Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 15 Desember 2008, 00:11 WIB

Etika Berwisata Peninggalan Bersejarah

  1. Jangan buang sampah sembarangan!
  2. Jangan merusak peninggalan bersejarah! Kalau bisa batasi kontak fisik ke benda tersebut!
  3. Baca informasi sejarahnya. Kalau perlu difoto dan dibaca lagi di rumah.
  4. Patuhi peraturan yang berlaku!
  5. Jaga sikap dan sopan-santun!
  6. Jangan hanya foto-foto selfie thok!
  7. Kalau tempat wisatanya sudah ramai, jangan ke sana!

Lebih lanjut, silakan simak artikel ini.

Di hari Minggu siang (14/12/2008), pas melihat langit Kota Yogyakarta yang cerah sehabis hujan, tiba-tiba muncul rasa ingin keluyuran ke candi. Aku sempat mengontak Andreas, minta ditemani. Tapi dirinya menolak, karena langit di tempat tinggalnya mendung. Sedangkan menurutnya, cerahnya langit Kota Yogyakarta adalah pertanda hujan segera turun. Beh!

 

Ya sudah lah. Kalau begitu aku keluyuran ke candinya sendirian saja. Tapi... ke candi yang mana ya? Soalnya hampir semua candi yang ada di seputar Prambanan sudah aku "jajah". Pas lagi mikir-mikir, mendadak aku teringat isi e-mail yang dikirim Bapak tempo hari, tentang Candi Gunung Wukir di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

 

Hmmm, kenapa nggak dicoba ke sana saja ya?

 

Seorang Diri ke Candi di Magelang

Setelah browsing-browsing sebentar di internet, aku dapat informasi letak Candi Gunung Wukir, yaitu berada di Dusun Carikan, Desa Kadiluwih, Kecamatan Salam, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Dari hasil browsing-browsing itu pula lah aku jadi tahu ada banyak pilihan candi di kabupaten Magelang yang sepertinya menarik untuk dijelajahi. Sebut saja Candi Ngawen, Candi Asu, Candi Lumbung, Candi Pawon, dsb.

 

Akan tetapi, mengingat cuaca, waktu, personil, dan alasan-alasan lain, maka candi yang aku pilih untuk aku jelajahi di hari Minggu siang itu ya tetap Candi Gunung Wukir. Faktor utamanya sih karena Candi Gunung Wukir tergolong dekat dari kota Yogyakarta, yaitu hanya sekitar 22 km.

 

Nah, berikut ini adalah panduan rute menuju Candi Gunung Wukir dari Yogyakarta.

 

  1. Karena tujuannya ke Magelang, ya ikuti saja Jl. Raya Yogyakarta – Magelang sampai melewati gapura perbatasan provinsi Yogyakarta – Jawa Tengah.
  2. Selepas melewati gapura perbatasan provinsi ini kita sudah masuk wilayah Kecamatan Salam, Magelang. Nah, sekarang tinggal mencari Dusun Carikan di Desa Kadiluwih.
  3. Ikuti terus Jl. Raya Yogyakarta – Magelang, sampai bertemu dengan Kantor Kecamatan Salam di sisi kiri jalan. Selang beberapa meter setelah kantor kecamatan itu ada pertigaan yang dijaga lampu lalu lintas. Tepatnya, ini lampu lalu lintas pertama setelah melewati gapura perbatasan Yogyakarta – Jawa Tengah. Di pertigaan tersebut belok ke kiri.
  4. Nah, sekarang sudah masuk wilayah di Desa Kadiluwih, tepatnya di Jl. Nglurak. Ikuti terus jalan tersebut sekitar 2 km. Nanti bakal bertemu dengan pertigaan kecil yang di sisi kanan jalannya terdapat toko kelontong "Thimur".
  5. Dari toko kelontong belok ke arah kanan. Beberapa meter setelahnya nanti ada pertigaan ke arah kiri di mana jalannya nggak beraspal. Ya, belok kiri masuk ke jalan tersebut dan sampai deh di Dusun Carikan!

 

Candi di Atas Bukit di Tengah Hutan

Candi Gunung Wukir berada di suatu perbukitan yang terletak di "belakang" Dusun Carikan. Pengunjung harus berjalan kaki untuk sampai ke lokasi. Jadi, silakan menumpang parkir kendaraan di kediaman warga setempat. Aku sih memarkir mobil di salah satu rumah warga yang merangkap menjadi bengkel. Eh iya, jangan lupa minta ijin lho!

 

Menurut ibu yang aku temui, untuk menuju ke Candi Gunung Wukir lebih baik ditemani bapak juru kunci yang bernama Pak Widodo. Letak rumah beliau nggak jauh dari rumah ibu itu. Sayangnya, aku urung bertemu Pak Widodo karena sepertinya rumah beliau kosong. Menurut ibu itu, mungkin Pak Widodo kelelahan karena sedari pagi mengikuti pengajian. Weh!

 

Apa boleh buat. Aku terpaksa berjalan kaki sendirian ke Candi Gunung Wukir mengikuti petunjuk yang diberikan oleh ibu itu. Pas aku sedang jalan ke lokasi, beberapa anak dusun tertarik dan ikut menemaniku pergi ke candi. Ada Ahmad, Yuli, dan Wisnu. Wah, serasa seperti bersama anak-anak desa Kebondalem Kidul saja.

 

Foto Anak-anak desa di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Serasa balik KKN . Dari kiri-kanan: Yuli, Ahmad, Wisnu, dan aku.

 

Medan menuju Candi Gunung Wukir adalah menembus hutan bambu. Jalannya ya jalan setapak yang licin. Untung saja ada anak-anak itu. Jadinya nggak perlu ada adegan nyasar, hehehe.

 

Foto jalan setapak menanjak menuju Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Jalan setapak menembus hutan bambu menuju Candi Gunung Wukir.

 

Candi Gunung Wukir yang Terawat Baik

Kira-kira setelah 10 menit berjalan kaki, akhirnya sampailah di lokasi Candi Gunung Wukir. Bayanganku sebelumnya akan wujud candi yang ditumbuhi ilalang dan rumput liar hilang. Jujur aku lumayan kaget. Nggak menyangka, di puncak bukit ada kompleks candi yang bersih dan rapi. Ada pos jaga lengkap dengan papan informasi. 

 

Foto tampak muka suasana Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Candi Gunung Wukir yang tersembunyi di puncak bukit itu.

 

Menurut informasi yang aku dapat dari internet, Candi Gunung Wukir adalah candi Hindu tertua di Kabupaten Magelang. Ditambah lagi, dari ceritanya Ahmad, sebelum aku ada sejumlah umat Hindu yang bersembahyang di sini. Pantas saja kompleks candi ini terawat baik. Bisa jadi karena masih dipergunakan untuk ibadah.

 

Foto sesaji di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Sesaji yang masih fresh.

 

Candi Gunung Wukir terdiri dari satu bangunan candi induk yang menghadap ke arah timur dan tiga candi perwara (pendamping). Di candi perwara yang tepat menghadap ke candi induk, berisi arca Nandi yang merupakan tunggangan Dewa Siwa. Candi perwara di kiri dan kanannya, diduga berisi arca angsa (tunggangan Dewa Brahma) dan arca garuda (tunggangan Dewa Vishnu). Sayang arca angsa dan arca garuda tersebut sudah tidak ada.

 

Foto arca nandi di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Satu-satunya arca yang ada di Candi Gunung Wukir.

 

Tidak ada satupun bangunan di kompleks Candi Gunung Wukir yang berdiri utuh. Bangunan candi induk hanya menyisakan bagian lantainya saja dan yoni di tengah-tengahnya. Kalau dilihat dari ukurannya, kemungkinan bangunan candi induk ini hampir sama besarnya dengan candi induk di Candi Sambisari.

 

Foto bangunan candi perwara di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Salah satu bangunan candi perwara.

 

Di sekitar candi induk terdapat batu-batu candi yang ditempatkan dengan rapi. Selain arca nandi, aku tidak menemukan adanya arca lain. Ada hanya beberapa wadah air purba yang berbentuk semacam lumpang. Mungkin ini terkait dengan upacara sembahyang umat Hindu yang menggunakan air.

 

Foto yoni kala di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Ada yoni lain dengan lubang keluar air berbentuk arca kala.

 

Asal-Usul Candi Gunung Wukir dari Prasasti Canggal

Salah satu keunikan lain dari Candi Gunung Wukir adalah keberadaan Prasasti Canggal. Oleh sebab itu, beberapa ada yang menyebut Candi Gunung Wukir sebagai Candi Canggal.

 

Prasasti Canggal merupakan prasasti bertanggal 732 Masehi yang ditulis dengan huruf Pallawa dan berbahasa Sansekerta. Isi dari prasasti Canggal menceritakan keagungan Raja Sanjaya yang gagah berani menaklukkan musuh-musuhnya. Sebagai tanda kemenangannya, Raja Sanjaya kemudian mendirikan sebuah lingga di atas puncak suatu bukit.

 

Foto lingga dan yoni induk di Candi Gunung Wukir, Magelang, pada tahun 2008
Yoni di bangunan candi induk tanpa lingga.

 

Diduga kuat, lokasi lingga yang dimaksud adalah Candi Gunung Wukir ini. Sayang, lingganya sendiri sudah tidak ada. Prasasti Canggal sendiri kini disimpan di Museum Nasional di Jakarta.

 

Petualangan Selesai Saat Hujan

Karena hujan mulai turun, sudah saatnya aku menggiring anak-anak Dusun Carikan untuk mengakhiri petualangan di siang hari itu. Minimnya literatur di internet mengenai Candi Gunung Wukir ini membuatku bersemangat untuk pergi kemari. Ada juga sih blogger yang mengulas Candi Gunung Wukir, walau jumlahnya relatif sedikit.

 

Kadang aku berharap ada banyak literatur mengenai candi. Entah itu di toko buku atau di internet. Yah, semoga artikelku ini bisa membantu memperkaya khazanah literatur tersebut. Terutama tentang Candi Gunung Wukir.

 

Petualangan berikutnya masih di Magelang lho Pembaca! Nantikan ya!

 

Gerimis di Hutan dan di Hati...

Ah, gerimis memang menjadi musuh utama no.1 perkara fotografi di luar ruangan. Kalau terpaksa, ya bungkus saja kameranya rapat-rapat dengan lapisan kedap air semisal plastik. Kenapa juga hati menjadi gerimis? Mungkin karena momen yang diharap-harapkan sirna akibat tetesan air hujan, atau mengharapkan momen yang tidak tentu ditengah cuaca yang tidak pasti? Yang jelas tidak lucu kalau harus berbasah-basahan di tengah hutan kala hujan!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • EMERITA
    avatar 1266
    EMERITA #Sabtu, 29 Ags 2009, 23:41 WIB
    berjalan sendiri ke gunung wukir dan gerimis? wah romantisnya... menurutku mencintai diri sendiri itu paling sulit, jadi ketika aku punya kesempatan kayak kamu itu aku senang sekali....berjalan sendiri untuk sesuatu
    romantis katamu Mbak E??? Itu bahaya tau...
  • IMA
    avatar 1523
    IMA #Sabtu, 10 Okt 2009, 08:25 WIB
    Keliru tu mas, bukan jLn. NgLurak tapi jLn NgLuwar...candinya sudah banyak yang runtuh ya??? kerawat ga sih?
    ooo...trima kasih buat koreksinya mbak. Itu candi yang belum dipugar memang seperti itu adanya dan sepertinya sejak dulu batu-batuannya sudah lama hilang.
  • DWIHATMOKO
    avatar 2044
    DWIHATMOKO #Sabtu, 9 Jan 2010, 22:53 WIB
    pernah kesana juga sih.........anda masih untung tidak ketemu kera liar yang cukup banyak loh......n ditemani sama anak yang cukup banyak.....sipppppp
    weh? disana ada kera???
  • DWIHATMOKO
    avatar 2053
    DWIHATMOKO #Senin, 11 Jan 2010, 13:08 WIB
    ada juga...saya kesana dua kali......tahun 2002 dan 2003. Kunjungan pertama agak kesasar........dan belum puas bgt karena hujan turun.kunjungan kedua,puas karena keliling seputaran candi dan sempat mampir di juru kunci (tapi lupa namanya), beliau juga perajin batu/arca. Kera ada,karena saya diperingatkan olehnya......setelah di teliti memang ada tanda kera. Terasa ndak unsur mistis disana??? sebab saya ngerasa, sama sperti di Candi Ijo, Candi Barong, dan Kompleks Sengi (Lumbung, Pendem, Asu)
    wah, saya malah dua kali kesana ndak ketemu beliau. Rumahnya juga sepi, diketok ndak ada orang. Jadi ndak bisa buat janji deh. Kalau perkara mistis sih saya bukan orang yang sensitif. hehehe.
  • GANDHI
    avatar 2117
    GANDHI #Sabtu, 23 Jan 2010, 19:29 WIB
    aku sering main lho ke gunung wukir, emang sih q pernah denger kaya suara kera tp apa bener itu emang kera ya .....,tp kok belum pernah turun ke kampung di bawah e,kan jg deket perkampungan
    Lha? Bukannya kalau ke Gunung Wukir mesti lewat kampung dulu yah?
  • WINA
    avatar 3016
    WINA #Sabtu, 24 Jul 2010, 12:02 WIB
    kemarin baru aja kesitu, emang sama warga di suruh kerumah juru kuncinya, tapi aku milih nyari sendiri dan gak nyasar. Cuman gerbangnya di gembok, jadi cuma bisa liat dari luar deh..
    Kalau ndak ada orang dan berani, bisa loncat pagar :D
  • ANDI
    avatar 3830
    ANDI #Sabtu, 30 Apr 2011, 00:21 WIB
    banyak setannya tu
    aku yo merinding :)
  • TIAN NURYANTO
    avatar 3906
    TIAN NURYANTO #Kamis, 26 Mei 2011, 11:52 WIB
    saya jg pernah merasa seperti dwihatmoko setiap mau masuk candi kok
    rasanya tdk nyaman gitu,pdhal siang hari lho...
    Mungkin memang ada "sesuatu" di sana ya...
  • ANNOSMILE
    avatar 4397
    ANNOSMILE #Sabtu, 24 Des 2011, 08:28 WIB
    pengen kesini..hehe
    Cerak No, tapi parkirnya rodo angel...