalam bentuk yang konvensional.

 

Arca Garuda di Candi Sukuh

Candi Sukuh terdiri dari satu bangunan candi induk tanpa didampingi candi perwara. Komposisi yang seperti ini biasa aku jumpai untuk candi-candi yang ada di dataran tinggi seperti di Dataran Tinggi Dieng sana.

 

Bangunan candi induknya sendiri juga nggak kalah unik. Bukan hanya karena wujudnya yang seperti piramida, melainkan juga karena berbeda fitur dibandingkan candi-candi Hindu pada umumnya.

 

Biasanya, candi-candi Hindu itu menghadap ke arah timur. Akan tetapi Candi Sukuh ini berbeda karena menghadap ke arah Barat. Dilihat dari posisinya, Candi Sukuh ini seakan memunggungi Gunung Lawu yang berada tepat di belakangnya.

 

Foto Garuda di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Garuda di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Relief Garuda yang baru pertama kali aku lihat di Candi Sukuh.

 

Di Candi Sukuh juga nggak ditemui arca-arca yang umum dijumpai pada candi Hindu seperti arca Agastya, Durga dan Ganesha. Yang bertebaran di halaman kompleks adalah arca Garuda. Ini baru pertama kalinya aku melihat arca Garuda, karena di candi-candi yang pernah aku kunjungi nggak pernah aku lihat arca Garuda.

 

Keberadaan arca Garuda ini mungkin erat kaitannya dengan adanya relief yang menceritakan kisah Garuda membebaskan ibunya dari sekapan Naga. Selain itu, ada relief yang menceritakan kisah anggota Pandawa Lima, Sadewa, membebaskan kutukan yang menimpa Durga dan juga relief Ganesha yang sedang mengajari para pengerajin keris.

 

Foto Relief kisah bima di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief kerajaan di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief keris Ganesha di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief bangsawan di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief wanita di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief pendeta di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto Relief kurcaci di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Relief Suddhamala di Candi Sukuh.

 

Foto relief gajah di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009

Foto relief lembu di Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah pada 2009
Relief binatang lain di Candi Sukuh.

 

Sejarah Candi Sukuh

Menurut informasi yang dipampang di papan informasi, Candi Sukuh ini dibangun pada abad ke 15 Masehi, sekitar tahun 1437 – 1456. Ada banyak data yang merujuk pada tahun-tahun itu, seperti data yang tertera pada arca, relief, dan prasasti yang ditemukan.

 

Bila dirujuk dari tahunnya, Candi Sukuh ini berdiri pada masa akhir pemerintahan Kerajaan Majapahit. Meski bisa disebut sebagai "candi modern", Candi Sukuh masih menganut arsitektur punden berundak yang mewujud bangunan candi induk yang mirip piramida. Dari relief dan arca yang ada, diperkirakan candi ini dipergunakan sebagai sarana ruwat atau penyucian diri.

 

Candi Sukuh ini pertama kali ditemukan dalam keadaan runtuh pada tahun 1815 oleh Residen Surakarta, Johnson. Pada kurun waktu 1842 – 1910 dilakukan penelitian dan inventarisasi oleh sejumlah ahli purbakala Belanda. Pada tahun 1928 baru dilakukan pemugaran oleh Dinas Purbakala.

 

Akhirnya...

Sebelum aku meninggalkan kompleks Candi Sukuh karena hujan sudah reda dan hari mulai beranjak sore, aku sempat ngobrol-ngobrol dengan Pak Giarno, salah satu petugas candi yang tertarik dengan info-info mengenai candi di Jawa Tengah dan Yogyakarta. Karena itu aku kasih saja alamat blog-ku ini sebagai salah satu referensinya (promosi nih ye! ).

 

Kalau kebetulan Pak Giarno mampir kemari, jangan lupa ngasih komentar ya Pak!

 

Foto pemandu lokal Candi Sukuh, Karanganyar, Jawa Tengah bernama Pak Haryono pada 2009
Ada juga pemandu lokal. Pak Haryono namanya.

 

Pembaca yang membawa serta anak kecil, bersiap-siaplah menjelaskan hal-hal yang "luar biasa" di Candi Sukuh ini kepada mereka!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • ANDREAS
    avatar 162
    ANDREAS #Selasa, 27 Jan 2009, 17:32 WIB
    kayaknya kata2 berwarna ungu itu aku kenal...(dimana ya?)
    ah dasar kamu terlalu kolot ilmu seks itu bernilai edukasi..baik klo diajarkan dengan benar..apa lagi ada nilai2 yang terkandung didalamnya..
    karena skarang pake vcd blue film jadinya malah merusak moral..
    tapi klo bagi masyarakat Jawa pada umumnya seks itu tabu kan? tapi memang arca di candi ini semuanya blak-blakan.
  • FAIRUZDARIN
    avatar 164
    FAIRUZDARIN #Sabtu, 31 Jan 2009, 07:31 WIB
    Iya, dilihat sekilas kok kayak piramid, ya?
    Dan arcanya juga terkesan berani banget, apalagi dibangun di tempat yang dianggap sebagai bangunan suci.
    Ato jangan-jangan yang mbangun bukan orang Indonesia?
    mungkin aja yg bangun itu dulu orang masa lampau yg cukup "nyeleneh" di jamannya. hehehe
  • ISMEE
    avatar 190
    ISMEE #Minggu, 15 Feb 2009, 09:55 WIB
    SLAMAT DATANG DI karanganyar...
    Calon Bupati Karanganyar masa depan Mo Ngucapin makasih dah Berkunjung,,, Hem,Masih banyak Wisata yg bisa dinikmati di sini LO.. Datang Lagi Za,, Candi Cetho Lebih keren!! tanjakannya juga!
    SAMA2 Vulgar emang, tapi tetep sakral.Ada patung saraswati di sana (Mg masih ada,,he)Bu Rina datengin dari Bali,katanya sich GITU..
    Ad hamparan kebun teh, stroberi, banyak Bunga2 yg indah bgt disana, tp 'bunga' beneran :-P sayang bwt dilewatin,, :-)


    ya, kapan-kapan aku tak kesana lagi, kalo stamina udah mencukupi, he3
  • WISNU
    avatar 1339
    WISNU #Senin, 7 Sep 2009, 11:50 WIB
    500 meter dekat Candi Sukuh, bisa nemuin candi pelanggatan. Di Sisi kanan Sukuh, ada jalan aspal (dulu masih tanah) yang curam lalu ikuti aja ampe ketemu kampung Planggatan. candinya di ada di bwh pohon besar. Berupa reruntuhan dan relief2 kuno di tengah perkampungan
    Dulu itu sempat mau kesana, tapi berhubung sudah sore jadi ndak jadi deh :(
  • ADINGMULADIMANGUN JOYO
    avatar 1907
    ADINGMULADIMANGUN JOYO #Senin, 14 Des 2009, 12:11 WIB
    Aku asli orang sukuh memang tempatnya mantap kalau lagi hujan wah dinginya ngak ketulungan lho tapi aku kalau suruh jalan dari ngelorok udah ngak kuat lagi lho. Salam kenal bagi orang sukuh lainya ya ini alamt ku wong selorjo [email protected] ya
    Salam juga mas. Saya pernah kesana waktu hujan, jalan kaki, untung baliknya udah reda. Kalau ndak bisa-bisa nginep di Candi Sukuh saya :p
  • TINI
    avatar 2007
    TINI #Sabtu, 2 Jan 2010, 22:08 WIB
    as.wr.wb...
    alo mas/mbk..kenalin q tini mrumah ku d ds.nglerak segorogunung,dekat sih dr candi sukuh ya kletan 3 desa deh...
    q punya kenagan bgt dg candi sukuh...boleh q sering ya...
    waktu itu q masih smp kls 1...tiap k candi q selalu jalan kaki bareng ma temen2..pokoe rame bgt deh..nah waktu nugu temen janjian q ketemu ma org dr jkrt org keturunan arab..eh cerita2 malah org ny mau ngajak nikah q,kata temeny org segorogunug terkenal cantik2(hehe promosi)..ya kaget aja to mas q ma temen ku lgsung kabur ma temen2..sambil terus menugu temen2 q k taman ngargoyoso sebelah timur candi d sana malah banyak org pacaran..tapi pemandangan d sana sungguh luuuar biasa bgt...
    liat kaya gituan kabur ma temen2..hehee pergi k candi sukuh yg induk ny...ya berpose2 padahal ga ada kamera..haha narsis...

    kalo mas liat k arah utara nanti pasti nemuin desa ku..kalo maen nati tak kasih buah jeruk d petik lgsung dr pohn..gratisss...tak ajak k sana juga ada sumber air panas kok...pkoe mak nyusss..hehee
    hahaha, pengalamanmu menarik mbak. Salam buat warga segorogunung. Semoga suatu saat bisa mampir ke sana lagi. :D
  • PECINTA CANDI
    avatar 2543
    PECINTA CANDI #Jum'at, 16 Apr 2010, 10:28 WIB
    kok di Candi Sukuh arcanya porno???? apa maksudnya?? apa nggak detangkap gara-gara UU Antipornografi dan Pornoaksi ???
    hahaha, untung jaman dulu ndak ada undang-undang wagu kayak gitu
  • PEIN
    avatar 2554
    PEIN #Senin, 19 Apr 2010, 21:20 WIB
    Candi yang aneh, sebenarnya bagian atapnya memang dibuat ga ada dan sebagai atapnya adalah puncak gunung yang langsung terlihat dari arah candinya [walau jarak jauh]Dengan begitu, terlihat bahwa candi tersebut beratap gunung ?! Bingung AQ. Begitulah..............
    Mungkin juga ya? beratapkan gunung Lawu. Pengamatanmu jeli juga...
  • ANDRY
    avatar 3184
    ANDRY #Minggu, 22 Ags 2010, 15:29 WIB
    Wah ku jadi penasaran dengan tuch,candi..Tapi setau ku candi di karanganyar ngk ada pa jangan2 tu candi palsu?Kan skg ngk susah buat arsiksektur batu nya..Pa lgi data n patung?
    Hahaha, itu candi asli mas, kalau ndak percaya silakan datangi sendiri :)
  • ANDRY
    avatar 3185
    ANDRY #Minggu, 22 Ags 2010, 15:37 WIB
    Low mengulas cerita peradaban kuno,memang jawa tengah 80% berdiri byak candi,tpi low di karanganyar ada candi tu q ngk yakin?Ato jangan2"tu tempt pensucian diri org cina jaman dulu?Karna setau q pda pelajaran arkiologi,pada masa kuno saat bangsa cina kuno yg berdagang di indonesia pada ngungsi ke jawa tengah n dri ulasan para ilmuan ktnya para pedagang tersebut bersembunyi di area surakarta,karna pada takut diusir belanda..Apa mungkin tu candi yg dirikan org jepang kuno untk tempat sembahyang?Ya...Bsok q mo kesana ntuk ngenahke..
    wah, mungkin sampeyan bisa diskusi dengan ahli arkeologi dan sejarah mengenai perihal yang satu ini Kang :)
  • BOSS
    avatar 6372
    BOSS #Minggu, 24 Ags 2014, 01:56 WIB
    Sayang ya banyak arca yang tidak utuh.. tapi soal jepretan oke bingittt
    Iya, soalnya sebelum dipugar sama BP3 kan kondisinya nggak terawat, makanya lumrah kalau banyak arca hilang
  • ORI
    avatar 6374
    ORI #Minggu, 24 Ags 2014, 17:52 WIB
    rata perbulan nyampai berapa pengunjung mas
    Wah kurang tahu ya Mas Brow
  • YUDHA
    avatar 10929
    YUDHA #Minggu, 9 Jul 2017, 10:50 WIB
    Udah pernah ke sana. Reliefnya agak gimana gitu. Aku masih 15- .
    Wah, klo begitu pas baca artikel ini harus merem lhooo :D
  • YUDHA
    avatar 10930
    YUDHA #Minggu, 9 Jul 2017, 10:50 WIB
    Nomor 10 dan 19 fotonya menjijikkan !
    mohon tutup mata yaaaa >.<
  • YUDHA
    avatar 11080
    YUDHA #Kamis, 21 Sep 2017, 10:55 WIB
    Pas ke sana aja gak ketemu tuh arca.
  • YUDHA
    avatar 11081
    YUDHA #Kamis, 21 Sep 2017, 10:55 WIB
    Rumah mas di mana? Di sini ada...