Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 10 Januari 2009, 01:03 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Kalau ingin tahu lebih dalam tentang seluk-beluk percandian di Dataran Tinggi Dieng, silakan sambangi Museum Dieng Kailasa! Nama Kailasa berasal dari nama gunung yang menjadi rumah Dewa Siwa.

 

Museum Dieng Kailasa beroperasi dari pukul 8 pagi sampai pukul 3 sore. Tarif masuk Museum Dieng Kailasa cukup murah, yaitu Rp2.000 per orang. Sepertinya juga nggak jauh berbeda dengan tarif masuk ke candi-candi kecil di Jawa Tengah. Museum Dieng Kailasa juga dilengkapi fasilitas kafe serta teater.

 

Ruangan Pertama

Memasuki ruang pertama museum kita akan disambut oleh tatanan arca-arca dari candi-candi di Dataran Tinggi Dieng. Suasananya sedikit-banyak mengingatkanku pada Museum Nasional di Jakarta.

 

Arca-arca yang dipajang nggak begitu banyak. Sebagian besar bentuknya sudah nggak mulus lagi. Yah, lapuk dimakan zaman ya.

 

Foto Ruang Pertama di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Penataan koleksi Museum Dieng Kailasa di ruangan pertama.

 

Aku nggak tahu mengapa arca-arca ini nggak dipindahkan ke candinya saja. Apa kalau disimpan di museum bakal lebih terawat? Eh, apa mungkin juga untuk menghindari tangan-tangan tak bertanggung-jawab?

 

Ruangan Kedua di Lantai Dua

Pengunjung harus naik tangga untuk tiba di ruangan kedua. Eh, kok ruangannya gelap ya? Mungkin karena di hari Kamis sore itu (25/12/2008) Museum Dieng Kailasa sedang sepi pengunjung, makanya lampu-lampunya dimatikan.

 

Akan tetapi, begitu pak petugas menghidupkan lampunya. WOW! Isi dan penataan ruangannya lebih bagus dari ruangan pertama tadi. Kata pak petugas ruangan ini baru diresmikan oleh Pak Jero Wacik pada tahun 2006 silam. Pantas saja terkesan lebih modern.

 

Foto Ruang Kedua di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Penataan koleksi Museum Dieng Kailasa di ruangan lantai dua yang terkesan lebih modern.

 

Sekilas penataan ruangan ini mengingatkanku pada ruang informasi di Ketep Pass. Menurut pak petugas lagi, penataan ruangan ini diseragamkan bentuk dan tata-letaknya dengan ruang informasi di obyek wisata lain yang mulai dibangun pada tahun 2006. Yang menata ruangan ini kata adalah Bu Nia dari Arkeologi UGM.

 

Asal-Usul Dataran Tinggi Dieng

Ada banyak informasi yang dipaparkan di ruangan ini. Dari mulai kisah awal-mula Dataran Tinggi Dieng hingga kisah candi-candinya. Berikut adalah cuplikannya.

 

Dataran Tinggi Dieng adalah kawasan vulkanik yang terbentuk secara bertahap sejak 2 juta tahun yang lalu. Tahap pertama, aktivitas erupsi dan vulkanik membentuk kawah dan pegunungan. Tahap kedua, sebagian kawah nggak aktif lagi dan berubah menjadi kantong-kantong penadah air hujan. Tahap ketiga, aktivitas vulkanik di dalam bumi masih terus berlangsung dan pengaruh larutan hidrotermal menyebabkan terjadinya mata air panas dan kawah-kawah baru hingga saat ini.

 

Foto mitos anak bajang rambut gimbal di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Penjelasan seputar mitos anak bajang dan rambut gimbalnya.

 

Beberapa panel menyajikan informasi seputar kehidupan warga di Dataran Tinggi Dieng. Ada panel yang bercerita tentang gaya hidup warga Dieng, pertanian mereka, keragaman masjid dan mushalla di Dieng, kesenian lokal, hingga mitos anak bajang.

 

Panel-panel yang lain lebih banyak menyajikan informasi seputar Dataran Tinggi Dieng sebagai pusat aktivitas agama Hindu. Sebagian besar di antaranya menyajikan informasi seputar candi-candi di Dieng. Nggak ketinggalan dijelaskan pula asal-usul nama Dieng yang berasal dari kata "Di" yang berarti gunung dan "Hyang" yang berarti Dewa. Jadi Dieng berarti gunung tempat dewa tinggal.

 

Lebih Dalam Tentang Candi di Dieng

Panel-panel mengenai candi mengulas seluk-beluk arsitektur candi di Dataran Tinggi Dieng dan Jawa Tengah. Seperti bagan bagian-bagian candi, perbandingan arsitektur candi, teknik konstruksi candi, dan lain sebagainya. Mayoritas penjelasan mengacu ke candi-candi Hindu. Sebagai pelengkap informasi panel disajikan juga artifak-artifak dan arca-arca penunjang.

 

Dari panel informasi ini pula aku baru tahu bahwa mayoritas penduduk Dieng di masa lampau memuja dewa Siwa yang identik dengan dewa pemusnah. Nggak hanya di Dieng saja, penyembah dewa Siwa sebenarnya juga banyak di daerah Yogyakarta dan Jawa Tengah. Oleh sebab itu, nggak heran kalau candi-candi Hindu di Yogyakarta dan Jawa Tengah banyak memiliki arca lingga yoni yang merupakan perwujudan dewa Siwa.

 

Oh iya, ternyata arca dewa Siwa di Dieng memiliki penggambaran yang berbeda-beda, seperti Siwa Trisirah dan Siwa Nandisawahanamurti.

 

Foto koleksi arca siwa di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008

Foto koleksi arca Durga, Ganesha, dan Agastya di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008

Foto koleksi arca kudu di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Koleksi arca dewa.
Atas: Arca-arca dewa Siwa yang beraneka bentuk.
Tengah: Arca Durga, Ganesha, dan Agastya yang umum terdapat pada bangunan candi Hindu.
Bawah: Arca Kudu yang langka dan sering jadi buronan maling .

 

Foto koleksi arca burung di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008

Foto koleksi arca gajah di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Arca-arca hewan yang menjadi ornamen penghias candi.

 

Foto peraga susunan batu candi timpa di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008

Foto peraga susunan batu candi sambung di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008

Foto peraga susunan batu candi kait di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Batu-batu candi disusun tanpa perekat, melainkan dengan teknik sambung-kait seperti di atas.

 

 

Foto koleksi prasati di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Prasasti yang ditemukan di Dataran Tinggi Dieng.

 

Foto koleksi aksesoris tasbih ritual ibadah Hindu di Museum Dieng Kailasa, Banjarnegara tahun 2008
Aksesori aksamala yang kini dikenal sebagai tasbih.

 

 

Bagi penggemar arkeologi (seperti aku, hehehe ) Museum Dieng Kailasa ini memberi banyak informasi seputar candi. Meskipun ya terbatas untuk candi-candi Hindu di Dataran Tinggi Dieng saja.

 

Sebenarnya museum sejenis ini banyak. Sebagai contoh museum di kompleks Candi Prambanan dan Candi Borobudur. Jadi, kalau mau belajar sejarah bangsa kita nggak mesti jauh-jauh pergi ke Dieng kan? Tapi kalau Pembaca mampir ke Dieng, haram hukumnya bila melewatkan kunjungan ke Museum Dieng Kailasa.


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • AYU
    avatar 2667
    AYU #Sabtu, 8 Mei 2010, 00:08 WIB
    informasi yang tertulis ada versi englishnya gak, Wis? Mo mengajak peserta Summer School yang dari
    berbagai negara ke Dieng dan sekitarnya untuk excursion.
    sayangnya nda ada versi bahasa Inggrisnya, tapi disana ada pemandunya kok :)
  • EME
    avatar 3344
    EME #Selasa, 5 Okt 2010, 13:59 WIB
    ini museum yang diatas tempat parkir yang ada telaganya bukan? kok ud bagus YA...
    bukan! ini museum dekat Candi Gatutkaca Mbak E
  • JEBOD
    avatar 3623
    JEBOD #Rabu, 26 Jan 2011, 01:11 WIB
    museum yang dipinggir jalan khan? sudah bagus aja yach sekarang....dulu waktu aku drilling disana masih berupa bangunan mentah tuch
    iya mas, sekarang udah bagus :)
  • HTTP://WWW.DIENGPLATEAU.C
    avatar 4008
    HTTP://WWW.DIENGPLATEAU.C #Jum'at, 8 Jul 2011, 19:44 WIB
    Dieng Plateau Kabupaten Wonosobo dan Banjarnegara adalah tujuan wisata utama di Pulau Jawa, Indonesia, dengan banyak pesona dan misteri yang belum terungkap. DiengPlateau.Com menyajikan informasi tentang obyek wisata, homestay, rental mobil dan segala informasi wisata di Dataran Tinggi Dieng.
    nantikan kunjungan saya ke Dieng ya! :D
    Jangan lupa kunjungi terus blog Maw Mblusuk!
  • RITA
    avatar 4186
    RITA #Senin, 15 Ags 2011, 14:46 WIB
    bagus museunnya....
    :)
    Matur nuwun mbak e :)
  • WIWIT
    avatar 4841
    WIWIT #Selasa, 16 Okt 2012, 03:28 WIB
    kebetulan saya dari arkeologi UGM, dan setau yang terlibat untuk museum ini bernama Bu NIa (Ania Nugrahani) jadi bukan Bu Ina. :) salam :)
    nuwun, sudah dikoreksi :)
  • WIWIT
    avatar 4842
    WIWIT #Selasa, 16 Okt 2012, 03:29 WIB
    salah tulis pula saya.. hehehe Bu Nia maksudnya :D
    nuwun, sudah dikoreksi :)